^

Saya ingin menurunkan berat badan: mulai dari mana?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Saya ingin menurunkan berat badan ... Wanita apa yang tidak mengucapkan kalimat ini, siapa yang memiliki harapan, siapa yang putus asa, dan seseorang dan dengan keyakinan bahwa semuanya akan berubah. Sebenarnya, angka statistik yang tak terhindarkan mengatakan bahwa jika semuanya bergantung pada motivasi, maka lebih dari separuh keberhasilannya akurat.

Selain itu, apa yang perlu diputuskan, mengapa menurunkan berat badan, Anda perlu mencari tahu alasan untuk mendapatkan dan mempertahankan berat badan. Begitu kedua tugas ini telah dipecahkan dan ditentukan, strategi mengurangi bobot ke tingkat perkembangan normal secara normal secara optimal.

Jadi, dua tugas pertama yang berkaitan dengan bidang psikologi dan menciptakan kondisi untuk memenuhi keinginan yang didambakan - "Saya ingin menurunkan berat badan" dirumuskan sebagai berikut: 

  1. Tentukan mengapa menurunkan berat badan secara pribadi untuk Anda. Hal ini seharusnya tidak menyangkut perbandingan dengan teman asthenic atau model anoreksia. Apa yang secara pribadi akan memberi Anda pengurangan berat badan - meningkatkan harga diri, meningkatkan kesejahteraan, menarik perhatian dari lawan jenis, pertumbuhan karir dan sebagainya. Sebaiknya Anda menggambarkan diri Anda dengan bobot ideal sebanyak mungkin, lebih spesifik. 
  2. Temukan alasan terbentuknya ketergantungan pangan. Tugas ini tidak hanya psikologis, tapi, mungkin, medis. Di antara penyebab psikologis ketergantungan makanan adalah: 
    • Ketidakpuasan dengan hidupnya pada prinsipnya, perasaan ketidaknyamanan konstan konstan, kekosongan batin yang mengisi makanan. Masalah ini, yang oleh para psikoterapis disebut "pikiran lapar", membutuhkan bantuan spesialis, analisis terperinci dan penjabaran psiko-trauma. 
    • Ketidakpuasan dengan kehidupan pribadi, yang disebut "lapar hati", yaitu ketidakmampuan untuk melampiaskan emosi dan perasaan. Penekanan mereka mengarah pada kompensasi makanan, yang menggantikan sukacita kepuasan produk. Masalah dipecahkan dengan bantuan seorang psikolog. Hal ini diperlukan untuk mengetahui emosi mana, termasuk yang negatif, yang "macet". 
    • Profesionalisme yang belum terealisasi juga sering menyebabkan "merebut" kegagalan karir. Hal ini membutuhkan pemeriksaan diri, terkadang keras, jujur, dramatis, namun perlu untuk pengembangan lebih lanjut. 
    • Situasi stres kronis, yang diberi kompensasi dengan makanan "kegembiraan". Tugas yang membutuhkan pemeriksaan sendiri, mungkin bantuan spesialis, dan membangun rencana untuk keluar dari stres. 
    • Kecemasan dan kecemasan masa kecil yang ditekan dapat diproyeksikan sampai dewasa sebagai "perlindungan" makanan. Mereka membutuhkan penjabaran dan penghapusan. 
    • Gangguan metabolisme akibat penyakit somatik, termasuk disfungsi hormon. Sebuah tugas yang memerlukan diagnosis menyeluruh dan menyeluruh dan tindakan terapeutik.

trusted-source[1], [2]

Saya ingin menurunkan berat badan: apa yang bisa saya lakukan?

Setelah menentukan dua tahap yang dijelaskan di atas, dan ini agak sulit dan membutuhkan usaha, waktu, Anda dapat membangun rencana penurunan berat badan secara individu. Bukan rahasia lagi bahwa tidak mungkin menstabilkan berat badan sendiri dengan diet, puasa atau latihan.

Hasil jangka pendek menyebabkan frustrasi makanan, kekecewaan, setidaknya, masalah kesehatan, sebagai maksimal. Oleh karena itu, perlu sabar, untuk menghitung kekuatan dan sumber daya Anda, untuk mempelajari informasi tentang alasan penambahan berat badan, dan baru kemudian memulai "perang" dengan kelebihan kilogram.

Selain penyebab psikologis dan patologis akumulasi deposit lemak, ada versi biokimia murni. Dia menjelaskan kelesuan kelesuan berlebihan, kelemahan pankreas.

Mengapa ada orang yang pertanyaannya "ingin menurunkan berat badan" sama sekali tidak relevan? Ahli fisiologi berpendapat bahwa pengemis beruntung ini secara aktif bekerja pankreas, dan, dengan demikian, porsi insulin yang dihasilkan cukup untuk jumlah glukosa yang dipasok ke tubuh. Bahkan jika glukosa terlalu banyak, besi yang bisa bekerja berhasil mendaur ulang dan menggunakannya. Mungkin ini dapat dijelaskan oleh faktor turun temurun, sains belum bisa mengkaji fakta ini.

Gambaran berlawanan diamati pada orang dengan kelebihan berat badan. Pankreas inert tidak dapat bereaksi dengan produksi jumlah insulin yang tepat dengan volume glukosa berlebih. Makanan yang mengandung gula menyebabkan rasa kenyang, tapi rasa kenyang untuk perut ini salah, setelah sekitar setengah jam, tubuh lapar lagi, karena gula diproses dan dicerna dengan sangat cepat. Ternyata lingkaran setan.

Di satu sisi, ada keinginan yang tulus - saya ingin menurunkan berat badan, di sisi lain - kebutuhan alami tubuh akan kejenuhan konstan, karena tingkat glukosa darah menurun dengan cepat.

Memang, ahli gizi di seluruh dunia mengkhawatirkan jumlah gula dalam jumlah besar di hampir semua produk asal industri. Kelimpahan berbagai macam posisi, paket terang bersama aditif makanan tidak menambah kesehatan bagi umat manusia, sebaliknya, mendorongnya ke dalam perangkap makanan yang menghasilkan konsumsi makanan "enak" yang lebih besar dan aktif.

Selain itu, ritme berkecepatan tinggi kehidupan modern telah mengajarkan kita untuk menyerap makanan secara harfiah saat bepergian, seringkali secara mekanis, tanpa disadari. Siapa dari mereka yang ingin menurunkan berat badan, tidak makan sambil nonton TV atau membaca buku? Seperti menelan, tanpa memasukkan mekanisme rasa, penciuman, kepuasan gustal, belum lagi estetika, juga mengarah ke satu set pound ekstra.

Saya ingin menurunkan berat badan adalah keinginan, mimpi, yang harus diformat ulang menjadi rencana konkret, lalu tindakan. Paling tidak masuk akal untuk mengharapkan keajaiban dan percaya pada diet mingguan yang mengurangi 10-15 kilogram dalam satu duduk.

Untuk menurunkan berat badan, Anda perlu belajar bahwa sebagai pencernaan adalah proses sistemik, dan bukan tindakan satu langkah, penurunan berat badan juga merupakan proses yang membutuhkan, selain keinginan untuk beberapa usaha. Namun, jalannya dikuasai oleh kemunculannya, apalagi karena keinginan "Saya ingin menurunkan berat badan" juga dilakukan dengan bantuan latihan fisik.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.