Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Bagaimana mencegah terulangnya aritmia?

Ahli medis artikel

Dokter Jantung
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.04.2020

Para ahli medis dari Amerika Serikat, Jerman, Polandia, dan Rusia berpendapat bahwa teknik denervasi ginjal, intervensi minimal invasif, membantu secara signifikan mengurangi tingkat kekambuhan aritmia dan untuk memperbaiki peningkatan tekanan darah latar belakang .

Aritmia dapat dikaitkan dengan patologi jantung yang paling umum. Penyakit ini ditandai dengan pelanggaran frekuensi dan irama detak jantung, gangguan gairah dan kontraksi otot. Pada banyak pasien, gangguan irama disertai dengan peningkatan tekanan darah, yang semakin memperburuk masalah. Salah satu bentuk aritmia paling berbahaya adalah fibrilasi atrium . Kita berbicara tentang jenis khusus takiaritmia supraventrikular yang terjadi dengan aktivitas listrik atrium yang kacau pada frekuensi denyut nadi 350-700 per menit. Frekuensi ini membuat koordinasi kontraksi menjadi tidak mungkin. Sangat penting tidak hanya untuk mengobati patologi, tetapi juga untuk mencegah kambuhnya lebih lanjut, yang masing-masing membawa bahaya serius bagi pasien.

Salah satu metode pencegahan tersebut dapat disebut salah satu yang ditemukan oleh para ilmuwan yang mewakili Pusat Penelitian Medis Nasional dan Pusat Federal untuk Bedah Kardiovaskular. Dokter meluncurkan proyek klinis acak multicenter, di mana mereka menentukan efek pencegahan positif denervasi ginjal. Metode penghancuran saraf yang terletak di dinding arteri ginjal dilakukan bersamaan dengan intervensi intervensi standar, yang merupakan isolasi frekuensi radio kateter dari bagian terminal pembuluh vena pulmonalis. Ini memungkinkan Anda untuk mengurangi kemungkinan terulangnya aritmia dan mendukung normalisasi tekanan darah.

Dalam proses kerja proyek, para ilmuwan berkenalan dengan sejarah kasus lebih dari 300 pasien yang menderita fibrilasi atrium disertai dengan peningkatan tekanan darah. Untuk setengah dari mereka, ablasi kateter digunakan, dan untuk setengah lainnya, selain prosedur standar, metode denervasi ginjal digunakan. Sebagai hasilnya, hasil terbaik dicatat pada kelompok pasien kedua: selama tahun setelah akhir pengobatan, persentase tidak adanya kekambuhan aritmia pada pasien ini lebih tinggi daripada pada kelompok pertama. Selain itu, tekanan darah mereka benar-benar normal.

Sebelumnya, para ilmuwan telah melakukan penelitian serupa, meskipun itu jauh kurang luas: hanya melibatkan 27 pasien yang menderita fibrilasi atrium di tengah peningkatan tekanan darah. Hasilnya kemudian memiliki banyak kesamaan dengan hasil saat ini. Ternyata selama penelitian kedua, para ahli hanya mengkonfirmasi informasi yang ada sebelumnya. Mungkin langkah selanjutnya adalah pengenalan metode baru dalam praktik klinis.

Materi yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association


Portal iLive tidak memberikan saran, diagnosis, atau perawatan medis.
Informasi yang dipublikasikan di portal hanya untuk referensi dan tidak boleh digunakan tanpa berkonsultasi dengan spesialis.
Baca dengan cermat aturan dan kebijakan situs. Anda juga dapat hubungi kami!

Hak Cipta © 2011 - 2020 iLive. Seluruh hak cipta.