^

Analisis biokimia pada kehamilan

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Analisis biokimia selama kehamilan mengacu pada tes wajib. Dengan bantuan tes darah biokimiawi, Anda dapat mengetahui tentang adanya fokus peradangan di tubuh, mengidentifikasi pelanggaran dalam pekerjaan semua sistem dan organ tubuh.

Untuk analisis ambil darah vena pada waktu perut kosong, pada malam lebih baik tidak makan makanan dengan bahan pengawet, makanan berlemak, minum air saja lebih baik. Analisis dilakukan pada saat registrasi, pada 28 dan 34 minggu.

Pemeriksaan darah yang terperinci memungkinkan untuk mempelajari indikator semacam itu:

  • Kandungan protein (albumin, globulin).
  • Kandungan fraksi lipid (fosfolipid, trigliserida, dll.).
  • Kandungan pecahan karbohidrat, glukosa.
  • Kandungan enzim (cholinesterase, kreatin kinase, lipase, dll).
  • Keadaan keseimbangan elektrolit (persentase zat besi, potasium, magnesium, natrium, fosfor, dll).
  • Identifikasi penanda defisiensi besi - besi serum, LHS, transferrin, feritin.
  • Kandungan bilirubin dalam darah.
  • Kandungan urea, kreatinin, urea.
  • Kandungan antibodi.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9]

Siapa yang harus dihubungi?

Analisis feritin pada kehamilan

Analisis feritin pada kehamilan memiliki nilai diagnostik yang besar. Berdasarkan analisisnya, adalah mungkin untuk mengidentifikasi perkembangan anemia defisiensi besi pada tahap awal, dan pada kehamilan ini sangat penting, karena tidak hanya ibu tapi janin biasanya menderita kekurangan zat besi (perkembangan kelaparan oksigen diprovokasi).

Dengan bantuan analisis ini, tidak hanya mungkin untuk mendiagnosis anemia pada waktunya, tetapi juga untuk menilai penyimpanan zat besi di tubuh, untuk mengidentifikasi fokus peradangan kronis, untuk mendiagnosis penyakit tumor.

Analisis untuk feritin adalah metode yang paling tepat untuk mendiagnosis feritin. Hal ini juga memungkinkan untuk mengevaluasi kualitas asimilasi besi yang sebanding dengan persentase feritin dalam darah. Kandungan feritin normal 13-150 μg / l, jika persentasenya meningkat menjadi 400 μg / l atau lebih, ini mengindikasikan patologi hati pada fase akut atau kronis, CRF, dengan penyakit tumor tertentu (karsinoma paru, kolon karsinoma, lesi karsinoma hati, prostat, leukemia pada fase akut, penyakit Hodgkin). Bila kandungan feritin kurang dari 10-15 μg / l anemia defisiensi besi tanpa komplikasi berkembang.

Darah untuk analisis lebih baik dilakukan di pagi hari, pada waktu perut kosong, makanan terakhir tidak boleh lebih awal dari 8 jam yang lalu, dan makanannya harus ringan dan tidak kalori. Selain itu, analisis tidak dapat dilakukan jika pengobatan dilakukan secara paralel.

trusted-source[10], [11], [12], [13], [14], [15], [16], [17], [18], [19], [20], [21], [22]

Analisis gula pada kehamilan

Analisis gula selama kehamilan diberikan berulang kali sepanjang masa gestasi. Ibu masa depan tidak hanya menyumbang air seni, tapi juga darah untuk gula - sehingga Anda dapat memantau setiap perubahan fisiologis di tubuhnya dan pada waktunya untuk mengetahui adanya pelanggaran seperti diabetes.

Kehamilan adalah salah satu faktor yang berkontribusi terhadap perkembangan diabetes, sehingga berada dalam posisi "menarik", Anda perlu memberi perhatian khusus pada kadar glukosa dalam darah dan urine. Kelompok risiko termasuk wanita hamil yang:

  • Mereka memiliki kecenderungan turun temurun untuk diabetes.
  • Hamil lebih dari 35 tahun.
  • Hamil memiliki berat badan berlebih atau tetap memiliki fakta obesitas.
  • Sebelumnya kehamilan itu rumit atau berakhir dengan keguguran.
  • Hamil diobati untuk infertilitas dengan hormon.
  • Wanita hamil sudah memiliki anak yang besar (ini mengindikasikan bentuk diabetes laten).

Untuk melakukan analisis gula pada kehamilan diperlukan dua kali - selama 8-12 dan 30 minggu. Jika pada pengiriman pertama terjadi peningkatan konsentrasi gula dalam darah, tes TSH tambahan dilakukan untuk memeriksa bagaimana pankreas mengatasi tugasnya. Sebaiknya berikan darah pada gula di pagi hari, pada saat perut kosong, agar tidak mendapat hasil yang salah.

trusted-source[23], [24], [25], [26], [27], [28], [29], [30], [31], [32], [33]

Analisis koagulasi selama kehamilan

Analisis koagulogram selama kehamilan harus dilakukan oleh setiap wanita. Dengan bantuan analisis ini, Anda bisa mengetahui seberapa cepat darah berubah dan pendarahan dieliminasi secara fisiologis. Pemindahan norma koagulasi dapat menyebabkan komplikasi serius pada kehamilan. Jadi, kecenderungan trombosis bisa memicu stroke, serangan jantung, trombosis vena, dan juga menyebabkan penghentian kehamilan. Juga, tingginya bekuan darah dapat mempengaruhi kesehatan janin - menyebabkan terbentuknya kelainan otak.

Sepanjang kehamilan, koagulogram harus dianalisis setidaknya tiga kali. Untuk menyerahkan sampel darah diperlukan pada saat perut kosong, makanan terakhir tidak boleh lebih awal dari 8 jam yang lalu. Jika ada penyimpangan dalam hasil tes koagulasi, Anda mungkin perlu melakukan reseed darah atau melakukan pemeriksaan tambahan. Jika wanita hamil memiliki varises, penyakit hati atau patologi autoimun, analisisnya harus diberikan lebih dari tiga kali, bahkan jika kehamilannya tanpa komplikasi berbahaya.

Analisis normal untuk koagulasi selama kehamilan:

  • Nilai APTTV adalah 17-20 s;
  • Pentingnya fibrinogen - sampai 6,5 g / l;
  • Pentingnya antikoagulan lupus tidak ada;
  • Jumlah trombosit adalah 131-402 ribu / mkl;
  • Nilai protrombin adalah 78-142%;
  • Waktu trombin adalah 18-25 s;
  • Nilai D-dimer adalah 33-726 ng / ml;
  • Nilai antitrombin III adalah 70-115%.

trusted-source[34], [35], [36], [37], [38]

Analisis lupus pada kehamilan

Analisis lupus pada kehamilan harus dilakukan tanpa gagal, karena penyakit ini dapat terjadi dalam bentuk yang tidak terekspresikan, namun kemudian secara signifikan mempersulit jalannya kehamilan. Lupus pada kehamilan bisa menyebabkan:

  • Pre-eklampsia adalah kondisi parah dimana fungsi ginjal terpengaruh dan tekanan darah meningkat.
  • Unintention kehamilan. Seperempat kehamilan dengan lupus secara spontan terganggu atau mengakibatkan kelahiran mati.
  • Kelahiran sebelum istilah.
  • Retardasi pertumbuhan intrauterine dan perkembangan janin.
  • Trombosis plasenta. Karena konflik kekebalan tubuh, sejumlah besar janin terbentuk dalam lupus, dan ini menyebabkan penurunan permeabilitas plasenta dan kekurangan nutrisi dan oksigen pada janin.

Bila lupus dikonfirmasi pada wanita hamil dalam bentuk kronis, rejimen pengobatan individual disiapkan untuk tidak hanya mendukung tubuh ibu namun juga mendukung pertumbuhan dan perkembangan normalnya. Jika antibodi Ro dan La terdeteksi dalam darah wanita, ini berarti bahwa anak masa depan sudah memiliki lupus neonatal, yang dimanifestasikan oleh ruam dan penurunan tingkat platelet. Tapi setelah 3-6 bulan penyakit ini berlalu, namun ada kemungkinan bayi tersebut akan memiliki patologi jantung ringan yang membutuhkan perawatan tambahan.

trusted-source[39], [40], [41], [42], [43], [44], [45]

Analisis untuk antibodi pada kehamilan

Analisis untuk antibodi selama kehamilan dilakukan untuk menyingkirkan kemungkinan terjadinya rhesus-konflik antara ibu dan bayi yang belum lahir. Jika calon ibu memiliki Rh yang negatif, dan janinnya positif, seringkali menjadi alasan keguguran atau memprovokasi penyakit hemolitik pada bayi. Lebih baik menghadapi pertanyaan untuk menentukan faktor Rh, kelompok darah dan untuk mengidentifikasi apakah ada antibodi anti-eritrosit alloimmune dalam darah sebelum perencanaan kehamilan atau pada tahap awal untuk mengambil tindakan yang diperlukan untuk mengelola kehamilan. Jika ibu masa depan Rh positif, dan janinnya negatif, maka kehamilan tidak terancam, dan tidak ada alasan untuk perkembangan penyakit hemolitik.

Antibodi adalah protein spesifik, meningkatkan kadar beberapa dari mereka dapat mempengaruhi kesehatan anak yang belum lahir. Jika kadar antibodi lebih tinggi dari 1: 4, perlu dilakukan pemeriksaan ultrasound untuk memantau janin. Jika selama kehamilan titer antibodi tidak meningkat, maka ini adalah prasyarat untuk keberhasilan janin.

Memberi darah untuk tes antibodi pada kehamilan lebih baik di pagi hari dan jangan terlalu banyak mengkonsumsi makanan berlemak dan protein pada malam hari. Saat mengkonfirmasikan fakta konflik Rh dan dengan titer antibodi yang tinggi, sebuah keputusan dibuat mengenai kebiasaan merokok khusus.

Analisis biokimia selama kehamilan memungkinkan untuk mengikuti perubahan dalam tubuh ibu masa depan selama kehamilan dan pada tahap awal untuk mendiagnosis kelainan dan memastikan penanganan masalah yang efektif dan benar.

trusted-source[46], [47], [48], [49], [50], [51], [52]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.