^

Skrining kedua untuk kehamilan

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Skrining kedua untuk kehamilan mencakup tes darah yang mengidentifikasi tiga jenis hormon estriol bebas, hCG, AFP (dalam beberapa kasus, inhibin A ditentukan). Penyimpangan dari norma tersebut mengindikasikan adanya pelanggaran perkembangan normal janin.

Istilah screening mulai digunakan di kalangan dokter belum lama ini.

Skrining berarti tes khusus, dimana Anda bisa menentukan perubahan latar belakang hormonal pada wanita hamil. Tes semacam itu dapat mengidentifikasi kemungkinan malformasi bawaan pada janin (misalnya sindrom Down).

Skrining mencakup analisis darah vena dan ultrasound. Semua nuansa kehamilan terkecil diperhitungkan, juga karakteristik fisiologis wanita hamil - usia, berat badan, tinggi badan, kebiasaan buruk yang ada, cara hormonal, dll.

Sepanjang kehamilan, dua pemutaran dilakukan, yang dilakukan dengan interval beberapa minggu (ada juga beberapa perbedaan antara skrining pertama dan kedua).

Skrining pertama dilakukan pada kehamilan 11-13 minggu, yang kedua - pada 16-18 minggu.

Syarat skrining kedua untuk kehamilan

Skrining kedua selama kehamilan biasanya diresepkan oleh ginekolog dari usia kehamilan 16 sampai 20 minggu.

Beberapa dokter percaya bahwa penelitian kedua lebih baik dilakukan dari 22 sampai 24 minggu, namun sebagian besar ahli percaya bahwa pada 16-17, skrining lebih informatif.

Siapa yang harus dihubungi?

Skrining biokimia kedua untuk kehamilan

Skrining biokimia memungkinkan seorang ginekolog untuk menilai kesehatan ibu dan anak masa depannya. Juga, skrining kedua selama kehamilan untuk menyingkirkan kemungkinan pelanggaran dalam perkembangan anak, aborsi, menilai kondisi plasenta dan tali pusar, menyarankan kemungkinan cacat (misalnya penyakit jantung).

Studi skrining kedua meliputi ultrasound, tes darah dan interpretasi hasilnya. Peran khusus diberikan secara tepat untuk interpretasi analisis, karena evaluasi yang benar mengenai keadaan dokter anak di dalam rahim tidak hanya bergantung pada kehidupan bayi, tetapi juga pada keadaan psikologis wanita tersebut.

Analisis biokimia darah menentukan tiga indikator (estirol, hCG, AFP), yang tingkatnya dinilai tentang perkembangan kelainan genetik pada anak.

Skrining kedua untuk kehamilan dengan ultrasound

Skrining kedua untuk kehamilan dengan ultrasound memungkinkan untuk menentukan sejumlah besar gangguan perkembangan dan cacat anatomis pada anak masa depan.

Ultrasound pada 20-24 minggu menunjukkan gangguan anatomis utama dalam perkembangan, seperti jantung, otak, defek ginjal, perkembangan abnormal saluran pencernaan, anomali wajah, cacat anggota badan.

Patologi yang terungkap saat ini tidak dikenai perawatan bedah, dalam hal ini, aborsi direkomendasikan.

Juga, ultrasound dapat digunakan untuk mengevaluasi kemungkinan kelainan kromosom (retardasi pertumbuhan, polihidramnion, hipokondria, kista, tulang tubular pendek dan beberapa lainnya).

Pemeriksaan ultrasonografi pada 16-19 minggu diresepkan jika perlu, bila perlu untuk mengevaluasi kemungkinan pengembangan kelainan kromosom janin pada janin.

Norma skrining kedua untuk kehamilan

Beberapa spesialis tidak menjelaskan bagaimana cara menguraikan skrining kedua untuk kehamilan ibu masa depan.

Indikasi yang sesuai dengan perkembangan janin normal adalah sebagai berikut:

  • AFP, 15-19 minggu - 15-95 unit / ml, 20-24 minggu - 27-125 unit / ml
  • HCG, 15-25 minggu - 10000-35000 mU / ml
  • Estirol, 17-18 minggu - 6,6-25,0 nmol / l, 19-20 minggu - 7,5-28,0 nmol / l, 21-22 minggu - 12,0-41,0 nmol / l

Indikator skrining kedua untuk kehamilan

Skrining kedua untuk kehamilan dilakukan untuk mengidentifikasi kemungkinan kelainan kromosom pada janin. Skrining kedua biasanya memberikan "tes triple" - tes darah untuk tingkat hormon:

  • Estirol (diproduksi oleh plasenta, tingkat rendah menunjukkan patologi anak masa depan)
  • AFP atau alpha-fetoprotein (protein yang hadir dalam darah ibu hanya selama kehamilan, dengan tingkat penurunan atau peningkatan, kondisi anak yang belum lahir terganggu, peningkatan tajam protein mengindikasikan kematian janin)
  • HCG atau human chorionic gonadotropin (mulai diproduksi pada hari-hari pertama kehamilan, tingkat yang lebih rendah menunjukkan patologi perkembangan plasenta, meningkat - untuk kelainan kromosom, gestosis dan beberapa patologi lainnya).

Jika perlu, penentuan dibuat dari tingkat inhibin A, tingkat yang lebih rendah yang mengindikasikan patologi kromosom (sindrom Down, dll.).

Tingkat AFP pada sindrom Down menurun, dan hCG meningkat.

Dengan sindrom Edwards, ada tingkat penurunan hCG, sisanya berada dalam batas normal.

Indeks AFP yang meningkat mungkin mengindikasikan kelainan pada ginjal pada janin, kelainan dinding perut.

Perlu dicatat bahwa sindrom Edwards dan Down melalui skrining hanya dapat dideteksi dalam 70%. Untuk menghindari kesalahan, dokter harus mengevaluasi hasil tes darah bersamaan dengan hasil ultrasound.

Jika tes darah itu normal, maka dokter menilai perkembangan anak seperti biasanya. Dengan sedikit penyimpangan dalam satu arah atau lainnya, seseorang tidak dapat langsung mengasumsikan patologi, karena pengujian sering salah, sebagai tambahan, ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi hasil (misalnya pada kehamilan multipel, diabetes, merokok, waktu yang tidak tepat, berat kehamilan berlebihan ).

Mengganggu kehamilan atau membuat diagnosis hanya mengandalkan hasil skrining, tidak ada dokter yang bisa. Pengujian ini memberi kesempatan untuk menilai kemungkinan kelainan bawaan pada anak. Jika probabilitas seorang wanita memiliki anak dengan patologi tinggi, maka dia diberi sejumlah penelitian tambahan.

Hasil skrining kedua untuk kehamilan

Skrining kedua selama kehamilan terkadang bisa menunjukkan hasil yang buruk, tapi ini bukan alasan untuk putus asa dan panik sebelumnya. Hasil skrining mungkin menunjukkan probabilitas tinggi bahwa beberapa anomali mungkin dilakukan, namun jangan konfirmasikan ini hingga 100%.

Jika skrining kedua menunjukkan penyimpangan yang signifikan dari norma setidaknya satu indikator, wanita hamil diberi pemeriksaan tambahan.

Selain itu, beberapa faktor dapat mempengaruhi hasil pengujian skrining:

  • pemupukan in vitro;
  • kelebihan berat badan selama kehamilan;
  • adanya penyakit kronis (diabetes mellitus);
  • kebiasaan buruk ibu masa depan (merokok, minum, dll).

Perlu dicatat bahwa jika seorang wanita mengandung kembar (kembar tiga, dll.), Maka tes darah biokimia dianggap tidak tepat, karena dalam kasus ini seorang wanita akan memiliki semua indikator di atas norma dan menghitung risiko gangguan perkembangan dalam pembangunan akan hampir tidak mungkin.

Skrining kedua selama kehamilan memungkinkan seorang wanita dan dokternya untuk mendapatkan informasi tentang kondisi janin, perkembangannya, dan juga bagaimana kehamilan berjalan. Dokter meresepkan studi skrining pada dua trimester pertama, pada trimester ketiga, skrining dilakukan hanya jika perlu.

Melaksanakan survei semacam itu seharusnya tidak menimbulkan rasa takut pada wanita hamil, mayoritas wanita bersikap positif terhadap pemutaran film tersebut.

Dianjurkan untuk melakukan semua penelitian skrining selama kehamilan di satu laboratorium, yang akan memudahkan dokter untuk menguraikan hasilnya.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.