^

Karbohidrat: norma, jenis, metabolisme karbohidrat, signifikansi biologis

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Karbohidrat, atau seperti yang disebut - sakarida, ini adalah nama pemersatu untuk senyawa organik, yang mencakup karbon itu sendiri, serta senyawa hidrogen dan oksigen.

Saccharides benar dianggap sebagai sumber utama sumber energi tubuh - mereka memasok energi hampir seketika, namun tidak mempertahankannya, tidak seperti lemak yang mengendalikan suplai lebih dari 80% sumber energi, dan protein yang menyimpan energi pada otot rangka.

Karena keragaman spesifik mereka, sakarida dapat melakukan banyak fungsi dalam tubuh manusia, peran biologis mereka dalam proses metabolisme sangat penting.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6]

Karbohidrat, peran dan signifikansi biologis

  • Saccharides berpartisipasi dalam pembangunan sel tubuh.
  • Karbohidrat, teroksidasi, memasok energi ke tubuh. Oksidasi hanya satu gram karbohidrat melepaskan 4 kilokalori.
  • Saccharides dapat bertindak sebagai pembelaan dinding sel.
  • Senyawa karbohidrat terlibat dalam regulasi osmosis (tekanan osmotik).
  • Karbohidrat memasuki struktur beberapa monosakarida (ribosa, pentosa), berpartisipasi dalam pembuatan adenosine triphosphate (ATP).
  • Oligosakarida memiliki sifat reseptor (penglihatan).

trusted-source[7], [8], [9], [10]

Bagaimana karbohidrat bekerja?

  1. Semua sakarida adalah "bahan bakar" terbaik dan sumber energi untuk fungsi tubuh normal dan aktif. Mungkin untuk otak, lebih tepatnya untuk nutrisi dan kehidupannya, tidak ada komponen yang lebih penting daripada karbohidrat. 
  2. Sumber karbohidrat bisa berupa gula, madu, sirup jagung, beberapa jenis sayuran, produk susu, produk tepung, kacang. 
  3. Di dalam tubuh, transformasi sakarida menjadi jenis utama "bahan bakar" - glukosa. Ada karbohidrat, yang membelah, berubah menjadi glukosa dengan cepat, ada juga yang menyerap sedikit lebih lama, sehingga aliran glukosa ke dalam darah akan berangsur-angsur. 
  4. Glukosa menembus ke dalam sel dengan bantuan insulin, beberapa sakarida disimpan di hati sebagai cadangan untuk kemungkinan tindakan aktif. Jika tingkat cadangan terlampaui, atau cadangan ini tidak digunakan (gaya hidup tidak berpindah-pindah), jaringan lemak mulai terbentuk.

Jenis karbohidrat

Karbohidrat diklasifikasikan ke dalam kategori berikut: 

  • Sederhana 
    • Monosakarida bersifat galaktosa, fruktosa, glukosa 
    • Disakarida adalah laktosa dan sukrosa 
  • Kompleks (polisakarida) - serat (sacry saccharides), pati dan glikogen.

Kantung sakarida sederhana sangat cepat diserap dan larut dalam air, semua itu adalah gula biasa dan produk lainnya.

Di antara karbohidrat "tempat terhormat" diambil oleh glukosa, yang merupakan bagian dari hampir semua jenis buah dan buah. Glukosa adalah monosakarida, yang bila dicerna, merangsang produksi glikogen. Glukosa adalah sakarida yang diperlukan untuk tubuh, yang memasok otot, otak, menjaga keseimbangan gula dalam aliran darah dan mengendalikan kadar glikogen di hati.

Fruktosa, sebenarnya, sangat mirip fungsi dan khasiat glukosa, dan dianggap mudah dicerna gula, yang berbeda dari glukosa hanya karena cepat diekskresikan dan tidak memiliki waktu untuk dicerna sepenuhnya oleh tubuh. Saturasi hati dengan fruktosa tidak berbahaya, apalagi fruktosa lebih mudah berubah menjadi glikogen daripada glukosa. Kelebihan fruktosa dalam darah tidak bisa di prinsipkan, karena dengan cepat meninggalkan darah.

Sukrosa adalah jenis karbohidrat yang mempromosikan kelompok berlemak, memprovokasi transformasi menjadi lipid semua nutrisi, bahkan protein. Sebenarnya, sukrosa adalah nenek moyang fruktosa dan glukosa, yang "melahirkan" saat menghidrolisis sukrosa.

Jumlah sukrosa, sampai batas tertentu, adalah indeks metabolisme lemak dalam tubuh. Selain itu, kelebihan gula akan cepat atau lambat mempengaruhi komposisi serum darah dan keadaan mikroflora usus. Mikroflora usus awalnya dihuni dengan mikroorganisme, jumlah yang diatur oleh proses asam-basa dan enzimatik. Melebihi tingkat sukrosa menyebabkan multiplikasi cepat mikrobakteri, yang merupakan risiko disbiosis dan disfungsi lainnya pada bagian saluran pencernaan.

Galaktosa adalah monosakarida langka, yang tidak terjadi sebagai komponen independen dalam makanan. Galaktosa hanya diproduksi dengan pembelahan, pembasmian laktosa, karbohidrat susu.

Metabolisme karbohidrat

Karbohidrat mampu mengantarkan energi ke tubuh dengan cepat dan efisien, dan sedemikian rupa sehingga asam amino esensial yang tersisa dari protein tidak tercipta. Jika seseorang menerima jumlah sakarida yang cukup dengan makanan, metabolisme protein-karbohidratnya dalam keadaan normal.

Jika sakarida tidak berasal dari luar, tubuh mulai membentuknya dari gliserol dan asam organiknya sendiri (asam amino), menggunakan toko protein dan lemak, ketosis berkembang - oksidasi darah, hingga gangguan metabolisme yang persisten.

Jika karbohidrat dalam bentuk gula masuk ke tubuh dalam jumlah sangat besar, mereka tidak sempat dipecah menjadi glikogen dan berubah menjadi trigliserida, memprovokasi akumulasi lapisan lemak. Hal ini juga penting untuk keragaman metabolisme karbohidrat normal dari keragaman sakarida, perhatian khusus harus diberikan pada keseimbangan gula, glikogen dan pati (karbohidrat yang diserap secara perlahan).

Metabolisme sakarida terdiri dari tiga jenis: 

  1. Sintesis glikogen dalam hati dan otot dari glukosa - glikogenesis 
  2. Sintesis glikogen dari protein dan asam lemak - glycoeogenesis 
  3. Memisahkan sakarida (glukosa dan lainnya), produksi energi - glikolisis

Metabolisme karbohidrat secara langsung tergantung dari jumlah glukosa dalam darah. Tingkat glukosa pada gilirannya tergantung pada diet, karena glukosa masuk ke tubuh hanya dengan makanan. Kandungan gula minimum dalam darah biasanya di pagi hari, masing-masing, dan metabolisme karbohidrat rendah. Sementara seseorang tidur, asupan gula diatur oleh toko glikogen (glikolisis dan gliko-neogenesis).

trusted-source[11], [12], [13], [14], [15], [16]

Norma karbohidrat

Kebutuhan akan sakarida bergantung pada banyak faktor - jenis kelamin, usia, sifat pekerjaan, keadaan kesehatan. Tingkat rata-rata harian wanita adalah 300-350 gram, untuk pria lebih tinggi - 400-450 gram. Karbohidrat yang berasimilasi dengan mudah harus dikeluarkan dari makanan untuk diabetes, eksaserbasi penyakit jantung koroner, meminimalkan aterosklerosis, alergi, hipotiroidisme dan penyakit kandung empedu.

Karbohidrat dalam bentuk serat, meski popularitasnya, juga harus memenuhi norma - tidak lebih dari 30-35 gram per hari, baik untuk pria maupun wanita. Terutama hati-hati dengan serat harus menjadi pasien dengan eksaserbasi penyakit gastrointestinal. Tanpa batasan, selulosa bisa digunakan untuk diabetes, obesitas, konstipasi.

Proporsi sakarida pati, glikogen dalam makanan harus minimal 80% dari total volume makanan, karena karbohidrat ini terbagi dalam saluran pencernaan secara bertahap dan tidak memicu produksi lemak.

Apa yang disebut "berbahaya" sakarida ditemukan dalam gula, dalam semua tepung dan pasta, kecuali untuk produk yang terbuat dari tepung varietas kasar (atau dengan penambahan dedak). Karbohidrat yang lebih berguna dan hemat energi ada pada buah kering, madu, susu dan produk susu, buah dan buah.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.