Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Rasa keadilan yang kekanak-kanakan memanifestasikan dirinya sejak usia 3 tahun

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.04.2020

Mulai dari usia muda, anak-anak menunjukkan rasa keadilan yang akut. Mereka siap melakukan banyak hal sehingga seseorang yang menunjukkan ketidakadilan seperti itu akan dihukum sesuai, bahkan jika anak itu sendiri harus mengorbankan sesuatu untuk ini.

Rasa keadilan dapat dibawa dalam berbagai interpretasi. Beberapa ide serupa dapat dilihat pada perilaku simpanse. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa monyet merespons ada atau tidak adanya keadilan, jika itu menyangkut mereka secara pribadi. Adapun orang-orang, di sini perasaan itu menyebar dalam hubungannya dengan orang lain.

Anak-anak sudah dalam tiga tahun merasa dan khawatir jika satu orang menyinggung orang lain. Pada saat yang sama, keinginan anak-anak tidak hanya ditujukan untuk menghukum orang yang telah menunjukkan ketidakadilan, tetapi untuk membantu korban.

Namun, apakah perlu atau tidak untuk memulihkan keadilan? Lagipula, seseorang yang merupakan pelaku harus dihukum - jika hanya supaya "itu akan memalukan bagi orang lain." Dalam beberapa kasus, untuk kemenangan keadilan, perlu untuk mengorbankan sesuatu. Pada usia berapa anak mau berkorban seperti itu? Ini cukup sulit untuk dipahami, tetapi para ilmuwan yang mewakili Universitas New York telah memperhatikan bahwa anak-anak, mulai dari usia 3 atau 6 tahun, sudah memiliki keinginan untuk berkorban demi keadilan.

Penelitian ini melibatkan lebih dari dua ratus anak berusia 3-6 tahun. Semua anak-anak ini adalah pengunjung museum anak-anak kota. Peserta dibawa ke ruangan tempat luncuran spiral: diizinkan untuk keluar. Anak-anak mulai bersenang-senang, dan setelah beberapa saat mereka diperlihatkan gambar dengan bayi yang dengan jahat merusak dan merobek kerajinan orang lain. Mereka menjelaskan kepada anak-anak bahwa gadis nakal ini akan segera datang kepada mereka untuk naik bukit. Selanjutnya, para peserta diberi kesempatan berikut: menulis tanda pada slide dengan kata "ditutup" atau "terbuka". Jika diasumsikan bahwa slide akan terbuka, maka ini berarti bahwa semua orang bisa naik, termasuk bayi yang berbahaya. Dan kata "tertutup" berarti bahwa tidak ada yang akan naik. Ternyata setiap anak memiliki kesempatan untuk menghukum anak lain karena merusak kerajinan orang lain dengan melanggar kepentingan mereka sendiri.

Ternyata setiap anak kedua menyatakan keinginan untuk mengorbankan hiburan mereka. Di antara anak-anak ini ada peserta berusia tiga tahun dan enam tahun.

Setelah itu, para ahli memutuskan untuk menentukan faktor apa yang mempengaruhi keinginan anak-anak untuk menghukum yang bersalah. Anak-anak dibagi menjadi beberapa kelompok: salah satu dari mereka diberitahu bahwa gadis ini sama dengan mereka, dan bahkan termasuk dalam kelompok mereka. Anak-anak lain diberi tahu bahwa gadis itu adalah orang asing bagi mereka. Kategori ketiga anak-anak diberi "kekuatan khusus" dalam pengambilan keputusan dengan menggantungkan lencana sheriff di dada mereka.

Ternyata anak-anak lebih rentan terhadap hukuman "orang asing", dan opsi "pengampunan" lebih sering diterapkan pada mereka sendiri. Tetapi "kekuatan sheriff" tambahan mengubah segalanya: mereka lebih memilih untuk mengambil tangan mereka sendiri. Para peneliti menghubungkan ini dengan fakta bahwa orang yang diberkahi merasa lebih bertanggung jawab atas orang-orang "nya", dan ia akan melakukan segalanya sehingga "miliknya" tidak saling menyinggung.

Rincian penelitian ini diterbitkan di psycnet.apa.org/record/2019-26829-001?doi=1


Portal iLive tidak memberikan saran, diagnosis, atau perawatan medis.
Informasi yang dipublikasikan di portal hanya untuk referensi dan tidak boleh digunakan tanpa berkonsultasi dengan spesialis.
Baca dengan cermat aturan dan kebijakan situs. Anda juga dapat hubungi kami!

Hak Cipta © 2011 - 2020 iLive. Seluruh hak cipta.