^

Bagaimana cara menentukan diagnosis setelah tes?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Keseimbangan hormon dalam tubuh - jumlahnya sangat tidak stabil dan tarifnya sangat berbeda sehingga sulit bagi dokter untuk mengetahui adanya penyakit. Bagaimana saya bisa melakukan ini setelah hasil tes?

trusted-source[1], [2], [3], [4]

Bagaimana membedakan ketidakseimbangan hormon dari penyakit lain?

Bagaimana membedakan ketidakseimbangan hormon dari penyakit lain?

Ketidakseimbangan tingkat hormon dalam tubuh dapat dengan mudah dibingungkan dengan gejala berbagai penyakit, terutama sistem reproduksi dan kelenjar tiroid.

Dengan penyakit ini, tingkat hormon seks dan yang menyebabkan kelenjar tiroid menurun. Hal ini dapat menyebabkan depresi, mengembangkan penyakit ovarium, kandidiasis kronis, insomnia dan kondisi buruk lainnya pada tubuh.

Yang terpenting adalah ketidakseimbangan hormon untuk membedakan penyakit kronis, gejala yang mungkin mirip dengan gejala ketidakstabilan hormon.

Pemeriksaan diri

Untuk mengamati keadaan tubuh Anda dan dengan jelas mengetahui gambaran kesejahteraan Anda, Anda harus menggunakan metode analisis berikut.

Kartu medis

Apa istimewanya itu, katamu? Setiap orang memiliki kartu medis. Tapi kartu Anda akan istimewa, hanya milik Anda. Dan itu tidak hanya akan mencatat keadaan kesehatan Anda, tapi juga kesehatan anggota keluarga Anda, perubahan kesehatan mereka.

Tempelkan hasil tes dan sinar-X disana dan selalu catat tanggalnya. Jadi Anda dapat menganalisis informasi tentang periode eksaserbasi dan periode yang menguntungkan kesehatan. Ini akan memungkinkan sebelum eksaserbasi mengambil semua tindakan dan menghilangkannya.

Pemeriksaan diri

Anda bisa melakukannya untuk saat ini tanpa bantuan dokter. Setiap bulan segera setelah melewati periode menstruasi, periksa kelenjar susu Anda. Apakah mereka membengkak? Apakah ada perasaan menyakitkan? Adakah tumor yang bisa teraba?

Setelah mengetahui gejala buruk, segera konsultasikan ke dokter untuk pemeriksaan tambahan.

Lacak apakah tanda lahir baru muncul dan tampilannya seperti apa yang lama. Apakah mereka memiliki pengerasan pada mereka, tidak cairan itu menonjol. Survei seperti ini paling baik dilakukan setiap 6 bulan sekali sampai 35 tahun.

Setelah berusia 35 tahun, penting untuk diputar lebih sering - setiap bulan. Jika Anda menemukan gejala yang mencurigakan, berkonsultasilah dengan dokter Anda.

Pemeriksaan rutin pada dokter yang merawat

Idealnya, seharusnya dokter keluarga Anda, yang sadar akan penyakit dan keturunan Anda. Apa yang penting untuk diperiksa dan disimpan?

  1. Berat dan tinggi - setiap tahun
  2. Tekanan arterial - pada usia 14-40 tahun - setiap tahun. Pada usia 40 - setiap 4 bulan (jika tetes tekanan tidak mengganggu).
  3. Pada usia 50 setelah - setiap bulan.
  4. Dengan kecenderungan kenaikan atau penurunan tekanan - setiap minggu.

Tekanan harus diukur secara individual sesuai dengan rekomendasi dokter pada frekuensi yang dia sarankan, jika Anda menderita faktor berikut.

  • Tekanan tetes (tajam)
  • Anda mengambil hormon berdasarkan rekomendasi dokter
  • Anda telah menjalani operasi untuk mengangkat rahim atau mengeluarkan ovarium
  • Jika Anda memiliki penyakit jantung dan vaskular
  • Jika Anda memiliki obesitas (berat badan tidak kurang dari 10% lebih dari biasanya)
  • Jika Anda merokok
  • Jika Anda menyalahgunakan alkohol
  • Jika Anda menderita diabetes atau kecanduan terhadapnya
  • Jika Anda memiliki masalah tiroid
  • Jika Anda memiliki penyakit ginjal dan hati kronis

Pemeriksaan organ panggul

Dia dilakukan setahun sekali - dua setelah seseorang mulai melakukan hubungan seks. Setelah 40 tahun, survei semacam itu dibutuhkan lebih sering - setahun sekali.

Jika seorang wanita pada usia berapapun, termasuk seorang wanita muda, menjalani operasi di rahim dan ovarium, serta pengangkatan tumor, organ panggul harus diperiksa setidaknya setiap 3 tahun sekali.

trusted-source[5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13], [14]

Pemeriksaan dengan smear

Mereka perlu dilakukan setiap tahun setelah wanita tersebut mulai melakukan hubungan seks.

Jika hasil pemeriksaan menunjukkan hasil negatif, maka dilakukan 1 kali dalam 1-3 tahun pada usia 18 sampai 40 tahun.

Begitu seorang wanita berusia 40 tahun, smear harus dilakukan setahun sekali.

Setiap tiga tahun sekali, penyeka harus dilakukan setelah operasi di rahim dan ovarium, mengeluarkan tumor.

trusted-source[15], [16], [17], [18], [19], [20], [21], [22], [23]

Biopsi jaringan di dalam rahim (endometrium)

Ini harus dilakukan setiap tahun. Terutama orang-orang yang kebal terhadap progestin, estrogen dan progesteron (hormon seks wanita).

Hal ini terutama penting untuk menjalani tes jika Anda memiliki ...

  • Penundaan atau tidak adanya ovulasi
  • Predisposisi herediter terhadap ketidaksuburan
  • Pendarahan pada hari lain, kecuali bulanan
  • Terapi dengan bantuan hormon - estrogen, khususnya setelah menopause
  • Jika pendarahan setelah masa menopause Anda tetap melanjutkan
  • Jika Anda memakai obat psikotropika

trusted-source[24], [25], [26], [27], [28], [29], [30], [31]

Kepadatan jaringan tulang

Hal ini dilakukan setelah 40 tahun inklusif. Jika seorang wanita memiliki kecenderungan untuk rapuh tulang, analisis kepadatan tulang dilakukan lebih awal. Metode diagnosis yang aman adalah metode absorptsiometri sinar-X.

Jika menggunakan metode ini Anda akan mengukur volume punggung dan pinggul, ini akan memberikan gambaran yang akurat tentang penyakit tulang Anda.

Ini karena tulang pinggul dan tulang belakang roboh lebih cepat dari tulang pergelangan tangan atau kaki. Oleh karena itu, tahap awal penghancuran jaringan tulang sangat terlihat tepat dari analisis ini.

trusted-source[32], [33], [34], [35], [36], [37], [38]

Ultrasound atau mammogram

  • Sebuah mammogram dilakukan untuk pertama kalinya setelah 35 tahun jika kerabatnya tidak menderita kanker.
  • Jika kanker dalam keluarga hadir, mammogram harus dilakukan hingga 35 tahun.
  • Periodisitas survei minimal harus 1 kali dalam 1-2 tahun pada usia 40-50 tahun.
  • Periodisitas survei minimal harus 1 kali per tahun, jika seorang wanita sudah berusia 50 tahun.
  • Periodisitas survei minimal harus 1 kali per tahun pada usia 35 tahun jika ada penderita kanker dalam keluarga.

Rektum: pemeriksaan

Selama pemeriksaan ini, Anda bisa mengetahui apakah ada pendarahan di rektum, yang tidak bisa dilihat. Pemeriksaan ini dilakukan setahun sekali pada usia 40 tahun.

Metode kolonoskopi

Dengan bantuannya Anda bisa mengidentifikasi polip, pendarahan, tumor. Hal ini dilakukan setelah 50 tahun setiap 3 tahun.

Jika seseorang memiliki kerabat yang menderita kanker, atau dia sendiri menderita tumor, tersembunyi atau jelas, kolonoskopi terjadi setiap tahun.

trusted-source[39], [40], [41], [42], [43], [44]

Pemeriksaan dengan elektrokardiogram

Hal ini dilakukan setiap 4 tahun pada usia setelah 40 tahun. Satu-satunya koreksi: jika seorang wanita dalam keadaan stres sering, tes mungkin tidak menunjukkan gambaran yang tepat.

Elektrokardiogram dilakukan setahun sekali jika wanita tersebut mengalami obesitas atau memiliki penyakit kronis. Secara khusus - nyeri di dada, sesak napas, sesak nafas.

trusted-source[45], [46], [47], [48], [49], [50], [51], [52], [53], [54], [55]

Pemeriksaan fluorografi

Hal itu dilakukan setiap tahun. Secara khusus - jika Anda merokok, minum banyak atau menderita tumor.

Jika Anda baik-baik saja dengan kesehatan, survei dapat dilakukan setidaknya setahun sekali.

trusted-source[56], [57], [58], [59], [60], [61], [62]

Infeksi yang ditularkan secara seksual

Tes ini dilakukan setahun sekali. Mereka bisa dilakukan lebih sering jika seseorang menderita infeksi secara berkala.

Pemeriksaan untuk tuberkulosis

Hal ini dilakukan setahun sekali untuk menyingkirkan risiko tuberkulosis, pada usia berapapun.

Hasil analisis ini akan menjadi sinyal bagi Anda bagaimana merawat kesehatan Anda sendiri dan tes tambahan apa yang harus dilakukan.

trusted-source[63], [64], [65], [66], [67], [68], [69], [70], [71], [72], [73], [74]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.