^

Herbal dan rempah-rempah untuk pankreatitis

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 24.05.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Sangat berguna bagi semua orang yang mengalami radang pankreas untuk mengetahui herbal dan rempah-rempah mana untuk pankreatitis yang dapat dan tidak dapat digunakan.

Metode modern untuk mengobati penyakit ini, yang ditujukan untuk menghilangkan rasa sakit, melawan peradangan dan mengganti enzim pankreas yang hilang, dapat dilengkapi dengan penggunaan tanaman obat yang dapat mengurangi stres oksidatif dan peradangan - yaitu, secara positif mempengaruhi keadaan organ ini..

Herbal untuk pankreatitis

Apa yang dikeluhkan  oleh pasien dengan pankreatitis kronis ? Untuk mual, muntah dan diare, untuk nafsu makan yang buruk, gangguan pencernaan dan penurunan berat badan; pada kelemahan umum dan kelelahan; untuk nyeri perut yang menjalar ke punggung. Intoleransi glukosa juga dicatat, karena pankreas yang meradang mungkin tidak menghasilkan cukup insulin (menyebabkan perkembangan diabetes sekunder).

Selain mengambil persiapan enzim yang mendukung proses pencernaan,  pengobatan pankreatitis kronis  termasuk penggunaan obat-obatan yang menghambat produksi asam di lambung dan hormon sekretin duodenum - untuk mengurangi sekresi pankreas, yaitu menyediakan sel-selnya yang rusak. Dengan mode bongkar fungsional.

Diuretik digunakan untuk meredakan pembengkakan kelenjar. Dan  rasa sakit pada pankreatitis , yang hampir tanpa henti menghantui 48-74% pasien, dihilangkan dengan antispasmodik miotropik atau analgesik langsung. Untuk menghilangkan rasa sakit yang parah yang tidak dapat diobati dengan obat penghilang rasa sakit konvensional, hanya seperti yang diarahkan di rumah sakit, diperbolehkan menggunakan beberapa analgesik narkotika. Tetapi tidak akan pernah terpikir oleh siapa pun untuk menggunakan pil tidur yang mengandung morfin pada pankreatitis (pembudidayaannya dapat dihukum berdasarkan Pasal 310, Bagian 1 KUHP Ukraina).

Faktanya, tidak mudah untuk menangani masalah penggunaan tanaman obat untuk pankreatitis - mana yang mungkin dan mana yang tidak. Dan sekarang Anda akan mengerti mengapa.

Ada pernyataan nomor 1: obat koleretik (koleretik) adalah bagian dari perawatan kompleks pankreatitis. Sangat sering, pankreatitis berkembang dengan adanya batu di kantong empedu - karena aliran keluar empedu yang buruk, sehingga penggunaan agen koleretik, khususnya tanaman obat, menghilangkan  stasis empedu , mengurangi beban pada pankreas dan meningkatkan pencernaan.

Keberatan terhadap pendapat ini didasarkan pada fakta bahwa setiap agen koleretik - baik koleretik dan kolekinetik - dikontraindikasikan dengan adanya batu di kantong empedu atau saluran, obstruksi saluran empedu, serta pada pankreatitis akut dan eksaserbasi kronis.

Pernyataan No. 2: agen koleretik (termasuk herbal dengan efek koleretik) dikontraindikasikan pada pankreatitis, karena produksi empedu tidak dapat diaktifkan. Untuk mendukung pandangan ini, faktanya adalah bahwa peradangan pankreas sering berkembang... Karena adanya  batu di saluran empedu (koledokolitiasis) . Dalam kasus ini, pankreatitis batu empedu didiagnosis. Paling sering, batu-batu ini kecil dan bisa lewat tanpa intervensi. Namun, terkadang penting untuk segera mengeluarkan batu empedu yang menyebabkan pankreatitis. Tetapi sediaan herbal koleretik dalam kasus ini tidak digunakan, karena dapat menyebabkan eksaserbasi tidak hanya pankreatitis batu empedu, tetapi juga peradangan dari etiologi yang berbeda.

Herbal dengan efek koleretik yang dominan meliputi: immortelle berpasir, hernia telanjang, jam tangan tiga daun, bunga jagung biru (bunga), dandelion (akar), jagung (stigma), arnica gunung, tansy, sawi putih, verbena officinalis, menabur usus (ketumbar). Omong-omong, ketika sejumlah besar asam empedu memasuki usus besar, mereka menarik cairan intraseluler, merangsang peristaltik, yang menyebabkan diare.

Ada banyak herbal yang tindakan koleretiknya dikurangi dengan kombinasi sifat-sifat lainnya. Misalnya, Mentha piperita - peppermint tidak boleh digunakan untuk pankreatitis (karena monoterpen dari minyak esensial yang terkandung dalam daunnya merangsang keluarnya empedu), tetapi, di sisi lain, mint membantu meredakan sakit perut dan meredakan kejang di perut. Usus: senyawa terpene yang sama (termasuk mentol) bekerja pada otot polos saluran pencernaan sebagai relaksan otot. Namun, seringnya infus daun tanaman ini dapat menyebabkan relaksasi sfingter esofagus bagian bawah dengan munculnya mulas dan perkembangan refluks. [1]

Celandine pada pankreatitis juga memerlukan kehati-hatian karena efek koleretik, yang secara dramatis dapat memperburuk kondisi pasien dengan pankreas yang meradang dengan latar belakang masalah saluran empedu. Ahli herbal percaya bahwa celandine mengurangi rasa sakit, membantu menghilangkan racun dari tubuh dan mengaktifkan sistem kekebalan tubuh. Tetapi pada saat yang sama, mereka memperingatkan: alkaloid tanaman ini dapat menyebabkan efek samping berupa mual, pusing, demam, kerusakan hati, aritmia jantung, depresi SSP. [2], [3]

Bisakah milk thistle digunakan untuk pankreatitis? Terlepas dari tidak adanya studi klinis dan ketidakkonsistenan hasilnya, banyak dokter terus mengekstrapolasi sifat hepatoprotektif dari buah milk thistle (Carduus marianus), yaitu milk thistle, ke pankreas, mengklaim bahwa mereka meningkatkan fungsinya. Sementara milk thistle digunakan untuk melindungi sel-sel hati - dengan hepatosis lemak, sirosis, hepatitis, kerusakan toksik pada hepatosit jika terjadi keracunan. Tanaman dapat memicu mual, muntah, peningkatan pembentukan gas di usus dan diare.  [4], [5]

Namun, herbal apa yang bisa digunakan untuk pankreatitis?

Herbal antioksidan untuk pankreatitis kronis

Karena peroksidasi seluler dan peradangan saling terkait, antioksidan herbal (karotenoid, asam fenolik, terpen, flavonoid, dll.) yang dapat menekan radikal bebas membantu peradangan pankreas.

Selain itu, beberapa herbal untuk pankreatitis dapat digunakan untuk mengurangi intensitas gejala seperti mual, sendawa, kembung, dan diare. Misalnya, anggrek dan cinta berdaun dua, serta akar coklat kemerah-merahan dan cinquefoil tegak, membantu diare. Teh dengan buah (biji) adas atau adas membantu perut kembung dan meredakan kejang usus. Dan teh hijau dengan tambahan daun pisang raja adalah alat yang baik untuk detoksifikasi pankreas. Lihat juga -  Teh untuk pankreatitis

Chamomile untuk pankreatitis

Farmasi chamomile (Matricaria chamomilla) menunjukkan kualitas obat utamanya karena flavon apigenin fenoliknya dan turunannya dalam bentuk monoglikosida: mereka mengurangi aktivitas alfa-amilase pankreas, menghambat proses inflamasi (menghambat sikloogenase pro-inflamasi), mengurangi edema dan pembentukan gas usus, dan meredakan kejang. [6]

Tetapi pada saat yang sama, teh chamomile memiliki sedikit efek pencahar, sehingga tidak diinginkan untuk menggunakannya dengan diare. [7]

Calendula untuk pankreatitis

Calendula officinalis (Calendula officinalis) memiliki sifat anti-inflamasi dan bekerja dengan baik melawan infeksi bakteri dan jamur. Dalam perbungaan tanaman ini

Sejumlah besar flavonoid yang mendorong regenerasi jaringan yang rusak. Calendula diyakini memiliki efek positif pada sistem kekebalan tubuh, karena senyawa aktifnya adalah antioksidan nabati. [8].  [9]. [10]

Apsintus dengan pankreatitis

Dalam penggunaan apsintus (Artemisia absinthium) pada pankreatitis kronis, yang meningkatkan aktivitas sekresi kelenjar pencernaan dan meningkatkan sekresi empedu, prinsip menggabungkan mekanisme kerja tanaman obat kembali bekerja.

Artemisinin sesquiterpene lactone, yang menunjukkan aktivitas anti-inflamasi dan imunoregulasi, adalah bagian dari zat aktif apsintus. Percobaan telah menunjukkan bahwa senyawa terpene ini mampu mengurangi edema pankreas, mengurangi aktivitas serum alfa-amilase dan lipase dan pelepasan interleukin pro-inflamasi, menghambat apoptosis sel pankreas.

Selain itu, meminum infus apsintus dingin akan meningkatkan pemecahan lemak di hati. [11]

Dandelion untuk pankreatitis

Sikap para ahli terhadap penggunaan akar dandelion (Taraxacum officinale) dalam pengobatan radang pankreas dapat menjadi ambigu. Jelas bahwa itu dikeluarkan dari pankreatitis batu empedu, karena mengacu pada tanaman koleretik. Tapi, menurut penelitian terbaru, ekstrak akar dandelion dapat merangsang pelepasan insulin, yang membantu menstabilkan kadar gula darah: sel beta pankreas yang memproduksi insulin sering terpengaruh pada pankreatitis kronis.

Akar dandelion kaya akan vitamin A dan K, menjadikannya antioksidan kuat dan anti-inflamasi. Ternyata juga rebusan akar dandelion mempromosikan penyembuhan jaringan pankreas yang rusak. [12].  [13]. [14]

St. John's wort dengan pankreatitis

Meskipun efek koleretik dari St. John's wort (Hypericum perforatum), yang membatasi penggunaan tanaman obat ini pada pasien dengan radang pankreas dan choledocholithiasis, itu termasuk dalam daftar herbal yang digunakan dalam pankreatitis karena anti-inflamasi dan sifat antispasmodik. Meskipun St. John's wort biasanya direkomendasikan sebagai obat tambahan untuk masalah dengan kantong empedu (kolesistitis), saluran empedu (dengan diskinesia) dan gastritis hypoacid.

Senyawa tanaman yang aktif secara farmakologis, hyperforin, tidak hanya memiliki efek sedatif yang nyata, tetapi juga terbukti mampu melindungi sel beta pankreas dan mencegah kematiannya pada diabetes tipe 1. [15]

Burdock besar dengan pankreatitis

Senyawa aktif yang terdapat pada akar burdock (Arctium lappa) adalah tanin, lignan, triterpen, asam karboksilat tak jenuh aromatik, glikosida, dan fitosterol. Rebusan akar burdock bertindak sebagai agen diuretik dan koleretik.

Mekanisme aksi anti-inflamasi tanaman ini adalah aktivasi enzim antioksidan dan penghapusan radikal bebas, serta penekanan ekspresi mediator utama reaksi inflamasi - sitokin pro-inflamasi dan faktor nekrosis tumor-alpha..

Dan jus burdock yang dibuat dari akar untuk pankreatitis - berkat bahan aktifnya - membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan metabolisme secara keseluruhan. [16], [17]

Lidah buaya untuk pankreatitis

Jus lidah buaya, diminum pada pankreatitis kronis, membantu mengurangi edema pankreas dan memiliki efek antibakteri dan astringen pada mukosa seluruh saluran pencernaan.

Namun, harus diingat bahwa jenis antrakuinon yang terkandung dalam jus lidah buaya (1,8-dihidroksi-3-hidroksimetil atau emolin adalah pencahar yang sangat kuat. Selain itu, jus lidah buaya dapat diracuni dengan perkembangan kejang usus dan peradangan.  [18], [19]

Senyawa aktif biologis dari akar dan rimpang Eleutherococcus senticosus (Acanthopanax senticosus), yang termasuk tanaman adaptogen, memiliki efek positif pada pankreas, meningkatkan toleransi selnya terhadap hipoksia dan menangkal stres oksidatif. Ekstrak akar ginseng (Panax notoginseng) dan daun Ginkgo biloba (Ginkgo biloba) memiliki efek yang sama.

Dalam pengobatan oriental tradisional, pankreatitis kronis diobati dengan akar rhubarb (Rheum palmatum), berbentuk sabit (Bupleurum falcatum), goldenseal atau hydratis Kanada (Hydrastis canadensis), kopiah (Scutellariae), peony putih (Paeonia officinalis).

Herbal anti inflamasi untuk pankreatitis antara lain: licorice (Glycyrrhiza glabra), sage (Salvia officinalis), willowherb atau fireweed (Chamerion angustifolium), meadowsweet (Filipendula ulmaria), gentian (Gentiana), creeping tribulus (Tribulus terrestris), ekor kuda (Equisetum arvense ), semanggi merah (Trifolium pratense).

Rempah-rempah untuk pankreatitis

Diet yang benar- benar dibenarkan  untuk radang pankreas  melarang rempah-rempah pedas yang merangsang aktivitas sekresi organ pencernaan (misalnya, seledri, tarragon, mustard, hitam dan cabai rawit).

Tetapi beberapa rempah-rempah pada pankreatitis kronis (tanpa eksaserbasi) dapat digunakan, pertama-tama, untuk tujuan pengobatan. Jadi, bersama dengan adas dan biji adas, mereka mengurangi intensitas pembentukan gas usus dan mengurangi kembung, membantu meredakan kejang perut dan usus, buah adas manis, adas bintang (star anise), kapulaga dan selasih. Peterseli bertindak sebagai agen anti-inflamasi alami.

Apa dasar untuk merekomendasikan rempah-rempah seperti kayu manis (Cinnamomum verum) atau kunyit (Curcuma longa)? Pada aktivitas antioksidannya.

Kayu manis untuk pankreatitis digunakan dalam pengobatan herbal tradisional Cina sebagai rebusan Guichi. Kulit pohon kayu manis mengandung senyawa dengan sifat antioksidan, anti-inflamasi, dan antimikroba; minyak esensialnya dapat mengurangi stres oksidatif dengan melindungi sel pankreas dari apoptosis. [20]

Meskipun hampir setengah potensi antioksidan yang dimiliki kayu manis, kunyit juga membantu mengurangi peradangan pada pankreatitis, yang terkait dengan senyawa fenolik aktif utamanya - kurkuminoid: kurkumin, demethoxycurcumin dan bisdimethoxycurcumin. Kurkumin adalah yang paling aktif, yang juga memiliki efek koleretik. [21]

Dengan banyak mekanisme yang berbeda (tidak selalu dipahami), kurkumin menekan peradangan. Telah terbukti bahwa polifenol ini dapat meningkatkan aktivitas serum antioksidan, menyerap berbagai bentuk radikal bebas, dan mempengaruhi aktivitas enzim yang menetralisir radikal bebas. Selain itu, kurkumin sendiri menyerap radikal peroksil, yang menyamakannya dengan tokoferol (vitamin E).

Akar jahe juga mengandung kurkumin, karena kunyit dan kunyit adalah anggota dari keluarga botani yang sama. Menggunakan jahe untuk pankreatitis bisa menjadi solusi yang tidak menguntungkan, karena jahe meningkatkan sekresi tidak hanya kelenjar ludah, tetapi juga lambung. Penggunaan teh yang sama dengan jahe yang sering dan berlebihan dapat memperburuk pankreatitis kronis pada tahap remisi mereka. Meskipun, tentu saja, Zingiber officinale adalah antioksidan anti-inflamasi yang kuat yang membantu perut kembung dan kejang gastrointestinal. [22]

Anda tidak dapat menggunakan jahe dengan peningkatan keasaman lambung, dengan adanya batu di kandung kemih atau ginjal, serta dengan pembekuan darah yang buruk dan hipotensi arteri yang parah.

Daun salam untuk pankreatitis

Laurel mulia (Laurus nobilis) mengandung minyak esensial, kepahitan dan tanin (asal fenolik), karena itu merangsang nafsu makan dan sekresi lambung. Dan hampir tiga lusin senyawa telah diidentifikasi dalam minyak atsiri, termasuk: 1,8-cineol, pinenes, limonene, geraniod, dll. [23]

Selanjutnya, Anda tidak dapat melanjutkan, karena daftar kontraindikasi untuk penggunaan rempah-rempah ini - bersama dengan penyakit jantung dan pembuluh darah - termasuk pankreatitis.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.