^

Produk yang meningkatkan testosteron

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Produk yang meningkatkan testosteron adalah sumber vitamin dan nutrisi yang berharga. Produk semacam itu akan membantu mencegah perkembangan penyakit pada sistem reproduksi, meningkatkan massa otot, dan sejenisnya.

Testosteron adalah hormon utama pria, yang mendorong pertumbuhan massa otot, mempercepat sintesis protein, ini mengacu pada hormon steroid. Karena tingginya kadar testosteron di dalam tubuh, karakteristik seksual sekunder laki-laki muncul (rambut, bahu lebar dan panggul sempit, suara kasar, apel Adam).

Karena stres, malnutrisi, alkohol, obesitas, faktor eksternal, keturunan, kadar testosteron dalam tubuh bisa menurun.

Hormon ini sangat penting bagi tubuh manusia, karena total kesehatan, hasrat seksual, kerja normal banyak organ dalam bergantung pada testosteron.

Seringkali tanda utama testosteron rendah pada tubuh laki-laki adalah mudah tersinggung, masalah ingatan, kondisi depresi, kelelahan, gangguan fungsi ereksi, dll.

Untuk mengatasi masalah ini, para ahli menggunakan obat-obatan yang meningkatkan kadar testosteron dalam tubuh. Biasanya, obat yang mengandung hormon digunakan, namun setelah penghentian pengobatan, kadar testosteron dalam banyak kasus kembali menurun.

Untuk mempertahankan latar belakang hormonal normal, tubuh perlu menerima vitamin dan nutrisi yang diperlukan, khususnya vitamin B, vitamin E, vitamin A, protein.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5]

Makanan apa yang meningkatkan testosteron?

Produk yang meningkatkan testosteron berasal dari hewan, sayuran, dan juga makanan laut.

Daging mengandung sejumlah besar protein, yang tidak hanya mempromosikan sintesis protein, meningkatkan massa otot. Tapi Anda perlu makan daging tanpa lemak, jika tidak risiko pengembangan aterosklerosis meningkat.

Karena testosteron mengacu pada hormon steroid, dan kolesterol diperlukan untuk sintesis hormon jenis ini. Sumber kolesterol bisa jadi telur, tapi konsumsi telur yang berlebihan juga bisa berkontribusi pada perkembangan aterosklerosis, jadi jangan makan telur lebih sering 2-3 kali seminggu.

Konsumsi beberapa kali dalam seminggu produk seperti kefir, keju cottage, yogurt akan meningkatkan kadar hormon pria dalam tubuh.

Buah juga penting untuk kesehatan pria, terutama buah beri, alpukat, buah ara, pisang, yang berkontribusi pada peningkatan kadar hormon laki-laki di tubuh.

Buah-buahan dapat dikonsumsi baik segar dan siap dari mereka segar, susu atau yoghurt koktail.

Sayuran salad, dibumbui dengan minyak zaitun atau wijen, memiliki efek menguntungkan pada tubuh manusia secara keseluruhan, karena minyak ini mengandung zat yang menetralisir radikal bebas. Untuk salad Anda bisa menggunakan lobak, kol, brokoli.

Makanan laut merupakan sumber penting nutrisi dan vitamin, yang memiliki efek menguntungkan tidak hanya pada kekuatan seksual pria, tapi juga di sekujur tubuh.

Untuk meningkatkan kadar testosteron, dianjurkan untuk menambahkan ikan laut, udang, yang memiliki efek positif pada potensi dan membantu menjaga kesehatan pria.

Kacang merupakan sumber penting vitamin yang larut dalam lemak, yang mendukung peningkatan kekuatan pria dan memperbaiki fungsi sistem reproduksi. Dianjurkan untuk hanya menggunakan beberapa potong makanan utama.

Sedang penggunaan anggur merah akan mencegah penghancuran beberapa struktur penting dalam tubuh, karena mengandung sejumlah besar antioksidan. Selain itu, anggur merah menghancurkan racun berbahaya dan menghambat aromatase, yang mendorong konversi hormon testosteron menjadi hormon estrogen wanita.

Begitu juga beberapa bumbu (paprika merah, bawang putih, kari).

Produk yang meningkatkan testosteron dalam tubuh

Produk yang meningkatkan testosteron dalam tubuh harus diperkaya dengan seng, lemak omega-3, serat, protein, vitamin (C, kelompok B).

Seng ditemukan dalam makanan laut (tiram, kepiting, kerang, udang, ikan tanpa lemak), hati sapi, biji wijen, biji labu, daging sapi, kuning telur, kacang-kacangan, kembang kol, susu.

Lemak dari kelompok omega-3 hadir dalam ikan berminyak, kacang-kacangan, buah zaitun, minyak sayur, kacang-kacangan, bibit gandum.

Serat ditemukan di semua buah, sayuran, kacang polong dan sereal (rempah segar, dedak, apel, brokoli, nasi, kismis, kacang almond, wortel muda, kacang hijau).

Protein dapat ditemukan pada telur, keju cottage, keju, unggas, daging sapi, kubis Brussel, kedelai, lentil, sereal.

Vitamin C ditemukan pada jeruk, kol, mawar anjing.

Produk yang meningkatkan testosteron pada pria

Produk yang meningkatkan testosteron pada pria cukup umum dan bisa dengan mudah dibeli di toko.

Merangsang sirkulasi darah di organ panggul kecil dan berkontribusi terhadap produksi serat testosteron, yang dalam jumlah banyak ada di sayuran, buah-buahan, sereal (pepaya, nanas, persik, kol, seledri, tomat, terong, nasi, soba, millet).

Juga zat yang merangsang produksi testosteron di tubuh pria ditemukan pada tumbuhan segar, buah kering, kacang-kacangan, dan beberapa bumbu (bawang putih, bawang merah, cabe merah).

Produk yang meningkatkan testosteron pada wanita

Testosteron di tubuh wanita bertanggung jawab atas peningkatan jaringan otot, energi, mood dan hasrat seksual, namun tidak seperti pria, kadar testosteron di tubuh wanita jauh lebih rendah - hingga 70 ng / dl, sedangkan pada pria berusia 200 sampai 1200 ng / dl.

Selain itu, hormon ini mendorong peremajaan, mempertahankan elastisitas kulit, mengubah lemak menjadi otot, meningkatkan kepadatan tulang, meningkatkan mood dan membantu menahan stres.

Sebagai aturan, setelah pengangkatan indung telur atau awitan menopause di tubuh wanita, kadar hormon testosteron turun, yang menyebabkan kelemahan, lemahnya hasrat seksual. Biasanya, setelah menopause, estrogen diresepkan, yang memprovokasi penekanan produksi testosteron yang lebih kuat lagi di tubuh.

Produk yang meningkatkan testosteron dalam tubuh wanita harus mengandung seng, lemak bermanfaat, vitamin.

Seng berperan penting dalam produksi testosteron pada wanita, karena ini mengganggu konversi hormon testosteron menjadi estrogen. Seng ditemukan dalam makanan laut (terutama di tiram), hati, daging unggas, kacang-kacangan.

Lemak yang berguna juga memainkan peran penting dalam produksi testosteron, mereka ditemukan pada ikan berminyak, alpukat, kacang-kacangan, kacang-kacangan, selai alami.

Dengan obesitas, tingkat testosteron pada tubuh wanita berkurang, karena lemak subkutan mengandung zat yang mendorong pemrosesan hormon testosteron dalam estrogen.

Tapi saat memilih diet, sebaiknya Anda tidak membatasi kalori terlalu banyak, karena ini bisa menyebabkan tubuh berhenti memproduksi testosteron.

Produk yang meningkatkan produksi testosteron

Produk meningkatkan testosteron:

  • berry - kismis hitam, delima, raspberry, anggur merah, ceri, plum, blueberry.
  • sereal, serat - millet, beras, jelai mutiara, soba.
  • ikan dan seafood - salmon, tiram, ikan sarden, ikan asin, kepiting, udang, halibut, trout, kerang.
  • buah mentah - aprikot, kesemek, nanas, buah sitrus (kecuali jeruk), pir, dll.
  • sayuran - ubi jalar (ubi jalar), lada, kubis dari segala jenis, zucchini (kaviar), labu, seledri, tomat.
  • anggur merah
  • hijau - dill, bayam, lobak, ubi jalar, ketumbar, salad, bawang putih liar, dll.
  • spekulasi - kunyit, kapulaga, kunyit, bawang merah, dll.

Produk yang meningkatkan testosteron dan diet seimbang, merupakan salah satu poin utama dalam normalisasi latar belakang hormonal. Termasuk dalam banyak produk, vitamin, nutrisi, mineral berkontribusi pada stimulasi produksi testosteron, yang sangat penting bagi organisme pria dan wanita.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.