^

Kesehatan

Sakit punggung di bawah tulang rusuk - sebagai gejala penyakit

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 01.07.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Sakit punggung di bawah tulang rusuk bisa menjadi gejala berbagai penyakit. Sangat sulit bagi non-spesialis untuk memahami begitu banyak penyakit, oleh karena itu, diagnosis yang dibuat oleh diri sendiri seringkali tidak sesuai dengan yang diberikan kepada kami oleh dokter yang berkualifikasi. Dan bahkan kemudian, untuk membuat diagnosis akhir, dokter biasanya tidak membatasi diri untuk mengklarifikasi gejala, tetapi meresepkan studi tambahan.

Apa lokalisasi rasa sakit?

Kami, yang tidak memiliki pengetahuan dan kemampuan yang cukup, hanya bisa menebak rasa sakit di bawah tulang rusuk di belakang. Ini akan memberitahu kita lokalisasi yang tepat dari rasa sakit.

Sakit sebelah kanan

Ketika rasa sakit muncul di sisi kanan punggung di bawah tulang rusuk, Anda perlu mengingat organ mana yang dimiliki seseorang di area ini. Di sebelah kanan tulang belakang kita memiliki: paru-paru kanan, bagian diafragma yang sesuai, hati (bagian kanannya), kantong empedu, beberapa bagian perut, kepala pankreas, salah satu dari dua ginjal. Dengan tidak adanya segel pada otot dan ligamen punggung, fokus traumatis, episode peningkatan tekanan pada punggung (tulang belakang dan otot), serta penyakit tulang belakang, orang dapat menduga bahwa penyebab nyeri adalah penyakit tulang belakang. Organ dalam (salah satu di atas).

Nyeri di sisi kanan punggung di bawah tulang rusuk adalah karakteristik penyakit hati. Benar, Anda perlu memahami bahwa organ ini dipersarafi dengan buruk dan mulai sakit hanya dengan lesi yang kuat. Sindrom nyeri dengan intensitas yang bervariasi adalah karakteristik dari proses inflamasi di hati (hepatitis), sirosis, degenerasi lemak organ (hepatosis berlemak jarang disertai dengan rasa sakit yang tidak diungkapkan di hipokondrium kanan), proses tumor di organ. Nyeri di sisi kanan di bawah tulang rusuk tidak terkait dengan kerusakan hepatosit (sel hati, parenkimnya), tetapi dengan transisi proses patologis ke kapsul organ, tempat reseptor sensitif berada.

Pada penyakit hati yang parah, gejala yang lebih khas juga dicatat: perubahan komposisi darah, peningkatan bilirubin dalam darah dan jaringan pasien (ikterus), gangguan peredaran darah, gejala keracunan tubuh. Rasa sakitnya permanen, tetapi dapat meningkat dengan tekanan pada area hati.

Di sebelah hati adalah kantong empedu dengan saluran. Selama proses stagnan di organ, batu (batu) dapat terbentuk, yang didorong ke saluran empedu oleh jus empedu. Proses ini disertai dengan rasa sakit yang parah di hipokondrium kanan di depan, tetapi bisa juga diberikan ke belakang. Sakitnya tidak permanen. Mereka mereda ketika batu dibawa keluar (ke dalam usus).

Penyakit batu empedu sering disertai dengan peradangan kandung empedu, yang juga bisa menular. Dalam hal ini, rasa sakit juga akan terlokalisasi di sisi kanan lebih dekat ke punggung bawah, tetapi juga dapat menyebar ke tulang belikat dan tulang selangka. Pada kolesistitis akut, rasa sakitnya parah, menembus, disertai dengan hipertermia, mual, dan muntah. Kadang-kadang, seperti halnya penyakit hati, kadar bilirubin dapat meningkat, yang tercermin dalam warna kulit dan bagian putih mata.

Jika penyakit berlanjut dalam bentuk kronis, maka rasa sakit biasanya memiliki kekuatan sedang, meningkat hanya dengan penggunaan makanan berlemak dan gorengan, kemudian muntah juga terjadi. Pasien mungkin juga mengeluh bersendawa dan rasa pahit di mulut yang tidak terkait dengan makan makanan pahit.

Sebagian besar patologi pankreas tidak ditandai dengan rasa sakit di bawah tulang rusuk di belakang kanan, mis. Dari belakang, karena sebagian besar organ, kecuali kepalanya, terletak di sebelah kiri tulang belakang. Namun, radang pankreas dimulai dari sini, yaitu. Dari tempat masuk ke duodenum, di mana saluran empedu keluar. Peradangan organ disertai dengan rasa sakit yang tidak terekspresikan atau tajam dari lokalisasi yang sesuai. Jika hanya kepala pankreas yang meradang, maka rasa sakit akan terlokalisasi terutama di sebelah kanan. Pada peradangan akut, rasa sakitnya parah, hampir seperti radang usus buntu, tetapi fokusnya sedikit lebih tinggi. Peradangan kronis ditandai dengan rasa sakit yang tidak terekspresikan yang muncul dengan kesalahan nutrisi dan mereda setelah pankreas memiliki kesempatan untuk beristirahat.

Untuk pankreatitis, nyeri korset di bawah tulang rusuk dan di punggung lebih dekat ke punggung bawah lebih khas (bagaimanapun, ukuran kelenjar tidak kecil, pada orang dewasa, panjang organ bervariasi antara 15-22 cm). Pada saat yang sama, pasien lebih sering mengeluh sakit di sebelah kiri di punggung dan perut daripada di sebelah kanan, mungkin karena sebagian besar pankreas terletak di sebelah kiri, dan kita merasakan rasa sakit yang terpantul.

Gejala lainnya adalah: rasa berat di perut setelah makan setelah 1,5-2 jam, kelemahan, kehilangan nafsu makan, perubahan warna kulit (menjadi pucat atau kekuningan), diare pankreas (gangguan tinja dengan kejang yang menyakitkan), hiperhidrosis, kadang-kadang muntah.

Jika rasa sakit pada pankreatitis kronis bersifat permanen, onkologi dapat dicurigai, mis. Kanker pankreas, yang biasanya berkembang di kepala organ pada orang dengan kecenderungan turun-temurun.

Saluran pankreas dan kantong empedu keluar ke bagian usus itu, yang biasa disebut duodenum. Dindingnya biasanya tidak rusak oleh asam, seperti di perut, tetapi dalam beberapa patologi, jus lambung dibuang ke usus, yang mukosanya tidak dirancang untuk efek agresif seperti itu. Alkali dalam komposisi empedu dan jus pankreas harus memadamkan asam, tetapi ini tidak terjadi dengan disfungsi hati, kantong empedu atau pankreas, yang menyebabkan radang dinding usus awal dan pembentukan borok di atasnya.

Bulbus dan bagian desendens duodenum terletak di sisi kanan tulang belakang dan berbatasan dengan hati dan ginjal kanan. Dengan peradangan pada segmen-segmen ini, nyeri pegal muncul di sebelah kanan di epigastrium, yang sering menyebar ke belakang, menyerupai nyeri pada pankreatitis. Dengan borok pada segmen kanan (dan paling sering terkena) duodenum, rasa sakit yang tidak menyenangkan muncul, terutama di malam hari dan di malam hari (nyeri lapar), yang dapat menyebar ke punggung dan bahkan ke lengan. Rasa sakit paling sering terlokalisasi di daerah lumbar dan toraks, mereda beberapa saat setelah makan.

Perut, sebagai bagian dari saluran pencernaan, terletak di area perjalanan tulang rusuk bagian bawah, tidak mengherankan bahwa dengan penyakit pada organ ini, sakit punggung di bawah tulang rusuk dapat terjadi. Ciri lainnya adalah masih nyeri di perut bagian depan (epigastrium), tetapi bisa juga menjalar ke belakang. Gejala ini khas untuk gastritis, yang sering terjadi dalam bentuk kronis, tetapi bisa juga akut dengan rasa sakit yang parah di area peradangan.

Dengan radang mukosa lambung, sering juga terjadi: sendawa, mulas, mual, perut kembung, berat di perut setelah makan, kehilangan nafsu makan, gangguan tinja.

Nyeri punggung juga terjadi pada kasus lesi erosif ulseratif pada mukosa lambung, yang sering meluas ke duodenum.

Jika ulkus terletak di sepertiga lambung, yang terletak di sebelah kanan tulang belakang atau meluas ke bagian awal duodenum, maka nyeri punggung mungkin muncul di sebelah kanan. Rasa sakitnya meningkat, lalu mereda. Saat diperparah, ia memiliki karakter belati, memaksa pasien untuk membungkuk di pinggang. Rasa sakit yang parah muncul saat lapar, segera setelah makan makanan pedas atau panas, atau dalam situasi stres.

Gejala lain sakit maag adalah: mual dan muntah (sering disertai darah), sendawa, mulas, perut kembung, darah juga bisa muncul di tinja. Dengan perforasi dinding lambung (ulkus berlubang), gejala peritonitis muncul: muntah, demam, sakit parah dan nyeri tajam di perut dan punggung.

Ginjal adalah organ berpasangan dari sistem ekskresi. Salah satu ginjal terletak di sebelah kanan, yang lain di sebelah kiri. Pada penyakit ginjal yang bersifat inflamasi, nyeri punggung adalah salah satu gejala yang paling khas. Jika hanya ginjal kanan yang terkena, maka rasa sakit juga akan memiliki lokalisasi sisi kanan. Dengan kerusakan ginjal bilateral, rasa sakit akan terasa baik di sisi kanan maupun di sisi kiri dari belakang. Intensitas rasa sakit akan tergantung pada tingkat keparahan proses patologis.

Gejala pielonefritis lainnya (glomerulonefritis) adalah: demam (dalam perjalanan penyakit akut), pembengkakan pada wajah dan ekstremitas, sering buang air kecil. Urine menjadi keruh dan gelap. Sebagai akibat dari penyaringan dan keracunan tubuh yang buruk, mual, muntah, sakit kepala, kelemahan umum, dan pusing muncul.

Sebagai akibat dari penyumbatan di ginjal, serta di kantong empedu, batu dapat terbentuk, yang secara berkala dicuci ke ureter dengan aliran urin. Untuk nefrolitiasis, kolik ginjal adalah karakteristik, yang menyertai perkembangan batu atau pasir kemih. Nyeri di sebelah kanan terjadi jika batu keluar dari ginjal kanan. Kolik bilateral jarang terjadi.

Nyeri pada nefrolitiasis bersifat akut, paroksismal, dapat menjalar ke lipat paha dan perut. Lokalisasi nyeri saat batu bergerak terus berubah. Itu terjadi di daerah tulang rusuk bawah punggung, pindah ke daerah lumbosakral.

Kekeruhan urin juga merupakan karakteristik nefrolitiasis, tetapi sering ingin buang air kecil tidak selalu berakhir positif. Seringkali ada retensi urin di dalam tubuh dan, akibatnya, edema.

Tidak seperti pielonefritis, gejala nyeri batu ginjal merespon dengan baik pengobatan dengan antispasmodik. Meredakan rasa sakit dan perawatan termal.

Nyeri pada hipokondrium kanan yang menjalar ke punggung, punggung bawah, anus mungkin merupakan salah satu gejala apendisitis akut (radang sekum). Pada saat yang sama, pasien biasanya mengalami nyeri paling parah di daerah panggul di depan, tetapi sensasi yang menjalar ke belakang bisa mirip dengan kolik ginjal. Gejala lain juga dapat mengindikasikan radang usus buntu: demam, sembelit disertai muntah, diare bercampur darah, hiperhidrosis, kedinginan, dll. Pada saat yang sama, tekanan pada daerah usus buntu tidak terlalu menyakitkan dibandingkan saat tangan diangkat dengan tajam.

Kemiripan gejala apendisitis dengan kolik ginjal terkadang menimbulkan komplikasi yang serius. Menghilangkan rasa sakit dengan antispasmodik, pasien hanya mempersulit diagnosis radang usus buntu, dan keterlambatan dalam kasus ini dapat merenggut nyawanya. Ketika usus buntu yang meradang pecah, isinya tumpah ke rongga perut, menyebabkan radang peritoneum (peritonitis), suatu kondisi yang berpotensi mengancam jiwa.

Dengan penyakit-penyakit di atas, nyeri punggung di bawah tulang rusuk biasanya terjadi di daerah lumbal dan dada bagian bawah, meskipun dalam beberapa kasus bisa menjalar ke punggung bagian atas. Jika rasa sakit terlokalisasi di bawah tulang rusuk di daerah tulang belikat, penyakit pada sistem pernapasan bagian bawah (bronkitis, pneumonia, radang selaput dada) dapat dicurigai.

Dengan bronkitis, nyeri punggung di bawah tulang rusuk biasanya terjadi saat batuk. Pada saat yang sama, sulit untuk mengatakan di bagian belakang mana yang terasa lebih kuat. Pada pneumonia dan bronkopneumonia, lokalisasi nyeri menunjukkan bagian mana dari sistem pernapasan yang terkena penyakit. Dengan lesi sisi kanan, punggung di area tulang belikat dan sedikit lebih rendah akan terasa sakit di sebelah kanan. Rasa sakit juga akan meningkat dengan batuk. Seringkali, sakit punggung pada patologi ini adalah satu-satunya gejala, yang memperumit diagnosis dan pengobatan penyakit berbahaya ini.

Sakit punggung di bawah tulang rusuk saat menghirup dapat memiliki berbagai penyebab. Pergeseran tulang dada dan pergerakan dinding anterior rongga perut dapat meningkatkan tekanan pada organ yang sakit, yang mengakibatkan munculnya (atau intensifikasi nyeri). Karena perpindahan tulang, pada saat-saat seperti itulah neuralgia interkostal sering memanifestasikan dirinya, rasa sakit di mana, terutama di bagian tengah dada di bawah kelenjar susu, menyerupai serangan angina. Tetapi pada saat yang sama, gejala khas penyakit jantung tidak muncul: keringat meningkat, perasaan kekurangan udara, perasaan tertekan di dada, sesak napas, mual. Masalah pernapasan hanya dijelaskan oleh fakta bahwa dengan menarik napas dalam-dalam, rasa sakitnya meningkat (menjadi akut, belati), sehingga orang tersebut mencoba bernapas secara dangkal, yang mungkin masih belum cukup udara.

Neuralgia, meskipun sakit parah, tidak menimbulkan bahaya khusus bagi kehidupan manusia, tidak seperti penyakit kardiovaskular dan radang selaput dada. Yang terakhir adalah patologi inflamasi dan paling sering bertindak sebagai komplikasi penyakit menular pada sistem pernapasan (pneumonia). Baik dengan bentuk pleuritis kering maupun efusi, nyeri saat bernapas adalah salah satu gejala khas penyakit ini, bersama dengan pernapasan yang dangkal dan sering. Nyeri, memaksa pasien untuk mengambil posisi paksa, juga muncul saat batuk, cegukan, mencoba bersandar ke arah yang berlawanan dari lesi. Misalnya, jika fokus peradangan terlokalisasi di sisi kanan pleura, maka rasa sakit yang tajam di sisi kanan punggung terjadi saat membungkuk ke kiri.

Patahnya rasa sakit yang tercermin di punggung di bawah tulang rusuk kanan bawah kadang-kadang terjadi pada wanita dengan penyakit pada sistem reproduksi, misalnya, dengan lokasi rahim yang tidak normal atau radang endometrium, serta dengan dismenore (menstruasi yang menyakitkan), saat perut nyeri dapat menjalar ke punggung, tetapi dengan intensitas yang lebih sedikit. Sifat sisi kanan dari rasa sakit yang dipantulkan mungkin merupakan bukti dari proses inflamasi di ovarium kanan. Pada saat yang sama, sakit punggung tidak intens, tidak memiliki lokalisasi yang jelas, tetapi tidak menyenangkan karena menyebabkan kecemasan dan kecemasan, yang hanya memperburuk situasi.

Ibu hamil sering mengeluh sakit punggung di bawah tulang rusuk dan di punggung bawah. Dalam patologi kehamilan, kita paling sering berbicara tentang nyeri sisi kanan. Meskipun seringkali penyebab rasa sakit adalah kelelahan tulang belakang, yang di daerah pinggang harus mengambil tikungan kuat yang sebelumnya tidak biasa karena janin tumbuh di dalam rahim.

Sakit sebelah kiri

Di sisi kiri tulang belakang dalam tubuh kita adalah: jantung, paru-paru kiri dengan bronkus kiri memanjang darinya, sisi kiri diafragma, limpa, bagian utama lambung dan pankreas, ginjal kiri.

Nyeri di sisi kiri punggung di bawah tulang rusuk dapat mengindikasikan peradangan pada ginjal kiri atau pembentukan batu di dalamnya, yang, ketika bergerak di sepanjang saluran, hanya menyebabkan rasa sakit yang menyebar ke belakang dan samping. Pada wanita, nyeri dengan intensitas yang lebih rendah dicatat dengan peradangan ovarium kiri. Dengan peradangan parah, mereka diselingi dengan rasa sakit yang tajam di perut.

Nyeri di sisi kiri dari punggung juga bisa dikeluhkan ibu hamil, terutama pada stadium lanjut. Pada tahap awal, gejala nyeri lemah sementara (di kanan atau di kiri) dapat terjadi selama penetrasi embrio ke dalam rahim dan selama plasentasi, yang tidak menunjukkan patologi sama sekali. Benar, gejala seperti itu tidak boleh dianggap enteng. Terkadang wanita mengeluh sakit di hipokondrium (kanan atau kiri), yang kemudian didiagnosis dengan kehamilan ektopik. Gejala lain dari patologi ini adalah keluarnya cairan coklat dan nyeri yang agak parah di perut di bawah di satu sisi (lokalisasi nyeri menunjukkan lokasi embrio).

Kira-kira lokalisasi yang sama di sebelah kiri memiliki rasa sakit pada pankreatitis. Jika peradangan tidak hanya menutupi kepala pankreas, rasa sakit menjadi korset. Paling sering mereka menyebar ke sisi kiri belakang, tetapi juga bisa mencapai kanan. Pada saat yang sama, sangat sulit bagi pasien untuk menentukan dengan tepat di mana sakitnya dan apa karakter rasa sakitnya. Intensitas nyeri pada pankreatitis kronis kecil, dan pada akut menjadi belati, dari daerah epigastrium secara bertahap turun ke hipokondrium dan di bawahnya, melingkari perut dan punggung. Pada saat yang sama, baik antispasmodik maupun analgesik tidak membantu mengurangi rasa sakit secara signifikan. Gejala lain adalah: mual, muntah, buang air besar, kelemahan parah.

Sakit pinggang sebelah kiri di bawah tulang rusuk sering dirasakan oleh penderita kelainan lambung (radang atau maag). Pada prinsipnya, nyeri punggung tidak khas untuk gastritis, terutama pada tahap awal perkembangan proses inflamasi. Biasanya pasien mengeluhkan rasa tidak nyaman dan nyeri pada perut, sendawa, mual, mulas. Nyeri punggung bergabung dengan gejala-gejala ini kemudian, dengan eksaserbasi penyakit, yang telah memperoleh perjalanan kronis. Penyakit kronis cenderung melemahkan tubuh, sehingga seseorang mengembangkan atau memperburuk patologi lain. Ini bisa berupa penyakit ginjal, hati, kantong empedu. Kemungkinan rasa sakit dapat dikaitkan dengan organ-organ ini, sehingga mereka dapat berada di sisi kiri atau kanan (tergantung pada lokasi organ yang sakit).

Tetapi gastritis lanjut (terutama dengan keasaman jus lambung yang tinggi) mengancam untuk berubah menjadi tukak lambung. Dalam hal ini, rasa sakit menjadi lebih kuat, terkait erat dengan asupan makanan (sakit lapar dan yang terjadi saat makan makanan pedas) dan keadaan psiko-emosional seseorang. Nyeri di punggung terlokalisasi di daerah lumbar, tetapi juga bisa menyebar di bawah tulang belikat. Intensitas mereka agak lebih rendah daripada sakit perut. Tetapi ketika borok itu berlubang, rasa sakitnya menjadi korset, belati, orang tersebut tidak dapat menemukan posisi yang nyaman, ia mengalami hematemesis, suhu tubuh naik.

Gastritis dan tukak lambung adalah penyakit yang tidak dapat tanpa gejala untuk waktu yang lama, sehingga nyeri punggung di bawah tulang rusuk tanpa adanya gejala dari saluran pencernaan tidak mungkin dikaitkan dengan proses inflamasi atau erosif dan ulseratif pada sistem pencernaan. Kemungkinan besar, penyebabnya harus dicari pada kondisi ginjal atau tulang belakang.

Nyeri di perut bagian atas di bawah tulang rusuk, menjalar ke punggung, juga merupakan karakteristik patologi limpa. Nyeri biasanya terjadi ketika organ membesar, yang pada gilirannya terjadi dengan cedera limpa, limfoma, leukemia, anemia hemolitik, mononukleosis menular, hipertensi hati, endokarditis, lupus eritematosus dan beberapa patologi lainnya. Artinya, sakit punggung dengan limpa yang membesar bisa menjadi gejala dari banyak penyakit yang hanya secara tidak langsung berhubungan dengan organ ini. Dan bahkan pecahnya limpa, yang mungkin terjadi baik dalam kecelakaan maupun sebagai akibat dari peningkatan organ, dan disertai dengan jaringan biru di dekat pusar, memerlukan studi menyeluruh tentang penyebab apa yang terjadi.

Apa yang bisa menunjukkan penyakit limpa, selain rasa sakit di punggung dan perut di sebelah kiri, diperburuk oleh gerakan apa pun? Munculnya menggigil, demam, mual, muntah juga bisa menjadi gejala penyakit limpa. Terkadang pasien mencatat rasa gatal yang tidak bisa dipahami pada tubuh.

Nyeri di sisi kiri di bawah tulang rusuk di daerah tulang belikat dan tepat di bawahnya khas untuk pneumonia sisi kiri, yang didiagnosis lebih jarang daripada sisi kanan, tetapi memiliki perjalanan yang lebih parah, masalah dengan terapi dan risiko tinggi komplikasi, serta radang selaput dada kiri dan kerusakan diafragma pada sisi yang sama. Nyeri punggung yang terkait dengan patologi saluran pernapasan biasanya dikaitkan dengan tindakan inhalasi dan pernafasan. Saat inspirasi, rasa sakit meningkat, saat menghembuskan napas menjadi lebih lemah.

Nyeri dari punggung di bawah tulang rusuk di sisi kiri bisa menjadi gejala penyakit kardiovaskular: angina pektoris, penyakit jantung koroner, infark miokard, stroke sumsum tulang belakang. Dengan infark miokard, beberapa pasien tidak mengalami nyeri dada di lokalisasi biasa, tetapi mengeluh sakit punggung. Paling sering, ini adalah nyeri di antara tulang belikat (sering di kiri), yang bisa menyebar ke bahu kiri, rahang bawah.

Nyeri dan ketidaknyamanan pada punggung yang terjadi saat berjalan, stres fisik dan emosional, dan segera mereda setelah istirahat, mungkin merupakan salah satu gejala berkembangnya iskemia jantung. Nyeri pada angina pektoris dan penyakit arteri koroner mudah dihilangkan dengan nitrogliserin.

Dengan aneurisma dan diseksi aorta jantung, nyeri terjadi di sisi kiri dada, yang dapat menyebar ke daerah inguinal dan oksipital atau punggung.

Dengan stroke sumsum tulang belakang, rasa sakit di belakang tulang rusuk dapat disebut sebagai pertanda penyakit langka namun sangat berbahaya ini, yang seringkali merupakan komplikasi osteochondrosis atau herniated disc (kadang-kadang tumor menjadi penyebab stroke). Dengan eksaserbasi penyakit yang mendasarinya, rasa sakit yang tajam di punggung dikaitkan, dikombinasikan dengan ketegangan otot-ototnya. Jika kemudian seseorang mulai merasakan kelemahan dan nyeri di kaki, penurunan sensitivitas, gangguan buang air besar dan buang air kecil, terjadinya kepincangan bergerak dalam kombinasi dengan sakit punggung - ini sudah merupakan gejala yang mengkhawatirkan yang memerlukan kunjungan ke dokter.

Lokalisasi nyeri pada penyakit neurologis dan patologi tulang belakang (osteochondrosis, herniated disc, spondylitis, scoliosis, dll.) menunjukkan area saraf yang terkena. Tetapi harus diingat bahwa eksitasi dapat ditransmisikan di sepanjang serabut saraf. Kompresi atau peradangannya merupakan faktor iritasi lokal yang meningkatkan sensitivitas saraf, tetapi sinyal rasa sakit akan ditransmisikan dari neuron ke neuron, sehingga rasa sakit dapat menyebar ke leher, anggota badan, perineum, yang membuat tidak mungkin untuk menentukan dengan mata secara tepat. Dimana saraf tersebut rusak.

Sifat dan intensitas rasa sakit

Sakit punggung di bawah tulang rusuk tidak hanya dapat memiliki penyebab dan lokalisasi yang berbeda, tetapi juga berbeda dalam intensitasnya. Jelas bahwa rasa sakit yang parah selalu menarik perhatian kita, meskipun tidak sering menjadi tanda penyakit berbahaya.

Misalnya, dengan penyakit saraf, pasien biasanya merasakan sakit parah, karena kita berbicara tentang dampak pada saraf - struktur yang bertanggung jawab atas sensasi kita. Namun, neuralgia, sebagai penyakit saraf terkompresi, kurang berbahaya daripada tukak lambung, di mana nyeri punggung jarang berintensitas tinggi, atau infark miokard, yang dimanifestasikan oleh ketidaknyamanan di punggung.

Neuralgia dan penyakit tulang belakang, di mana sering ada rasa sakit di bawah tulang rusuk, yang menyebar ke punggung, lebih berbahaya bukan pada diri mereka sendiri, tetapi pada komplikasinya, sehingga mereka juga tidak dapat dibiarkan begitu saja.

Biasanya, informasi lebih lanjut tentang patologi diberikan bukan oleh intensitas sindrom nyeri, tetapi oleh sifatnya. Mempertimbangkan jenis rasa sakit, tidak selalu mungkin untuk mendiagnosis penyakit tertentu, tetapi mungkin untuk menentukan sifat perjalanan penyakit. Jadi, rasa sakit di punggung di bawah tulang rusuk paling sering berbicara tentang proses inflamasi yang lamban saat ini. Rasa sakit yang sama juga dapat terjadi dengan kelelahan punggung, sebagai akibat dari kelelahan otot dan tulang belakang, selama menstruasi dan kehamilan.

Rasa sakit yang tumpul di sebelah kiri dari belakang di bawah tulang rusuk mungkin merupakan pertanda infark miokard atau akibat penyakit kardiovaskular progresif lainnya. Ini juga terjadi dengan peningkatan limpa, penyakit kronis lambung, ginjal, osteochondrosis pada malam eksaserbasi, dll. Tetapi dengan kekambuhan patologi apa pun, rasa sakit biasanya mengubah karakternya.

Jadi, rasa sakit yang tajam di punggung di bawah tulang rusuk dapat merupakan akibat dari neuralgia atau osteochondrosis (muncul saat bergerak, itu juga mengintensifkan darinya), dan hasil eksaserbasi berbagai penyakit pada organ internal yang bersifat inflamasi, lewatnya batu melalui ginjal atau saluran empedu, serangan jantung akut, apendisitis eksaserbasi, tukak lambung berlubang.

Nyeri tajam di punggung di bawah tulang rusuk kanan lebih khas untuk kolesistitis akut dan kolelitiasis, dan dengan sirosis hati dan hepatitis, pasien menderita nyeri nyeri tumpul yang terjadi selama aktivitas fisik. Dengan kolik hati dengan latar belakang kolelitiasis laten, rasa sakit kembali menjadi karakter menusuk akut.

Diagnosis nyeri di punggung di bawah tulang rusuk diperumit oleh fakta bahwa dengan penyakit yang sama, nyeri dapat memiliki intensitas dan karakter yang berbeda, dan adanya nyeri yang dipantulkan tidak memungkinkan Anda untuk secara akurat menentukan lokasi organ atau struktur yang sakit.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.