^

Analisis AFP dalam kehamilan: bagaimana melakukan dan apa yang ditunjukkan oleh studi

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Deviasi dalam perkembangan anak pada periode prenatal sebelumnya dapat diidentifikasi hanya setelah kelahiran bayi. Kemudian, ada ultrasound, yang memberikan informasi yang cukup tentang anomali kelam perkembangan janin, mulai dari 10-14 minggu kehamilan. Analisis laboratorium untuk alfa-fetoprotein menjadi alat yang layak untuk metode instrumental mempelajari ibu yang akan datang. ACE selama kehamilan dianggap prosedur yang cukup populer, yang sudah di awal jalan sembilan bulan mengungkapkan dan, jika mungkin, mencegah konsekuensi yang berbahaya bagi anak dan ibunya.

Apa artinya analisis ACE selama kehamilan?

Dalam dunia kedokteran, biasanya digunakan singkatan untuk menunjukkan banyak kata dan konsep yang rumit. Biasanya ini adalah huruf pertama dari komponen yang berbeda dari konsep tertentu. Misalnya, tulisan ACE digunakan untuk menentukan protein spesifik yang ditemukan dalam darah wanita hamil. Ini disebut alpha-fetoprotein.

Harus dikatakan bahwa alpha-fetoprotein bukan zat asing bagi manusia, itu diproduksi dalam sistem pencernaan (terutama di hati) pria dan wanita. Benar, produksinya minimal dan orang yang sehat tidak melebihi 10 IU per ml darah.

Isi AFP dalam batas 0,5-10 IU / ml dianggap norma untuk tidak hamil. Pada intinya adalah glikoprotein AFP komponen antitumor dan di hadapan hati atau proliferasi proses aktif karakteristik urogenital tumor kanker, tubuh dalam menanggapi meliputi perlindungan diri yang aneh dari antineoplastik menghasilkan lebih banyak protein. Saat inilah yang menarik minat ahli onkologi, karena memungkinkan untuk mengidentifikasi proses tumor di hati, organ genital, kelenjar susu.

Peningkatan konsentrasi ACE dapat menyebabkan penyakit hati yang serius, seperti hepatitis atau sirosis, yang pada dasarnya bersifat inflamasi dan nekrotik di jaringan tubuh. Dalam kasus ini, analisis mengungkap kandungan ACE dalam darah dalam kisaran 15-18 IU per ml. Peningkatan lebih lanjut pada tingkat protein spesifik menunjukkan perkembangan kanker.

Namun ini hanya menyangkut wanita yang tidak hamil. Untuk ibu hamil, peningkatan ACE yang stabil dan konsisten dianggap normal dan dalam banyak kasus menunjukkan bahwa anak sedang berkembang.

Tapi bagaimana perkembangan anak dan peningkatan tingkat AFP? Tubuh perempuan diatur dengan cara yang tidak biasa. Ini menyediakan segalanya untuk kelanjutan spesies, sehingga seorang wanita dapat bertahan dan mereproduksi salinan kecilnya. Setelah pecahnya folikel dan pelepasan sel telur di tubuh wanita, kelenjar endokrin sementara terbentuk - tubuh kuning, yang tugasnya adalah produksi hormon yang melestarikan dan mendukung kehamilan.

Jika konsepsi tidak terjadi, tubuh kuning mati karena tidak diperlukan. Dengan kehamilan, kelenjar sementara menghasilkan estrogen dan progesteron ada sampai pematangan penuh tempat anak terjadi. Berada di dalam tubuh kuning bahwa sintesis AFP terjadi sebelum mulai diproduksi di dalam tubuh embrio. Tidak mengherankan, bahkan pada wanita yang tidak hamil, tingkat alfa-fetoprotein lebih tinggi daripada pria sehat.

Sementara ada tubuh kuning, konsentrasi ACE dalam tubuh wanita hamil dan wanita yang tidak hamil kira-kira sama. Tapi sekitar 5 minggu kehamilan saat janin terbentuk hati dan pencernaan organ dasar-dasar muncul, tingkat AFP mulai naik terus, karena produksi AFP terjadi terutama di hati dan usus dari embrio manusia.

Awal 2 trimester, saat selesai pembentukan sistem pencernaan bayi, dan pada awalnya cairan ketuban masuk produk aktivitas vital yang terdiri dari protein dan AFP bervariasi perempuan dan darah analisis, dimana ekskresi berlangsung dan zat yang tidak perlu dari tubuh wanita dan cairan ketuban.

Saat bayi berkembang, kandungan AFP dalam darah ibu meningkat. Mulai dari minggu ke-33 kehamilan, pembentukan organ dan sistem anak digantikan oleh periode pertumbuhan, dan tingkat ACE untuk sebagian besar genera dalam norma tetap stabil.

Tetapi peran apa yang dimainkan oleh protein alfa-fetoprotein dalam perkembangan bayi, bukan apa-apa yang begitu aktif dikembangkan dalam tubuh anak dalam periode perkembangan intrauterin? Mari kita pertimbangkan sejumlah fungsi dasarnya:

  • AFP adalah sejenis protein transportasi, karena protein dan asam lemak tak jenuh ganda, yang diperlukan untuk membangun membran sel dan jaringan bayi, dari darah ibu memasuki darah janin. Ini diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan embrio yang normal, terutama pada dua semester pertama kehamilan.
  • Transportasi lemak tak jenuh penting adalah penting pada bulan terakhir kehamilan, karena lemak terlibat dalam pembentukan kompleks alveolar surfaktan - senyawa yang memungkinkan anak untuk bernafas setelah lahir.
  • AFP melindungi tubuh anak dari efek negatif hormon estrogen wanita, melebihi tingkatnya dapat menyebabkan konsekuensi jangka panjang yang tidak menyenangkan dalam bentuk proses tumor pada sistem reproduksi anak.
  • Membantu mempertahankan tekanan darah yang stabil dalam sistem sirkulasi janin.
  • AFP adalah semacam perlindungan terhadap anak dari efek agresif sistem kekebalan ibu, yang dapat merasakan embrio sebagai benda asing. Protein mengurangi sintesis antibodi dalam tubuh seorang wanita, yang meningkatkan kehamilan dan mengurangi risiko keguguran spontan.

Seperti yang Anda lihat, protein alfa-fetoprotein merupakan indikator penting perkembangan dan kesehatan anak, serta bukti bagaimana kehamilan terjadi. Pada saat yang sama, faktor yang mengkhawatirkan adalah peningkatan tingkat AFP sehubungan dengan indikator normal, dan indikator yang terlalu rendah. Dalam kasus pertama, kita dapat berbicara tentang masalah kesehatan untuk ibu dan anak, dan pada yang kedua ada risiko besar keterlambatan serius dalam perkembangan janin dan terminasi dini kehamilan.

Dokter AFP Singkatan sering memanggil tidak hanya protein itu sendiri, tetapi juga analisis laboratorium yang ditugaskan selama kehamilan. Tentang fitur perilaku dan hasil penelitian, kami akan berbicara lebih lanjut.

Indikasi untuk prosedur ini AFP selama kehamilan

Kami akan segera mengatakan bahwa karena meningkatnya insiden terminasi dini kehamilan dan kelahiran anak-anak dengan segala jenis anomali perkembangan, urgensi metode diagnostik prenatal (antenatal) telah meningkat secara mencolok. Jika sebelumnya seorang wanita bisa didaftarkan kapan saja dan menjalani pemeriksaan ultrasound satu kali, sekarang dokter hanya bersikeras. Bahwa dalam konsultasi wanita, calon ibu sudah diobati pada minggu pertama setelah pembuahan, dan bahkan lebih baik pada tahap perencanaan kehamilan.

Dalam hal ini, USG selama kehamilan dapat dilakukan beberapa kali, bagaimanapun, serta pengiriman semua jenis tes, jika seorang dokter telah merayap ke dalam kecurigaan bahwa kehamilan sedang berlangsung dengan beberapa komplikasi. Ini adalah tes laboratorium seperti AFP, hCG, antibodi, hormon, dll.

Idealnya, dokter menyarankan melakukan analisis AFP selama kehamilan pada semester pertama, yang berlangsung hingga 13 minggu setelah pembuahan. Istilah yang paling sesuai adalah 10-12 minggu kehamilan. Benar, ini hanya rekomendasi. Namun dalam beberapa kasus, dokter dapat bersikeras pada tes laboratorium awal, dan alasan untuk ini mungkin:

  • hubungan seksual darah antara kerabat dekat, dari mana anak itu dikandung,
  • kehadiran di anamnesis kehamilan yang menyebabkan kelahiran anak-anak dengan patologi keturunan atau kelainan perkembangan,
  • kelahiran terlambat, jika ibu masa depan berusia lebih dari 35 tahun,
  • keguguran sebelumnya, kelahiran anak-anak yang mati, pengobatan infertilitas yang panjang,
  • penerimaan wanita hamil pada malam konsep kontrasepsi atau obat-obatan yang dapat memiliki efek toksik pada embrio,
  • kehadiran malformasi herediter pada wanita hamil dan episode penyakit seperti itu di genus kedua orang tua,
  • penyalahgunaan alkohol, mengonsumsi narkoba dan merokok.

Analisis pada AFP juga harus diberikan kepada wanita yang terpapar pada malam atau awal kehamilan untuk efek radiasi, racun dan racun, efek radiasi pengion. Diresepkan jika ibu hamil harus melakukan x-ray pada bulan-bulan pertama setelah pembuahan.

Menurut hasil analisis, dokter menyimpulkan bahwa studi kedua diperlukan sedikit kemudian (antara minggu ke-13 dan ke-20 kehamilan). Indikasi untuk melakukan analisis berulang adalah setiap penyimpangan dari AFP dari norma, yang dapat menunjukkan:

  • berbagai anomali serius perkembangan anak,
  • malfungsi dan nekrosis hati anak, yang mungkin terjadi di bawah pengaruh infeksi virus, konsumsi alkohol ibu di masa depan, dll.,
  • janin memiliki anomali gen,
  • tumor sel embrio berkembang paling sering di testis pada anak laki-laki atau ovarium pada anak perempuan,
  • penyakit hati yang serius di paling hamil,
  • pengembangan di masa depan ibu onkologi hati, jenis kelamin atau kelenjar seks.

Semua kecurigaan seperti itu terhadap dokter harus dikonfirmasikan atau disanggah melalui suatu kompleks studi, di mana komposisi kehamilan mencakup analisis ACE.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11]

Teknik AFP selama kehamilan

Mempertimbangkan semua manfaat dan kebutuhan untuk diagnosis dini kehamilan anomali perkembangan janin, analisis yang dilakukan untuk tujuan ini harus diperlakukan dengan semua keseriusan dan tanggung jawab. Setelah semua, bahkan mengambil tes darah umum memerlukan beberapa persiapan, dan apa yang bisa kita katakan tentang analisis untuk protein tertentu. Pilihan terbaik adalah berkonsultasi tentang tes AFP dengan dokter wanita yang akan memberi tahu Anda kapan harus menyelesaikannya dan bagaimana mempersiapkannya dengan benar.

Apa persyaratan untuk mempersiapkan analisis alpha-phenoprotein akan memberitahu seorang ibu hamil seorang dokter yang berpengalaman:

  • Selama seminggu atau dua setengah sebelum pengujian laboratorium, seorang wanita hamil harus, jika mungkin, berhenti minum obat apa pun, karena zat aktif obat, menembus ke dalam darah, dapat merusak nilai hemoglobin janin (hemoglobin bayi baru lahir memasuki aliran darah ibu),
  • pada malam pengiriman darah ke AFP hari sebelum prosedur, Anda perlu mengubah diet, menghapus dari itu lemak, makanan asin atau pedas serta makanan yang digoreng dan segala jenis alkohol (semua yang kita makan tercermin dalam karya sistem pencernaan dan hati, sehingga dapat menyebabkan fluktuasi tingkat alfa-fetoprotein),
  • pada malam menjelang malam, Anda harus menolak makan terlambat, Anda dapat makan sampai jam 9 malam, sehingga di pagi hari dengan perut kosong untuk mengunjungi laboratorium,
  • Di pagi hari pada hari analisis, tidak dilarang untuk minum air, tetapi volume totalnya tidak boleh melebihi 100-150 ml,
  • jika tidak ada kemungkinan untuk lulus analisis di pagi hari, dapat diambil pada sore hari, tetapi pada saat yang sama dari makanan terakhir ke pengambilan sampel darah harus lulus setidaknya 4-6 jam,
  • selama beberapa hari sebelum penelitian harus mengurangi aktivitas fisik, lebih banyak istirahat, karena semua ini mempengaruhi kerja organ kita dan dapat mengubah hasil dari setiap analisis.

Seperti yang Anda lihat, persiapan analisis tidak menyiratkan pembatasan besar dan prosedur khusus, tetapi sangat penting untuk keakuratan dan keandalan hasil yang diperoleh setelah itu.

Proses pengambilan sampel darah tidak terlalu sulit. Darah diambil dengan syringe 10 cc dari vena. Pada area tengah bahu wanita memaksakan karet gelang dan diminta untuk bekerja tinju, setelah dokter memperlakukan daerah antiseptik sekitar vena bengkak dan menghilangkan tourniquet tersebut. Tetap hanya untuk secara akurat membuat tusukan di dinding vena dan mengambil jumlah darah yang diperlukan.

Setelah prosedur, sepotong kapas yang direndam dalam alkohol diterapkan pada luka dan untuk sementara wanita diminta untuk memeluk lengannya di siku.

Volume darah yang diambil untuk analisis adalah 10 ml. Selanjutnya, darah diselidiki dengan bantuan perangkat untuk analisis dan khusus reagen yang memungkinkan dokter untuk menyoroti protein dan untuk menilai konsentrasi dan per mililiter darah, yang merupakan indikator diagnostik yang penting dari kehamilan terjadi.

Paling sering, analisis semacam itu dilakukan bersama dengan orang lain. Studi diagnostik standar wanita hamil adalah trio tes: ACE, HCG dan HCG, yang, dalam banyak laboratorium dapat diambil pada saat yang sama, itu akan memiliki nilai diagnostik yang lebih besar.

Kinerja normal

Untuk memahami apakah semuanya baik-baik saja dengan calon ibu dan bayinya, dokter harus bergantung pada sesuatu. Artinya, harus ada norma-norma tertentu dari protein AFP dalam darah ibu, yang menunjukkan kehamilan tanpa komplikasi. Tetapi karena konsentrasi alfa-fetoprotein meningkat seiring dengan perkembangan embrio, norma-norma ini secara ketat terikat pada periode-periode tertentu kehamilan. Dengan demikian, pada trimester pertama, analisis kehamilan dari ACE harus memberikan nilai yang jauh lebih rendah daripada pada yang kedua, dan setelah 32-34 minggu, hasil penelitian laboratorium menjadi sudah tidak informatif.

Tapi kita berbicara tentang periode waktu kecil, jadi pertimbangkan aturan ACE, masuk akal tidak berdasarkan bulan dan minggu demi minggu kehamilan, apa yang akan membantu kita meja khusus di mana kolom pertama berisi durasi kehamilan, dan di kedua dan ketiga - bawah dan atas batas normal.

Dari konsepsi sampai 13 minggu

0,5

Ke 15

Dari 14 hingga 17 minggu

Ke 15

60

Dari 17 hingga 21 minggu

Ke 15

95

Dari 21 hingga 25 minggu

27

125

Dari 25 hingga 29 minggu

52

140

Dari 29 hingga 31 minggu

67

150

Dari 31 hingga 33 minggu

100

250

33 minggu sebelum pengiriman

 analisis tidak dilakukan

 

Indikator alpha-fetoprotein ditunjukkan dalam satuan internasional (IU), dihitung per 1 ml darah wanita hamil. Sebuah sistem tunggal penunjukan konsentrasi menghindari kebingungan dan salah tafsir hasil diagnostik.

Menurut penelitian, sebelum minggu ke 13 kehamilan, tingkat alfa-fetoprotein dalam darah seorang wanita hamil biasanya tidak melebihi 15 IU / ml. Dan setelah 30 minggu mencapai maksimum - 100-250 IU per ml, yang juga dianggap normal. Seperti yang kita lihat, perbedaan dalam angka cukup besar baik dalam periode waktu yang sama, dan secara umum selama kehamilan.

Sementara indeks ACE selama kehamilan tidak melampaui batas atas atau bawah norma, tidak ada yang perlu dikhawatirkan tentang calon ibu. Tetapi indikator di atas atau di bawah norma membutuhkan studi tambahan. Dan semakin banyak perbedaan mereka dari indikator normal, semakin serius situasinya.

trusted-source[12], [13], [14]

Meningkatkan dan menurunkan nilai

Analisis protein-alpha-fetoprotein, yang merupakan salah satu penanda kanker, dapat diberikan pada wanita hamil dan seseorang yang tidak berencana untuk mengisi kembali keluarga. Dalam kasus kedua, penelitian ini ditentukan jika ada kecurigaan proses tumor, dan hasil negatif adalah kelebihan dari norma AFP. Tetapi selama kehamilan, setiap penyimpangan dari norma dianggap berbahaya, dan tidak peduli di mana hal itu terjadi.

Paling sering itu normal atau peningkatan alfa-fetoprotein. Peningkatan tingkat AFP selama kehamilan dapat menunjukkan gangguan berikut:

  • kehadiran tidak satu, tetapi dua atau lebih embrio (kehamilan ini disebut bertambah banyak, membutuhkan perhatian khusus dan disertai dengan pelepasan double, triple, dll. Jumlah alfa-fetoprotein ke dalam darah ibu),
  • periode kehamilan yang tidak akurat (kesalahan beberapa minggu dapat menentukan jika seseorang mempertimbangkan seberapa cepat konsentrasi AFP meningkat),
  • infeksi dalam darah seorang wanita hamil, ditularkan dari ibu ke janin dan mempengaruhi hati bayi, menyebabkan nekrosis jaringannya,
  • ketidakcocokan berat badan dan ukuran janin dengan jangka waktu kehamilan (janin besar),
  • retardasi pertumbuhan intrauterin,
  • perkembangan hernia umbilical pada bayi yang belum lahir,
  • gastroschisis - patologi kongenital, ditandai dengan defek di dinding perut janin, di mana beberapa organ rongga perut mungkin putus,
  • gangguan dalam pembentukan dan perkembangan tabung saraf embrio (adanya sumbing di tulang belakang, sebagian atau sepenuhnya tidak adanya bagian-bagian tertentu dari otak, tulang frontal dan jaringan lunak - anencephaly);
  • gangguan perkembangan ginjal (polycystosis, tidak adanya satu atau kedua ginjal, keterbelakangan mereka, dll) dan sistem kemih pada anak dalam periode embrionik,
  • patologi kromosom, disertai dengan gangguan perkembangan fisik janin (sindrom Shereshevsky-Turner),
  • patologi bawaan sistem pencernaan yang disebabkan oleh pembentukan yang salah (adanya ujung buta di usus atau kerongkongan, ukurannya yang tidak memadai, gangguan pada struktur lambung, dll.)
  • basal otak pada janin (hidrosefalus),
  • patologi plasenta, dll.

Ada patologi lain dan kelainan perkembangan janin, yang mungkin disertai dengan peningkatan AFP dalam darah ibu, dan setiap tahun jumlah mereka bertambah karena ekologi, nutrisi, kebiasaan buruk kita. Tetapi penyebab buruknya analisis alfa-fetoprotein dapat menjadi kesehatan wanita yang paling hamil.

Seperti yang kita ketahui, pertumbuhan indeks AFP baik dalam kehidupan normal dan selama kehamilan dapat disebabkan oleh mengembangkan gagal hati, sirosis hati, hepatitis, dan proses tumoral di hati dan kelenjar seks. Faktor risiko adalah obesitas berat di masa depan ibu, diabetes, hipertensi, dan toksikosis pada kehamilan lanjut. Abnormalitas janin yang parah dan masalah kesehatan yang serius di masa depan ibu menciptakan ancaman penghentian kehamilan prematur.

AFP yang rendah selama kehamilan juga bukan alasan untuk bersukacita. Setelah semua, alpha-fetoprotein dianggap sebagai protein embrio, dan jika itu tidak cukup dalam darah ibu, maka tidak cukup produksi zat ini dalam tubuh anak, yang tidak normal, mengingat efek AFP pada janin. Alasan untuk mengurangi tingkat alfa-fetoprotein pada wanita hamil dapat berupa:

  • perkembangan janin Down syndrome atau kelainan kromosom lainnya, seperti penyakit Patau dengan kehadiran kromosom ketiga belas ekstra dan beberapa malformasi organ internal dan eksternal, penyakit Edwards dengan berbagai cacat perkembangan yang disebabkan oleh trisomi kromosom 18,
  • kehamilan mola, yang ditandai dengan degenerasi vili korionik sekitarnya janin dalam struktur gelembung, mirip dengan tandan buah anggur (patologi ini biasanya menyebabkan kematian janin atau keguguran, jika bukan tentang si kembar, di antara yang biasanya bertahan hanya satu anak)
  • kematian seorang anak di dalam rahim, yang membutuhkan tindakan mendesak untuk menyelamatkan nyawa seorang wanita,
  • perkembangan janin yang terlambat, sehubungan dengan jumlah alpha-fetoprotein yang lebih sedikit dialokasikan dibandingkan dengan apa yang seharusnya terjadi pada periode tertentu kehamilan,
  • kehamilan palsu

Tingkat AFP yang rendah selama kehamilan dapat mengindikasikan ancaman keguguran spontan atau kelahiran prematur.

trusted-source[15], [16], [17], [18]

Apakah ada yang perlu dikhawatirkan?

Kehamilan - saat kegembiraan dan pengalaman dari pengembangan penuh bayi dalam kandungan adalah hak istimewa tidak hanya untuk wanita hamil, tapi juga keluarga dan, tentu saja, dokter, kehamilan memimpin. Meskipun terdengar kejam, kadang-kadang lebih baik untuk mengganggu masalah kehamilan, daripada mengutuk bayi yang lahir dengan anomali berat dan malformasi ke siksaan kekal. Setelah kiddies seperti sangat sulit untuk menjadi anggota penuh dari masyarakat, dan banyak dari mereka tidak akan pernah bisa melayani diri mereka sendiri, belum lagi fakta bahwa beberapa anak-anak dilahirkan layak.

Patologi sebelumnya terungkap, semakin sedikit trauma untuk janin dan ibunya akan menjadi penghentian kehamilan. Dan dalam beberapa kasus, diagnosis dini membantu menyelamatkan kehidupan bayi atau ibunya, yang juga sangat penting.

Tetapi bahkan hasil negatif dari analisis pada ACE selama kehamilan tidak dapat dianggap sebagai kalimat dan panik, terutama karena ibu di masa depan sangat dipengaruhi oleh masalah saraf. Tes laboratorium untuk alfa-fetoprotein hanya dapat menunjukkan beberapa kelainan, tetapi hasilnya tidak cukup untuk membuat diagnosis. Tingkat AFP yang tinggi, didiagnosis pada 4-5% wanita hamil, mungkin bukan penyebab kesedihan, karena penyebab kondisi ini bisa menjadi berita sukacita ganda, jika perut ibu memiliki beberapa anak perempuan atau anak laki-laki.

Bagaimanapun, untuk membuat diagnosis yang akurat, dokter memerlukan hasil dari beberapa studi diagnostik, yang telah kami sebutkan. Ini adalah tes laboratorium untuk hCG dan hormon, serta penelitian instrumental, yang populer pada wanita hamil, dilakukan tidak hanya untuk mengetahui jumlah dan jenis kelamin anak-anak sebelum kelahiran mereka, yang disebut ultrasound (USG). Hanya atas dasar hasil prosedur diagnostik yang rumit dokter dapat secara akurat mengatakan apa yang wanita hamil dan bayinya sedang tunggu.

Dan ini hanyalah sebuah teori. Pada kenyataannya, sebagian besar wanita yang menerima prognosis buruk berdasarkan AFP selama kehamilan kemudian melahirkan anak-anak yang sehat dan kuat. Pada akhirnya, pilihan selalu untuk ibu yang akan datang, kecuali bahwa karena nasib perempuan, dokter sendiri harus memilih antara menyelamatkan nyawa anak atau ibunya. Tetapi prinsip "harapan mati terakhir" belum kehilangan relevansinya sejauh ini, yang berarti bahwa yang terbaik adalah yang diharapkan untuk yang terakhir.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.