Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pil "pria" terkenal merusak penglihatan

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.04.2020

Sildenafil, lebih dikenal sebagai Viagra, digunakan untuk meningkatkan fungsi ereksi pada seks yang lebih kuat. Obat ini cukup populer, yang dapat dijelaskan oleh keefektifannya dan efek samping yang sangat langka. Namun, para ilmuwan mempertanyakan keunggulan terakhir. Secara khusus, dokter spesialis mata dari Turki, Junate Kararslan, mengatakan bahwa pada beberapa pasien Viagra menyebabkan masalah dengan organ penglihatan. [1]

Dr. Kararslan mengklaim bahwa pelanggaran yang disebabkan oleh obat membuat sulit untuk mengendarai mobil dan melakukan beberapa tugas profesional. Para ilmuwan percaya bahwa perlu untuk membicarakan efek kemungkinan yang tidak menyenangkan tersebut sehingga pasien menyadari risiko yang mungkin terjadi dan mengambil tindakan tepat waktu.

Dokter mengatakan bahwa masalah penglihatan setelah minum obat dapat mengganggu selama 3 hari.

Hanya sedikit orang yang tahu bahwa pada awalnya, sildenafil diciptakan sebagai obat untuk hipertensi. Tetapi kemudian para ahli memperhatikan bahwa obat ini memiliki sifat vasodilatasi dan kemampuan menahan ereksi pria untuk waktu yang lama . Rata-rata, efek Viagra berlangsung sekitar lima jam. Ketika menggunakan jumlah obat yang disarankan, efek samping dalam bentuk sakit kepala hanya terjadi pada kasus yang terisolasi.

Apa yang para ilmuwan katakan tentang efek samping obat?

Seorang dokter dari Turki mengatakan bahwa selama periode praktiknya, 17 pasien sudah mendekatinya, menyuarakan keluhan tunanetra: "gambar" kabur, fotosensitifitas, dan perubahan persepsi warna . Misalnya, beberapa menunjukkan peningkatan kecerahan warna, peningkatan nada merah dan hijau pada gambar.

Ketika mengumpulkan anamnesis, dokter mengetahui bahwa semua pria ini mengonsumsi Viagra beberapa hari yang lalu, dengan dosis sekitar 100 mg. Gangguan penglihatan terdeteksi segera setelah dimulainya obat dan terus terganggu selama tiga hari. Beberapa pasien merasa tidak mungkin mengemudi dalam kondisi ini. [2]

Para ilmuwan menganalisis situasi dan sampai pada kesimpulan bahwa pelanggaran ini dapat menjadi hasil dari pembelahan berkepanjangan dan ekskresi sildenafil dari tubuh. Karena pria tidak mengambil dosis rekomendasi terkecil, eliminasi agak tertunda. Selain itu, sebagaimana dicatat oleh para ahli, gejala samping seringkali dapat mengganggu mereka yang menggunakan obat untuk pertama kalinya. [3]

Dokter menyarankan: Anda sebaiknya tidak segera minum jumlah maksimum yang disarankan obat: disarankan untuk memulai pengobatan secara bertahap, memilih dosis optimal untuk diri sendiri. Dan bahkan lebih baik - berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter Anda, yang akan meresepkan rejimen obat yang paling tepat.

Masalah ini dijelaskan secara rinci dalam publikasi ilmiah Frontiers in Neurology .


Portal iLive tidak memberikan saran, diagnosis, atau perawatan medis.
Informasi yang dipublikasikan di portal hanya untuk referensi dan tidak boleh digunakan tanpa berkonsultasi dengan spesialis.
Baca dengan cermat aturan dan kebijakan situs. Anda juga dapat hubungi kami!

Hak Cipta © 2011 - 2020 iLive. Seluruh hak cipta.