^

Kesehatan

Analisis untuk kanker payudara

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Diagnosa kanker tidak bisa dibayangkan tanpa pengujian, dan tes untuk kanker payudara termasuk dalam daftar studi wajib yang dilakukan setelah mamografi.

Namun strategi pengobatannya ditentukan bukan oleh analisis darah pada kanker payudara, namun dengan analisis imunohistokimia dari bahan biopsi tumor.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7]

Siapa yang harus dihubungi?

Tes darah untuk kanker payudara

Informasi apa tentang kesehatan pasien yang memberi dokter tes darah umum untuk kanker payudara? Ini adalah data objektif untuk:

  • jumlah leukosit dalam darah dan komposisinya (formula leukosit);
  • indeks warna darah (kandungan hemoglobin relatif dalam satu eritrosit);
  • jumlah platelet dan granulosit;
  • volume eritrosit (hematokrit), laju deposisi (ESR) dan tingkat eritrosit muda (reticulocytes);
  • kadar hemoglobin (HGB).

Seperti yang dicatat para ahli, analisis umum darah pada kanker payudara tidak memiliki nilai diagnostik untuk menilai kemungkinan onkologi pada tahap awal, namun memberi gambaran tentang keadaan fungsional sumsum tulang.

Analisis biokimia darah pada kanker payudara akan menunjukkan tingkat elektrolit (potassium dan kalsium) dan enzim (alkaline phosphatase), yang dapat abnormal pada metastasis tumor. Namun, perubahan tingkat mereka sering diamati pada banyak patologi, dan oleh karena itu diagnosis kanker payudara memerlukan tes lain.

trusted-source[8], [9], [10], [11], [12], [13], [14]

Analisis penanda kanker payudara

Sampai saat ini, standar diagnostik onkologi adalah studi tentang darah vena untuk kehadiran dan tingkat protein yang diproduksi oleh sel kanker, yang dirasakan oleh sistem kekebalan tubuh sebagai antigen. Inilah analisis penanda kanker payudara (CA atau tumor marker).

Penanda CA 15-3, sesuai dengan peraturan diagnostik dari Asosiasi Ahli Onkologi Internasional, tidak berlaku untuk antigen spesifik untuk kanker payudara, karena tingkat darahnya juga meningkat pada pasien dengan neoplasma ganas di paru-paru, pankreas, hati, kandung kemih, ovarium dan rahim.

Seperti ditunjukkan pada praktik, tidak dapat dipertimbangkan secara spesifik untuk kanker payudara dan penanda kanker CA 27.29, karena peningkatan kandungannya dalam plasma darah dapat dicatat dengan perubahan fibromatosa pada payudara, pembengkakan kista endometrium dan ovarium.

Analisis untuk penanda kanker kanker payudara dapat mencakup tes antigen carcinoembryon CEA (antigen carcinoembryonic). Tapi itu ditentukan oleh tidak lebih dari 30% kasus kanker payudara. Selain itu, kandungan serumnya dapat tumbuh dengan penyakit paru obstruktif kronik, hipotiroidisme, kolitis ulserativa, enteritis granulomatosa (penyakit Crohn), pankreatitis dan sirosis hati. Jadi tes darah untuk kanker payudara ini tidak bisa diandalkan baik untuk diagnosis maupun sebagai tes skrining untuk deteksi dini kanker.

trusted-source[15], [16], [17], [18], [19], [20], [21], [22], [23]

Analisis imunohistokimia kanker payudara

Tes IHC (ImmunoHistoChemistry) - Analisis imunohistokimia terhadap kanker payudara - dilakukan dengan memeriksa sampel jaringan tumor yang diperoleh dengan biopsi atau setelah pengangkatan tumor di dada.

Analisis her2 pada kanker payudara adalah definisi reseptor faktor pertumbuhan epidermal manusia, yaitu reseptor tyrosine kinase dari faktor pertumbuhan epidermal (tipe kedua), yang ditemukan pada membran sel dalam jaringan tumor. Jika ada peningkatan ekspresi reseptornya (hasil uji 3+), maka uji IHC menunjukkan "her2 positif": formasi ganas sedang dalam proses pertumbuhan. Jika indeksnya adalah 0 sampai 1+, maka dia adalah negatif; indikator 2 + dianggap garis batas.

Ada juga analisis imunohistokimia kanker payudara (tes IHC) untuk ekspresi sel tumor payudara oleh reseptor estrogen (ERS) dan progesteron (PRS). Bila jumlah reseptor tersebut besar (eksponen 3), maka pertumbuhan sel kanker "dipicu" oleh hormon. Indikator 0 - reseptor hormon tidak ada (yaitu tumor dari hormon-reseptor-negatif); 1 - sejumlah kecil ERS dan PRS; 2 - rata - rata.

Kehadiran reseptor estrogen (ERS) adalah penanda prognostik lemah akibat klinis penyakit ini, namun sangat penting untuk tujuan terapi hormon.

Analisis genetik kanker payudara

Telah ditetapkan bahwa pada sel tumor sintesis reseptor faktor pertumbuhan epidermal (her2) terjadi dengan meningkatnya aktivitas gen. Di dalam sel bioptate, analisis ikan pada kanker payudara, atau lebih tepatnya, tes IKAN (Fluoresensi In Situ Hybridization), mengungkap aktivitasnya.

Hibridisasi fluoresen pada lokasi tertentu (in situ) adalah metode sitogenetika dengan menggunakan prinsip pelabelan neon probe (sekuens DNA pendek) dan mempelajarinya dengan mikroskop fluoresensi. Penelitian ini memungkinkan untuk mendeteksi adanya sekuens DNA spesifik pada kromosom dan untuk menetapkan lokalisasi mereka, serta target RNA spesifik pada sel jaringan tumor.

Tes ini memvisualisasikan struktur genetik spesifik pada sel-sel jaringan kanker. Semakin banyak salinan tambahan dari gen her2-nya, sel-sel ini memiliki reseptornya; reseptor menerima sinyal yang merangsang pertumbuhan sel atipikal.

Namun, onkologi mencatat perbedaan yang signifikan antara hasil analisis imunohistokimia kanker payudara (tes IHC) dan uji IKAN. Meski analisis ikan pada kanker payudara bisa digunakan untuk identifikasi spesies tumor.

Tes Oncotype DX menguji 21 gen untuk menilai risiko kekambuhan kanker tergantung estrogen pada tahap I atau II, dan juga memberi alasan untuk memutuskan apakah akan menggunakan kemoterapi selain hormonal.

Analisis genetik predisposisi terhadap kanker payudara adalah studi gen BRCA1 (pada kromosom ke-17) dan BRCA 2 (pada kromosom ke-13) yang bertujuan untuk mengungkapkan anomali penyebab herediterinya.

Analisis risiko pengembangan kanker payudara (untuk mutasi gen BRCA1 dan BRCA2) dilakukan pada sampel darah atau air liur. Hal ini dapat memberikan beberapa kemungkinan hasil: positif, negatif atau tidak pasti. Tetapi bahkan hasil positif dari analisis ini tidak bisa memberikan informasi tentang apakah seseorang akan terkena kanker dan kapan. Misalnya, beberapa wanita dengan hasil positif tetap sehat.

Ngomong ngomong, tidak ada bukti efektifitas mastektomi preventif bilateral dalam mengurangi kemungkinan kanker payudara, yang mengungkapkan analisis risiko terkena kanker payudara atau riwayat kanker keluarga.

Interpretasi tes darah untuk kanker payudara

Tahap penelitian laboratorium yang sangat penting adalah interpretasi dan interpretasi hasil analisis. Prinsip di mana decoding tes darah pada kanker payudara didasarkan adalah untuk menentukan tingkat oncomarker dan membandingkannya dengan indeks normatif.

Misalnya, tingkat normal penanda kanker CA 15-3 dikenali sebagai di bawah 30 U / ml, dan onkologi dapat mengindikasikan tingkat di atas 31 U / ml. Mengingat nonspesifik dari oncomarker ini, tes ini digunakan untuk mengendalikan penyakit selama perawatan. Norma penanda tumor CA 125 adalah 0-35 unit / ml, CA 27.29 - di bawah 38 unit / ml. Secara umum, tingkat penanda kanker lebih dari 100 unit / ml berarti adanya onkologi eksplisit.

Perlu diingat bahwa pada sepertiga pasien dalam 30-90 hari setelah perawatan, hasil analisis untuk penanda kanker marker CA 27,29 meningkat, sehingga untuk kedua kemoterapi, analisis ini harus dilakukan hanya 2-3 bulan setelah perawatan.

Dan untuk antigen carcinoembryonic CEA, tingkat normal untuk non-perokok kurang dari 2,5 ng / ml, dan untuk perokok - sampai 5 ng / ml. Sebagai aturan, CEA> 100 menunjukkan kanker metastatik (stadium III-IV) atau kambuh setelah pengobatan kanker.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.