^
A
A
A

Risiko kelebihan asupan protein

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Konsumsi makanan tinggi protein merupakan risiko kesehatan manusia. Beberapa peneliti percaya bahwa, mungkin, efek berbahaya dari asupan protein berlebih berlebihan.

  • Gangguan fungsi ginjal

Hubungan antara kelebihan protein dan disfungsi ginjal telah dilakukan. Kelebihan saturasi protein1, pada kenyataannya, menciptakan beban tambahan bagi ginjal yang terkait dengan pelepasan nitrogen, jadi masalah dengan ginjal dimungkinkan dilakukan pada atlet, siloviki, tapi ini tidak terbukti. Studi yang dilakukan pada hewan tidak mendukung anggapan bahwa konsumsi protein dalam jumlah besar menyebabkan masalah ginjal, bahkan jika hewan tersebut mengkonsumsi makanan berprotein tinggi sepanjang hidup mereka. Peneliti lain masih berhati-hati terhadap asupan protein yang berlebihan (lebih dari 2 g-kg per hari) untuk menghindari masalah ini.

  • Dehidrasi

Asupan protein yang berlebihan menyebabkan risiko dehidrasi. Pelepasan nitrogen memerlukan hilangnya air, sehingga atlet yang mengkonsumsi sejumlah besar protein berisiko mengalami dehidrasi. Olahragawan harus mengkonsumsi minuman yang cukup dan mengendalikan konsentrasi urine, terutama saat mengkonsumsi makanan berprotein tinggi.

  • Kehilangan kalsium

Diasumsikan bahwa hilangnya kalsium akibat diet protein tinggi meningkatkan risiko osteoporosis. Meningkatkan asupan protein diet bisa menyebabkan calcicuria. Makanan berprotein tinggi berkontribusi pada produksi asam, yang kemudian dilepaskan oleh ginjal. Kalsium dilepaskan dari tulang dan seperti penyangga dalam kaitannya dengan kenaikan kadar asam. Efek ini bisa ditanggulangi dengan kandungan fosfat yang tinggi dalam makanan campuran. Namun, tubuh menyesuaikan dan mengurangi kehilangan kalsium, jika asupannya cukup. Rasio kalsium dan protein dalam makanan> 20: 1 dapat menjamin perlindungan jaringan tulang yang memadai.

Diet tidak seimbang

Kelebihan protein adalah risiko terbesar jika seorang atlet mengkonsumsi jumlah karbohidrat yang tidak memadai untuk mempertahankan dan / atau mengisi kembali persediaan glikogen otot. Penggunaan makanan berprotein tinggi dapat membatasi pilihan makanan, sehingga meningkatkan risiko kekurangan vitamin dan mineral.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.