^

Pengganti lemak

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Dalam upaya mengurangi konsumsi lemak yang dapat dimakan, beberapa individu menggunakan makanan yang mengandung lemak olahan. Pada tahun 1996, sekitar 88% populasi AS mengkonsumsi makanan rendah lemak dan rendah lemak dan minuman. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, produsen makanan telah menciptakan berbagai ramuan yang disebut pengganti lemak atau analognya.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9]

Pengganti atau analog lemak

  • tidak ada kemiripan kimiawi dengan lemak
  • mereproduksi sifat fungsional dan sensoris lemak
  • nilai energi kurang
  • penggantian semua atau sebagian lemak dalam produk
  • reproduksi sebagian beberapa sifat lemak
  • pengurangan jumlah lemak saat menggoreng.

Jenis pengganti lemak

Berdasarkan karbohidrat:

  • tidak bisa digunakan saat menggoreng
  • tidak mentolerir suhu tinggi

Protein yang berproduksi mikro:

  • Berikan rasa gemuk di mulut
  • Tidak bisa digunakan pada suhu tinggi karena koagulasi protein

Atas dasar lemak:

  • Mono-idigliserida:
    • ubah komposisi asam lemaknya
    • kurangi total kandungan energi
  • Asam lemak yang terkait dengan molekul gula:
    • tidak dicerna oleh enzim usus
    • tahan panas, bisa digunakan untuk menggoreng

Pengganti ini harus secara signifikan mengurangi asupan lemak total. Namun, menambahkannya ke makanan tidak menggantikan lemak yang dapat dimakan, oleh karena itu para ahli percaya bahwa aman untuk mengurangi atau mengganti kandungan lemak dalam makanan dengan menggunakan metode pengolahan makanan yang sesuai.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.