^
A
A
A

Ilmuwan Amerika telah menciptakan jenis tes darah baru selama kehamilan

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

27 January 2019, 09:00

Suatu jenis analisis baru mengungkapkan dalam darah seorang wanita lebih dari tujuh ratus zat beracun berbeda yang dapat membahayakan bayi yang belum lahir.

Tingginya industri, beban lalu lintas kota membuat hidup di beberapa negara berpotensi berbahaya bagi kesehatan. Misalnya, di Amerika Serikat, lebih dari lima belas ton limbah kimia diproduksi per orang per tahun. Jika kita memperhitungkan bahwa pertumbuhan ekonomi terus berlanjut, masalah lingkungan diperburuk setiap tahun. Dan ini tidak mengherankan, karena konsumen berusaha keras untuk mendapatkan manfaat besar bagi rumah tangga dan material.

Pengaruh zat beracun industri dan rumah tangga pada tubuh wanita hamil dan pada perkembangan anak yang belum lahir, sayangnya, saat ini masih sedikit dipelajari. Meskipun dokter menyarankan bahwa kelainan genetik yang serius, kelainan fungsi endokrin dan metabolisme, fenomena hipoksia sampai batas tertentu berhubungan dengan pengaruh lingkungan eksternal. Di sebagian besar negara, sudah ada larangan yang diatur tentang penggunaan senyawa merkuri, arsenik, dll. Namun, hanya sedikit orang yang tahu bahwa setiap hari setiap orang tua dihadapkan dengan zat berbahaya lainnya yang belum diteliti secara memadai.

Misalnya, dapatkah Anda menjawab pertanyaan berikut:

  • Apa komposisi ponsel Anda?
  • Apa catnya, yang dicat mainan anak-anak?
  • Mengapa zat pemutih tidak berbau pemutih, tetapi memiliki aroma yang agak menyenangkan?

Sudahkah Anda memikirkan hal ini? Tetapi banyak komponen kimia yang berbeda ditanamkan secara tak terlihat ke dalam tubuh kita dan meracuni itu. Jadi, baru-baru ini, dokter menemukan efek endotoksik ftalat, yang terdapat dalam plastik dan secara perlahan menghancurkan sistem endokrin anak-anak. Selain itu, harta benda mereka ditemukan secara kebetulan. Apa yang harus dibicarakan tentang zat lain yang tidak kita kenal?

Selain itu, sifat negatif dari banyak komponen diketahui, tetapi produsen dan otoritas yang lebih tinggi menutup mata terhadap hal ini. Misalnya, Bisphenol-A beracun, yang menghambat kerja organ reproduksi wanita, digunakan sebagai bagian dari plastik untuk botol bayi.

Zat lain 1,4-dioxane digunakan sebagai pelarut industri. Menurut klasifikasi EPA, komponen ini kemungkinan merupakan karsinogen, tetapi terus menjadi bagian dari gelas sekali pakai. Menurut statistik, hampir 30% orang Amerika setiap hari menerima dosis dioksan yang layak, menggunakan kopi. Pada saat yang sama, standar federal untuk kandungan zat ini dalam produk belum ditentukan.

Untuk mengidentifikasi zat beracun seperti itu dalam darah seorang wanita hamil, para ilmuwan telah membuat tes darah baru yang akan mencegah dampak negatif dari racun pada generasi mendatang. Penapisan inovatif ini akan dapat mengendalikan risiko lingkungan, serta memberikan kesempatan untuk mengambil tindakan tepat waktu jika suatu zat lebih dari norma yang diizinkan.

Informasi lebih lanjut tentang penelitian ini dapat ditemukan di halaman publikasi Perspektif Kesehatan Lingkungan.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.