^
A
A
A

Hukuman fisik mengubah otak anak-anak

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

17 June 2021, 09:00

Hukuman fisik, bahkan dalam bentuk yang ringan, memiliki efek buruk yang sama pada perkembangan otak anak-anak seperti halnya kekerasan. Hal ini ditegaskan oleh penelitian yang dilakukan oleh para peneliti di Harvard University.

Saat ini, ada banyak sistem pengasuhan yang berbeda. Penggunaan kekuatan, dari pukulan ringan hingga cambuk, dianggap sebagai salah satu hukuman tertua untuk tindakan. Dari sudut pandang ilmiah, "pengasuhan" semacam itu memiliki dampak negatif yang dominan dan, seiring waktu, mengarah pada konsekuensi yang tidak dapat diperbaiki dan serius bagi anak.

Penggunaan hukuman fisik oleh orang dewasa , yang menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan anak-anak, adalah umum di banyak negara di seluruh dunia, meskipun ada larangan dari Konvensi Hak Anak. Menurut statistik, hanya di Amerika Serikat di hampir setiap keluarga kedua secara berkala mempraktikkan jenis "pengasuhan" ini. Masyarakat bersikap ambivalen tentang masalah ini: beberapa mengungkapkan pendapat yang sangat negatif, sementara yang lain tidak melihat jalan keluar lain dari situasi tersebut. Para ilmuwan yakin bahwa kerusakan tubuh selalu memiliki efek merugikan pada anak, bahkan jika itu adalah bentuk paparan ringan. Menurut penelitian, ada hubungan yang kuat antara kekerasan fisik dan perkembangan kecemasan atau depresi, masalah kognitif, gangguan mental sepanjang hidup, bahkan dalam periode yang jauh. Pada tingkat ilmu saraf, hukuman fisik telah dilaporkan sama kerasnya dengan anak-anak seperti bentuk kekerasan yang ekstrem.

Para ilmuwan mempelajari informasi tentang beberapa ratus anak berusia 3-11 tahun yang tinggal dalam keluarga yang tidak mempraktikkan bentuk-bentuk kekerasan yang parah. Para ahli melakukan pemindaian MRI otak untuk semua anak yang diuji : selama prosedur, anak-anak diminta untuk melihat layar dengan demonstrasi orang-orang dengan manifestasi emosi yang berbeda. Dengan bantuan pemindai, para ilmuwan merekam fitur aktivitas otak anak-anak pada saat reaksi ekspresi wajah tertentu dari para aktor. Anak-anak yang orang tuanya menerapkan metode pendidikan fisik menunjukkan reaksi yang meningkat terhadap gambar negatif di layar. Secara khusus, peningkatan aktivitas korteks prefrontal lateral dan medial dimanifestasikan, termasuk korteks cingulate anterior dorsal, korteks prefrontal dorsomedial, kutub frontal bilateral, dan gyrus frontal tengah kiri.

Informasi yang diterima menunjukkan bahwa hukuman fisik dapat mengarahkan reaksi sistem saraf ke arah yang negatif, dengan cara yang sama seperti yang terjadi dalam bentuk pelecehan yang lebih parah.

Para ahli merekomendasikan untuk meninggalkan metode paparan semacam itu untuk menghindari efek negatif dan jangka panjang pada anak. Psikolog menyarankan untuk mengganti memukul dengan percakapan yang mengajarkan bayi untuk mengontrol dan mengatur perilakunya.

Informasi lebih lanjut tentang studi ini dapat ditemukan di halaman

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.