^
A
A
A

Minuman beralkohol mempengaruhi kualitas tidur

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 12.03.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

03 February 2022, 09:00

Kebanyakan orang setelah minum alkohol mencatat bahwa mereka segera mulai merasa mengantuk. Selain itu, statistik menginformasikan bahwa banyak yang mempraktikkan penggunaan alkohol dalam dosis tertentu untuk meningkatkan kualitas tidur. Alkohol memang dapat meningkatkan kualitas tidur, tetapi apakah ada efek samping lain juga? Karyawan Yayasan Tidur Nasional Amerika (National Sleep Foundation) mencoba mencari tahu masalah ini.

Efek efektif dari minuman beralkohol adalah karena fluktuasi lambat dalam tidur - yang disebut aktivitas otak delta, yang lebih terasa selama tidur nyenyak. Tetapi di bawah pengaruh alkohol, aktivitas lain melanjutkan pekerjaannya - aktivitas alfa, yang secara negatif memengaruhi ketenangan istirahat. Jadi, ketika seseorang pergi tidur setelah minuman beralkohol, otaknya terus dalam keadaan aktif, dan istirahat yang diharapkan tidak terjadi.

Terlepas dari kenyataan bahwa orang tertidur cukup cepat saat minum alkohol, mereka sering bangun sebelum pagi. Efek ini disebabkan oleh peningkatan akumulasi dalam struktur otak adenosin, nukleosida yang memainkan peran penting dalam proses biokimia, dan khususnya, dalam transmisi energi dan sinyal. Zat ini menghambat pelepasan neurotransmiter - senyawa kimia yang mengirimkan sinyal saraf antar sel saraf, yang merupakan efek menenangkan pada tubuh. Tanpa adenosin, neuron terus menyala. Namun, tindakannya berhenti bahkan sebelum saat seseorang cukup istirahat dan tidur. Karena itu, tidur menjadi tidak cukup, dan otak, dan seluruh tubuh, sebagai akibatnya, tidak cukup istirahat.

Efek buruk lain dari alkohol adalah relaksasi total tubuh, yang juga mempengaruhi otot-otot tenggorokan. Otot-otot yang rileks memicu munculnya dengkuran dan apnea - penangguhan pernapasan, periode tenang yang aneh, yang memiliki efek sangat negatif pada tubuh: kesehatan menderita di pagi hari, sakit kepala dan kantuk di siang hari muncul, ingatan dan perhatian terganggu. Selama sleep apnea, otak menerima sinyal tentang penurunan kadar oksigen dalam darah. Akibatnya, seseorang terbangun di tengah malam, tekanannya dapat meningkat, risiko serangan angina pektoris atau kecelakaan serebrovaskular akut meningkat. Pada saat yang sama, jaringan dengan latar belakang kekurangan oksigen memperoleh kekebalan terhadap insulin, zat hormonal yang mengontrol kadar glukosa dalam tubuh. Proses-proses ini mengarah pada fakta bahwa seseorang pada siang hari akan merasakan gangguan.

Hebatnya, semakin sering seseorang menggunakan alkohol untuk tertidur, semakin parah dan merugikan konsekuensi kesehatannya. Dalam kebanyakan kasus, untuk memperbaiki proses tertidur, cukup dengan menjalani gaya hidup sehat, menormalkan berat badan, dan berhenti minum alkohol.

Informasi lebih lanjut di  situs web sleepfoundation

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.