^

Kesehatan

A
A
A

Apendisitis phlegmonous akut: purulen, ulseratif, gangren

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 23.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Buntu apendisitis akut - bentuk akut radang usus buntu, ditandai dengan pengendapan fibrin di permukaannya, konsentrasi nanah dan edema yang ditandai dengan jelas.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6]

Epidemiologi

  1. Wanita lebih sering menderita penyakit pada usia 15-40, pria - 12-20;
  2. Pria menderita penyakit ini lebih jarang, namun wanita memiliki prognosis yang jauh lebih baik dan lebih sedikit risiko komplikasi.
  3. Apendisitis phlegmonous paling jarang didiagnosis pada bayi sampai satu tahun dan orang lanjut usia.
  4. Setelah lima puluh tahun, risiko pengembangan radang usus buntu berkurang menjadi 2 persen;
  5. Penghapusan lampiran membuat 80% dari semua operasi sederhana dilakukan.

trusted-source[7], [8], [9], [10], [11], [12], [13]

Penyebab apendisitis phlegmonous

Etiologi penyakit belum sepenuhnya terbentuk.

Ada beberapa alasan untuk munculnya apendisitis phlegmonous:

  1. Trombosis pembuluh darah dari pelengkap, dan sebagai konsekuensinya iskemia pada jaringannya. Karena ini, fungsi jaringan limfoid semacam itu berkurang sebagai satu pelindung, peradangan terjadi dan aktivitas flora patogen kondisional di dalam usus meningkat.
  2. Juga, penyebab apendisitis phlegmonous mungkin adalah terjadinya komplikasi bentuk penyakit catarrhal.
  3. Penentuan mekanis dari usus buntu.

trusted-source[14], [15], [16], [17], [18], [19], [20], [21]

Faktor risiko

Bahaya terbesar untuk pengembangan apendisitis faring adalah usia dua puluh sampai tiga puluh tahun. Meski penyakitnya juga bisa terjadi pada usia berapapun.

Paling sering, faktor risiko adalah:

  • endokrin - kehadiran di usus buntu sekum (selaput lendirnya) dari sejumlah sel yang menghasilkan hormon serotonin.
  • casuistic - kehadiran benda asing (misalnya biji anggur, kupas biji bunga matahari, sisik ikan) di usus manusia.
  • makanan - ketika seseorang makan terutama produk daging atau makanan, kaya akan protein hewani.

trusted-source[22], [23], [24], [25], [26]

Patogenesis

Rute infeksi enterogenik paling sering menjadi penyebab penyakit ini. Pada saat yang sama, dalam peran penting dalam patogenesis penyakit ini, jalur hematogen dan lyphogenic praktis tidak bermain.

Berbagai mikroorganisme yang sedang dalam proses (protozoa, virus dan bakteri) adalah penyebab peradangan. Pada dasarnya, ini adalah bentuk anaerob flora (cocoa anaerob), kurang sering - aerobik (enterococci, E. Coli).

trusted-source[27], [28], [29], [30]

Gejala apendisitis phlegmonous

Manifestasi radang usus buntu sangat jelas:

  • Tanda pertama akan terasa nyeri akut, kemungkinan besar, lokalisasi fuzzy, diperkuat oleh gerakan. Morbiditas lebih lanjut akan meningkat dan mengambil lokasi yang lebih tepat.

Gejala lainnya adalah:

  1. keracunan umum tubuh dan kelesuan,
  2. lapisan keabu-abuan atau putih di lidah,
  3. kurang nafsu makan,
  4. mual, muntah adalah mungkin,
  5. kembung, diare atau sebaliknya sembelit,
  6. sakit kepala dan sedikit kenaikan suhu.

Saat pasien diperiksa oleh petugas medis, tanda-tanda berikut akan terungkap:

  • Di tempat sensasi yang menyakitkan, intensitas jaringan otot perut dicatat;
  • gejala afirmatif "tergelincir" dan iritasi pada peritoneum.

Formulir

Ada beberapa jenis radang usus buntu dari bentuk phlegmonous:

  1. Apendisitis phlegmonous akut - terjadi dalam waktu yang sangat singkat (beberapa jam). Ditandai dengan onset inflamasi akut, dengan perubahan bukan bersifat merusak, tapi bersifat purulen.
  2. Apendisitis ulseratif ulseratif - dengan latar belakang perkembangan lapisan mukosa usus buntu dengan proses ulseratif, peradangan purulen terjadi.
  3. Tahap akut apendisitis apendis - pertumbuhan "suhu tubuh, pengembangan proses intoksikasi lebih lanjut, intensifikasi rasa sakit - semua ini mengindikasikan terjadinya fokus purulen lokal pada dinding embel-embel. Alasannya adalah terus berkembangnya mikroorganisme.
  4. Buntu apendisitis pada seorang anak dimanifestasikan oleh radang purulen dari keseluruhan usus buntu. Bila pemeriksaan makroskopis terlihat, itu menebal, semua ditutupi dengan fibrin, sangat merah. Infiltrasi mikroskopik yang terlihat dari semua lapisan usus buntu, ada tanda-tanda supurasi dan sedikit penolakan pada mukosa.

trusted-source[31], [32], [33], [34], [35]

Komplikasi dan konsekuensinya

Apendisitis fagis dapat memiliki konsekuensi yang sangat tidak baik saat mencari bantuan medis secara dini. Ini adalah:

  • obstruksi usus;
  • Tambahkan pemadatan atau abses appendicular;
  • pembengkakan dinding vena iliaka atau vena pelvis;
  • trombosis;
  • peritonitis, sebagai akibat dari ruptur usus buntu;
  • peradangan pembuluh darah hati purulen;
  • sepsis;
  • banyak kegagalan organ;
  • hasil yang mematikan

trusted-source[36], [37], [38], [39], [40]

Diagnostik apendisitis phlegmonous

Studi tentang organ perut dan radiografi tidak akan bisa mendeteksi peradangan pada tambahan sekum.

Radiografi hanya membantu mengklarifikasi diferensiasi radang usus buntu dari ulkus perut atau duodenum perforasi.

Diagnosis ultrasound pada saluran pencernaan dalam kasus ini dapat digunakan untuk membedakan apendisitis flegmonous dari peradangan pada kandung empedu atau kandung kemih urinoznom.

trusted-source[41], [42], [43], [44], [45], [46]

Apa yang perlu diperiksa?

Perbedaan diagnosa

Jenis penelitian ini dilakukan untuk diagnosis yang tepat dengan keseluruhan kelompok penyakit.

Cholecystitis. Menekankan kepada kuadran kanan atas, "Memberi" rasa sakit di tulang belikat atau bahu, ciri-ciri sejarah hidup pasien penyakit batu empedu sebelumnya, dan hasil penelitian USG menunjukkan peradangan akut kandung empedu dan akan membantu untuk membedakannya dengan usus buntu. Seringkali kandung empedu, meningkat dalam ukuran, turun sangat rendah (kadang-kadang bahkan di bawah pusar), dan sensasi nyeri ditentukan di sepanjang sisi kanan perut. Atau usus buntu, meradang dan berada di bawah hati, dapat merangsang perkembangan kolesistitis akut. Oleh karena itu, sangat sulit untuk mendiagnosis tanpa tambahan studi.

Pleuropneumonia atau pneumonia dari lobus kanan bawah. Untuk membedakan patologi ini dari radang usus buntu, Anda perlu melakukan audisi paru-paru. Pada saat bersamaan, Anda akan mendengar sedikit bernapas dan mengi. Dan dengan pleuropneumonia, juga seperti menggosok pleura dengan pernapasan. Jika di rongga kanan terdapat kemacetan cairan dari pembuluh darah - kusam nada perkusi akan terdengar, terjadi penurunan suara pernafasan. Juga, dengan penyakit ini, mungkin ada batuk, demam dan nyeri dengan iradiasi di bagian kanan perut.

Mesadenite. Karena lokalisasi rasa sakit dari sisi iliaka yang tepat, adalah mungkin untuk menghilangkan ahli medis. Tapi kehadiran di anamnesis penyakit saluran pernapasan bagian atas yang baru ditransfer, dan kombinasi dengan peningkatan kelenjar getah bening, dan pada enam persen juga dengan iersiniosis, tidak diragukan lagi dalam diagnosisnya.

Peradangan divertikulum Meckel ( divertikulitis ). Serta apendisitis apendis, memerlukan penanganan rawat inap dan operasi darurat yang mendesak. Penyakit ini jarang ditemukan sebelum operasi dan laparoskopi, yang dilakukan untuk tujuan diagnosa. Untuk membuat diagnosis, revisi intraoperatif 100 cm ileum usus harus dilakukan.

Pankreatitis akut. Mirip dengan gejala apendisitis Shchetkin-Blumberg. Sangat sering ada banyak muntah. Perut sedikit membengkak di bagian atas. Keadaan kesehatan pasien itu buruk, tapi suhunya hampir tidak meningkat. Analisis menunjukkan tingkat peningkatan enzim pencernaan dalam urin.

Obstruksi usus akut. Diagnosisnya bisa jadi sulit, terutama dengan neoplasma pada usus besar. Ini akan membantu untuk membuat adanya rasa sakit kram, peningkatan kebisingan peristalsis, sembelit dan perut kembung. Pada x-ray, "cangkir" Clauber terlihat jelas.

penyakit Crohn. Ditandai dengan nyeri yang parah di perut bagian bawah. Sangat jarang diare, leukositosis. Di sisi kanan, formasi ini jelas teraba, yang terasa sakit. Pada dasarnya, diagnosis dilakukan selama appendectomy, karena keliru masuknya penyakit ini untuk apendisitis akut. Untuk membuat diagnosis dengan benar, laparoskopi akan membantu petugas medis. Selain itu, sebelum revisi di rongga perut, Anda harus memperhatikan perubahan pada usus buntu. Jika tidak sama seperti sebelum operasi, Anda harus memperhatikan ileum di usus.

gastroenterocolitis akut. Hal ini ditandai dengan rasa sakit yang bersifat spastik dan menyebar. Pasien mengeluh mual, muntah, diare dan dorongan salah untuk buang air besar. Sering terjadi pembengkakan dan gemuruh perut. Gejala apendikular tidak akan menjadi ciri khas di sini.

Kolik ginjal di sisi kanan. Ditandai dengan sering buang air kecil. Saat mengambil tes urine, makro atau mikrohematuria terdeteksi. Mungkin juga ada kembung. Gejala utamanya adalah gejala Pasternatsky, karena tidak perlu adanya radang usus buntu (jika Anda tidak mempertimbangkan kasus apendiks secara retrospeksi). Jika ada keraguan tentang diagnosis, pemeriksaan radiografi saluran kemih harus dilakukan. Kemungkinan besar akan ada kehadiran "batu" di kanan ureter dan tanda-tanda pyeloakzation. Dan "pokalachivaniya" di daerah lumbar, akan membantu mendiagnosis secara akurat. Masih mungkin untuk menghabiskan blokade novocaine di seminalis atau uterus kanan. Dengan kolik ginjal, rasa sakit akan cepat mereda, dan dengan apendisitis itu akan tetap ada.

trusted-source[47], [48], [49], [50], [51], [52], [53], [54], [55], [56]

Pengobatan apendisitis phlegmonous

Saat melakukan diagnosa - apendisitis phlegmonous, perawatan bedah harus segera dilakukan.

Intervensi dilakukan dengan anestesi umum. Jika tidak ada kontraindikasi, obat ini lolos dengan bantuan anestesi endotrakeal. Anestesi semacam ini tidak membatasi pergerakan ahli bedah, dan memungkinkan, jika perlu, untuk melakukan reseksi luas rongga perut. Jika pasien memiliki intoleransi individu, mungkin menggunakan anestesi lokal.

Yang paling umum digunakan adalah appendectomy tradisional atau laparoskopi.

Laparoskopi

Digunakan saat:

  • Tidak ada proses inflamasi pada sekum;
  • Saya tidak memiliki adhesi di usus;
  • Tidak ada komplikasi berupa peritonitis, infiltrasi inflamasi atau aprokson retroperitoneal.

Kontraindikasi untuk pelaksanaannya adalah: kehamilan pada trimester ketiga, obesitas, peningkatan perdarahan, dan juga jika usus buntu terletak pada atipikal.

Appendektomi dilakukan dengan anestesi umum.

Tahapan operasi:

  1. Hal ini diperlukan untuk membuat tiga tusukan pada dinding perut (panjangnya dari 5 sampai 10 cm), sehingga salah satunya berada di pusar.
  2. Perkenalkan kamera video dan alat khusus untuk menghapus prosesnya.
  3. Intervensi.

Jenis operasi ini dapat mengurangi masa tinggal pasien di rumah sakit, mengurangi rasa sakit pada masa pascaoperasi, ada pemulihan usus yang lebih cepat, bekas luka memiliki tampilan kosmetik.

Apendektomi normal

Tahapan intervensi:

  • Bidang operasi diproses dan ditutup dengan serbet kasa steril.
  • Ahli bedah membuat insisi dermal (panjang 10-12 cm) di daerah ileum kanan.
  • Setelah pembedahan lemak subkutan, dokter, dengan pisau bedah dan gunting bedah khusus, memotong tendon otot perut yang miring. Setelah ini, di sudut atas permukaan luka, otot dipotong dan peritoneum dibuka dengan bantuan kait tumpul.
  • Luka dikeringkan dengan serbet. Untuk mengidentifikasi flora bakteri, perlu dilakukan analisis.
  • Kemudian dokter menemukan sekum dan ekstrak itu ke luka yang diperdalam. Lonjakan, jika ada, dipotong. Untuk hati-hati mempertimbangkan kanalis lateral dan ileum, jika mengganggu, menarik loop usus kecil. Hal ini mudah dilakukan, karena prosesnya paling mungkin berada di kubah bagian buta dari sistem pencernaan. Dokter bedah, dengan mempertimbangkan bahwa dia perlu memperbaiki usus buntu distal, memegang ligatur di bawahnya dan menjatuhkan apeks ke rongga perut.
  • Ligasi ini diterapkan pada mesenterium tambahan, sehingga arteri pelengkap vermiform dibelah. Untuk menghindari tergelincir benang, jika mesenterium longgar, ligatur dijahit.
  • Kemudian lipatan peritoneum harus dilepas. Clamp appendix di dasar dan ikat itu.
  • Dengan bantuan jarum atraumatik, dokter tersebut, yang telah mengundurkan diri 1,5 cm, melakukan jahitan melingkar.
  • Setelah 0,5 cm dari jahitan, klem kembali diterapkan, dan usus buntu terputus.
  • Asisten dokter operasi, merawat tunggul itu dengan larutan yodium, dan menggenggamnya dengan pinset khusus, dimasukkan ke dalam jahitan melingkar. Dokter bedah melakukan pengetatan.
  • Sebelum memperbaiki kubah, Anda harus kembali membuat jahitan berbentuk Z, dan mengembalikan bagian atas sekum ke rongga peritoneal.
  • Ahli bedah perlu menghentikan pendarahan, dengan mengeringkan rongga rongga dari eksudat yang terbentuk.
  • Luka dicuci dengan garam fisiologis untuk menyingkirkan kemungkinan komplikasi akibat puing-puing jaringan, darah atau efusi yang terinfeksi.
  • Membuat 2-3 jahitan, dokter menabur otot. Selanjutnya, dengan bantuan benang yang rumit, jahitkan aponeurosis luar dari otot oblik.

Operasi ini ditandai dengan masa rehabilitasi pasca operasi yang panjang.

Apendektomi retrograde

Lakukan dalam hal tidak ada kemungkinan untuk mengisolasi proses ke dalam rongga luka. Perbedaannya dari apendektomi biasa adalah bahwa dalam kasus ini kelenjar mesenterika tidak segera terputus dan, melestarikan suplai darah, perawatan tunggakan, dan setelah pengangkatan usus buntu.

Fitur operasi pembedahan dengan apendisitis phlegmonous:

  1. Karena radang mukosa usus buntu, ada kemungkinan munculnya efusi di daerah udara yang tepat. Oleh karena itu, dokter harus mengeringkan fosa, kanal lateral ke kanan dan rongga panggul kecil, perlu mengambil eksudat untuk analisis. Jika keruh, diperlukan antibiotik secara bersamaan.
  2. Bila ahli bedah memiliki keraguan tentang penghapusan proses peradangan dan peradangan secara total, perlu dilakukan pemasangan drainase selama tiga atau empat hari.
  3. Jika terjadi komplikasi berupa perforasi, apendektomi dilakukan dengan akses absolut, sehingga memudahkan sanasi dan pengangkatan jaringan patologis.

Periode pasca operasi

Untuk mengurangi risiko komplikasi pasca operasi, pasien harus hemat. Jadi, bangun dari tempat tidur setelah operasi tidak lebih awal dari enam sampai delapan jam, tapi hanya jika kesadaran dan pernapasan dipulihkan sepenuhnya.

Mungkin, bagi pasien yang berisiko timbulnya hernia pasca operasi, perlu memakai perban postoperatif khusus.

Pasien perlu melakukan dressing setiap hari, harus mengevaluasi tahap penyembuhan luka dan menerapkan antiseptik. Bergantung pada rasa sakit yang sangat banyak digunakan obat penghilang rasa sakit.

Dalam kasus ketika ada kebutuhan untuk menggunakan drainase untuk mencegah komplikasi dari sifat purulen, pada periode pascaoperasi, pengenalan obat antibakteri semacam itu dari kelas sefalosporin atau makrooksida diperlukan.

Jahitan dikeluarkan tujuh sampai delapan hari setelah operasi, jika penyembuhan luka tidak rumit.

Setelah operasi apendisitis apendis, operasi fisik berat tidak dianjurkan selama sekitar tiga bulan. Dokter hanya bisa meresepkan terapi olahraga atau senam pernafasan.

Diet setelah operasi dengan apendisitis abses

Selama dua sampai empat minggu setelah operasi dan keluar dari rumah sakit, untuk mencegah terjadinya sembelit, Anda harus mengikuti diet. Anda bisa makan hanya makanan yang ditanam oleh dokter.

Dua hari pertama Anda perlu makan sereal secara eksklusif dalam bentuk cair dan pure sayuran. Hal ini juga layak ditambahkan pada diet jelly atau low-fat kefir. Kemudian secara bertahap kenakan roti hitam dengan sedikit mentega. Transisi ke makanan yang biasa, akrab dengan makanan pasien hanya bisa dengan kesehatan prima dan kotoran biasa. Tapi jangan lupa bahwa makanan jangan pedas, acar, asap, berlemak, digoreng atau keras. Juga dalam makanan harus dikeluarkan kopi dan teh kuat, soda, kue panggang. Semua makanan disiapkan dengan cara memanggang atau memasak.

Anda perlu makan porsi kecil, sekitar lima sampai enam kali sehari.

trusted-source[57], [58], [59], [60], [61], [62], [63]

Informasi lebih lanjut tentang pengobatan

Pencegahan

Tidak ada tindakan pencegahan khusus untuk mencegah apendisitis phlegmonous. Yang paling penting adalah akses tepat waktu kepada petugas medis untuk penyediaan bantuan yang berkualitas.

trusted-source[64], [65], [66], [67], [68], [69], [70], [71], [72]

Ramalan cuaca

Jika pengobatan dimulai tepat waktu, prognosisnya menguntungkan. Kematian tidak lebih dari 0,03%, dan risiko komplikasi, paling sering peritonitis pada orang yang mengalami gangguan, tidak lebih dari 9%. Peradangan pada peritoneum sering terjadi, namun dengan cepat dibatasi oleh omentum atau dinding organ internal di sekitarnya.

Jarang bisa membentuk infiltrate, setelah itu, setelah beberapa saat, paku akan terbentuk .

trusted-source[73], [74], [75], [76], [77]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.