^

Bagaimana klorin mempengaruhi tubuh manusia?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Klorin paling dikenal oleh kita sebagai zat yang memproses air. Bau yang tidak menyenangkan dan fakta bahwa pegangan pintu, lantai dan mangkuk toilet digosok dengan kaporit - itulah yang kita ketahui tentang klorin. Bagaimana sebenarnya klorin mempengaruhi tubuh manusia? Mengapa Anda harus memperlakukan permukaannya dan membuangnya ke dalam air? Kapan klorin menjadi berbahaya?

Beberapa kata tentang sejarah klorin

Mikroelemen ini - klorin - ditemukan pada tahun 1774 oleh Carl Scheele, seorang ahli kimia dan orang Swedia oleh kebangsaan. Dia melakukan eksperimen kimia dengan asam klorida dan tiba-tiba mencium baunya, yang mengingatkannya pada bau familier vodka kerajaan. Jangan salah, Karl Scheele bukanlah penggemar alkohol. Royal vodka disebut pelarut, yang mengandung asam nitrat dan hidroklorik, yang mampu melarutkan bahkan kunci ke apartemen atau cincin emas istrinya.

Ilmuwan menajamkan telinganya dan mulai bereksperimen lebih jauh. Dia mengambil gas hijau-kuning dari zat yang didapat dan mulai mempelajari efeknya pada gas dan cairan lain. Jadi, klorin diperoleh - zat kompleks yang Sheele, dan kemudian rekannya Davy disebut klorin (hijau-kuning dalam terjemahan dari bahasa Yunani). Nama ini bertahan hingga hari ini di AS dan Inggris, dan kita menjadi lebih pendek dan mudah dipahami - klorin. Nama ini juga diperbaiki berkat kimiawan Prancis yang terkenal, Gay-Lussac, yang eksperimennya sedang dipelajari di sekolah hari ini oleh anak-anak sekolah. Mikroelemen ini mengambil tempat yang tepat dalam tabel periodik di bawah nomor atom 17.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Apa itu klorin?

Ini adalah zat, makronutrien yang memasuki tubuh kita dengan garam mineral, kalsium, magnesium, natrium, kalium dan unsur mikro lainnya. Sumber klorin pertama dan paling sederhana adalah garam batu, yang digunakan oleh nenek moyang kuno kita. Klorin dalam komposisi garam batu membantu menjaga integritas dan keamanan ikan dan membunuh permainan. Garam sebagai sumber klorin, penting bagi manusia, diekstraksi bahkan pada zaman yang dijelaskan oleh sejarawan Yunani kuno Herodotus, yang hidup sekitar 425 SM.

Klor tidak hanya ditemukan dalam kemasan toko, tetapi juga di dalam darah, tulang, cairan interseluler, dan juga organ tubuh kita yang terbesar - kulit. Sama seperti memasuki tubuh, klorin juga mampu diekskresikan. Sekitar 90% klorin diekskresikan dengan produk-produk disintegrasi - oleh air seni dan keringat.

Untuk apa ke orang klorin?

Pernahkah Anda mendengar seberapa sering di televisi atau kurang sering - di klinik dokter berbicara tentang keseimbangan asam-basa? Iklan berdengung tentang itu semua telinga. Jadi, keseimbangan asam-basa tubuh adalah pertukaran natrium, klorin, dan kalium. Sangat sederhana. Ketiga unsur ini harus selalu berada dalam cairan ekstraseluler, darah dan tulang (apa yang kami tulis di atas). Rasio (dosis) mereka harus benar. Jika kepatuhan ini dilanggar, orang itu mulai sakit. Jika pertukaran klorin dalam tubuh terganggu, itu segera mempengaruhi kesejahteraan: pembengkakan tangan, kaki, wajah mungkin muncul, jantung mulai bekerja dengan interupsi, dan tekanan naik naik dan turun.

Semua proses metabolisme, yang didukung dengan partisipasi klorin dan makroelemen lain yang diperlukan, disebut osmoregulasi. Berkat osmoregulasi, orang yang mempertahankan tekanan darah normal, cairan dan garam dihilangkan dengan baik, dan rasio serta jumlah nutrisi dalam tubuh diatur. Ini adalah klorin yang para ilmuwan sebut macrosell osmotik aktif karena itu adalah peserta konstan dalam semua proses ini.

Klor - elemen yang dibutuhkan untuk pencernaan yang baik. Ini membantu mengeluarkan cairan lambung, berkat klorin, nafsu makan yang baik terbentuk. Jika keasaman jus lambung dalam diri seseorang meningkat, yang mengarah ke mulas, klorida dalam tubuh membutuhkan lebih banyak, karena konsumsinya meningkat. Jika seseorang menderita penyakit saluran cerna, klorin membutuhkan lebih banyak, karena kebutuhannya meningkat.

Peran lain yang berguna dari klorin adalah membantu seseorang untuk menjaga air dalam jaringan, yaitu, tidak membiarkan tubuh mengalami dehidrasi, kehilangan kelembaban. Klor juga mampu membantu mengeluarkan racun dari jaringan, membantu darah tetap sehat, menyediakan kondisi sel darah yang baik - sel darah merah.

Sumber klorin

Hampir seluruh norma harian - yaitu 90% klorin - masuk ke dalam tubuh manusia ketika garam makanan, yaitu dengan garam. Dalam produk kaporit itu cukup kecil, banyak hanya di roti atau keju. Sebagian besar dari semua klorin memasuki tubuh manusia dengan air yang mengandung klor. Jika seseorang meminum air dari keran, maka klorin bahkan bisa menjadi hal yang meluap-luap. Fakta menarik: meskipun orang dibagi menjadi vegetarian dan pemakan daging, baik mereka maupun yang lain memiliki kekurangan atau kelebihan klorin karena pilihan makanan. Bahkan jika orang tidak memberi garam atau sedikit garam, teknologi modern mengasumsikan dosis klorida yang lebih tinggi dalam komposisi produk itu sendiri. 

Kandungan klorin dari berbagai produk (mg / 100 g)
nama kandungan klorin
Roti gandum  1025
Keju 880
Roti putih  621
Mentega  330
Tunas ginjal 184
Ikan pollack   165
Ikan Cape 165
Ikan hake  165
Keju cottage berlemak 152
Jamur putih 151
Susu sapi, 3,2% 110
Kefir, 3,2% 110
Telur 106
Susu itu ramping 106
Oatmeal 69
Bit 58
Beras 54
Kentang  38
Wortel 36
Kacang polong 35
Kubis 24
Buah pir Ke 11
Apel 5

 Berapa banyak kaporit yang kita butuhkan per hari?

Untuk orang sehat, 4000-6000 miligram klorin per hari sudah cukup. Tapi Anda perlu mempertimbangkan bahwa ini termasuk klorin, yang terkandung dalam makanan siap pakai, dalam air, dan garam, yang kita lemparkan ke piring. Dosis maksimum klorin - 7000 miligram - masih tidak menyebabkan kerusakan pada manusia, tetapi tidak mungkin untuk mengkonsumsi dosis tersebut setiap saat - akan ada kelebihan klorin. Jika seseorang panas, ia secara aktif terlibat dalam olahraga dan berkeringat (dan klorin diekskresikan dengan produk pembusukan), klorin membutuhkan lebih banyak. Seperti halnya penyakit pada saluran pencernaan.

Kebutuhan klorin untuk anak-anak dalam miligram adalah dari 300 mg pada usia hingga 3 bulan hingga 2300 mg pada usia 18 tahun. Secara lebih rinci, dosis klorida anak-anak dapat dipertimbangkan dalam tabel.

Kebutuhan klorida, mg per hari
jenis kelamin 0-3 bulan 4-6 bulan 7-12 bulan 1-2 tahun 2-3 tahun
anak laki-laki 300 450 550 800 800
perempuan 300 450 550 800 800
Murid dan Anak-anak prasekolah
Anak-anak prasekolah    SMP   Sekolah menengah   Remaja
3-7 tahun 7-11 tahun 11-14 tahun 14-18 tahun
1100 1700 1900 2300

Apa yang mengancam seseorang dengan kekurangan klorin?

Jika klorin dalam tubuh tidak cukup, melanggar keseimbangan asam-basa, metabolisme karbohidrat. Seseorang dapat kehilangan rambut dan merontokkan giginya, kulit menua dan tertutup keriput dengan tajam. Dehidrasi bisa terjadi, ketika mengering di mulut, seseorang dapat muntah, merobek, mengganggu proses buang air kecil. Ginjal dan saluran pencernaan tidak lagi berfungsi normal, ini merusak kerja organ lain. Kurangnya klorida dalam tubuh dapat menyebabkan hilangnya kekuatan, keseimbangan, dan nafsu makan. Orang-orang seperti itu mulai mengeluh tentang kantuk, kegagalan ingatan, ketidakmampuan untuk berkonsentrasi.

Ternyata, sebagai hasil dari percobaan yang dilakukan oleh para ilmuwan dari Max Planck Institute for Neurobiology pada tahun 2012, klorida diperlukan untuk aktivitas normal sel-sel saraf. Percobaan pada tikus telah menunjukkan bahwa kurangnya klorida dalam tubuh dapat menyebabkan overeksitasi sel-sel saraf dan kejengkelan penyakit berbahaya seperti epilepsi.

Alasan kurangnya klorin dalam tubuh dapat berupa diet rendah garam atau bebas garam, terutama panjang, lebih dari seminggu. Keadaan kesehatan dengan tidak adanya klorin memburuk bahkan lebih jika seseorang sebelumnya menderita hipertensi atau fungsi ginjal yang buruk.

Seseorang mampu mengurangi konsentrasi klorin dalam tubuh ketika dia mengambil obat tanpa pengawasan dokter. Ini bisa menjadi obat pencahar yang menyebabkan dehidrasi, diuretik (diuretik), kortikosteroid (hormon steroid yang menghasilkan korteks adrenal). Jika klorin dalam tubuh terlalu kecil dan kuantitasnya hilang secara dramatis, seseorang bisa jatuh koma dan bahkan mati.

Apa yang mengancam kelebihan klorin dalam tubuh manusia?

Dr Price dari klinik Saginoh menulis bahwa klorin adalah pembunuh utama zaman kita, yang mencegah satu penyakit, tetapi segera menyebabkan penyakit lain. Ini berkaitan dengan klorinasi air untuk memburuknya kesehatan manusia secara umum. "Setelah klorinasi air dimulai pada tahun 1904, epidemi modern penyakit jantung, kanker dan demensia dimulai," kata Dr Price. Apakah ini benar?

Di satu sisi, penyebab air yang tidak diobati - berapa banyak yang Anda pikirkan - hingga 80% dari semua penyakit di dunia. Jika kita meminum air yang tidak dimurnikan, proses penuaan muncul di urutan ketiga lebih cepat daripada jika kita minum air murni. Itulah betapa pentingnya untuk melakukan hanya satu titik dari diet kita - untuk minum air biasa. Dan biasanya dibersihkan dengan kaporit. Apakah ini benar?

Para ilmuwan di Finlandia dan Amerika Serikat telah membuktikan dengan penelitian bahwa kanker hati dan tumor ginjal dalam 2% kasus adalah karena air minum yang terlalu banyak mengandung klorin. Ini bukan persentase yang besar dibandingkan dengan penyakit pada sistem kekebalan - karena kandungan klorin yang tinggi, sistem kekebalan tubuh kita menderita 80% kasus, dan dengan minum air yang terklorinasi secara konstan, semua organ dalam menderita.

Misalnya, dengan peningkatan dosis klorida, yang diperoleh dari air minum, seseorang lebih sering mulai menderita bronkitis dan pneumonia - pertama-tama, organ pernapasan menderita. Tetapi air terus diklorinasi, meskipun telah lama terbukti bahwa klorin tidak menghancurkan semua mikroorganisme berbahaya saat ini - kebanyakan dari mereka tetap hidup dan sehat, terus meracuni tubuh kita dengan racun. Racun-racun ini, berinteraksi dengan klorin, dapat menyebabkan gangguan pada tingkat genetik.

Pada tubuh kita dapat mempengaruhi tidak hanya larutan berair, tetapi juga pasangan klorin. Mereka lebih berbahaya. Sangat baik bahwa kecenderungan klorinasi pakaian dan tempat tidur, yang digunakan untuk digunakan dalam kehidupan sehari-hari, telah berhenti hari ini. Uap klorin yang dihirup seseorang dengan konsentrasi tinggi dapat menyebabkan luka bakar esofagus dan mukosa tenggorokan, mengganggu laju pernapasan, meskipun situasi seperti itu jarang terjadi. Dalam kelompok risiko - orang yang bekerja di industri berbahaya, di industri kimia, di industri tekstil, serta bekerja dengan selulosa dan dengan obat-obatan. Penyakit kronis pada organ pernapasan dan pencernaan di antara orang-orang semacam itu tidak jarang terjadi.

Gejala kelebihan klorin

  • Nyeri dada
  • Batuk kering yang tipis
  • Iritasi pada selaput lendir tenggorokan
  • Mulut kering
  • Diare
  • Lachrymation
  • Pemotongan dan mata kering
  • Sakit kepala (sering parah)
  • Mulas
  • Mual
  • Pelanggaran pembentukan gas
  • Gravitasi di perut
  • Sering pilek dengan demam tinggi
  • Pembengkakan paru-paru

Sumber dari kelebihan klorin tidak hanya dapat berupa garam atau air berklorin dalam jumlah besar yang Anda minum, tetapi juga mandi biasa di kamar mandi. Jika Anda sering mandi air panas dengan paduan suara berlebih, maka seseorang akan melewati kulit dengan dosis klorin yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan minum air yang mengandung klor. Dan jumlah racun yang masuk ke dalam darah dengan mandi seperti itu meningkat 10-20 kali.

Air dapat dibersihkan dari klorin dalam beberapa cara. Pertama-tama, masukkan arang aktif selama 15-30 menit. Atau dalam kasus ekstrim, rebus dan pertahankan air di siang hari - tetapi cara ini kurang efektif, apalagi, ketika mendidih dalam air semua zat yang berguna dihancurkan, pertama-tama, garam mineral.

Klorin dalam tubuh harus, hanya dosisnya yang harus dikontrol, agar kesehatan Anda selalu tetap di atas.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.