^
A
A
A

Diet seimbang untuk ibu menyusui

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Diet seimbang untuk ibu menyusui adalah ukuran yang diperlukan yang membantu tidak hanya memberikan jumlah dan kualitas susu yang tepat untuk bayi, tetapi juga untuk menormalkan proses pencernaan dan metabolisme di tubuh ibu.

Statistik mengatakan bahwa jumlah rata-rata harian ASI mencapai 1.000 mililiter. Dengan demikian, dengan susu, ibu juga kehilangan kalori, sehingga kerugiannya layak diganti secara teratur. Ahli gizi merekomendasikan kombinasi produk sehari-hari berikut, yang memberikan nilai kalori yang diperlukan dan pada saat bersamaan tidak membebani saluran gastrointestinal:

  • Produk daging - 100-150 g;
  • Produk ikan - 100-150 g;
  • Keju cottage - 150 g;
  • Varietas keju keras - 30 g;
  • Telur - 1 potong;
  • Mentega - 50 g;
  • Susu, termasuk produk susu asam - 1 liter;
  • Buah segar - 250-300 g;
  • Sayuran - 500 g (kentang tidak lebih dari 120 g);

Diet seimbang untuk ibu menyusui harus memenuhi norma - 3000-3500 kilokalori per hari. Perlu diingat bahwa makanan protein harus membentuk sebagian besar menu, sampai 70%, tidak hanya daging dan ikan, tapi juga lemak dan minyak, termasuk dalam konsep produk protein. Selain itu, untuk pencernaan normal dan kejenuhan tubuh dengan unsur jejak, vitamin, sereal - soba, oatmeal - sangat dibutuhkan. Dikecualikan adalah berbagai bumbu pedas dan rempah-rempah, dan tidak disarankan untuk mengkonsumsi bawang putih dan bawang putih dalam bentuk mentah, karena produk ini dapat memberi rasa tertentu pada ASI (bayi bisa menyerah payudara).

Diet seimbang untuk ibu menyusui sering dianggap sebagai makanan berlimpah dengan berbagai macam hidangan dan porsi yang meningkat. Ini adalah salah satu mitos yang datang kepada kita dari sumber yang tidak diketahui. Mengatakan bahwa nenek buyut dan nenek makan dengan cara yang sama saat mereka memberi makan nenek moyang kita, setidaknya secara tidak benar. Sebelumnya, wanita makan lebih sedikit dan menu mereka tidak begitu halus karena sejumlah alasan obyektif. Namun, ada keuntungan yang tak terbantahkan - hampir semua makanan itu alami, tanpa bahan kimia dan zat pewarna. Oleh karena itu, mitos pertama harus dibantah: 1.

Ada untuk diri sendiri dan "untuk orang itu" sepenuhnya - pencarian sia-sia. Ini tidak hanya akan tidak meningkatkan jumlah susu, tapi bisa menguranginya. Selain itu, makan berlebih bisa merugikan sosok, yang sudah berubah saat hamil. Aturan utama, yang harus mematuhi diet seimbang untuk ibu menyusui, adalah kualitas makanan, kandungan kalori dan vitamin makanannya. Kebutuhan akan vitamin kompleks dan mineral mengandaikan norma sehari-hari seperti:

  • Vitamin A - sampai 8000 ME;
  • Vitamin D - 400-500 IU;
  • Vitamin B1 - 2-3 mg;
  • Vitamin B2 - 3-3,5 mg;
  • Vitamin B6 - 3,5-4 mg;
  • Asam askorbat - 100-120 mg;
  • Rutin (vitamin PP) - 20-25 mg;
  • Kalsium - 1800-2000 mg;
  • Fosfor - 3500-4000 mg;
  • Magnesium - 1200-1300 mg;
  • Besi - 20 mg.

Makanan setidaknya harus lima kali sehari.

Kesalahpahaman lain adalah sebagai berikut: "Makanlah apa yang diinginkan jiwa, tubuh itu bijak dan tahu apa kekurangannya." Ibu mungkin menginginkan cokelat, dan si anak setelah itu mendapat reaksi alergi. Kebutuhan untuk secara ketat mengendalikan makanan sendiri adalah masalah tanggung jawab ibu pada tingkat sadar, yang tidak ada hubungannya dengan keinginan perut. Alergi bisa berupa kacang-kacangan dan biji-bijian, telur, sayuran dan buah-buahan dengan warna merah terang, lemon, jeruk dan semua jeruk. Hal ini juga berbahaya untuk dimasukkan ke dalam menu crustacea - kepiting, udang dan udang karang. Sangat tidak dapat diterima untuk minum minuman beralkohol, meski dalam dosis kecil, sangat disarankan untuk menolak prinsip dari kebiasaan buruk, setidaknya untuk masa menyusui.

Diet seimbang untuk ibu menyusui adalah pilihan produk alami, dengan perlakuan panas minimal dan tanpa penambahan bumbu, kecap dan mayones, betapapun besarnya keinginan mereka.

Mitos "modis" lainnya adalah mono-diet, yang sering menyebabkan kekurangan vitamin pada ibu dan anak. Diet tidak boleh dibuat berdasarkan prinsip "hari-oatmeal, yang lain - soba." Makanan harus bervariasi semaksimal mungkin. Ahli gizi merekomendasikan produk berikut, sebagai yang paling bioavailable untuk organisme seorang wanita menyusui:

  • Produk daging - babi rendah lemak (tenderloin), yang bisa diganti dengan daging sapi. Hal ini juga berguna untuk memasukkan porsi putih daging unggas (kalkun, ayam) ke dalam menu.
  • Keju lunak keju - keju tawar atau keju Adyghe.
  • Keju cottage - hanya dengan kondisi perlakuan panas, ada kandungan lemaknya.
  • Produk susu fermentasi - kefir (kandungan lemak), susu curdled (sebaiknya buatan rumah), yoghurt tanpa aditif aromatik.
  • Sayuran rebus atau rebus untuk meningkatkan motilitas usus - kembang kol, labu, brokoli, kubis Brussel.
  • Sayuran mentah - mentimun, wortel parut.
  • Buah-buahan - dalam bentuk jus, purees, kissels. Dianjurkan untuk mengkonsumsi buah asal lokal agar terhindar dari reaksi alergi pada bayi.
  • Produk roti dan roti lebih disukai daripada bezdozhzhevye, dari varietas campuran tepung atau penggilingan kasar.

Ibu menyusui harus menebus hilangnya ASI dengan bantuan penggunaan susu sapi secara melimpah. Ini juga khayalan, karena susu utuh, bahkan dalam jumlah kecil, bisa memancing perut kembung pada sang ibu, dan karenanya pada anak itu. Oleh karena itu, lebih baik memasukkan produk susu dalam makanan. Jika susu utuh dirasakan oleh tubuh secara normal, maka susu tersebut hanya bisa dikonsumsi dalam bentuk rebus.

Diet seimbang untuk ibu menyusui juga merupakan pengecualian terhadap produk yang memprovokasi gas buang. Keliru bisa disebut opini palsu bahwa semua anak berturut-turut harus memiliki perut kembung dan kolik. Keniscayaan proses ini adalah mitos lain. Jika seorang wanita menyusui menyeimbangkan dietnya, minimalkan konsumsi makanan asam dan asam, dan sayuran akan diolah dengan panas, pembentukan gas pada anak dapat dihindari. Anda juga harus berhati-hati dengan jelai mutiara, semua kacang, jamur, produk melon (melon, semangka). Kolik bisa memancing produk roti dari adonan ragi dan secara umum semua hidangan manis.

Diet seimbang untuk ibu menyusui adalah jaminan kesehatan anak, karena fakta yang terkenal yang mendukung ASI adalah kenyataan, bukan mitos. Selain itu, diet yang masuk akal akan membantu ibu mengembalikan figur dan mengembalikan garis besar anggotanya yang anggun.

trusted-source[1]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.