^

Kesehatan

Gangguan pendengaran

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 17.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Gangguan pendengaran adalah penurunan kemampuan seseorang untuk menangkap suara lingkungan secara parsial atau penuh. Beberapa penurunan kemampuan untuk memahami dan memahami suara disebut tuli, dan hilangnya total kemampuan mendengar adalah tuli.

Gangguan pendengaran dibagi menjadi neurosensori, konduktif dan campuran. Ketulian, seperti tuli, adalah sifat bawaan dan alamiah.

Suara adalah gelombang suara yang berbeda dalam frekuensi dan amplitudo. Gangguan pendengaran sebagian bersifat dimanifestasikan dalam ketidakmampuan untuk melihat frekuensi tertentu atau untuk membedakan suara dengan amplitudo rendah.

trusted-source[1], [2], [3], [4]

Penyebab gangguan pendengaran

Penyebab gangguan pendengaran bersifat berbeda:

  1. Penyakit menular dari sifat akut yang dialami ibu anak selama kehamilan, termasuk influenza, rubela, parotitis epidemik. Tekanan darah yang meningkat pada ibu selama periode intrauterin pada anak juga dapat menyebabkan pelanggaran pendengarannya.
  2. Penyalahgunaan ibu selama kehamilan dengan obat-obatan (terutama diuretik loop, aminoglikosida, streptomisin, gentomisin), minuman beralkohol atau zat narkotika.
  3. Trauma kelahiran dengan sifat yang berbeda dan defleksi lahir yang berbeda:
    • Berat bayi kurang dari satu setengah kilogram;
    • kelahiran yang dimulai sebelum minggu ke tiga puluh dua;
    • oksigen yang tidak mencukupi selama kelahiran atau penahanan pernapasan yang berkepanjangan setelah kelahiran;
    • Kerusakan pada bayi saat melahirkan sifat mekanis.
  4. Gangguan pendengaran (genetik) pendengaran.
  5. Penyakit menular yang ditransfer oleh anak di usia dini, yaitu meningitis, ensefalitis, campak, rubella, gondok, flu, dan sebagainya.
  6. Penyakit tertentu, yang meliputi penyakit Ménière, otosklerosis, neuroma akustik, sindrom Mobius, beberapa arthrogryposis kongenital dapat menyebabkan kerusakan atau kehilangan pendengaran.
  7. Komplikasi proses inflamasi kronis pada telinga (otitis) juga terganggu pendengaran.
  8. Pemaparan konstan terhadap kebisingan untuk jangka waktu yang lama dapat menyebabkan gangguan pendengaran, terutama pada frekuensi tinggi.
  9. Cedera akustik, yakni, adanya di daerah tembakan mendadak dan ledakan.
  10. Konsekuensi kecelakaan dan berbagai kecelakaan mungkin merupakan gangguan pendengaran.
  11. Kemoterapi yang ditunda juga bisa menyebabkan penurunan pendengaran.
  12. Perubahan usia dimana bekicot dan sistem pendengaran sentral rentan. Selain itu, proses ini dapat berlanjut tanpa diketahui setelah tiga puluh tahun.

trusted-source[5], [6], [7]

Akumulasi pendengaran

Acuan pendengaran yang didapat adalah disfungsi pendengaran yang dapat terjadi pada usia berapapun dengan pengaruh faktor-faktor berikut:

  • Konsekuensi penyakit menular, yaitu meningitis, campak, gondok.
  • Proses menular kronis di telinga, yang menyebabkan tidak hanya gangguan pendengaran, tetapi juga pada beberapa kasus, penyakit yang mengancam jiwa, seperti abses otak atau meningitis.
  • Media otitis tengah, yang menyebabkan akumulasi cairan di telinga tengah.
  • Penggunaan obat ototoxic untuk tujuan terapeutik, yaitu antibiotik dan obat antimalaria.
  • Ada luka di kepala atau telinga.
  • Dampak dari suara keras yang tiba-tiba atau berkepanjangan - interaksi dengan peralatan yang bising, musik keras dan suara keras yang berlebihan lainnya, serta tembakan dan ledakan.
  • Degenerasi sel sensoris yang terjadi akibat perubahan terkait usia.
  • Kehadiran kotoran telinga, begitu pula benda asing di kanal pendengaran eksternal. Masalah pendengaran seperti itu mudah dikoreksi dengan membersihkan kanal pendengaran dari zat semacam itu.

trusted-source[8], [9], [10], [11], [12]

Gangguan pendengaran pada otitis

Otitis adalah penyakit radang pada berbagai bagian telinga, yang disertai demam, keracunan dan rasa sakit yang parah. Dalam beberapa kasus, otitis menyebabkan kerusakan pendengaran permanen atau sementara.

Otitis telinga tengah bentuk kronis merupakan penyebab utama masalah pendengaran pada masa kanak-kanak.

Otitis pada anak-anak dan orang dewasa kadang disertai kerusakan pada jaringan telinga bagian luar dan tengah. Dengan infeksi otitis eksternal terjadi melalui lesi kulit kecil, yang terbentuk setelah kerusakan pada cakar pendengaran dari telinga luar. Perubahan tersebut timbul akibat deformasi mekanik, serta luka bakar kimia dan termal. Agen penyebab penyakit dalam kasus ini adalah staphylococci dan streptococci, serta Pseudomonas aeruginosa, Proteus dan sebagainya. Pada saat bersamaan, beberapa penyakit, termasuk diabetes melitus, asam urat, hipovitaminosis dan gangguan metabolik lainnya, mungkin merupakan faktor yang memprovokasi otitis eksternal.

Otitis tengah disebabkan oleh penyakit menular nasofaring, di mana mikroorganisme patologis memasuki rongga telinga tengah dengan bantuan tabung pendengaran. Ini termasuk virus influenza dan parainfluenza, adenovirus dan rhinovirus, virus pernapasan syncytial, serta bakteri pneumocampe, streptokokus pyogenic, morocell dan batang hemofilia. Anak kecil sangat rentan terhadap terjadinya otitis media, karena tabung pendengaran lebih pendek dan lebih lebar. Infeksi pada otitis media telinga tengah juga bisa menembus luar akibat cedera mekanis dan barotrauma pada membran timpani. Terbukti timbulnya penyakit dan infeksi kronis pada nasofaring, yaitu, tonsilitis kronis, sinusitis dan penyakit adenoid.

Selama proses otitis inflamasi eksternal terutama dimulai di lapisan superfisial auricle, dan kemudian dapat berkembang di jaringan sekitarnya dan membran timpani.

Selama otitis media telinga tengah, selaput lendir mulai terangsang dan menghasilkan eksudat (cairan tertentu yang dilepaskan saat radang jaringan). Eksudat dapat memiliki bentuk serosa, yang khas untuk infeksi virus, atau bentuk purulen, yang disebabkan oleh sifat bakteri. Akumulasi cairan di telinga tengah mulai menonjol di gendang telinga ke luar dan dalam beberapa kasus menyebabkan pecahnya. Semua fitur di atas dari program otitis media adalah penyebab gangguan pendengaran pada orang-orang dari berbagai usia.

Peradangan parah menyebabkan mobilitas terganggu pada ossicles pendengaran, yang menyebabkan penurunan persepsi gelombang suara dan merupakan pelanggaran pendengaran.

Otitis, yang tidak diobati, dan kekambuhan konstan mereka menyebabkan munculnya bekas luka di jaringan telinga tengah, yang menyebabkan penurunan mobilitas ossicles pendengaran dan elastisitas membran timpani. Hal ini menyebabkan tuli pada orang dengan kategori usia yang berbeda. Proses peradangan, yang bersifat berlarut-larut, bisa menembus ke telinga bagian dalam dan mempengaruhi reseptor pendengaran. Deformasi semacam itu menyebabkan munculnya tuli pada pasien.

Gejala gangguan pendengaran

Gangguan pendengaran yang didapat karakter dalam jumlah besar tidak terwujud secara tiba-tiba. Tentu saja, kebetulan pasien menunjukkan gangguan pendengaran mendadak, berlanjut selama beberapa jam. Biasanya, gejala pendengaran berkembang selama beberapa tahun atau beberapa tahun. Dalam kasus ini, tanda-tanda awal kehilangan pendengaran hampir tidak terlihat, dan gejalanya memiliki perbedaan dalam kategori orang yang berbeda.

Gejala utama gangguan pendengaran adalah:

  1. Meningkatnya permintaan pasien untuk mengulangi lagi kata-kata yang diucapkan oleh lawan bicara.
  2. Tingkatkan volume komputer, TV atau radio di atas volume normal.
  3. Ada perasaan bahwa semua orang di sekitarnya berbicara dengan tidak jelas dan tidak jelas.
  4. Ada perasaan bahwa beberapa suara menjadi lebih sulit untuk dipahami, terutama yang tinggi - feminin dan kekanak-kanakan.
  5. Sengsara konstan pendengaran saat bercakap-cakap dan menambah kepenatan berbicara dengan orang lain.
  6. Penghentian kunjungan ke pertemuan orang dan acara kolektif lainnya. Hal ini juga berlaku untuk acara sosial lainnya yang sebelumnya menyampaikan emosi positif.

Gejala gangguan pendengaran pada masa kanak-kanak meliputi:

  • Tidak adanya reaksi terhadap suara luar, baik dalam keadaan biasa, maupun saat dibawa oleh aktivitas apapun - bermain, menggambar, dan sebagainya.
  • Kurangnya respon suara bising mendadak saat tidur dalam bentuk terbangun dan kelanjutan tidur yang sepi.
  • Tidak mungkin menentukan sumber suara.
  • Kurangnya imitasi suara.
  • Sering infeksi telinga dan pembengkakan.
  • Terlihat masalah pemahaman pembicaraan orang disekitarnya.
  • Memiliki keterlambatan dalam pengembangan pidato atau ketidakkonsistenan pada tingkat parameter usia perkembangan wicara.
  • Lag dari teman sebaya dengan partisipasi dalam kelompok permainan.

Gangguan pendengaran kongenital

Gangguan pendengaran bawaan adalah disfungsi sistem pendengaran yang terkait dengan penurunan pendengaran atau pendengaran, yang ditemukan pada kelahiran anak atau segera setelah ia lahir.

Penyebab gangguan pendengaran bawaan meliputi:

  1. Faktor genetik herediter.
  2. Fitur genetik non-herediter.
  3. Komplikasi selama kehamilan, yang disebabkan oleh ibu yang memiliki sifilis, rubela, gondok, dan lainnya.
  4. Berat lahir bayi yang baru lahir kurang dari satu setengah kilogram.
  5. Menerima asfiksia dalam proses kelahiran, yaitu kekurangan oksigen yang kuat.
  6. Penggunaan ibu selama kehamilan obat ototoxic, yaitu aminoglikosida, diuretik, obat antimalaria, obat sitotoksik.
  7. Ditunda oleh bayi pada masa neonatal, sakit kuning parah, yang dapat menyebabkan kerusakan pada saraf pendengaran pada anak.

trusted-source[13], [14], [15], [16], [17]

Gangguan pendengaran genetik

Gangguan pendengaran genetik dapat dibagi menjadi dua kategori:

  • non-sindromik (terisolasi),
  • sindrom

Gangguan nonsyndromal meliputi gangguan pendengaran, yang tidak memiliki gejala lain yang menyertainya. Gangguan pendengaran tersebut terjadi pada tujuh puluh persen kasus tuli karena faktor keturunan.

Gangguan pendengaran sindrom disebabkan oleh penurunan pendengaran yang dikombinasikan dengan faktor lain, misalnya penyakit pada organ dan sistem lainnya. Kelainan sindrom terjadi pada tiga puluh kasus tuli karena keturunan. Dalam praktik medis, ada lebih dari empat ratus sindrom berbeda, salah satu manifestasinya adalah tuli. Sindrom semacam itu meliputi:

  • Sindroma Usher - gangguan simultan dari sistem pendengaran dan visual,
  • Sindrom Pendred - di mana tuli dikombinasikan dengan hiperplasia kelenjar tiroid,
  • Sindrom Gervell-Lange-Nilsson-menyebabkan kombinasi tuli dan aritmia jantung dengan munculnya interval QT yang lebih besar,
  • sindrom Waardenburg - menggambarkan pelanggaran sistem pendengaran yang dikombinasikan dengan munculnya pigmentasi.

Jika kita memperhitungkan jenis pewarisan gangguan pendengaran, maka mereka dapat dibagi menjadi tipe berikut:

  1. Resesif autosomal, termasuk tujuh puluh delapan persen kasus.
  2. Autosomal dominan, yang mencakup dua puluh persen kasus.
  3. X-linked, yang mencakup satu persen kasus.
  4. Mitokondria, yang mencakup satu persen kasus.

Dalam pengobatan modern, lebih dari seratus gen telah diidentifikasi, yang jika dimutasi, bertanggung jawab atas gangguan pendengaran. Setiap populasi manusia memiliki mutasi spesifik tersendiri yang berbeda dari populasi lainnya. Tetapi dapat dicatat dengan pasti bahwa pada sekitar sepertiga kasus gangguan pendengaran genetik, penyebab transformasi negatif tersebut adalah mutasi gen connexin 26 (GJB2). Perlombaan Eropa paling rentan terhadap mutasi gen 35delG.

Gangguan Pendengaran pada Lansia

Kebanyakan orang dengan gangguan pendengaran yang didapat adalah orang tua atau pikun. Gangguan pendengaran pada orang tua dikaitkan dengan perubahan terkait usia, yang mengakibatkan transformasi degeneratif pada organ pendengaran. Perubahan pendengaran karena usia mempengaruhi semua bagian sistem pendengaran, dimulai dari auricle dan diakhiri dengan zona penganalisis pendengaran di korteks serebral.

Ketulian pada orang tua adalah proses yang kompleks dan kompleks, yang dipelajari dengan cermat oleh spesialis. Kehilangan pendengaran orang tua disebut istilah "presbiakusis" dan terbagi menjadi dua jenis:

  • konduktif,
  • sensorineural

Tampilan konduktif dari gangguan pendengaran pikun disebabkan oleh perubahan sifat degeneratif yang terjadi di telinga tengah, serta penurunan elastisitas jaringan tengkorak.

Jenis gangguan pendengaran pikun sensorik memiliki empat subspesies, yang disebabkan oleh berbagai sebab:

  • Sensoris - disebabkan oleh atrofi sel rambut organ Corti,
  • Neural - terkait dengan penurunan jumlah sel saraf yang ada di ganglion spiral,
  • metabolik - karena perubahan atrofi pada pembuluh darah, memperlemah proses metabolisme di koklea,
  • Mekanik - berhubungan dengan transformasi atrofi membran utama koklea.

Beberapa ahli menganut klasifikasi kehilangan pendengaran yang senilis. Tiga jenis gangguan pendengaran yang berhubungan dengan usia dikenali:

  • Presbyacusis adalah tuli yang disebabkan oleh faktor internal yang bersifat genetik dan fisiologis,
  • sotsiokusiya - tuli, yang disebabkan oleh faktor eksternal yang berkontribusi pada keausan parah organ sistem pendengaran,
  • gangguan pendengaran profesional kebisingan - gangguan pendengaran, yang terjadi di bawah pengaruh kebisingan industri yang kuat di tempat kerja individu.

Fitur anak-anak tuna rungu

Dalam kesulitan mendengar anak ada perbedaan signifikan dalam perkembangan psikofisiologis dan komunikatif. Fitur anak-anak tuna rungu ini mencegah mereka berkembang dengan kecepatan yang sama dengan teman sebaya, dan juga menyebabkan masalah dalam menguasai pengetahuan, keterampilan dan keterampilan vital.

Gangguan pendengaran pada anak-anak secara signifikan mengurangi kualitas bicara dan berpikir verbal. Pada saat bersamaan, proses kognitif dan aktivitas kognitif juga mengalami defisit dalam perbaikan dan pengembangan.

Pada anak-anak tuna rungu, mungkin ada pelanggaran lain, yaitu:

  1. Masalah dengan fungsi aparatus vestibular.
  2. Berbagai cacat visual.
  3. Disfungsi otak minimal, yang menyebabkan terhambatnya perkembangan jiwa secara keseluruhan.
  4. Kerusakan otak luas yang menyebabkan oligofrenia.
  5. Cacat pada sistem otak yang mengarah pada munculnya cerebral palsy infantil dan gangguan gerakan lainnya.
  6. Gangguan dalam fungsi zona pendengaran dan bicara di otak.
  7. Penyakit sistem saraf pusat dan tubuh secara keseluruhan, yang menyebabkan penyakit jiwa parah - skizofrenia, psikosis manik-depresif dan sebagainya.
  8. Penyakit organ dalam dari tingkat serius (jantung, ginjal, paru-paru, saluran pencernaan, dll), yang umumnya melemahkan tubuh anak.
  9. Kelalaian sosial dan pedagogis yang serius.

Ada dua jenis gangguan pendengaran dan anak-anak, yang bergantung pada tingkat kehilangan kemampuan untuk melihat dan memproses suara:

  • gangguan pendengaran, yang mempengaruhi anak-anak yang sulit didengar,
  • tuli.

Dengan gangguan pendengaran, persepsi bicara, tapi hanya mengatakan keras, mengartikulasikan dan mendekati telinga, terpelihara. Meski, tentu saja, kemampuan anak ini untuk berkomunikasi wicara dengan orang lain terbatas. Ketulian berbeda karena merasakan nada bicara tertentu tanpa kemampuan untuk memahami dan membedakan ucapan itu sendiri.

Berbagai gangguan pendengaran di masa kanak-kanak menyebabkan penghambatan dan distorsi perkembangan fungsi bicara. Namun, pada saat bersamaan, periset mencatat fakta berikut bahwa jika terjadi gangguan pendengaran yang parah pada saat anak tersebut telah menguasai keterampilan membaca dan menulis sampai tingkat yang baik, maka penyakit tersebut tidak menyebabkan cacat dalam perkembangan ucapan. Meskipun dalam kasus ini ada berbagai pelanggaran yang terkait dengan pengucapan.

Faktor terpenting yang mempengaruhi perkembangan suara anak tuna rungu adalah:

  • Tingkat gangguan pendengaran - anak-anak dengan gangguan pendengaran berbicara lebih buruk seburuk yang mereka dengar.
  • Periode usia onset gangguan pendengaran patologis - sebelumnya cacat pendengaran muncul, semakin sulit mengganggu ucapan, sampai munculnya tuli.
  • Kondisi untuk perkembangan anak dan adanya tindakan psikokonversi yang tepat - tindakan khusus sebelumnya digunakan untuk mengembangkan dan melestarikan pidato yang benar, semakin tinggi keefektifannya.
  • Perkembangan fisik karakter umum dan perkembangan mental anak - sebuah pidato yang lebih lengkap dicatat pada anak-anak dengan perkembangan fisik yang baik, kesehatan yang baik dan perkembangan mental yang normal. Pada anak-anak dengan kesehatan yang lemah (pasif, anak lembek) dan gangguan mental, akan ada cacat yang berarti dalam berbicara.

trusted-source[18], [19], [20]

Klasifikasi gangguan pendengaran

Gangguan pendengaran dapat dibagi menjadi beberapa jenis:

  • Konduktif - timbul dari penyumbatan kualitas apapun yang muncul di telinga bagian luar atau tengah. Dalam hal ini, suara biasanya tidak bisa menembus ke telinga bagian dalam.
  • Neural - disebabkan oleh hilangnya kemampuan otak untuk merasakan dan memproses impuls listrik secara keseluruhan. Dalam beberapa kasus, otak tidak dapat dengan benar menguraikan sinyal yang diterima. Kelainan ini meliputi "disinkronisasi pendengaran" atau "neuropati".
  • Sensory - muncul jika ada disfungsi sel-sel rambut di telinga dalam. Akibatnya, siput biasanya tidak bisa mengambil suara.
  • Sensoneural - gabungan kelainan di mana ada disfungsi sel rambut, serta ketidakakuratan besar dalam persepsi dan pengolahan sinyal otak yang sifatnya sehat. Jenis pelanggaran semacam itu terus berlanjut, karena hampir tidak mungkin untuk menentukan bagaimana siput dan otak berpartisipasi dalam gangguan pendengaran. Kesulitan terbesar dalam diagnosis yang benar dicatat saat memeriksa anak kecil.
  • Campuran - ini termasuk sintesis gangguan sensorineural dan konduktif. Dengan gangguan pendengaran seperti itu, sinyal suara biasanya tidak dapat ditransmisikan dari telinga bagian luar dan tengah ke telinga bagian dalam, dan ada gangguan pada fungsi telinga bagian dalam, zona otak dan bagian saraf sistem pendengaran.

trusted-source[21], [22], [23], [24], [25]

Klasifikasi gangguan pendengaran Preobrazhensky

Dalam praktik modern, ada beberapa klasifikasi gangguan pendengaran. Salah satu yang paling populer adalah klasifikasi gangguan pendengaran oleh Profesor BS Preobrazhensky. Hal ini didasarkan pada tingkat persepsi ucapan lisan dan ucapan lisan, berbisik. Studi tentang persepsi ucapan keras diperlukan karena fakta mengandung unsur pidato berbisik, yaitu konsonan tak bersuara dan bagian kata yang tidak bertekanan.

Menurut klasifikasi ini, ada empat derajat gangguan pendengaran: ringan, sedang, signifikan dan parah. Gelar yang mudah ditandai dengan persepsi ucapan lisan pada jarak enam sampai delapan meter, dan berbisik tiga sampai enam meter. Tingkat gangguan pendengaran yang moderat didiagnosis saat berbicara bahasa pada jarak empat sampai enam meter, bisikan dari satu sampai tiga meter. Tingkat kelainan pendengaran yang signifikan ditentukan oleh pemahaman bahasa lisan pada jarak dua sampai empat meter, dan pidato bisikan - dari auricle sampai satu meter. Tingkat gangguan pendengaran yang parah dialokasikan untuk memahami bahasa lisan pada jarak dari aurikel sampai dua meter, dan berbisik - dari kesalahpahaman total terhadap diskriminasi pada jarak setengah meter.

trusted-source[26], [27], [28]

Gangguan pendengaran konduktif dan sensorineural

Gangguan pendengaran konduktif dicirikan oleh memburuknya konduksi suara karena cacat pada telinga bagian luar atau tengah. Konduktivitas normal sinyal suara disediakan hanya dengan meatus pendengaran yang berfungsi dengan baik, membran timpani dan tulang tusuk telinga. Jika terjadi pelanggaran terhadap organ yang disebutkan di atas, ada sedikit penurunan dalam pendengaran, yang disebut ketulian. Dengan gangguan pendengaran parsial, ada kemunduran tertentu pada kemampuan untuk melihat sinyal suara. Gangguan pendengaran konduktif memungkinkan Anda mengenali ucapan jika seseorang dapat mendengarnya.

Gangguan pendengaran konduktif diakibatkan oleh:

  • ketidakmampuan kanal pendengaran,
  • anomali pada struktur dan fungsi telinga tengah, yaitu membran timpani dan / atau lubang telinga.

Gangguan pendengaran sensorineural disebabkan oleh cacat pada fungsi telinga bagian dalam (cochlea), atau akibat tidak berfungsinya saraf auditori, atau karena kurangnya kemampuan zona otak tertentu untuk merasakan dan memproses suara. Pada kasus pertama, deformasi patologis sel-sel rambut diamati, yang terletak di organ kortik koklea. Pada kasus kedua dan ketiga, gangguan pendengaran sensorineural disebabkan oleh patologi saraf kranial-serebral VIII atau daerah otak yang bertanggung jawab atas sistem pendengaran. Dalam kasus ini, fenomena yang cukup langka adalah terganggunya fungsi zona pendengaran otak secara eksklusif, yang disebut gangguan pendengaran sentral. Dalam kasus ini, pasien dapat mendengar secara normal, namun dengan kualitas suara rendah sehingga dia tidak dapat memahami kata-kata orang lain sama sekali.

Gangguan sensingural pada sistem pendengaran dapat menyebabkan tuli berbagai derajat - dari rendah ke tinggi, serta untuk mendengar gangguan secara penuh. Para ahli percaya bahwa gangguan pendengaran sensorineural paling sering disebabkan oleh perubahan patologis pada fungsi sel rambut koklea. Perubahan degeneratif semacam itu bisa jadi bawaan dan didapat. Dengan transformasi yang didapat, penyakit ini dapat disebabkan oleh penyakit menular telinga, atau luka bising, atau predisposisi genetik terhadap munculnya anomali pada sistem pendengaran.

trusted-source[29], [30], [31], [32]

Pelanggaran pendengaran fonemik

Pendengaran fenemik adalah kemampuan membedakan antara fonem bahasa, yaitu menganalisa dan mensintesisnya, yang diungkapkan dalam memahami makna ucapan yang diucapkan dalam bahasa tertentu. Phonemes adalah unit terkecil yang terdiri dari bahasa apa saja; Dari mereka adalah komponen struktural pidato - morfem, kata-kata, kalimat.

Saat memahami sinyal bicara dan non-ujaran, ada perbedaan dalam fungsi sistem pendengaran. Pendengaran non verbal adalah kemampuan seseorang untuk merasakan dan memproses suara nonverbal, yaitu nada musik dan berbagai suara. Ucapan dengar pendapat adalah kemampuan seseorang untuk memahami dan memproses suara bahasa manusia asli atau bahasa lainnya. Dalam pendengaran, pendengaran fonematik dibedakan, dengan cara yang memiliki fonem dan suara, bertanggung jawab atas muatan semantik bahasa, berbeda, bahwa seseorang dapat menganalisis suara ujaran, suku kata, dan kata-kata masing-masing.

Pelanggaran pendengaran fonemik ditemukan pada anak-anak dan orang dewasa. Penyebab pelanggaran pendengaran fonemik pada anak adalah sebagai berikut:

  1. Tidak adanya pembentukan gambar akustik suara individu, di mana fonem tidak bisa berbeda dalam suara, yang menyebabkan, saat berbicara, penggantian beberapa suara oleh orang lain. Artikulasi tidak sepenuhnya memadai, karena tidak semua suara anak bisa diucapkan.
  2. Dalam beberapa kasus, anak bisa mengartikulasikan semua suara, tapi pada saat yang sama, dia tidak tahu bagaimana membedakan suara apa yang perlu dia ucapkan. Dalam kasus ini, kata yang sama bisa diucapkan oleh anak dengan cara yang berbeda, karena fonemnya bercampur, yang disebut pencampuran fonem atau pertukaran suara.

Jika terjadi gangguan pendengaran, anak tersebut memiliki dislasia sensori, yang berarti tidak mungkin mengucapkan bunyi dengan benar. Ada tiga bentuk dislalia:

  • akustik-fonemik,
  • artikulatori-fonemik,
  • artikulatori-fonetis

Dislasia akustik-fonemik ditandai dengan adanya cacat dalam desain ucapan dengan bantuan suara, yang disebabkan oleh ketidakmampuan untuk sepenuhnya memproses fonem bahasa karena anomali pada hubungan sensorik sistem persepsi ucapan. Pada saat bersamaan, perlu dicatat bahwa anak tersebut tidak memiliki kelainan pada sistem pendengaran, yaitu tidak ada gangguan pendengaran atau tuli.

Pelanggaran pendengaran fonemik pada orang dewasa disebabkan oleh lesi otak lokal, yaitu:

  • aphasia temporal sensoris,
  • aphasia sensorik dari zona nuklir penganalisis suara.

Cahaya kasus aphasia temporal sensoris ditandai dengan memahami kata-kata individual atau frase pendek, terutama yang digunakan setiap hari dan mengacu pada rutinitas konstan hari pasien. Dalam kasus ini, gangguan pendengaran fonemik diamati.

Kasus aphasia sensorik yang parah ditandai oleh ketidakmampuan berbicara yang lengkap oleh orang yang sakit, kata-kata tidak memiliki makna untuknya dan berubah menjadi kombinasi suara yang tidak dapat dipahami.

Aphasia sensorik, yang dinyatakan dalam kekalahan zona nuklir penganalisis suara, tidak hanya menyebabkan pelanggaran pendengaran fonemik, tetapi juga pada gangguan bicara yang serius. Akibatnya, menjadi tidak mungkin untuk membedakan suara pidato lisan, yaitu untuk memahami ucapan melalui telinga, serta bentuk ucapan lainnya. Pasien semacam itu tidak memiliki pidato spontan yang aktif, sulit untuk mengulangi kata-kata yang mereka dengar, surat yang dikte dan pembacaannya rusak. Kita dapat menyimpulkan bahwa karena pelanggaran pendengaran fonemik, keseluruhan sistem pembicaraan ditransformasikan secara patologis. Pada pasien ini, telinga musik diawetkan, seperti juga artikulasi.

Gangguan pendengaran konduktif

Gangguan pendengaran konduktif disebabkan oleh ketidakmungkinan konduksi dalam bentuk normal melalui jalur pendengaran karena gangguan pada telinga bagian luar dan tengah. Fitur gangguan pendengaran konduktif dijelaskan pada bagian sebelumnya.

trusted-source[33], [34], [35]

Siapa yang harus dihubungi?

Diagnosis gangguan pendengaran

Diagnosis gangguan pendengaran dilakukan oleh berbagai spesialis - audiolog, audiolog, ahli otorhinolaringologi.

Prosedur uji pendengaran adalah sebagai berikut:

  • Pasien, pertama-tama, dikonsultasikan oleh ahli terapi pendengaran. Dokter melakukan otoskopi, yaitu pemeriksaan telinga luar bersamaan dengan membran timpani. Tujuan dari pemeriksaan ini adalah untuk mengidentifikasi atau menyangkal kerusakan mekanis pada saluran telinga dan membran timpani, serta kondisi patologis telinga. Prosedur ini tidak memakan banyak waktu, selain itu sangat tidak menyakitkan.

Yang sangat penting dalam pemeriksaan adalah keluhan pasien, yang bisa mendeskripsikan berbagai gejala gangguan pendengaran, yakni munculnya ketidakteraturan bicara saat berkomunikasi dengan orang lain, terjadinya dering di telinga, dan sebagainya.

  • Melaksanakan audiometri tonal, di mana perlu mengenali suara berbeda yang berbeda dalam frekuensi dan kenyaringan. Sebagai hasil pemeriksaan, audiogram tonal muncul, yang hanya merupakan ciri khas seseorang dari persepsi pendengaran.
  • Terkadang perlu dilakukan pendengaran audiometri, di mana persentase kata-kata yang dapat dilihat seseorang pada kenyaringan yang berbeda dari ucapan mereka ditetapkan.

Audiometri tonal dan bicara mengacu pada metode diagnosis subjektif. Ada juga metode diagnostik obyektif, yang meliputi:

  • Impedansiometri atau timpanometri, yang memungkinkan untuk mendiagnosis gangguan di telinga tengah. Metode ini memungkinkan Anda untuk memperbaiki tingkat mobilitas membran timpani, serta mengkonfirmasi atau menolak adanya proses patologis di telinga tengah.
  • Pendaftaran emisi otoakustik mengevaluasi kondisi sel rambut, yang membantu menentukan kualitas kokle telinga dalam telinga.
  • Pendaftaran potensi listrik yang ditimbulkan menentukan adanya atau tidak adanya kerusakan pada saraf pendengaran atau area otak yang bertanggung jawab untuk pendengaran. Pada saat bersamaan, perubahan aktivitas listrik otak dicatat pada sinyal audio yang ditransmisikan.

Metode obyektif bagus untuk memeriksa orang dewasa, anak-anak dari segala usia, termasuk bayi yang baru lahir.

trusted-source[36], [37], [38], [39]

Pengobatan gangguan pendengaran

Pengobatan untuk gangguan pendengaran dilakukan dengan menggunakan metode berikut:

  1. Penunjukan produk obat.
  2. Penggunaan metode pidato dan terapi wicara tertentu.
  3. Latihan konstan perkembangan pendengaran dan ucapan.
  4. Aplikasi alat bantu dengar.
  5. Gunakan rekomendasi psikourologis untuk menstabilkan jiwa dan lingkungan emosional anak.

Pekerjaan Logopedik jika terjadi gangguan pendengaran

Pekerjaan logopa dalam hal gangguan pendengaran sangat penting, karena anak-anak yang mengalami gangguan bicara terkait dengan pengucapan diamati pada anak-anak tuna rungu. Terapis bicara mengatur kelas sedemikian rupa untuk memperbaiki artikulasi anak dan untuk mencapai ucapan alami kata-kata dan ungkapan. Pada saat yang sama, berbagai metode terapi wicara bersifat umum digunakan dan dipilih secara spesifik, dengan mempertimbangkan karakteristik individu anak tersebut.

LFK jika terjadi gangguan pendengaran

Ada sejumlah latihan yang digunakan dalam patologi kanal pendengaran untuk memperbaiki fungsinya. Ini termasuk latihan khusus untuk pernapasan, serta dengan lidah, rahang, bibir, senyum dan tekanan pipi.

Untuk meningkatkan ketajaman pendengaran pada anak-anak tuna rungu, latihan khusus digunakan untuk melatih kualitas persepsi suara.

Pengobatan gangguan pendengaran fonemik

Perlakuan terhadap pelanggaran pendengaran fonemik pada anak dilakukan dengan cara yang kompleks:

  • Latihan ujaran khusus digunakan untuk mengembangkan kualitas persepsi dan ucapan bicara pada anak.
  • Pijatan logomatik khusus ditunjukkan, yang dilakukan oleh otot artikulatori. Pijatan semacam itu dilakukan dengan bantuan probe khusus dan menormalkan nada otot untuk mengucapkan suara dengan benar.
  • Microcurrent reflexotherapy - mengaktifkan zona bicara korteks dari belahan otak, yang bertanggung jawab untuk memahami ucapan, kemungkinan penataan kalimat yang benar, untuk kosa kata yang dikembangkan, diksi yang baik dan keinginan untuk kontak komunikatif.
  • Latihan logaritmik khusus digunakan dalam kelompok dan individual.
  • Perkembangan musikal umum ditunjukkan, termasuk menyanyi, ritme ritme, permainan musik dan belajar memainkan alat musik.

Membesarkan anak-anak dengan gangguan pendengaran

Pembedahan anak-anak dengan gangguan pendengaran dilakukan oleh orang tua, sebagai rehabilitasi bayi. Sangat penting untuk pembentukan proses mental dan proses mental yang benar, serta kepribadian anak memiliki tiga tahun pertama kehidupannya. Karena saat ini bayi biasanya menghabiskan waktu bersama orang tua mereka, perilaku orang dewasa yang benar sangat penting untuk memperbaiki cacat pada perkembangan anak.

Jelas bahwa dalam kasus ini, kekhawatiran orang tua tentang bayi memerlukan banyak waktu dan usaha. Tetapi perlu dicatat bahwa seringkali ada kasus ketika orang tua dari anak yang mengalami gangguan pendengaran dapat melakukan rehabilitasi bayi di bawah pengawasan seorang surdopedagogis berpengalaman.

Anak yang mengalami gangguan pendengaran sangat penting untuk berhubungan langsung dengan orang tuanya, juga kegiatan bersama. Ungkapan sinyal ucapan selama komunikasi harus cukup untuk memastikan pemahaman tentang ucapan anak tersebut. Selain itu, pelatihan pendengaran yang konstan dan intensif, yang menjadi dasar proses rehabilitasi, penting dilakukan. Perlu dicatat bahwa anak yang mengalami gangguan pendengaran seharusnya memiliki kesempatan untuk berkomunikasi tidak hanya dengan orang tuanya, tetapi juga dengan orang lain yang biasanya mendengar dan biasanya berbicara.

Pembinaan anak-anak semacam itu harus dilakukan sesuai dengan rekomendasi dan di bawah pengawasan surdpsiologists dan surdopedagogists. Dalam hal ini, orang tua harus menerapkan metode korektif, yang direkomendasikan oleh spesialis.

Mengajar anak-anak dengan gangguan pendengaran

Pelatihan anak-anak tuna rungu harus dilakukan di lembaga pra sekolah dan sekolah khusus. Di institusi ini, spesialis yang kompeten akan dapat memberikan bantuan pemasyarakatan yang benar, serta menerapkan metode pengajaran yang benar untuk anak-anak ini. Di sekolah massal, anak tersebut akan dibantu oleh spesialis yang bekerja di kelas khusus atau kelompok yang diatur untuk anak-anak tersebut.

Di taman kanak-kanak untuk anak-anak dengan gangguan pendengaran, pekerjaan korektif dilakukan dengan anak-anak, mulai dari satu setengah sampai dua tahun. Perhatian pedagogis berdampak pada perkembangan keseluruhan anak, yaitu intelektual, emosional-volitional dan karakteristik fisiknya. Pada saat yang sama, semua bidang yang perlu dikembangkan pada anak-anak biasa dan pendengaran baik dilibatkan.

Proses pendidikan dengan anak-anak tuna rungu diarahkan pada kerja keras pengembangan pidato, komponen pengucapannya, serta koreksi pendengaran residual dan perkembangan pemikiran verbal dan pemikiran lainnya. Proses pendidikan terdiri dari sesi individu dan kelompok, penggunaan paduan suara yang disertai musik. Kemudian pelajaran ditambahkan untuk pengembangan pidato, di mana amplifier dan alat bantu dengar digunakan.

Melek huruf pada anak-anak ini dimulai pada usia dua tahun. Pada saat yang sama, pekerjaan dilakukan dengan sengaja dan terus-menerus - anak-anak diajar untuk membaca dan menulis dengan menggunakan huruf cetak. Metode pengajaran semacam itu memungkinkan pengembangan persepsi ujaran pada tingkat penuh, dan juga tingkat reproduksi ujaran yang normal (seperti pada anak-anak yang sehat) melalui tulisan.

Rehabilitasi anak tuna rungu

Tugas utama surdpsihologov dan surdopedagogists yang menangani anak-anak tuna rungu adalah pengungkapan kemampuan kompensasi mereka dan penggunaan cadangan mental ini untuk mengatasi gangguan pendengaran sepenuhnya dan untuk mendapatkan pendidikan yang diperlukan, sosialisasi penuh, serta penyertaan dalam proses kegiatan profesional.

Rehabilitasi bekerja dengan anak-anak penderita gangguan pendengaran harus dilakukan sepenuhnya dan dimulai sedini mungkin. Hal ini disebabkan fakta bahwa sejak usia dini dan usia prasekolah ada celah pada anak-anak dengan masalah ini dari teman sebayanya. Hal ini terwujud dalam tingkat perkembangan aktivitas yang tidak mencukupi, dan kemungkinan komunikasi dengan orang dewasa. Bisa juga dicatat bahwa pada anak-anak penderita gangguan pendengaran ada salahnya terbentuknya pengalaman psikologis individu, sekaligus penghambatan dalam pematangan fungsi mental tertentu dan penyimpangan signifikan dalam pembentukan aktivitas mental secara umum.

Untuk keberhasilan rehabilitasi anak-anak dengan gangguan pendengaran, keamanan intelek dan lingkungan kognitif, serta sistem sensor dan sistem pengatur lainnya, sangat penting.

Di fakultas pedagogi ada sudut pandang yang stabil bahwa kemungkinan untuk rehabilitasi tuna rungu dan sulit didengar hampir tidak memiliki batas. Ini tidak tergantung pada tingkat keparahan cacat pendengaran, diagnosis dini gangguan pendengaran dan koreksi pedagogis dan psikologis yang sama penting dilakukan. Waktu paling penting untuk rehabilitasi adalah usia lahir sampai tiga tahun.

Saat koreksi utama adalah pengembangan wicara, yang membantu menghindari penyimpangan dalam pembentukan fungsi mental.

Berurusan dengan gangguan pendengaran

Orang dengan gangguan pendengaran membutuhkan jenis aktivitas profesional ini, di mana komunikasi minimal dengan orang lain diperlukan, ketergantungan pada penglihatan, bukan pada pendengaran, kurangnya reaksi langsung perilaku dan ucapan.

Bekerja untuk orang-orang dengan gangguan pendengaran dapat mencakup profesi berikut:

  • PC Operator
  • Perancang Web
  • Programmer
  • Spesialis pusat layanan untuk perbaikan peralatan
  • Spesialis dalam pengendalian perangkat keras peralatan di perusahaan industri
  • Akuntan
  • Arsip
  • Pemilik toko
  • Bersih
  • Pengawas

trusted-source[40], [41], [42]

Pencegahan gangguan pendengaran

Pencegahan gangguan pendengaran tepat waktu di lebih dari separuh kasus dapat menyebabkan gangguan pendengaran pada anak atau orang dewasa.

Langkah-langkah pencegahan meliputi:

  1. Melaksanakan tindakan imunisasi terhadap penyakit menular, yang meliputi campak, rubella, gondok dan meningitis.
  2. Imunisasi gadis remaja dan wanita usia subur terhadap rubella sebelum pembuahan.
  3. Pelaksanaan prosedur diagnostik dengan ibu hamil untuk menyingkirkan mereka dari infeksi: sifilis dan lain-lain.
  4. Melakukan pemantauan hati-hati terhadap dokter dengan menggunakan obat-obatan ototoxic; tidak dapat dipungkiri penggunaan independen dari obat-obatan ini tanpa pengangkatan seorang spesialis.
  5. Lakukan tes pendengaran dini pada bayi baru lahir yang berisiko:
    • memiliki kerabat dekat tuli,
    • lahir dengan bobot sangat rendah,
    • terkena asfiksia saat lahir,
    • yang telah sembuh dari penyakit kuning atau meningitis pada masa bayi.
  6. Pemeriksaan awal memungkinkan Anda untuk benar mendiagnosis dan tepat waktu mulai perawatan yang tepat.
  7. Pemutusan (atau setidaknya pengurangan) paparan suara kuat berkepanjangan, baik di tempat kerja maupun di rumah. Tindakan pencegahan di tempat kerja mencakup penggunaan alat pelindung diri, serta meningkatkan kesadaran pekerja dan bahaya kebisingan berlarut-larut yang berlebihan dan perkembangan undang-undang dan peraturan untuk efek kebisingan yang parah.
  8. Gangguan pendengaran yang parah, dan juga kerugiannya karena otitis media telinga tengah yang kronis dapat dicegah dengan bantuan diagnosis tepat waktu. Pemeriksaan pada tahap awal penyakit akan memungkinkan kita untuk menerapkan metode pengobatan konservatif atau bedah pada waktunya, yang akan menyelamatkan pendengaran pasien.

Prakiraan gangguan pendengaran

Prognosis gangguan pendengaran tergantung pada tingkat kerusakan pada sistem pendengaran, serta usia pasien dan tahap deteksi kelainan pendengaran. Semakin dini anomali sistem pendengaran tetap dan semakin muda usia pasien, semakin baik prediksi untuk pemulihan atau perawatan dalam keadaan yang dapat diterima dari pekerjaan organ pendengaran. Dengan tingkat gangguan pendengaran yang ringan, hal ini dapat dilakukan jauh lebih mudah daripada dengan tingkat gangguan yang parah. Juga, gangguan pendengaran genetik secara praktis tidak dapat diverifikasi koreksi tanpa intervensi khusus atau penggunaan alat bantu dengar tertentu.

trusted-source[43], [44], [45], [46], [47], [48], [49], [50], [51], [52]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.