^

TORCH menganalisa saat hamil

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

TORCH analisis pada kehamilan perlu diserahkan tanpa gagal, saat memperbaiki akun dalam konsultasi wanita. Di bawah konsep infeksi TORCH adalah karena definisi sejumlah infeksi - toxoplasmosis, rubella, cytomegalia, herpes, chlamydia, gonore, listeriosis.

Lebih baik, tentu saja, untuk melakukan tes untuk infeksi ini sebelum konsepsi. Namun pada tahap awal perkembangan janin, ada juga kesempatan untuk melawan infeksi dengan kerusakan minimal pada janin. Misalnya, jika infeksi menular terjadi dalam 14 hari setelah pembuahan, maka akan menyebabkan kematian janin, dan jika kehamilan dapat dilakukan, anak tersebut akan mengalami kelainan perkembangan. Jika infeksi terjadi pada 11-12 dan pada 25-26 minggu, janin dapat mengalami beberapa malformasi organ dalam, dan janin juga dapat menyebabkan kematian janin intrauterus. Jika infeksi terjadi pada suatu waktu lebih dari 26 minggu, maka proses peradangan yang lebih parah pada organ janin, yang menyebabkan hipertrofi abnormal mereka, mempengaruhi sistem saraf, dan kemungkinan kelahiran prematur meningkat.

Siapa yang harus dihubungi?

Analisis toksoplasmosis pada kehamilan

Analisis toksoplasmosis pada kehamilan diberikan setelah perawatan wanita dalam konsultasi wanita. Agen penyebab toksoplasmosis adalah parasit, yang dapat terinfeksi dari hewan peliharaan, terutama dari kucing atau dengan memakan daging yang tidak diproses secara termal. Jika sebelum konsepsi, seorang wanita telah memindahkan toxoplasmosis ke dalam bentuk laten, maka dia sudah membentuk kekebalan yang kuat, sehingga anak masa depan tidak terancam. Jika fakta infeksi primer terbentuk pada trimester pertama, kemungkinan infeksi anak adalah 15-20%, jika pada trimester kedua - 30%, pada trimester ketiga - 60%. Untuk mencegah infeksi, Anda perlu memantau kebersihan pribadi, makan daging panggang, hama toilet hewan peliharaan dan jangan kena kucing jalanan.

Biasanya, jika tidak ada antibodi IgM dalam darah, maka tidak ada toxoplasmosis. Jika antibodi IgM terdeteksi dalam darah (yang mengindikasikan stadium akut) sampai toksoplasmosis, perlu dilakukan pengobatan sesegera mungkin, dan juga untuk melakukan pemeriksaan tambahan. Jika antibodi IgG terdeteksi dalam darah, ini mengindikasikan adanya infeksi sebelumnya, dan antibodi dalam darah akan bertahan selama sepuluh tahun lagi. Pada toksoplasmosis akut pada kehamilan, selain untuk merawat ibu, ultrasound janin diperlihatkan - untuk memastikan bahwa anak tersebut tidak membesar hati dan limpa, ventrikel otak tidak membesar dan tidak ada kejengkelan lainnya.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13]

Tes Rubella untuk kehamilan

Analisis untuk rubela selama kehamilan dilakukan bersamaan dengan tes infeksi lainnya. Arah analisis ini diberikan pada awal kehamilan agar bisa meresepkan perawatan jika terjadi deteksi patogen.

Dengan menggunakan tes untuk rubela, Anda bisa menentukan apakah ada antibodi dalam darah. Jika ibu masa depan menderita rubella pada tahap awal kehamilan, kemungkinan anak tersebut akan menderita katarak, tuli dan cacat jantung meningkat secara signifikan. Jika penyakit ini diperbaiki selama 11-16 minggu, risiko patologi berat berkurang, dan pelanggaran minimum diperbaiki setelah 20 minggu.

Jika seorang wanita hamil memiliki kecurigaan memiliki rubella yang ditransmisikan dalam bentuk laten, Anda perlu meminta saran dari spesialis penyakit menular dan menjalani tes triple dan ultrasound untuk menyingkirkan perkembangan patologi pada anak yang belum lahir. Jika setelah pemeriksaan tiga kali fakta anomali di pod dikonfirmasi, dokter menyarankan agar kehamilan terganggu. Oleh karena itu, yang terbaik adalah lulus tes rubella selama setengah tahun sebelum perencanaan konsepsi sehingga, jika tidak ada antibodi terhadap penyakit ini, sekarang saatnya untuk menginokulasi dan mengaktifkan produksi G-antibodi.

Analisis klamidia pada kehamilan

Analisis klamidia pada kehamilan dilakukan bersamaan dengan tes infeksi lainnya. Arah analisis ini diberikan pada awal kehamilan, agar memiliki waktu untuk meresepkan pengobatan jika terjadi deteksi patogen. Chlamydia dapat diidentifikasi dengan dua cara - mengambil swab dari vagina atau uretra, atau mengambil darah dari vena dan mengujinya untuk mengetahui adanya antibodi. Metode diagnosis yang paling efektif adalah mendeteksi antibodi terhadap klamidia dalam darah. Jika antibodi dalam jumlah kecil, maka kita bisa menilai bahwa penyakit ini kronis dan wanita tersebut adalah pembawa. Jika persentase antibodi tinggi, maka ini mengindikasikan eksaserbasi infeksi.

Klamidia juga dapat mempengaruhi kesehatan janin pada tahap awal, namun jika wanita sebelumnya memiliki klamidia dan memiliki persentase antibodi kecil terhadap patogen dalam darahnya dan tidak ada eksaserbasi selama kehamilan, risikonya minimal. Jika penyakit ini dalam tahap akut, maka terapi spesifik antibakteri ditentukan. Ambil obat-obatan yang tidak melewati plasenta dan tidak dapat menyebabkan kerusakan yang lebih besar pada janin. Selain itu, perjalanan obat antibakteri harus singkat dan lengkap dengan diagnosis kontrol beberapa hari setelah penarikan obat.

trusted-source[14], [15], [16], [17], [18], [19], [20], [21], [22], [23], [24], [25], [26]

Analisis herpes selama kehamilan

Analisis untuk herpes selama kehamilan dilakukan bersamaan dengan tes infeksi lainnya. Arah analisis ini diberikan pada awal kehamilan, untuk memberi waktu untuk memberi resep pengobatan dan melakukan tindakan yang diperlukan dalam mendeteksi patogen.

Herpes mengacu pada penyakit virus, mudah dikenali oleh ruam gatal yang khas. Ada dua virus herpes - salah satunya mempengaruhi selaput lendir hidung, mulut, mata, dan yang lainnya hanya mempengaruhi area genital. Virus ini dapat terinfeksi saat berhubungan seks dan dengan tetesan udara, tetapi juga oleh herpes dapat terinfeksi secara vertikal jika wanita hamil memiliki bentuk penyakit kronis atau akut.

Hal ini terutama penting untuk lulus tes herpes pada trimester pertama kehamilan, karena selama periode ini mendapatkan virus ke janin dapat menyebabkan kematian atau patologi parah, yang pada akhirnya tidak sesuai dengan kehidupan, serta keguguran.

Antibodi terhadap herpes mulai diproduksi sedini 14-21 hari setelah virus memasuki tubuh, sehingga tidak sulit untuk mendiagnosis herpes seperti infeksi obor lainnya. Untuk memastikan hasilnya seefisien mungkin, lebih baik mengambil bahan analisis di pagi hari, dengan perut kosong, dan buat asupan makanan awal paling lambat 8 jam kemudian. Juga, tidak mungkin melakukan analisis setelah dimulainya perawatan - ini akan memberikan hasil yang salah dengan sengaja.

  • Jika indikator S / CO <0,9, maka hasilnya bisa dianggap negatif.
  • Jika S / CO 0,9 adalah 1,1, maka hasilnya dapat dianggap diragukan.
  • Jika hasilnya S / CO> 1,1, maka hasilnya bisa dianggap positif.

trusted-source[27], [28], [29], [30], [31], [32], [33], [34], [35], [36], [37], [38], [39], [40], [41], [42], [43], [44]

Analisis sitomegalovirus pada kehamilan

Analisis sitomegalovirus selama kehamilan sangat penting dalam kehamilan. Jenis virus ini dengan mudah menembus plasenta ke janin dan tidak hanya mengarah ke infeksi, tapi juga mempengaruhi pembentukan malformasi perkembangan parah. Tes antibodi dilakukan pada trimester pertama kehamilan untuk menilai kemungkinan risiko pada janin saat berkembang. Aturan pengambilan sampel darah untuk analisis sitomegalovirus sama dengan keseluruhan kompleks TORCH.

Jika seorang wanita memiliki antibodi lama terhadap sitomegalovirus dalam darahnya, itu berarti dia sudah terinfeksi sebelumnya, tapi sekarang kehadiran antibodi tidak mewakili ancaman yang terlihat pada janin. Untuk menghindari eksaserbasi, obat yang meningkatkan kekebalan tubuh, begitu pula kompleks vitamin dianjurkan.

Namun, jika antibodi dari jenis yang berbeda terdeteksi dalam darah, merupakan ciri khas infeksi akut, maka perlu serius memperhatikan pengelolaan lebih lanjut kehamilan. Bahkan jika perjalanan penyakit itu sendiri tidak secara klinis menyebabkan gambaran kekerasan pada seorang wanita, janin mengalami janin secara in utero. Pada tahap ini, seorang wanita diresepkan sebuah kompleks obat antivirus dan obat-obatan yang bertanggung jawab untuk modulasi kekebalan tubuh. Ke depan, wanita tersebut perlu menjalani "tes triple" untuk memastikan bahwa infeksi yang ditransfer tidak menyebabkan janin mengalami malformasi.

Analisis untuk sitomegalovirus selama kehamilan harus diberikan sedini mungkin, namun masih lebih aman untuk melakukan tes infeksi sitomegalovirus sebelum konsepsi anak untuk mendapatkan gagasan tentang taktik atau faktor risiko lebih lanjut.

trusted-source[45], [46], [47], [48], [49], [50], [51], [52], [53], [54], [55], [56], [57]

Analisis untuk aviditas pada kehamilan

Analisis aviditas selama kehamilan selama kehamilan mengacu pada tes wajib, karena infeksi cytomegalovirus mengacu pada kompleks TORCH, yaitu, penyakit yang mempengaruhi produktivitas dan kesehatan janin. Pemeriksaan untuk antibodi terhadap penyakit dari kelompok ini termasuk dalam daftar tes wajib tidak hanya untuk wanita hamil, tetapi juga bagi mereka yang merencanakan untuk merencanakan kehamilan.

Konsep aviditas (IgG-antibodi bertindak sebagai indikator infeksi), yaitu adanya antibodi terhadap patogen tertentu menunjukkan bahwa ibu masa depan dapat menjadi pembawa patogen, memiliki bentuk penyakit kronis atau akut. Bergantung pada bentuk antibodi dalam darah, jumlah mereka, Anda dapat mengatur waktu dari perkiraan infeksi. Untuk infeksi reproduksi, ini sangat penting, karena sebelumnya informasi ini tersedia, semakin besar kemungkinan hasil kehamilan yang sukses. Investigasi aviditas juga memberikan dasar untuk tes tambahan, terutama jika, sehubungan dengan infeksi, perkembangan anomali janin tersirat.

Jika antibodi seperti IgG dan IgM terdeteksi dalam darah, ini mengindikasikan bahwa infeksi telah terjadi baru-baru ini, karena antibodi jenis IgM biasanya hilang setelah 3 bulan atau lebih, dan mencapai periode 2-3 tahun, tergantung pada patogen dan konsentrasinya. . Penting juga untuk memperhitungkan bahwa orang-orang yang memiliki antibodi AIDS dan HIV dalam darah mungkin tidak terdeteksi karena penekanan imunitas dan oleh karena itu dalam hal ini lebih baik melakukan diagnostik PCR.

Agar tidak membahayakan kesehatan bayi, sebaiknya tes TORCH pada waktunya untuk kehamilan. Deteksi antibodi tipe IgM dalam darah menunjukkan stadium akut penyakit ini, dan antibodi jenis IgG menunjukkan bahwa wanita tersebut menderita penyakit sebelumnya atau merupakan pembawa.

trusted-source[58], [59], [60], [61]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.