^

Perubahan hCG pada kehamilan ektopik dan nilai diagnostiknya

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Selama kehamilan, banyak perubahan terjadi di tubuh wanita. Beberapa dari mereka terlihat dengan mata telanjang, sementara yang lain begitu tersembunyi sehingga mereka dapat diidentifikasi hanya melalui diagnosis ultrasound atau laboratorium. Misalnya, perubahan dalam latar belakang hormonal, dan mereka terutama terlihat, sebelum munculnya gejala eksternal yang menunjukkan pelanggaran, dapat ditentukan hanya dengan metode laboratorium. Jadi tingkat hCG dengan kehamilan ektopik akan jauh lebih rendah dari biasanya, dan penyebab peningkatan kadar hormon ini dapat menjadi diabetes gestasional atau patologi kromosom janin.

Ini adalah cara laboratorium para dokter kadang-kadang secara tidak sengaja mengungkapkan patologi serius kehamilan yang sudah ada di tahap awal. Dan meskipun sulit untuk menilai tentang penyakit tertentu, perubahan kadar hormon memungkinkan waktu untuk mencurigai penyakit dan untuk mengambil langkah yang diperlukan untuk pengobatannya, dan jika perlu mengganggu kehamilan normal berdasarkan analisis hanya hCG atau AFP.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11]

Kepada siapakah dan kapan analisis HCG dijadwalkan?

Tes darah umum dan urinalisis, yang wajib bagi wanita dalam diagnosis kehamilan, termasuk ektopik, dan pendaftaran, dapat memberi tahu banyak tentang kesehatan calon ibu. Tetapi mereka tidak memberikan informasi yang cukup tentang perkembangan janin pada periode kehamilan yang berbeda dan lokalisasi. Tetapi membawa seorang anak merupakan proses yang rumit dan panjang, setiap tahapnya disertai dengan perubahan tertentu dalam parameter laboratorium, yang hanya dapat dilacak melalui tes dan analisis khusus.

Salah satu tes khusus selama kehamilan adalah studi tentang tingkat human chorionic gonadotropin (hCG). Apa itu hCG? Ini adalah hormon spesifik, yang praktis tidak ada pada orang yang sehat di luar periode kehamilan. Pada pria, deteksi chorionic gonadotropin dalam darah hanya mungkin dengan perkembangan penyakit onkologis dari sistem reproduksi (teratoma / testis seminoma). Neoplasma seperti ini paling sering terdeteksi pada anak laki-laki dan laki-laki muda. Dalam hal ini, analisis HCG membantu memperjelas diagnosis.

Peningkatan tingkat chorionic gonadotropin pada wanita dengan probabilitas tinggi menunjukkan terjadinya kehamilan. Faktanya adalah bahwa untuk produksi hormon yang tidak biasa ini bertanggung jawab untuk embrio, atau lebih tepatnya cangkangnya, yang menyediakan nutrisi janin dan disebut chorion. Karena itu, hormon itu disebut chorionic. Kemudian, ketika plasenta terbentuk (sekitar 3-4 bulan setelah kehamilan), ia juga mulai menghasilkan hCG, tetapi dalam jumlah yang lebih kecil.

Chorion adalah amplop luar janin, yang mendukung fungsi kelenjar endokrin sementara (tubuh kuning) dari saat pembuahan dan pembentukan plasenta. Vitalitas tubuh kuning, menghasilkan estrogen dan progesteron, yang diperlukan untuk mempertahankan kehamilan, dilestarikan secara tepat melalui perkembangan gonadotropin korionik. Artinya, proses-proses ini saling terkait dan bertujuan untuk mempersiapkan tubuh seorang wanita untuk melahirkan seorang anak. Tidak mengherankan bahwa gonadotropin mulai diproduksi oleh chorion hampir sejak saat pembuahan anak, segera setelah sperma ayah menyatu dengan telur ibu.

Tingkat hormon kehamilan meningkat tajam dari hari ke hari sampai 8-12 minggu kehamilan, setelah itu secara bertahap menurun, yang disebabkan oleh persiapan organisme untuk melahirkan. Setelah semua, ketika plasenta terbentuk di trimester kedua kehamilan, semua organ utama dan sistem anak sudah terbentuk dan mulai berfungsi. Ini sudah menjadi manusia kecil yang penuh, yang secara bertahap mempersiapkan diri untuk keberadaan independen di luar rahim ibu.

Apa yang sangat penting untuk hCG selama kehamilan? Fakta bahwa itu berkat dia mendukung tingkat yang diperlukan dari semua hormon lain dalam tubuh wanita, termasuk estrogen dan progesteron, yang sangat penting untuk proses kehamilan yang normal. Jelas bahwa penyimpangan tingkat hCG dari indeks normal akan menunjukkan pelanggaran tertentu.

Apa indikasi untuk pengujian untuk hCG:

  • Itu diresepkan untuk wanita yang memiliki keterlambatan atau tidak adanya menstruasi tanpa gejala kehamilan lainnya. Peningkatan level chorionic gonadotropin akan menjadi bukti konsepsi yang telah terjadi, jika tidak melibatkan beberapa pelanggaran dalam sistem reproduksi.
  • Dengan bantuan analisis, adalah mungkin untuk menentukan kehamilan pada periode awal, karena peningkatan kadar hCG dalam urin tercatat sudah pada 6-8 hari setelah konsepsi (ini adalah salah satu metode tercepat untuk menentukan kehamilan), dan dalam darah vena bahkan pada 2-3 hari.
  • Studi ini diresepkan untuk dugaan kehamilan ganda, ketika di dalam rahim wanita tumbuh dan matang dua atau lebih embrio pada saat yang sama.
  • Analisis ini sangat relevan jika dokter memiliki alasan untuk menganggap aborsi ektopik atau tidak terjawab, yang memerlukan intervensi bedah segera dan aborsi (hCG pada kehamilan ektopik atau menghentikan perkembangan janin di dalam rahim akan memiliki kelainan).
  • setelah aborsi spontan atau aborsi tidak profesional, ada situasi ketika jaringan jaringan embrio dan plasenta tidak sepenuhnya dihapus dari tubuh, yang menimbulkan bahaya bagi kesehatan wanita. Kehadiran residu chorionic dan plasenta akan ditunjukkan oleh tingginya tingkat hCG, produk yang mereka terlibat, dalam keadaan normal tanpa adanya kehamilan, hCG tidak boleh melebihi 5 IU per ml darah.

Harus dikatakan bahwa analisis ini diresepkan untuk wanita hamil hari ini dan tanpa indikasi. Periode halus dalam kehidupan seorang wanita ini memiliki beberapa fase penting: 8, 12-14, 16-18 minggu kehamilan. Saat ini dengan probabilitas yang lebih besar dari kehamilan memudar atau patologi lainnya. Sehubungan dengan ini, pemeriksaan penapisan dilakukan secara khusus untuk fase-fase kritis ini, yang memungkinkan diagnosis komplikasi kehamilan tepat waktu.

Pertumbuhan nilai-nilai hCG menunjukkan bagaimana janin tumbuh dan berkembang. Oleh karena itu, analisis hCG bersama dengan tes darah untuk alfa-fetoprotein dan estriol termasuk dalam kompleks diagnosis prenatal dari patologi perkembangan janin.

Pada berbagai patologi kehamilan, analisis hCG dapat digunakan dalam dinamika, yaitu dengan selang waktu 2 hari. Faktanya adalah bahwa selama kehamilan normal selama periode ini ada penggandaan chorionic gonadotropin dalam darah. Dengan kehamilan ektopik, dan terlebih lagi dengan kematian janin, pertumbuhan parameter hCG jauh lebih sedikit.

Persiapan dan teknik analisis

Untuk menentukan tingkat gonadotropin koroner pada kehamilan, berbagai metode diagnosis laboratorium digunakan. Varian paling sederhana dari analisis dianggap sebagai strip uji, mekanisme kerja yang tepat didasarkan pada peningkatan tingkat hCG setelah pembuahan.

Tes kehamilan dapat dibeli di apotek dan bahkan di supermarket. Ini adalah strip cahaya dengan reagen yang diterapkan padanya, yang berubah warna saat kontak dengan urin, menghasilkan garis kedua yang menunjukkan kehamilan.

Masalahnya adalah bahwa setelah 6-8 hari setelah konsepsi dalam urin sudah ada tingkat gonadotropin yang cukup untuk mendiagnosis kehamilan. Hal lain adalah sensitivitas sebagian besar tes memungkinkan Anda mendeteksi kehamilan hanya setelah 2 minggu atau lebih. Yang paling akurat adalah tes inkjet dan digital, yang tidak boleh diturunkan ke wadah dengan urin atau meneteskan air kencing pada mereka, tetapi dikirim di bawah aliran segar.

10 detik kontak dari strip tes dengan urin cukup untuk reaksi dimulai, dan hasilnya dapat dilihat setelah 1-10 menit, tergantung pada tingkat hCG. Tetapi jika tes yang biasa untuk konsentrasi hormon dan waktu kehamilan dapat dinilai terutama pada intensitas warna garis yang diwujudkan, versi elektronik dari tes akan memberikan informasi dalam versi digital.

Analisis hCG ini sangat cocok untuk menentukan kehamilan, tetapi dapat dikatakan sedikit tentang durasi dan sifatnya saja. Ie. Tes yang biasa dilakukan untuk hCG dengan kehamilan ektopik akan sedikit informatif. Mereka akan menunjukkan adanya kehamilan dalam hal apapun, tetapi kita hanya bisa menebak tentang tingkat gonadotropin dan dinamika pertumbuhannya. Mencurigakan mungkin tampak tidak cukup warna intens dari strip kedua, atau tidak ada selama pemeriksaan ulang.

Tes digital dalam hal ini lebih menarik, karena memungkinkan Anda untuk mengevaluasi konsentrasi hormon, dan dalam analisis kedua bahkan menilai berapa banyak kadar hCG telah meningkat selama jangka waktu tertentu. Perubahan seperti itu memberikan persentase yang lebih besar dari hasil yang benar dalam 2 bulan pertama kehamilan, setelah itu insiden seperti hasil tes kehamilan negatif dimungkinkan.

Dengan cara yang sama, urin dianalisis untuk chorionic gonadotropin di laboratorium. Seorang wanita hamil dalam kasus ini harus meneruskan analisis urin pagi yang segar. Kenapa pagi hari? Karena konsentrasi gonadotropin mempengaruhi volume cairan yang sedang diminum. Semakin banyak air yang diminum seorang wanita, semakin rendah konsentrasi hormon kehamilan, yang akan mengubah hasil yang sebenarnya. Sehari sebelum mengikuti tes, juga tidak dianjurkan untuk minum banyak cairan, terutama sebelum tidur.

Dengan kehamilan ektopik dan komplikasi lainnya, yang paling tepat adalah melakukan tes darah untuk hCG. Dalam darah gonadotropin terdeteksi lebih cepat daripada di urin, dan hasil tes darah dianggap paling akurat. Darah diambil dari vena, setelah itu bagian cair dipisahkan dengan bantuan centrifuge dan reagen ditambahkan. Alat untuk analisis mengubah hasil kuantitatif menjadi digital, yang digunakan untuk mendiagnosis jalannya kehamilan.

Setiap analisis adalah nilai diagnostik, jika hasilnya dapat diandalkan, oleh karena itu, beberapa persiapan sering diperlukan sebelum analisis. Idealnya, darah, seperti urin, harus diminum di pagi hari sebelum sarapan, beberapa saat setelah bangun. Tetapi bahkan jika darah harus diambil pada waktu lain, untuk meningkatkan akurasi penelitian, dianjurkan untuk tidak makan dan membatasi penggunaan air dan 5-7 jam sebelum mengambil darah untuk analisis.

Kehamilan ektopik

Hampir setiap wanita bermimpi pada satu momen yang sempurna untuk menjadi ibu yang bahagia dari bayinya sendiri. Tetapi untuk ini dia harus mengandung dan menahan seorang anak. Pemupukan telur terjadi setelah dilepaskan ke tuba fallopi, tetapi ini tidak cukup untuk perkembangan normal kehamilan. Duo Selanjutnya, yang terbentuk dari janin manusia (embrio) harus mengikuti tuba falopi langsung ke dalam rahim, di mana itu adalah tetap untuk tinggal permanen 2-3 minggu setelah pembuahan terjadi.

Tetapi kadang-kadang terjadi bahwa telur dalam waktu yang ditentukan tidak memiliki waktu untuk menyusup ke rahim dan harus "menetap" di tempat lain. Paling sering, lokasi lokalisasi adalah tabung uterus itu sendiri, lebih jarang telur janin tetap dekat ovarium, di rongga perut atau leher rahim rahim. Bagaimanapun, jika embrio berkembang di luar rahim, mereka berbicara tentang patologi yang memiliki nama "kehamilan ektopik."

Situasi ini dianggap tidak cocok untuk perkembangan normal anak, terutama jika janin tertanam di dalam tabung uterus. Dimensi lumen tuba fallopii tidak dihitung untuk meningkatkan sel telur yang dibuahi, yang terjadi saat janin tumbuh dan berkembang, sehingga janin tertinggal dalam perkembangan dan segera mati. Menjaga kehamilan seperti itu tidak masuk akal.

Selain itu, kehamilan ektopik merupakan ancaman bagi kehidupan seorang wanita hamil. Lumen kecil dari tuba fallopii dan elastisitas dindingnya yang tidak mencukupi merupakan faktor risiko untuk ruptur organ karena ukuran janin meningkat. Ini adalah situasi yang sangat berbahaya, di mana ada rasa sakit yang parah dan pendarahan internal yang banyak. Jika pasien tidak membantu tepat waktu, wanita itu menghadapi kematian. Dan bahkan jika dokter berhasil menyelamatkan nyawanya, itu tidak akan mungkin untuk mengembalikan tabung rahim yang rusak, sehingga kemungkinan menjadi hamil akan sangat rendah. Memang, bahkan setelah intervensi tepat waktu, kemungkinan kehamilan menjadi setengahnya.

Pada bulan-bulan pertama setelah pembuahan, hampir tidak mungkin membedakan kehamilan ektopik dari normal tanpa studi khusus. Seorang wanita bahkan dapat mengembangkan toksikosis pada tahap awal, membengkak kelenjar susu, berhenti menstruasi atau berubah menjadi memulas bulanan kurus.

Terlepas dari lokasi lokalisasi embrio, cangkang pelindung (chorion) mengelilinginya, yang menghasilkan chorionic gonadotropin, yang berarti bahwa tingkat hCG pada kehamilan ektopik akan meningkat. Lalu, apa yang dapat membantu analisis dalam situasi seperti itu? Dan fakta bahwa hCG dalam kehamilan uterus dan ektopik berbeda secara signifikan.

Tingkat hCG pada kehamilan ektopik

Kehamilan ektopik adalah situasi di mana janin tidak dapat berkembang secara normal. Meskipun kecil dan dapat dengan aman ditempatkan di lumen tabung uterus, pengembangan dapat berjalan normal, sebagaimana dibuktikan oleh peningkatan kadar gonadotropin korionik secara teratur. Tetapi secara bertahap dinamika pertumbuhan hCG pada kehamilan ektopik berubah.

Untuk lebih jelas memahami perbedaan antara pertumbuhan hCG dalam kehamilan uterus dan ektopik, Anda perlu mengetahui tingkat human chorionic gonadotropin tanpa adanya kehamilan. Dipercaya bahwa konsentrasi hormon spesifik ini berubah setiap 1,5-2 hari, di mana indeks meningkat hampir dua kali lipat. Artinya, setelah melakukan pengukuran hCG pada interval bahkan dalam beberapa hari, sudah mungkin untuk menarik kesimpulan pasti tentang perjalanan kehamilan.

Tidak masuk akal untuk mendeskripsikan perubahan harian hCG selama kehamilan, itu cukup untuk mempertimbangkan normalnya selama berminggu-minggu dengan perkembangan janin normal, dan kemudian membandingkan tingkat hCG dengan tingkat yang diamati dengan kehamilan ektopik.

Jika seorang wanita tidak hamil, gonadotropin dalam darahnya mungkin tidak terdeteksi atau terkandung dalam jumlah yang tidak melebihi 5 IU / mL. Ini adalah titik referensi yang disebut, disebut referensial. Peningkatan hCG lebih lanjut akan mengindikasikan sudah pada kehamilan pada wanita atau onkologi pada pria. Tapi karena chorionic gonadotropin mulai menonjol sejak saat pembuahan, pada minggu pertama kehamilan indikatornya dapat meningkat menjadi 20-35 IU / ml.

Selama 1-2 minggu kehamilan, ketika janin masih dalam perjalanan menuju rahim, kandungan hCG dalam darah wanita berkisar antara 20 hingga 350 IU / ml. Kami menekankan kata "kira-kira", karena laboratorium yang berbeda menentukan konsentrasi gonadotropin selama kehamilan dengan berbagai metode yang dapat memberikan hasil yang berbeda. Oleh karena itu, di setiap institusi alam ini, mengembangkan tabel mereka sendiri yang menentukan tingkat hCG pada kehamilan normal dan patologis.

Berikut ini adalah contoh dari salah satu tabel seperti itu, di mana kolom pertama akan mencerminkan periode kehamilan oleh minggu, dan batas atas dan bawah kedua hCG dalam IU per ml darah.

1-2

25-156

2-3

101-4870

3-4

1110-31500

4-5

2560-82300

5-6

23100-151000

6-7

27300-233000

7-11

20900-291000

11-16

6140-103000

16-21

4720-80100

21-39

2700-78100

 

 

Jika hasil tes tulisan tangan berada dalam lingkup tabel di atas, ini tidak dapat dianggap sebagai alasan untuk panik. Tabel ini secara ketat untuk tujuan informasi dan atas dasar itu kita dapat melihat bagaimana sebelum 7-11 minggu kehamilan, tingkat hCG melonjak, dan kemudian secara bertahap mulai menurun.

Kami memeriksa dinamika chorionic gonadotropin dalam perjalanan normal kehamilan dan lokasi janin yang benar, dan apa hCG dalam kehamilan ektopik? Secara umum, gambar identik: pertama, ada peningkatan nilai hCG, dan kemudian kejatuhannya. Tetapi peningkatan kadar hCG dalam kasus ini secara signifikan lebih rendah dibandingkan dengan kehamilan yang berkembang normal.

Jadi, selama dua minggu pertama kehamilan, perbedaan pertumbuhan gonadotropin korionik tidak dapat diamati. Tetapi sudah pada 3-4 minggu, indikator mungkin kurang dari 2 kali atau lebih dari yang diperlukan untuk periode ini. Tingkat maksimum hCG pada kehamilan ektopik biasanya tidak melebihi 75.000 IU / ml, sedangkan pada kehamilan normal pada periode yang sama, indikatornya akan mencapai 291.000 IU / ml.

Seperti yang Anda lihat, perbedaannya terasa jelas. Rendahnya tingkat human chorionic gonadotropin merupakan indikasi bahwa buah ini terhambat, dan pada lokasi di tuba falopi bisa dihindari. Dan tidak peduli bagaimana buah itu dikandung. Fertilisasi in vitro, sel telur dibuahi ketika duduk langsung ke rahim wanita, juga terjadi situasi di mana embrio perubahan lokasi, tergelincir ke dalam tuba falopi atau rongga perut, di mana tetap dan kemudian meningkat. HCG pada kehamilan ektopik setelah IVF memiliki dinamika yang sama seperti pada konsep alami, yang tidak menghasilkan transfer telur ke rahim.

Jika kehamilan ektopik tidak terdeteksi pada minggu pertama setelah pembuahan, pertumbuhan hCG yang lambat diamati hingga sekitar 7-8 minggu, dan kemudian turun. Pada saat ini, memudar janin paling sering dicatat, ketika berhenti perkembangannya dan lenyap, yang, jika tidak ditempatkan dengan tepat, kemungkinan besar. Tapi istirahat seperti itu bisa terjadi sebelumnya.

Tingkat hCG pada kehamilan mati tidak pernah mencapai tingkat yang tinggi dan setelah kematian embrio mulai menurun dengan cepat. Tetapi pada tingkat normal untuk tidak hamil, ia dapat datang lebih dekat hanya setelah aborsi spontan atau aborsi, dan selama itu dalam kasus itu jika dalam suatu organisme ibu tidak ada partikel kain embrio atau plasenta.

Dengan kehamilan ektopik dan penundaan embrio di tuba fallopii, tidak ada penolakan independen terhadap embrio, bahkan jika janin dibekukan. Dalam kasus ini, dengan kehamilan patologis persisten, tingkat hCG akan sangat rendah dan tanpa intervensi bedah sangat diperlukan.

Perubahan hCG pada kehamilan ektopik, berbeda dari norma, memungkinkan seseorang untuk mencurigai suatu patologi, tetapi ini tidak cukup untuk membuat diagnosis yang akurat. Penurunan indeks hormon ini juga diamati ketika ada ancaman keguguran, yang disebabkan oleh keterlambatan dalam perkembangan embrio, atau insufisiensi plasenta. Bahkan gejala seperti rasa sakit di perut bagian bawah dan mengolesi cairan berwarna coklat atau merah tidak spesifik, dan tidak mungkin untuk mendiagnosisnya. Oleh karena itu, untuk memastikan kehamilan ektopik, hasil ultrasound juga penting, yang akan menunjukkan tidak adanya janin di rahim di hadapan gejala kehamilan lainnya.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.