^
A
A
A

Apa kontrasepsi hormonal?

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Untuk tujuan kontrasepsi analog kontrasepsi hormon hormon seks wanita, estrogen dan progesteron, yang strukturnya mendekati alam, digunakan, dan aktivitasnya jauh lebih tinggi. Hal ini memungkinkan Anda untuk mendapatkan efek kontrasepsi saat menggunakannya dalam dosis sangat rendah.

Metode yang paling efektif untuk mencegah kehamilan yang tidak diinginkan adalah kontrasepsi hormonal, berdasarkan penggunaan analog sintetis hormon seks wanita.

Epidemiologi

Kontrasepsi hormonal sangat populer di Eropa Barat: misalnya, di Inggris jenis kontrasepsi ini digunakan 22%, di Prancis - 36%, di Jerman - 48%, di Italia - 23% wanita usia subur, sementara di Ukraina kontrasepsi hormonal 8,6% wanita usia subur menggunakannya.

Mekanisme aksi kontrasepsi hormonal

Mekanisme kerja kontrasepsi hormonal didasarkan pada:

  • penekanan sekresi hormon pelepas gonadotropin oleh hipotalamus;
  • blokade ovulasi;
  • pemadatan dan penebalan lendir serviks, yang terdeteksi 48 jam setelah inisiasi pemberian komponen gestagenik, dengan lendir serviks menjadi lebih kental dan ditandai dengan kristalisasi yang berkurang;
  • pelanggaran implantasi akibat perubahan sifat morfologi endometrium;
  • Pelanggaran fungsi tubuh kuning dengan diperkenalkannya hormon eksogen, bahkan dengan siklus ovulasi.

Khasiat kontrasepsi hormonal

Seperti yang ditunjukkan oleh studi, keefektifan teoritis dan praktis hampir sama untuk metode kontrasepsi tersebut, penggunaannya tidak terkait dengan faktor konsumen. Indeks Perl untuk suntikan kontrasepsi adalah 0,3 dalam kedua kasus, efisiensi implan adalah 0,04 untuk kedua nilai tersebut.

Kontrol medis wanita menggunakan kontrasepsi hormonal

Saat menunjuk kontrasepsi hormonal, serta dalam pemeriksaan kontrol wanita yang sudah menggunakan alat kontrasepsi kelompok ini, dokter harus memperhatikan:

  1. Analisis klinis terhadap keluhan dan kondisi pasien.
  2. Dinamika tekanan darah.
  3. Indikator sistem koagulasi dan kadar gula darah.
  4. Sitologi apusan vagina dan serviks.
  5. Data kolposkopi
  6. Kondisi kelenjar susu.

Hal ini juga perlu untuk mengingat kemungkinan efek samping obat saat menganalisis keluhan pasien, pertanyaan tentang penerimaan individu yang dipecahkan, secara umum, dalam 3-4 bulan pertama. Penggunaan alat kontrasepsi Dianjurkan untuk menunjuk seorang wanita untuk pemeriksaan lanjutan pertama pada 3 bulan. (siklus haid) setelah meresepkan. Ke depan, jika tidak ada ujian karena spesifik penerapan metode ini, pemeriksaan tindak lanjut dilakukan setiap 6 bulan sekali.

Kontraindikasi absolut terhadap penggunaan kontrasepsi hormonal

  1. Kehamilan.
  2. Trombosis arterial atau vena, tromboflebitis, penyakit jantung iskemik, hipertensi, atau penggunaan hipertensi COC sebelumnya.
  3. Iskemia serebral, termasuk migrain lokal yang parah.
  4. Penyakit hati: ikterus kolestasis pada wanita hamil di anamnesia. Pelanggaran fungsi ekskretori hati.
  5. Adanya anamnesis kondisi patologis, pada kejadian atau rangkaian mana pengaruh steroid seks; penyakit yang terjadi selama kehamilan atau rumit jalannya kehamilan sebelumnya (misalnya, herpes wanita hamil, sindrom hemolitik, korea dan otosklerosis).
  6. Tumor tergantung hormon ganas (misalnya kanker payudara).
  7. Pendarahan dari saluran genital dari etiologi yang tidak dapat dijelaskan.

Kontrasepsi hormonal dan kehamilan

Dalam kasus yang jarang terjadi ketika seorang wanita secara tidak sengaja mengambil kontrasepsi hormonal selama awal kehamilan, efek merusak pada janin juga tidak terungkap.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.