^

Kesehatan

Tes darah untuk kehadiran sel kanker di tubuh: nama cara melewatinya

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Saat ini, dalam pengobatan, mereka semakin dihadapkan pada penyakit onkologis. Meskipun penyebaran tumor kanker yang luas, mekanisme pembentukan dan penyebarannya masih belum dijelajahi. Penyebaran kanker terjadi pada tingkat yang luar biasa. Paling sering orang-orang ini terpapar usia pensiun. Tapi kalau dulu penyakit ini dianggap terutama penyakit generasi tua, maka hari ini ada kecenderungan meremajakan penyakitnya. Penyakit ini menyerang anak muda, remaja dan bahkan anak kecil. Bahayanya adalah tumor kanker bisa mempengaruhi organ manapun secara total. Mereka tumbuh, dan pada titik tertentu sel tersebut pecah, jatuh ke jaringan lain, terpasang. Akibatnya, tumor baru (metastasis) terbentuk. Perkembangan tumor dan pembentukan metastase dapat dicegah jika tumor terdeteksi pada waktunya dan tindakan yang diperlukan dilakukan. Analisis pada sel kanker  memainkan peran utama dalam diagnosis dini tumor ganas.

Analisis memberi kesempatan untuk mengidentifikasi tumor, mendiagnosisnya, dan yang terpenting - untuk merespons secara tepat waktu. Pada tahap awal, pembangunan masih bisa dicegah. Tapi yang paling sering tumor ditemukan sudah di tahap akhir, bila sering tidak ada yang bisa membantu pasien tidak mungkin. Kesulitan diagnosis adalah bahwa pada tahap awal tumor berkembang hampir asimtomatik, dan hanya dapat dideteksi selama pemeriksaan pencegahan atau selama tes laboratorium.

Apa tes untuk sel kanker?

Saat melakukan tes kanker, pemeriksaan tujuan umum dilakukan dengan menggunakan berbagai metode instrumental, dan tes laboratorium juga digunakan. Pertama, pasien diberi tes klinis standar. Dari jumlah tersebut, Anda bisa mendapatkan gambaran umum tentang proses yang terjadi di tubuh. Neoplasma ganas secara tidak langsung dapat mengindikasikan peningkatan jumlah leukosit, dan juga peningkatan ESR. Namun, informasi ini tidak cukup, karena pada penyakit apapun, proses menular atau inflamasi, indikator ini juga meningkat. Kanker juga bisa menunjukkan penurunan tajam pada hemoglobin, terutama jika Anda membandingkan indikator dalam dinamika. Ketika tanda-tanda tersebut terdeteksi, sebuah penelitian khusus ditugaskan untuk mendeteksi sel kanker.

Tes darah ekstensif dilakukan, di mana penanda spesifik onkologi ditentukan. Penanda ini terbentuk segera, bahkan pada tahap asal tumor. Oleh karena itu, mereka memungkinkan untuk mengidentifikasi sel yang berubah dan tumor kanker pada tahap awal pembentukannya.

Prinsip metode diagnostik adalah bahwa, dengan menggunakan sistem uji khusus, penanda kanker terdeteksi dalam darah, yang diproduksi oleh tumor kanker. Semakin berat stadium penyakitnya, semakin besar konsentrasi mereka dalam darah. Organisme orang sehat tidak menghasilkan penanda kanker. Dengan demikian, kehadiran mereka merupakan konfirmasi langsung tumor kanker. Dengan hasil adalah mungkin untuk menilai tentang ukuran tumor, keragaman dan lokalisasi.

Indikasi untuk prosedur ini analisis untuk sel kanker

Penelitian tentang sel kanker ini dilakukan dengan kecurigaan kanker, serta dengan tujuan preventif untuk diagnosis dini kanker. Orang berusia di atas 50 tahun, dan juga mereka yang berisiko terkena tumor kanker, juga harus secara berkala mengikuti tes ini. Analisis dilakukan saat tumor terdeteksi, sifatnya tidak jelas. Ini memberi kesempatan untuk menentukan apakah tumor itu jinak, atau ganas. Analisis juga dilakukan untuk melacak hasil dinamika pada pasien kanker, untuk memeriksa keefektifan pengobatan.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10]

Persiapan

Analisis oncomarker tidak memerlukan persiapan khusus. Satu-satunya hal yang perlu adalah mengambil arahan dari dokter. Kemudian, selama 2-3 hari sebelum tes, ikuti diet ringan (jangan minum alkohol, pedas, berlemak, piring asap, rempah-rempah). Anda perlu memberi analisis perut kosong. Makanan terakhir harus 8 jam sebelum tes. Minum di pagi hari juga tidak mungkin, untuk merokok juga. Selama beberapa hari, jangan terlalu membebani tubuh, tidak termasuk kerja fisik.

trusted-source[11], [12], [13], [14], [15], [16], [17], [18], [19], [20], [21], [22]

Siapa yang harus dihubungi?

Teknik analisis untuk sel kanker

Ada banyak teknik. Semuanya tergantung dari jenis penelitiannya. Jika tes darah dilakukan untuk menentukan penanda kanker, dilakukan dengan metode immunoassay. Metode ini didasarkan pada reaksi aglutinasi, dimana penanda tumor onkologis bertindak sebagai agen asing untuk tubuh (antigen). Sistem kekebalan tubuh segera bereaksi terhadapnya, menghasilkan antibodi. Efek antibodi diarahkan pada penghancuran organisme asing dan ekskresi selanjutnya. Antibodi tersebut menemukan antigen, yang merupakan penanda tumor kanker, menyerangnya dan merangsang perusakan. Dalam perjalanan perjuangan ini, antigen dan antibodi bergabung, sebuah reaksi aglutinasi terjadi. Kompleks inilah yang ditemukan selama analisis ketika antibodi disuntikkan ke dalam darah.

Untuk ini, pasien mengambil darah dalam jumlah yang tepat. Beberapa tetes heparin ditambahkan untuk mencegah pembekuan. Kemudian darah dikirim ke laboratorium. Di sana, darah terbagi menjadi pecahan. Secara terpisah, serum darah diisolasi, karena oncomarker ditemukan dalam serum. Untuk ini, sentrifugasi digunakan. Dengan bantuan alat khusus - alat pemantul, darah di tabung diputar pada sejumlah besar putaran. Akibatnya, semua sel darah terbentuk di bagian bawah, hanya serum yang terkandung di dalam tabung reaksi. Dengan dia, dan melakukan manipulasi lebih lanjut.

Ambil kit khusus untuk analisis (ELISA), sejumlah serum darah ditambahkan ke bagian bawah sel. Tambahkan antibodi khusus pada kanker. Tunggu beberapa jam. Jika reaksi kompleksasi terjadi, di mana antibodi dan antigen bergabung, itu berarti ada antigen dalam darah, yang bertindak sebagai oncomarker yang menunjukkan adanya tumor kanker. Pembentukan kompleks antigen-antibodi dapat dilihat dengan mata tanpa bantuan, karena kekeruhan dan endapan berupa serpihan muncul di dalam tabung. Dengan tingkat kekeruhan, seseorang bisa menilai jumlah oncolom. Namun untuk keakuratan hasilnya, pengukuran khusus dilakukan. Gunakan standar kekeruhan internasional, atau spektrofotometer, yang, dari sudut pembiasan cahaya yang melewati larutan, tentukan konsentrasinya dan berikan hasil akhir.

Ada metode lain - pemisahan imunomagnetik fraksi darah. Untuk tujuan ini, perangkat khusus digunakan yang memungkinkan untuk mendeteksi sel kanker dengan menentukan oncomarker yang menempel pada sel yang diubah dan menjadi terlihat di medan magnet. Keakuratan metode ini cukup tinggi - bahkan dari sejuta sel sehat seseorang bisa mendeteksi satu kanker.

Juga, dengan bantuan analisis semacam itu, adalah mungkin untuk menetapkan jumlah pasti sel kanker, tingkat penyebarannya dan memprediksi dinamika pertumbuhan. Selain itu, keuntungan dari tes ini adalah mereka memungkinkan untuk memantau jalannya pengobatan, menentukan keefektifan terapi, dan juga untuk memilih obat dan dosis optimalnya dengan akurasi tinggi. Keakuratan dosis selama perawatan memainkan peran utama, karena dapat secara efektif memerangi komplikasi, mengurangi jumlah sel kanker, dan mencegah pengembangan metastase. Selain itu, dosis yang tepat ini mengurangi efek racun obat untuk tubuh.

Ada juga metode untuk mempelajari spesimen biopsi, di mana sepotong jaringan diambil untuk penelitian ini. Kemudian dilakukan studi sitologi dan histologis. Analisis sitologi melibatkan persiapan mikropreparasi dari sampel jaringan yang dihasilkan untuk studi lebih lanjut sifat-sifatnya di bawah mikroskop. Sifat morfologi dan anatomi utama dipelajari. Perbedaan mikropagasi dari sampel jaringan sehat berbeda tajam dengan tumor kanker. Ada perbedaan tertentu dalam struktur, penampilan dan proses intraseluler yang terjadi. Kanker juga bisa ditunjukkan dengan inklusi khusus.

Pada pemeriksaan histologis, jaringan ditaburkan ke media nutrisi khusus yang dirancang untuk menumbuhkan kultur jaringan. Dalam 7 hari, tanaman dibiakkan dalam kondisi khusus, dimana karakter pertumbuhan tumor, kecepatan dan arah dipantau. Ini memiliki signifikansi diagnostik yang penting.

Tes darah untuk tumor kanker

Cara tercepat untuk menentukan penyakit onkologis adalah dengan melakukan tes darah. Studi semacam itu dilakukan dalam 1-2 hari, dan jika perlu, hasil mendesak bisa didapat dalam 3-4 jam. Ini adalah metode ekspres, yang masih membutuhkan studi penyulingan tambahan. Namun, untuk mendapatkan diagnosis pendahuluan dan identifikasi tumor yang akurat, ini cukup memadai. Analisis ini memungkinkan untuk menentukan lokasi tumor dan tahap proses onkologis.

Materi penelitian adalah darah pasien. Analisis dilakukan pada pagi hari, dengan perut kosong. Hal ini terutama digunakan untuk mengkonfirmasi atau menolak diagnosis, memungkinkan untuk membedakan tumor jinak dari tumor ganas. Ini juga digunakan untuk memantau indikator dalam dinamika untuk menentukan keefektifan pengobatan, memantau status tumor dan mencegah kambuh.

Prinsip dari metode ini adalah untuk mengetahui antigen utama yang dihasilkan oleh sel kanker selama perkembangan tumor. Ketika mereka terdeteksi, Anda dapat secara akurat mengatakan bahwa seseorang menderita kanker. Namun, jika oncomarker tersebut tidak ditemukan, tidak ada hasil negatif yang diberikan. Dalam kasus ini, studi tambahan ditentukan.

Lokalisasi tumor dapat ditentukan oleh jenis oncomarker. Deteksi antigen pasien CA19-9 pada darah pasien, seseorang dapat berbicara tentang kanker pankreas. Penanda CEA menunjukkan lokalisasi tumor di usus, hati, ginjal, paru-paru dan organ dalam lainnya. Jika CA-125 ditemukan, ini mengindikasikan proses onkologis di ovarium atau pelengkap. Penanda PSA dan CA-15-3 mengindikasikan kanker prostat dan payudara. CA72-3 mengindikasikan kanker lambung dan kanker paru-paru, B-2-MG menunjukkan leukemia, leukemia, myeloma. Dengan kanker hati dan metastasis, ACE muncul. Tes darah bukanlah satu-satunya faktor yang menegaskan metode ini. Ini harus digunakan bersamaan dengan banyak faktor lainnya.

trusted-source[23], [24], [25], [26], [27], [28], [29]

Analisis sel kanker serviks

Sel kanker serviks dapat ditentukan dengan tes darah, yang bertujuan untuk mengidentifikasi oncomarker. Sebagai aturan, dalam kasus tersebut, REA, atau antigen kanker-embrio, ditemukan. Juga untuk penelitian mengambil swab dari vagina, leher rahim. Pertama, pemeriksaan sitologi awal dilakukan. Dalam proses analisis sitologi, adalah mungkin untuk mendeteksi sel yang berubah dan inklusi spesifik yang mengindikasikan proses onkologis.

Setelah ini, biopsi dilakukan, jika perlu, di mana sepotong jaringan diambil untuk pemeriksaan. Ini ditaburkan ke media nutrisi, diinkubasi, setelah mana sifat morfologi dan biokimia utama dipelajari. Berdasarkan data yang didapat, pendapat dibuat tentang sifat tumor, tingkat perkembangannya, dan konsentrasi sel kanker.

trusted-source[30], [31], [32], [33], [34], [35], [36], [37], [38], [39], [40], [41], [42]

Analisis antigen embrio kanker

Ini adalah antigen yang digunakan untuk diagnosis dan pengobatan kanker lambung, usus, rektum, organ reproduksi wanita dan kelenjar susu. Pada pria dewasa dalam jumlah kecil yang diproduksi oleh tabung bronkial dan paru-paru, ditemukan dalam banyak cairan biologis dan rahasia. Indikatornya adalah jumlahnya, yang meningkat tajam dengan onkologi. Perlu diingat bahwa jumlahnya dapat meningkat pada orang-orang yang menderita penyakit autoimun, tuberkulosis, tumor jinak dan bahkan pada perokok. Oleh karena itu, deteksi konsentrasi tinggi dari spidol ini (20 ng / ml dan yang lebih tinggi) hanya merupakan konfirmasi langsung kanker dan perlu dilakukan sejumlah penelitian tambahan. Selain itu, indikator ini perlu dipantau secara dinamik agar bisa menarik kesimpulan lengkap. Darah vena berfungsi sebagai bahan untuk penelitian. Antigen terdeteksi dalam serum.

trusted-source[43], [44], [45], [46], [47], [48], [49], [50]

Analisis mutasi sel kanker

Di bawah reseptor faktor pertumbuhan epidermal ini berarti reseptor transmembran yang berinteraksi dengan ligan ekstraselular dari faktor pertumbuhan epidermal. Mengambil bagian dalam pembentukan tumor kanker dari banyak organ, khususnya merupakan tanda kanker paru yang andal. Faktanya adalah bahwa, pada dasarnya, gen utama ditujukan untuk memberikan kontrol terhadap pertumbuhan dan perbanyakan sel-sel tubuh. Sel tumbuh, berkembang biak sampai batas tertentu, setelah itu gen menandakan penghentian reproduksi lebih lanjut, dan sel-sel berhenti untuk membelah.

Juga, gen mengendalikan proses apoptosis - kematian tepat waktu dari sel tua dan usang. Dengan mutasi pada gen, mereka berhenti mengendalikan proliferasi (proliferasi) dan kematian (apoptosis), mereka menandakan pertumbuhan terus-menerus, akibatnya sel-sel tumbuh tanpa batas dan terus-menerus, terbagi secara tidak terkendali. Hal ini menyebabkan terbentuknya tumor kanker, yang ditandai dengan kapasitas untuk pertumbuhan tak terbatas. Dalam bentuk yang paling primitif, kanker bisa dibayangkan sebagai pembagian yang tak terkendali dan keabadian sel. Juga prosesnya dianggap sebagai ketidakmampuan sel untuk mati tepat waktu.

Kemoterapi dan berbagai obat antitumor diarahkan tepat pada penghancuran dan inaktivasi gen ini. Jika penghambatan aktivitasnya berhasil, maka perkembangan kanker bisa dihentikan. Tapi selama bertahun-tahun pengobatan dengan persiapan yang terencana semacam itu, gen, seperti organisme lainnya, telah disesuaikan, dan telah menjadi resisten terhadap sejumlah cara.

Setelah itu, obat-obatan diperbaiki, formula mereka berubah, mereka kembali aktif melawan gen ini. Tapi gen itu sendiri sedang diperbaiki: ia juga berulang kali bermutasi, menghasilkan resistensi terhadap obat-obatan setiap saat. Selama bertahun-tahun, banyak varietas mutasi gen ini telah terakumulasi, lebih dari 25. Ini memerlukan ketidakefektifan terapi spesifik. Agar tidak membuang waktu dengan pengobatan yang sia-sia, yang tidak akan efektif, analisis dilakukan untuk menentukan mutasi gen.

Misalnya, deteksi mutasi pada gen KRAS menunjukkan bahwa pengobatan kanker paru-paru dan usus besar dengan inhibitor tirosin kinase akan menjadi tidak efektif. Jika mutasi pada gen ALK dan ROS1 terdeteksi, ini mengindikasikan bahwa perlu memberi resep cryotinib, yang secara cepat dan efektif menghambat gen ini dan mencegah perkembangan tumor lebih lanjut. Gen BRAF mengarah pada pembentukan tumor melanoma.

Saat ini ada obat yang bisa menghalangi aktivitas gen ini dan mengubah pemasangannya menjadi pertumbuhan tak terbatas. Hal ini menyebabkan fakta bahwa tumor memperlambat pertumbuhan atau berhenti tumbuh. Dalam kombinasi dengan obat antitumor, Anda dapat mencapai hasil pengobatan yang signifikan, sampai pada pengurangan ukuran tumor.

trusted-source[51], [52], [53], [54], [55], [56], [57], [58], [59]

Tes feses untuk sel kanker

Biasanya esensi analisis terdiri dari menemukan darah tersembunyi di dalam tinja. Tanda ini mungkin mengindikasikan adanya proses onkologis di kolon atau rektum. Orang yang berusia lebih dari 45-50 tahun yang paling berisiko terkena tumor kanker, perlu analisis ini setiap tahun. Ini mungkin menunjukkan patologi lain, namun perlu dilakukan penelitian tambahan untuk diagnosis banding. Ini adalah metode diagnosis awal, yang memungkinkan untuk mengidentifikasi tumor pada tahap asalnya dan untuk mengambil tindakan untuk pengobatan. Seringkali metode ini bisa mendeteksi kondisi prakanker sekalipun.

Biopsi pada sel kanker

Penelitian ini, yang memberikan hasil yang paling akurat dan dapat diandalkan. Ini terdiri dari dua tahap. Pada tahap pertama, bahan biologis dikumpulkan untuk penyelidikan lebih lanjut. Bahannya adalah sepotong jaringan yang diambil langsung dari organ tempat tumor dilokalisasi. Sebenarnya, dengan bantuan teknik dan alat khusus, dokter memotong selembar tumor dan meneruskannya untuk pemeriksaan lebih lanjut ke laboratorium. Pagar biasanya dibuat dengan menggunakan anestesi lokal.

Pada tahap kedua, bahan biologis mengalami pemeriksaan sitologis dan histologis lebih lanjut. Dalam studi sitologi, mikropegilasi disiapkan, dan penelitiannya dilakukan di bawah mikroskop. Menurut gambaran umum, penampilan, sifat inklusi, adalah mungkin untuk membuat entri awal tentang apakah tumor itu jinak atau ganas. Tahapan ini tidak melebihi 30 menit.

Setelah itu, jaringan tersebut direndam dan diunggulkan dalam media nutrisi khusus, yang berisi semua kondisi pertumbuhan sel. Budaya ditempatkan dalam kondisi optimal, dalam inkubator, disimpan selama sebulan. Penelitian ini cukup panjang dan ditentukan oleh laju pertumbuhan sel. Jika itu adalah tumor kanker, maka akan mulai tumbuh aktif. Jinak, pertumbuhan non kanker tidak. Untuk mempercepat pertumbuhan, kita bisa menambahkan faktor pertumbuhan yang selanjutnya merangsang pertumbuhan tumor. Dalam hal ini, hasilnya bisa didapat dalam waktu 7-10 hari.

Tumor dewasa dikenai biokimia lebih lanjut, penelitian mikroskopik dan akhirnya menghasilkan hasilnya dalam bentuk diagnosis akhir di mana jenis tumor, stadium, prevalensi dan arah pertumbuhan tumornya ditentukan. Ini biasanya versi final, yang menentukan hasilnya dengan akurasi 100%.

trusted-source[60], [61], [62], [63], [64], [65], [66], [67]

Kinerja normal

Jika analisis dibuat untuk definisi oncomarker, cukup mudah untuk menguraikan analisisnya. Dengan adanya kanker, oncomarker ditemukan di tubuh. Dalam organisme yang sehat, tidak ada penanda tumor, karena hanya diproduksi oleh sel kanker. Pengecualian adalah antigen embrio kanker, yang biasanya ada dalam tubuh dalam jumlah minimal. Sedikit peningkatan konsentrasi dapat mengindikasikan berbagai patologi somatik, dan hanya peningkatan tajam, di atas 20 ng / ml, mengindikasikan adanya tumor kanker. Selain itu, dengan antigen apa yang ditemukannya, adalah mungkin untuk menilai lokalisasi tumor. Setiap organ menghasilkan spidolnya sendiri.

Menguraikan hasil biopsi bahkan lebih mudah. Jika terjadi pertumbuhan sel pada medium nutrisi - tumor bersifat ganas, jika tidak ada pertumbuhan, maka jinak.

Norma analisis untuk sel kanker

Tidak ada indikator yang jelas untuk semua jenis kanker. Setiap atcomarker spesifik memiliki nilai normal tersendiri. Selain itu, mereka sangat bervariasi tergantung pada usia dan karakteristik fisiologis seseorang.

Secara umum, indikator berikut dapat disajikan:

  • 0-1ng / ml - norma;
  • 1-20 - tumor jinak, keadaan prakanker, patologi somatik;
  • 20-30 - tumor kanker;
  • Lebih dari 30 - metastasis.

Harus diingat bahwa tumor apapun, bahkan jinak, bisa berkembang menjadi ganas. Tidak adanya oncomarker tidak selalu menunjukkan tidak adanya kanker. Ini adalah alasan untuk penelitian lebih lanjut.

trusted-source[68], [69], [70], [71], [72], [73], [74], [75], [76], [77]

Perangkat untuk analisis

Untuk analisisnya, diperlukan peralatan teknologi laboratorium yang kompleks. Untuk mendeteksi oncomarker, kit khusus untuk immunoassay enzim, gelas laboratorium, dispenser, mikropipetri, sentrifus, inkubator, kultivator, spektrofotometer, atau spektrometer massa untuk mengukur kerapatan optik, diperlukan pembatas imunomagnetik.

Untuk melakukan sitologi, mikroskopis, pemeriksaan histologis membutuhkan mikroskop dengan resolusi tinggi. Untuk histologi, Anda memerlukan mandi uap, autoklaf, oven kering, termostat, inkubator, desikator, kap mesin.

Berapa banyak analisis yang dilakukan untuk sel kanker?

Identifikasi oncomarker adalah metode ekspres yang memungkinkan Anda mendapatkan hasil awal dan mengkonfirmasi atau menolak diagnosis. Hal itu dilakukan cukup cepat - 1-2 hari, jika perlu, bisa dipercepat hingga 3-4 jam.

Analisis yang paling andal dan akurat untuk sel kanker adalah biopsi yang memungkinkan Anda menegakkan diagnosis definitif. Analisis seperti ini dilakukan dari 14 sampai 28 hari (tergantung pada tingkat pertumbuhan kultur sel). Jika perlu, Anda bisa mempercepat hingga 7-10 hari dengan menciptakan kondisi inkubasi khusus, menambahkan faktor pertumbuhan.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.