^

Testosteron pada pria: untuk apa?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Testosteron adalah hormon seks pria yang diproduksi di testis pria. Jika untuk menentukan, maka dikembangkan oleh sel Leydig yang disebut, totalitas sel-sel ini juga disebut kelenjar pubertas. Selain testis, testosteron juga disintesis dari androstenedion, diproduksi oleh korteks mesh korteks adrenal. Setiap hari tubuh laki-laki mensintesis sekitar 6-7 miligram hormon, tingkat darah dalam darah berkisar antara 300 sampai 1000 nanogram per desiliter. Ironisnya, pria yang tidak memiliki hak eksklusif untuk memproduksi hormon seks pria - testosteron diproduksi di tubuh wanita (di korteks adrenal dan ovarium yang sama), bagaimanapun, dalam jumlah yang jauh lebih kecil - hanya 1 miligram per hari. Testosteron disintesis dari kolesterol, ada dua varian sintesisnya, yang pertama dan kedua, berbeda tidak begitu banyak.

Bagaimanapun, langsung ke testosteron, zat yang disebut prekursor testosteron atau prohormon diubah. Sintesis testosteron terjadi, seperti yang telah disebutkan, terutama pada testis (sel Leydig). Terutama mode pengaruh hormon luteinizing pituitary (LH atau lutropin). LH, pada gilirannya, diproduksi di kelenjar pituitary di bawah pengaruh hormon hipotalamus, yang disebut hormon pelepas gonadotropin (GnRH, GtRH). Kelenjar pituitari menggunakan informasi tentang adanya hormon seks dalam darah untuk mengatur produksi LH, dan hipotalamus - untuk mengatur produksi GnRH. Bagaimanapun, peningkatan kadar testosteron bebas di tubuh adalah sinyal untuk hipofisis untuk mengurangi produksi LH, dan begitu produksi hormon luteinizing turun, produksi testosteron sendiri juga menurun.

Peran testosteron di tubuh pria dan wanita

Nilai hormon testosteron untuk pria tidak bisa terlalu tinggi; testosteron, sebenarnya, membuat kita pria - bertanggung jawab atas pembentukan karakteristik seksual sekunder. Berkat dia bahwa manusia, kita beruntung bisa memakai vegetasi subur di wajah dan tubuh; Ini berkat dia bahwa kita memiliki suara yang lebih rendah dan karakter yang lebih agresif daripada seks yang adil. Akhirnya, testosteron itu bisa berkontribusi pada kebotakan pria, tentu saja tidak semua, tapi beberapa. Testosteron juga mengaktifkan proses anabolik dalam tubuh, dan properti ini diambil sebagai dasar saat menggunakan hormon ini dalam praktik medis dan olahraga.

Testosteron untuk wanita juga merupakan hormon penting. Yang pertama adalah hubungan antara kadar testosteron dalam darah wanita dan pengendapan lemak. Pada periode sebelum menopause, begitu juga setelah itu, kadar testosteron di tubuh wanita berkurang secara signifikan. Selama periode inilah wanita paling rentan terhadap pengendapan lemak. Namun, testosteron digunakan sebagai bantuan untuk menyingkirkan kelebihan lemak di bawah kulit dan untuk pasien yang mengalami onset menopause hanya di masa depan yang sangat jauh, namun kadar hormon ini dalam darah jelas di bawah normal.

Selain itu, kurangnya testosteron dalam darah pada wanita dapat secara signifikan melemahkan dorongan seks; tingkat testosteron yang rendah berkontribusi pada munculnya masalah dengan konsentrasi perhatian, meningkatkan kemungkinan kondisi depresi. Selain itu, kurangnya testosteron menyebabkan peningkatan kekeringan dan penipisan kulit. Jadi, bagi wanita, pentingnya hormon ini tak kalah sulitnya melebih-lebihkan daripada untuk pria.

Tingkat testosteron di tubuh pria

Tingkat testosteron dalam darah pria tumbuh sangat tinggi selama periode pematangan seksual, sementara di masa remaja, testosteron sendiri mungkin cukup untuk membentuk olahraga atletik. Tapi setelah 45-50 tahun, tingkat testosteron pada tubuh laki-laki mulai dengan mantap dan cukup dramatis menurun, dan tingkat estrogen meningkat. Secara keseluruhan, kedua faktor ini pasti menimbulkan berbagai gangguan yang sangat tidak menyenangkan, di antaranya ada masalah dengan sistem prostat, kardiovaskular, memori, penyakit yang terkait dengan melemahnya imunitas dan bahkan ginekomastia terkait usia (pembesaran kelenjar susu). Ngomong-ngomong, studi terbaru menunjukkan bahwa pria tidak memiliki kadar testosteron yang umum di usia lanjut mereka, namun tingkat testosteron bebas. Hal ini disebabkan oleh peningkatan kadar globulin dalam darah mereka, yang mengikat hormon seks. Jika demikian, selama periode ini, suntikan testosteron tambahan sangat, sangat diinginkan. Dan tidak hanya suntik testosteron - untuk melawan dengan kadar SHBG yang tinggi dalam darah membantu insulin. Tingkat testosteron memiliki fluktuasi diurnal: maksimum 7-9 jam di pagi hari, setidaknya 0-3 jam di malam hari. Dengan fluktuasi seperti itu, satu pengamatan menarik dikaitkan dengan jumlah steroid berumur pendek yang cukup besar (sampai 100 mg methandrostenolone) yang dimasukkan ke dalam tubuh selama periode maksimum (6 am 12 siang), praktis tidak mengganggu produksi testosteron endogen. Pernyataan tersebut, omong-omong, tidak beralasan - ini dikonfirmasi oleh latihan.

Selain fluktuasi diurnal, testosteron dalam darah manusia juga memiliki fluktuasi musiman: ia meningkat pada musim semi, dan puncaknya jatuh pada malam hari. Sejak Juli, kadar testosteron secara bertahap menurun, dan tingkat terendah mencapai pertengahan September. Kali ini adalah yang paling "menguntungkan" pada awal musim gugur depresi.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.