^
A
A
A

Diet untuk ibu menyusui

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Diet untuk ibu menyusui adalah kompilasi dari seseorang, diet pribadi berdasarkan rekomendasi diet yang umum. Kekhususan diet tergantung pada karakteristik keadaan saluran pencernaan, sistem kekebalan tubuh ibu, dan juga pada karakteristik mikroflora bayi yang baru lahir. Tidak ada menu universal tunggal, karena setiap organisme bersifat individual. Parameter pemilihan produk cukup sederhana: Anda perlu hati-hati memantau kondisi kulit bayi setiap hari, memantau konsistensi tinja dan proses penggaraman. Kulit bayi bereaksi pertama terhadap produk alergenik, kemudian perut kembung, kolik dan diare atau sembelit bisa terjadi.

Pola makan ibu menyusui harus didasarkan pada prinsip-prinsip berikut:

  • Produk baru harus diperkenalkan ke dalam makanan secara konsisten, secara bertahap, memantau kondisi kulit dan usus bayi. Reaksi bisa terjadi dalam dua hari.
  • Perawatan obat untuk ibu menyusui tidak diinginkan, jika diresepkan, perlu berkonsultasi dengan dokter anak yang merawat tentang cara bayi diberi makan.
  • Tidak dapat diterima untuk minum alkohol dalam bentuk apapun, termasuk dalam bentuk obat tincture.
  • Hal ini diperlukan untuk mengecualikan produk yang memprovokasi: produk asap dan kaleng, produk yang memprovokasi perut kembung - kubis, kacang polong, minuman berkarbonasi, sayuran dan buah berwarna merah terang, kaldu kaya yang kaya, buah sitrus, madu.

Diet untuk ibu menyusui. Pilihan menu mingguan, dengan mempertimbangkan proses pembentukan sistem enzim dari saluran pencernaan bayi baru lahir.

Dua hari pertama menyusui:

  • 250-300 g bubur soba (mendidih di atas air dengan penambahan minyak sayur);
  • Kerupuk atau roti. Roti segar harus dikecualikan dari menu;
  • 100 g keju varietas keras atau lunak.
  • 200 g daging babi rendah lemak atau daging sapi (mendidih);
  • 100 g kismis atau aprikot kering;
  • Minuman melimpah (sampai 2 liter) - ramuan chamomile atau jelatang, masih air mineral.

Mulai dari hari ketiga sampai hari keenam:

  • Volume cairan harus dikurangi secara bertahap, karena biasanya selama periode ini susu mulai berdatangan. Sehari harus minum tidak lebih dari satu liter cairan.
  • Satu apel bakar;
  • 350-400 g kembang kol rebus atau zucchini rebus;
  • 250 gram ryazhenka, yoghurt tanpa aditif buah atau 150 g susu rebus;
  • 250-300 ml rebusan buah kering;
  • 250-300 gram oatmeal atau bubur soba (dimasak di atas air), Anda bisa menambahkan 30-40 gram dedak untuk mencegah sembelit;
  • Sup sayuran 

Dari minggu kedua sampai minggu keempat kehidupan bayi, ketika fungsi enzimatik anak menjadi lebih aktif, Anda bisa memasukkan produk berikut ke dalam menu:

  • 250-300 g ikan rebus;
  • 250 ml kaldu sapi (kaldu dari tulang harus dikeluarkan dari menu);
  • 250-300 gram roti millet, oatmeal, rice atau buckwheat dilas di atas air;
  • 200-250 seluruh keju tunduk pada perlakuan panasnya (casserole, cheese cakes);
  • Satu apel segar sehari;
  • Rebusan peterseli atau chamomile untuk normalisasi pencernaan - 250-300 ml;
  • Asupan cairan tidak terbatas volume.

Dimulai dengan minggu keempat di anak keadaan mikroflora usus dinormalisasi, oleh karena itu jenis produk berikut dapat ditambahkan secara bertahap ke dalam makanan:

  • 250-300 g daging ayam rebus (direbus), alternatif dengan daging sapi;
  • 1 butir telur per hari atau setiap hari, rebus atau rebus;
  • 2-3 kentang, direbus atau dipanggang;
  • 150 g bit matang dan parut;
  • Apel bisa diganti dengan buah pir atau pisang;
  • 100 g biskuit biskuit kering;
  • 250 g jus dengan bubur kertas - ceri, apel, pir. Jus jeruk harus dikecualikan.

Diet untuk ibu menyusui tidak menyiratkan penggunaan makanan berlemak dan berkalori tinggi. Dalam diet anak-anak, pendapat tentang kandungan gizi susu ibu berlemak dianggap sebagai kesalahan. Semakin tinggi kandungan lemak susu ibu, semakin sulit proses mencernanya di saluran pencernaan anak. Minyak nabati mampu memberikan kandungan lemak susu yang normal, tidak terlalu menjenuhkannya.

Mengenai volume cairan sehari-hari, tidak ada ahli gizi atau dokter belum mencapai konsensus. Makanan ibu menyusui mencakup sebanyak air, kaldu dan kompot sesuai kebutuhan untuk volume normal ASI. Jika susu tidak cukup, di malam hari sebelum makan malam berikutnya, Anda harus minum setidaknya 300 mililiter cairan. Lebih baik jika kaldu atau kompot dimasak terlebih dahulu dan disimpan dalam botol termos.

Minuman yang dianjurkan untuk meningkatkan laktasi dan volume susu:

  • Melissa kaldu. Satu sendok teh rumput menuang segelas air mendidih, bersikeras setidaknya satu jam. Minumlah setengah gelas dua kali sehari.
  • Pada hari-hari awal untuk memperkuat laktasi dianjurkan untuk mengambil rebusan jelatang. Tiga sendok makan ramuan kering tuangkan setengah liter air mendidih, bersikeras setidaknya satu jam, saya minum 20-30 menit sebelum makan secangkir ketiga.
  • Rebusan peterseli Dessert sendok biji peterseli digiling dalam penggiling kopi, tuangkan segelas air mendidih, Anda bisa mendidih pada api kecil selama 10-15 menit. Ambil sebelum makan 3 sampai 5 kali sehari untuk dua sendok makan. Parsley memiliki efek diuretik, sehingga bisa disertakan dalam menu dengan interupsi dalam dua sampai tiga hari.
  • Rebusan dari chamomile Selain meningkatkan laktasi, chamomile meningkatkan pencernaan normal dan memiliki efek sedatif ringan. Kaldu tidak harus kuat, satu sendok teh tanaman kering dituang segelas air mendidih dan bersikeras tidak lebih dari 20 menit. Minum rebusan pada saat perut kosong dalam jumlah yang memungkinkan Anda untuk menggunakan tubuh, yaitu jika diinginkan. Anda bisa mengambil chamomile tanpa batasan.
  • Teh hijau yang bisa dicampur dalam proporsi yang sama dengan susu utuh.
  • Rebusan buah kering, yang sebaiknya tidak dilakukan terlalu terkonsentrasi.

Diet untuk ibu menyusui seharusnya tidak menjadi vegetarian, dan ibu dan anak membutuhkan protein hewani. Namun, jika kepercayaan makanan tentang makan daging jangan biarkan ibu menyusui mengambil makanan seperti itu, dagingnya harus diganti dengan ikan, namun tidak dengan produk kedelai yang bisa memicu reaksi alergi pada anak. Selain aturan gizi dan pemilihan hidangan untuk memastikan bahwa diet ibu menyusui tidak monoton, penting untuk mengamati istirahat dan tidur. Terkadang tidur nyenyak membantu wanita menyusui untuk mengembalikan menyusui dan memberi anak kesempatan untuk menerima makanan kaya dan berkalori tinggi.

trusted-source[1], [2], [3], [4]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.