^

Kesehatan

Alpha fetoprotein dalam darah

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Alpha fetoprotein adalah a-glikoprotein, biasanya disintesis dalam kantung kuning telur dari embrio dan kemudian hati janin. Tingkat alpha-fetoprotein meningkat pada bayi yang baru lahir dan oleh karena itu, pada wanita hamil. Kandungan alpha-fetoprotein menurun dengan cepat selama tahun pertama kehidupan, mencapai tingkat karakteristik orang dewasa dengan 1 tahun (normal <20 ng / ml).

Nilai referensi α-fetoprotein dalam serum: dewasa - sampai 10 IU / ml; pada wanita pada trimester II-III kehamilan - 28-120 IU / ml; Bayi baru lahir di hari pertama kehidupan - sampai 100 IU / ml. Setengah umur adalah 3-6 hari.

Kenaikan terdeteksi (> 500 ng / ml) pada pasien dengan resiko tinggi (misalnya, pada deteksi pembentukan volumetrik dalam ultrasonografi hati) adalah diagnostik hepatocellular carcinoma primer (HCC), meskipun tidak semua karsinoma hepatoseluler menghasilkan alpha-fetoprotein.

trusted-source[1], [2], [3]

Siapa yang harus dihubungi?

Penentuan kadar fetoprotein alfa serum digunakan

  • untuk diagnosis dan pemantauan pengobatan karsinoma hepatoselular;
  • untuk diagnosis tumor sel kuman;
  • Untuk mendiagnosis metastasis tumor di hati;
  • untuk skrining pada kelompok berisiko tinggi (sirosis hati, hepatitis, defisiensi α 1 -antitrypsin );
  • untuk diagnosis prenatal (malformasi kanal saraf, sindrom Down pada janin);
  • untuk menilai derajat kematangan janin.

trusted-source[4], [5], [6]

Penyebab peningkatan alpha-fetoprotein

Karena kadar alpha-fetoprotein kecil mungkin ada pada tumor kecil, peningkatan alpha-fetoprotein menunjukkan kemungkinan adanya karsinoma hepatoselular. Namun, tingkat peningkatan alpha-fetoprotein tidak memiliki signifikansi prognostik. Pada populasi di mana hepatitis B kronis dan karsinoma hepatoseluler biasa terjadi (misalnya di sub-Sahara Afrika, etnis Cina), alpha-fetoprotein dapat mencapai nilai yang sangat tinggi (misalnya 100.000 ng / ml), sedangkan di daerah dengan Insiden tumor yang lebih rendah, nilai yang lebih rendah dicatat (kira-kira 3000 ng / ml).

Beberapa penyakit lain (misalnya, teratocarcinoma embrionik, hepatoblastoma, beberapa metastase hati dari tumor di saluran cerna, beberapa cholangiocarcinomas ) menyebabkan peningkatan alpha-fetoprotein 500 ng / ml. Dengan hepatitis fulminan, alpha-fetoprotein kadang-kadang bisa meningkat menjadi 500 ng / ml; Peningkatan yang kurang signifikan terjadi pada hepatitis akut dan kronis. Nilai yang meningkat ini mungkin mencerminkan regenerasi hati. Dengan demikian, sensitivitas dan spesifisitas alpha-fetoprotein sangat bervariasi tergantung pada populasi, namun nilai 20 ng / ml terjadi pada frekuensi masing-masing 39 sampai 64% dan 76 sampai 91%. Karena peningkatan tingkat alpha-fetoprotein <500 ng / ml bukanlah tanda yang spesifik, nilai 500 ng / ml diambil sebagai kriteria diagnostik ambang batas.

Alpha fetoprotein sebagai penanda kanker memiliki aplikasi klinis berikut: pertama, untuk mendeteksi dan memantau karsinoma hepatoselular primer , yang terjadi, sebagai suatu peraturan, dalam sirosis hati; Kedua, untuk mengidentifikasi teratoblastoma testis dan, yang ketiga, untuk mengevaluasi keefektifan terapi untuk penyakit ini. Peningkatan konsentrasi α-fetoprotein pada kanker hati hepatoselular pada 50% pasien terungkap 1-3 bulan lebih awal dari gejala klinis penyakit ini. Pada karsinoma hati primer, konsentrasi alpha fetoprotein dalam darah lebih dari 15 IU / ml terdeteksi pada 95% kasus (15-100 IU / ml dalam 12%, 100-1000 IU / ml dalam 14%, 1000-10 000 IU / dalam 29%, 10 000-100 000 IU / ml - pada 39% kasus). Dengan kerusakan hati metastatik, konsentrasi α-fetoprotein melebihi 15 IU / ml pada 9% kasus (15-100 IU / ml dalam 7%, 100-1000 IU / ml dalam 2%).

Kandungan alpha fetoprotein berkorelasi baik dengan efektivitas pengobatan kemoterapi karsinoma (penurunan yang signifikan menunjukkan keefektifan terapeutik). Karena fakta bahwa efek kemoterapi secara keseluruhan biasanya tidak ada, normalisasi tingkat alpha fetoprotein dalam darah pasien tidak diamati. Pelepasan tumor disertai penurunan tajam kandungan alpha fetoprotein dalam darah, peningkatan yang terus-menerus di dalamnya mengindikasikan adanya perawatan non-bedah.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.