^

Tomat gastritis: segar, direbus, dipanggang

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Kita semua menunggu dimulainya musim panas untuk mendapatkan cukup sayuran ini dari kebun, serta membuat persiapan untuk musim dingin. Tetapi memiliki diagnosis gastritis, Anda harus berhati-hati dalam memilih mereka untuk mengesampingkan eksaserbasi penyakit. Jadi, bisakah tomat untuk gastritis?

Tomat merupakan sumber nutrisi penting bagi seluruh populasi dunia. Produksi dunianya diperkirakan sekitar 159 juta ton, dan konsumsi tahunan rata-rata tomat segar adalah 18 kg per Eropa dan 8 kg per kapita di Amerika Serikat. [1] Dalam beberapa tahun terakhir, konsumsi tomat semakin meningkat, karena tomat dipasarkan baik dalam bentuk segar maupun dalam produk olahan seperti sup, jus, kentang tumbuk dan saus. [2]

Tomat dengan gastritis dengan keasaman tinggi

Gastritis adalah nama umum untuk kondisi inflamasi dan inflamasi-distrofi mukosa lambung. Gastritis kronis memiliki dua bentuk: neatrophic dan atrophic. Ini adalah bentuk gastritis yang mewakili berbagai tahap penyakit seumur hidup yang sama. [3],  [4]Ini termasuk konsep-konsep seperti pelanggaran fungsi sekresi, proses regenerasi sel epitel, atrofi mereka, penggantian dengan waktu kelenjar selaput lendir pada jaringan fibrosa.

Gastritis dengan keasaman tinggi terjadi karena sintesis asam klorida yang berlebihan. Semua makanan pedas, asam, berlemak, kasar mengiritasi dinding organ dan memicu sekresi tambahan jus lambung.

Berdasarkan komposisi kimia dari tomat, di mana terdapat banyak asam organik (malat, oksalat, sitrat, tartarat, suksinat), asam folat dan askorbat, alkohol dan serat volatil hadir,  [5]kita dapat dengan pasti mengatakan bahwa ini adalah produk yang akan menjadi iritasi bagi organ yang sakit..

Tomat dengan gastritis erosif

Bentuk gastritis ini berarti adanya cacat kecil - erosi pada mukosa lambung. Perjalanan kronisnya disertai dengan periode eksaserbasi dan remisi. [6]Dalam kasus pertama, diperlukan sistem nutrisi makanan khusus yang sepenuhnya menghilangkan efek mekanik, kimia, atau termal dari makanan. Tomat pada menu tidak pantas.

Dengan jeda panjang tanpa rasa sakit, berat di perut, atau gejala lain yang menjadi ciri khas dari penyakit ini, Anda kadang-kadang dapat membeli buah gula matang yang beratnya tidak lebih dari 100 g.

Tomat dengan gastritis atrofi

Hilangnya kelenjar mukosa dengan gastritis atrofi digantikan oleh pertumbuhan elemen kelenjar dan epitel yang belum matang baru; yaitu, kelenjar dari tipe usus ("intestinal metaplasia (IM)"), menyerupai kelenjar dan epitel di usus besar dan / atau usus kecil, dan / atau dengan tipe pilorus ("pseudo-saw metaplasia"), menyerupai kelenjar pilorus dan epitel, di antaranya Gland sel-sel (sel gastrin) menghilang. Dalam kerangka evolusi, kelenjar yang sangat berdiferensiasi, epitel dan sel dihancurkan oleh atrofi (gastritis atrofi), dan kelenjar yang hilang digantikan oleh kelenjar dan epitel dengan sifat usus yang belum matang. [7],  [8],  [9], [10]

Gastritis atrofik sulit untuk diobati, selaput lendir organ menipis, kelenjar menghasilkan sekresi yang buruk, zat-zat yang bermanfaat diserap dengan buruk, itulah sebabnya sering terjadi defisiensi vitamin. 

Setelah makan, rasa sakit di epigastrium, keparahan, mual muncul.

Diagnosis ini memerlukan pendekatan khusus untuk nutrisi, dan makanan harus mengandung banyak protein dan serat, vitamin dan mineral. Sayuran dapat dimakan mentah dan dimasak (dikukus, direbus, atau dipanggang). Tomat ada dalam daftar produk yang direkomendasikan.

Tomat untuk gastritis dan pankreatitis

Gastritis, terbebani oleh pankreatitis, mengedepankan persyaratan gizi tambahan. Segala sesuatu yang menyebabkan sekresi berbahaya bagi pankreas. Selain itu menghasilkan jus pankreas, enzim yang diperlukan untuk memproses makanan dan asimilasi di duodenum, tetapi mereka tidak sampai di sana karena pelanggaran aliran keluarnya. Sebaliknya, kain mereka sendiri didaur ulang. Remisi yang stabil memungkinkan tomat matang matang pada menu, tetapi tidak sering.

Menu terperinci untuk setiap hari

Memikirkan makanan dan hidangan sehari-hari, Anda harus berkonsultasi dengan diet medis (ada 15 tabel perawatan). Untuk gastritis, diet No. 2 digunakan (untuk mengurangi sekresi jus lambung, yang lain juga terhubung: No. 1, 4, 5).

Harus diingat bahwa makanan harus sering dan fraksional. Sulit bagi tubuh yang sakit untuk mengatasi sejumlah besar makanan, bahkan makanan. Itu harus hangat, tidak mengandung serat kasar.

Pada periode akut, sereal (nasi, semolina) mendominasi untuk sarapan; sarapan kedua - casserole keju cottage; makan siang - irisan daging dan bubur untuk lauk, jeli buah kering; camilan sore hari - telur dadar; makan malam - souffle ikan, kaldu rosehip; sebelum tidur - secangkir susu rendah lemak.

Tahap remisi memperluas kemungkinan gastronomi. Dengan keasaman rendah, Anda perlu memasukkan produk yang merangsang produksi jus lambung.

Menu untuk setiap hari mungkin terlihat seperti ini:

  • pagi - oatmeal di atas air dengan tambahan mentega, teh dengan roti bakar dan keju keras;
  • sarapan kedua - apel panggang;
  • makan siang - sup kaldu, irisan daging sapi muda, salad mentimun dan tomat, kolak buah kering;
  • camilan sore hari - syrniki;
  • makan malam - ikan, segelas jus tomat;
  • di malam hari - kefir.

Saat memasak, sebaiknya jangan menggunakan kacang polong, susu murni, kol, anggur, bawang putih.

Gastritis hyperacid membutuhkan pendekatan yang bahkan lebih seimbang untuk diet Anda:

  • sarapan - sup susu yang terbuat dari sereal atau pasta, teh, roti putih kering;
  • sarapan kedua - kue malas;
  • makan siang - ayam rebus, nasi, tomat, jeli;
  • teh sore hari - kue kering "Maria", yogurt;
  • makan malam - bakso ikan, sup sayur, teh;
  • sebelum tidur - segelas susu.

Setiap hari dalam seminggu harus didiversifikasikan dengan produk lain, mengikuti prinsip diet.

Resep makanan

Ditemukan bahwa bioavailabilitas likopen meningkat setelah tomat yang dipanaskan dibandingkan dengan tomat segar. [11],  [12]Gahler et al. [13]Menyelidiki bagaimana perlakuan panas mempengaruhi vitamin C dan polifenol, serta kemampuan antioksidan hidrofilik. Jumlah β-karoten menurun atau stabil, sedangkan kandungan α-tokoferol meningkat secara signifikan dengan pemanasan jangka pendek. [14]Patras et al. Meneliti efek perlakuan panas pada kandungan antosianin. Kombinasi operasi individu, termasuk pemanasan, seperti blansing, pasteurisasi dan durasi, mempengaruhi kandungan anthocyanin dalam buah-buahan dan sayuran.

  • Tomat segar untuk gastritis

Setelah membiasakan diri dengan ciri-ciri gastritis jenis tertentu, kami meringkas: dengan peradangan pada mukosa dalam keadaan yang memburuk, tomat segar tidak dapat dimakan. Perjalanan penyakit kronis dengan keasaman tinggi dalam remisi memungkinkan konsumsi buah-buahan matang berdaging terbatas, tetapi lebih baik untuk mengupas atau membuat jus dari mereka.

Mengurangi keasaman bukanlah halangan untuk memasukkan mereka ke dalam menu.

  • Tomat rebus untuk gastritis

Perlakuan panas dan / atau homogenisasi dapat mengganggu matriks seluler tomat, menentukan ketersediaan hayati berbagai nutrisi. [15]

Tomat rebus kurang agresif untuk perut, mereka memiliki banyak nutrisi yang tersisa, jadi dengan menggabungkannya dengan zucchini, labu, wortel, Anda dapat memasak semur sayuran yang lezat dan sehat. Hidangan ini cocok dengan daging makanan. Ini akan jenuh dan tidak menyebabkan reaksi yang tidak diinginkan dari saluran pencernaan.

Resep makanan

Bahkan masakan terapi bisa terasa lezat dan bervariasi, karena ada banyak resep masakan yang layak digunakan:

  • sup - potongan ayam ditempatkan dalam panci, tuangkan air, didihkan, cairan dikeringkan dan diisi ulang dengan air. Masak dengan api kecil. Di sana mereka menaruh kentang cincang, wortel, bawang, kembang kol, tomat, cincang hijau di akhir masakan. Garam secukupnya;
  • telur dadar - kocok 2 butir telur, tambahkan susu. Pada wajan panas dalam minyak sayur, biarkan bawang merah, irisan tomat dan zucchini. Campuran telur yang sedikit asin dituang di sana, ditutup dengan tutup. Api harus moderat sehingga kerak tidak terbentuk;
  • casserole beras - buncis direbus, tetapi tidak sampai matang. Dalam bubur dingin tambahkan telur, pra-dicampur dengan gula, susu hangat, labu panggang dan tumbuk. Di dalam oven, bawa kesiapan;
  • irisan daging - buat daging cincang dari dua jenis daging (ayam dan sapi), guling bawang melalui penggiling daging di sana, tambahkan kerupuk putih yang direndam dalam susu, kocok dalam telur, bentuk irisan daging dan biarkan berbaring selama setengah jam. Dikukus;
  • fillet ikan dipindahkan ke cincin bawang, tomat, terong, dibungkus kertas timah dan dibakar.

Manfaat tomat

Makan tomat mengurangi risiko proses inflamasi, kanker, dan penyakit kronis yang tidak menular, termasuk penyakit kardiovaskular seperti penyakit jantung koroner, hipertensi, diabetes, dan obesitas.

Mengapa sayuran ini masih ada di menu kami jika tidak ada alasan untuk menghapusnya? Komposisi biokimia dari sayuran menunjukkan nilainya yang besar untuk tubuh manusia. Ini mengandung enzim, protein, asam organik dan asam amino, mono-, polisakarida, karoten. [16]Manfaat tomat juga dalam kelimpahan vitamin: beta-karoten,  [17]PP, C  [18],  [19]E,  [20]H, K, kelompok B, folat. [21]Dengan kandungan asam askorbat mereka disamakan dengan lemon. 

Tomat mengandung 8-40 mikron g per gram likopen berat basah, sekitar 80% dari total diet karotenoid ini. [22]Likopen adalah zat fitokimia utama dalam buah tomat karena peran antioksidannya yang kuat, terkait dengan kemampuannya untuk bertindak sebagai peredam radikal bebas dari spesies oksigen reaktif (ROS) yang terbentuk selama pengurangan oksigen parsial. [23]

Sejumlah makro (kalsium, magnesium, natrium, kalium, klorin) dan unsur mikro (besi, seng, yodium, tembaga, mangan, dll.), Kandungan kalori rendah (20 kkal) memungkinkan sayuran meningkatkan metabolisme, mencegah perkembangan penyakit kardiovaskular. [24],  [25]Pektin Tomat mengurangi pembentukan kolesterol "buruk". [26],  [27]Jus tomat menghambat pertumbuhan bakteri, pertumbuhan jamur.

Dalam tomat, senyawa fenolik termasuk flavonoid, asam fenolik (asam hidroksibenzoat dan hidroksisinamat) dan tanin. Polifenol adalah pemulung radikal bebas efektif yang dimediasi oleh kelompok para-hidroksil. Fenol dapat memodulasi proses pensinyalan seluler selama peradangan atau dapat berfungsi sebagai agen pensinyalan sendiri. [28], [29

Senyawa polifenol dikaitkan dengan agen terapi pada penyakit radang, termasuk penyakit kardiovaskular, obesitas dan diabetes tipe II, penyakit neurodegeneratif, kanker dan penuaan.

Efek-efek ini disebabkan oleh kemampuan fenolik untuk berinteraksi dengan berbagai sasaran molekuler, yang merupakan pusat mekanisme pensinyalan sel. Mekanisme molekuler utama meliputi:

  • penghambatan enzim proinflamasi seperti siklooksigenase (COX-2), lipoksigenase (LOX) dan diinduksi nitrat oksida sintase (iNOS); 
  • penghambatan phosphoinositide 3-kinase (PI 3 kinase), tirosin kinase dan faktor nuklir-kappa B (NF-κ B); 
  • aktivasi reseptor gamma yang diaktifkan oleh proliferator peroksisom (PPAR γ); 
  • aktivasi mitogen-activated protein kinase (MAPK), protein kinase C (PKC), dan modulasi beberapa gen kelangsungan hidup / siklus sel. [30], [31]

Varietas tomat utama termasuk flavonol (seperti quercetin dan kempferol), flavanol (seperti katekin), flavanon (seperti naringerin), anthocyanidin, dan stilbenes (seperti resveratrol). Mereka biasanya terletak di kulit dan hanya dalam jumlah kecil di bagian lain janin. [32], [33]

Asam fenolik bertanggung jawab atas rasa astringen sayuran. Ini termasuk asam hidroksibenzoat dan asam hidroksisinamat. Asam hidroksibenzoat adalah asam galat, p-hidroksibenzoat, protokatekolat, jarum suntik dan vanili, sedangkan asam ferulat, caffeic, p-coumaric, dan synapic adalah asam hidroksikinamat.

Kontraindikasi

Tomat, bersama dengan manfaatnya bagi tubuh, memiliki banyak kontraindikasi. Seperti halnya sayuran dan buah yang cerah, mereka dapat menyebabkan alergi. [34]Buah-buahan ini juga tidak diinginkan dalam kasus cholelithiasis, karena karena efek koleretik yang kuat, ada risiko pergerakan batu dan penyumbatan saluran empedu.

Asam oksalat yang terkandung di dalamnya berdampak buruk pada metabolisme air garam, ginjal, dan sendi yang menderita karenanya. [35]Mereka dikontraindikasikan dalam tukak peptik.

Semua peringatan ini berhubungan dengan buah segar, tetapi tomat kalengan benar-benar tidak diinginkan.

Kemungkinan komplikasi

Makan sayuran secukupnya, dengan mempertimbangkan rekomendasi di atas, tidak akan menyebabkan komplikasi. Jika tidak, eksaserbasi gastritis, pankreatitis dapat terjadi, nyeri sendi, kolik ginjal dengan adanya batu dalam tubuh dapat terjadi, pada penderita alergi - ruam kulit, pembengkakan dan kemerahan.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.