^
A
A
A

Mengapa Anda memerlukan kontrol keseimbangan cairan?

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Saat beristirahat di bawah kondisi suhu optimal, keseimbangan cairan tubuh dijaga pada ± 0,2% dari berat total tubuh. Asupan cairan harian sangat seimbang dengan volume cairan yang diekskresikan dalam urin, kotoran dan keringat, melalui pernapasan, dan melalui hilangnya air yang tidak masuk akal melalui kulit. Keseimbangan dekat tersebut memerlukan integrasi konstan sinyal masukan dari osmoreseptor hipotalamus dan barokeptor vaskular, sehingga asupan cairan sama persis dengan kerugiannya.

Keseimbangan cairan diatur oleh mekanisme yang mempengaruhi pelepasan air dan sodium, serta kehausan. Kerugian dengan keringat disertai dengan penurunan volume plasma dan peningkatan tekanan osmotik (karena adanya peningkatan konsentrasi natrium dan klorin). Perubahan ini dirasakan oleh reseptor pembuluh darah dan osmoreseptor hipotalamus, yang menyebabkan peningkatan pelepasan vasopressin (hormon antidiuretik) dari hipofisis dan renin dari ginjal. Hormon ini (termasuk angiotensin II dan aldosteron, yang terbentuk sebagai hasil aktivitas renin plasma yang meningkat) merangsang retensi air dan sodium oleh ginjal dan memicu peningkatan rasa haus. Bila asupan cairan melebihi kerugiannya, volume dan kapasitas osmotik plasma kembali ke tingkat normal, dan keseimbangan air dipulihkan oleh ginjal (yaitu kelebihan cairan dilepaskan).

Namun, pada individu yang aktif secara fisik, keseimbangan cairan tubuh sering terganggu, karena mekanisme kontrol haus tidak mampu secara akurat menentukan kebutuhan cairan tubuh agar asupan cukup selama berolahraga.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.