^

Testosteron: bentuk, bentuk, persiapan

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 10.08.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Diketahui bahwa testosteron bagus untuk membangun massa otot, dan lemak tidak menumpuk. Sifat testosteron ini tidak hanya digunakan oleh atlet pria, tapi juga oleh wanita. Apa jenis dan bentuk testosteronnya, dalam formulasi apa lebih baik menerimanya dan mengapa?

Jenis testosteron

Testosteron diproduksi dalam bentuk sintetis, namun di dalam tubuh diproduksi secara baik. Apa yang perlu dipertimbangkan saat Anda minum obat dengan dosis mikro atau makro testosteron.

Methastestosteron

Ini adalah obat dengan testerosteron dalam komposisi, di mana bentuk sintetisnya dirancang untuk bekerja pada tubuh. Perlu diketahui bahwa obat sintetis diserap ke dalam darah lebih cepat dan mempengaruhi tubuh jauh lebih intensif daripada testosteron alami.

Menurut komposisi molekuler testosteron tiruan, tentu saja, berbeda dari pasangan alaminya. Hal ini membuat pengaruhnya pada tubuh secara fundamental berbeda, dan dosisnya juga berbeda-beda.

Methyltestosterone adalah hormon yang menggabungkan testosteron dan hormon kelompok metil. Formulir ini memungkinkan Anda menggunakan obat ini dalam tablet, secara lisan. Hal ini memungkinkan untuk memperpanjang seluruh dosis testosteron ke seluruh tubuh.

Kerugian dari metode ini adalah hati tidak antusias penggunaannya dan bisa bekerja dengan buruk, gagal. Ini adalah kelemahan yang signifikan dari semua obat dengan testosteron - risiko kerusakan hati.

Hormon ini dalam bentuk methyltestosterone bisa digunakan untuk pria, tapi itu tidak diinginkan wanita.

Testosteron alami dalam dosis mikron

Dosis mikron berarti bahwa testosteron ditawarkan dengan molekul yang terlalu kecil agar bisa diserap dengan benar ke dalam darah. Tubuh tidak bisa benar-benar mengolah ulang dan mengasimilasi testosteron tersebut.

Testosteron dalam mikron diperoleh dari produk seperti kacang dan kedelai, dan juga - ubi jalar, yaitu kentang liar. Proses mendapatkannya identik dengan proses mendapatkan progestin dan estrogen dan tanaman yang sama.

Zat yang diperlukan diisolasi dari tanaman secara laboratorium, kemudian mereka menjalani proses pemurnian dan sintesis. Apoteker mencoba memproduksi testosteron, mendekati alam, yang menghasilkan sistem seksual manusia.

Testosteron diproduksi dalam berbagai bentuk: krim testosteron, tablet, patch, supositoria, gel, suntikan dan sebagainya. Konsentrasi testosteron di dalamnya berbeda, jadi sebelum menggunakan, konsultasikan dengan dokter tentang dosisnya.

Saran penting untuk wanita

Testosteron lebih merupakan hormon laki-laki, dan kebutuhan pria di dalamnya lebih tinggi daripada wanita. Karena itu, jangan membeli obat testosteron untuk pria. Konsentrasi testosteron yang meningkat di dalamnya bisa membahayakan tubuh wanita, memprovokasi penurunan libido, kelemahan, kelelahan yang meningkat, berbulu ke seluruh tubuh. Untuk menebus keseimbangan hormon testosteron, tanyakan kepada dokter apakah dosisnya sesuai untuk Anda, dan pilihlah obat yang tepat.

Pro dan kontra esai

Obat ini digunakan untuk mengatasi kekurangan testosteron dan estrogen. Ini menyediakan tubuh wanita dengan estrogen, yang dibagi menjadi estrone dan beta-estradiol, serta methyltestosterone dalam konsentrasi tinggi.

Jika Anda menerapkan estratest setiap hari, Anda akan membombardir tubuh Anda dengan dosis testosteron tinggi. Kelebihannya bisa memicu obesitas, ini bukan tujuan Anda.

Selain kelebihan berat badan, yang sulit dikendalikan, wanita bisa mengalami mood swings, kegelisahan, kurang tidur, mudah tersinggung.

Salah satu efek samping yang serius dari mengkonsumsi dosis testosteron dalam obat estratest mungkin adalah penghancuran hati dan pembentukan tumor di dalamnya. Di Jerman, obat estratest umumnya ditarik dari penjualan resmi karena risiko efek samping.

Jangan mengkonsumsi obat hormonal seperti estratestu, yang menunjukkan masalah utama hormon. Ini tidak dihitung dengan benar dosis: ada banyak zat dalam persiapan, yang lain tidak cukup. Dan kemudian tubuh menerima lebih banyak bahaya dari hormon daripada baik.

Untuk memilih dosis optimal obat hormonal, banyak dokter lebih memilih untuk memberikannya secara terpisah satu sama lain, mengkoordinasikan dosis. Maka tidak ada risiko bahwa dokter akan meresepkan hormon yang tidak terdaftar pada label obat tersebut.

Selain itu, dosisnya bisa bervariasi tergantung bagaimana tubuh bereaksi terhadap hormon tertentu, bagaimana kesehatan orang tersebut berubah.

Yang perlu Anda ketahui saat memilih bentuk obat

Bentuk testosteron non-oral (yang ada dalam krim, suntikan, gel, tambalan) dengan cepat memasuki aliran darah dan menyebabkan fluktuasi keseimbangan hormon.

Dari sini, keadaan kesehatan bisa memburuk: kepala terasa sakit, menggigil, mood melompati itu baik, kalau jelek, mungkin ada iritabilitas berlebihan, tidur nyenyak. Mungkin juga ada kejang otot, agresi yang tidak termotivasi, kecemasan.

Dengan penurunan testosteron yang tajam dalam darah, seseorang mungkin memiliki kelemahan, kelelahan, kehilangan kekuatan yang tajam.

Ketahuilah bahwa dosis testosteron yang masuk ke dalam tubuh, seberapa cepat ia menyerap, itulah tingkat di mana hormon masuk ke otak , tidak penting . Artinya dari pilihan bentuk hormon (plester atau tablet, misalnya) tergantung seberapa cepat hormon tersebut akan dikirim ke otak.

Jika dosis hormon lambat diserap (seperti dalam bentuk oral minum obat), maka kadarnya akan bertahan lebih lama dibandingkan dengan penyerapan yang cepat. Dan jika obatnya diserap dengan cepat, maka kadar darahnya tidak bertahan lama.

Mengapa tidak dianjurkan menggunakan implan hormonal?

Implan dengan hormon dalam komposisi seringkali tidak dianjurkan bagi wanita. Mereka hanya bisa digunakan dalam kasus langka tertentu. Masalah yang timbul setelah mengkonsumsi implan hormonal sangatlah hebat. Hormon yang menembus tubuh, selalu berfluktuasi dalam dosis, hal ini menyebabkan peningkatan kelelahan, kelemahan, depresi.

Gejala overdosis hormon dalam bentuk implan: peningkatan aliran rambut atau, sebaliknya, rambut rontok, timbunan lemak, terutama di perut dan pinggang.

Tubuh mulai menoleransi insulin dengan buruk, ada yang disebut intoleransi insulin.

Jika seseorang tidak mentolerir implan dengan hormon, mereka tidak dapat dengan mudah dilepas, mereka perlu dikeluarkan dengan bantuan ahli bedah. Ini membutuhkan waktu, Anda sendiri dari cara hormonal semacam itu, dan karena itu, dosis yang diberikan oleh mereka, Anda tidak akan bisa sembuh.

Cara menentukan dosis testosteron menurut jenis dan bentuk pelepasan obat

Karena setiap wanita dalam tubuh memiliki tingkat testosteron yang berbeda dan reaksi hormon yang berbeda, maka dosisnya harus dipilih secara terpisah. Bagi seorang wanita, peningkatan dosis testosteron akan menebus kekurangannya dan memperbaiki kesehatan secara keseluruhan, sementara di lain dia akan menyebabkan reaksi alergi dan merasa tidak enak badan.

Karena itu, sebelum memilih dosis obat, Anda perlu melewati tes hormon dan menentukan hormon apa yang Anda butuhkan dan berapa banyak.

Pada bentuk di mana testosteron akan dilepaskan, tergantung berapa dosis yang akan masuk ke tubuh dan seberapa cepat. Persiapan oral dengan testosteron mengandung lebih banyak hormon ini daripada obat yang diawetkan dengan krim, suntikan, patch.

Pada obat-obatan yang tidak diminum secara oral, testosteron bisa sebanyak oral, namun sebagian hormon hilang saat diserap dan melewati hati.

Untuk obat oral benar-benar diserap ke dalam darah, itu hilang dari seperempat sampai sepersepuluh dari dosisnya.

Rasio hormon dalam pengobatan oral dan non-oral mungkin berbeda.

Misalnya, sediaan oral mengandung 1 miligram estradiol, dan dalam formulasi non-oral - 10 kali lipat kurang-0,1 miligram.

Sedangkan untuk progesteron, hormon ini memiliki rasio hormon yang sama tergantung pada bentuk pelepasannya: dalam krim, 10 kali lebih sedikit dari pada tablet: 2 miligram dalam krim sampai 200 mg dalam tablet.

Respon terhadap persiapan testosteron oral

Bisa berbeda. Sediaan oral dengan testosteron melewati hati, yang berarti tubuh terserap dan diproses lebih lambat daripada langsung masuk ke dalam darah. Jika seseorang memiliki hati yang sehat, maka bahayanya minimal. Tapi jika hati berubah bentuk, dan efek hormonnya kuat, maka karyanya bisa semakin terganggu.

Pada beberapa wanita, berkat dosis kecil testosteron yang diambil secara oral, fungsi pelindung tubuh meningkat, hasrat seksual meningkat, dan mood membaik.

Pada wanita lain yang memiliki dosis testosteron tidak akurat, mungkin ada tanda-tanda peningkatan tekanan darah, peningkatan kadar kolesterol jahat, aliran darah melambat, dan risiko penggumpalan darah meningkat. Kemudian sediaan oral dengan testosteron harus diganti dengan yang melewati hati dan diserap ke dalam darah secara langsung.

Penggunaan krim hormonal dan konsekuensinya

Tidak semua wanita bisa menggunakan krim hormonal, karena ini bisa berakibat negatif.

Jika krimnya 1% atau 2% testosteron, krim ini harus digunakan hingga 20 miligram per hari. Dan ini adalah 100 sampai 200 miligram obat oral per hari - yaitu, terlalu tinggi dosis testosteron. Dengan overdosis seperti itu, konsekuensi bagi tubuh bisa menjadi yang paling menyedihkan. Meningkatnya rambut, ketidakteraturan menstruasi, kelelahan, mudah tersinggung, kurang tidur.

Dosis optimum testosteron dalam krim sebaiknya tidak lebih dari 0, 025% (ini sesuai dengan 0, 25 mg testosteron dalam persiapan oral) atau 0,1% testosteron (ini sama dengan 1 miligram hormon dalam persiapan oral).

Bagi kebanyakan pasien yang membutuhkan testosteron, dosisnya dalam sediaan oral tidak boleh melebihi 4 miligram testosteron dalam bentuk mikron. Ini sesuai dengan dosis alami testosteron dalam tubuh, yang diproduksi dengan cara alami.

Untuk lebih tepat menentukan dosis testosteron yang dibutuhkan wanita, diperlukan tes hormonal. Mereka dilakukan 4-6 jam setelah wanita tersebut memakai obat hormonal (oral form). Jika dosisnya cukup, angkat itu tidak perlu.

Jika dosisnya rendah, maka Anda bisa menghitung berapa banyak testosteron yang masih dibutuhkan agar wanita merasa sehat.

Untuk menghindari efek samping dari penggunaan obat ini, Anda perlu mengukur kadar glukosa dan kolesterol ekstra untuk menghindari kenaikan yang tidak dapat dibenarkan. Untuk ini, Anda perlu menjalani tes darah ke tingkat hormon.

Perhatian!

Untuk menyederhanakan persepsi informasi, instruksi ini untuk penggunaan obat "Testosteron: bentuk, bentuk, persiapan" diterjemahkan dan disajikan dalam bentuk khusus berdasarkan instruksi resmi untuk penggunaan medis obat tersebut. Sebelum digunakan baca anotasi yang datang langsung ke obat.

Deskripsi disediakan untuk tujuan informasi dan bukan panduan untuk penyembuhan diri. Kebutuhan akan obat ini, tujuan dari rejimen pengobatan, metode dan dosis obat ditentukan sendiri oleh dokter yang merawat. Pengobatan sendiri berbahaya bagi kesehatan Anda.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.