^

Kombinasi kontrasepsi oral kombinasi (Combined oral contraceptives / COCs)

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 10.08.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Gabungan tablet (kombinasi kontrasepsi oral - COC) adalah bentuk kontrasepsi hormonal yang paling umum.

Menurut kandungan komponen estrogen dalam bentuk etinilestradiol (EE), preparat ini dibagi menjadi sangat dosis, memiliki komposisi lebih dari 40 meg EE, dan komponen dosis rendah - 35 meg dan kurang dari EE. Dalam sediaan monofasik, kandungan komponen estrogen dan gestagen di tablet tidak berubah sepanjang siklus menstruasi. Pada tablet dua fasa pada fase kedua siklus, kandungan komponen gestagenik meningkat. Pada COC tiga fase, peningkatan dosis progestogen terjadi secara bertahap dalam tiga tahap, dan dosis EE meningkat di tengah siklus dan tetap tidak berubah pada awal dan pada akhir masa masuk. Variabel isi steroid seks dalam persiapan dua dan tiga fase sepanjang siklus memungkinkan untuk mengurangi total nilai tukar hormon.

Kontrasepsi oral kombinasi adalah alat reversibel yang sangat efektif untuk mencegah kehamilan. Indeks Perl (IP) COCs modern adalah 0,05-1,0 dan terutama bergantung pada kepatuhan terhadap peraturan untuk mengkonsumsi obat tersebut.

Setiap tablet kombinasi kontrasepsi oral kombinasi (COC) mengandung estrogen dan progestogen. Sebagai komponen estrogen COC, estrogen-etinil estradiol sintetis (EE) digunakan, sebagai progestogen - progestogen sintetis progestogen (progestin sinonim).

Kontrasepsi gestagen hanya mengandung satu steroid seks - gestagen, yang memberikan efek kontrasepsi.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Keuntungan kontrasepsi oral kombinasi

Kontrasepsi

  • Efisiensi tinggi pada penerimaan harian IP = 0,05-1,0
  • Efek cepat
  • Kurangnya komunikasi dengan hubungan seksual
  • Sedikit efek sampingnya
  • Metode ini mudah digunakan
  • Pasien bisa berhenti mengambil sendiri

Tidak kontrasepsi

  • Kurangi menstruasi seperti pendarahan
  • Kurangi nyeri haid
  • Bisa mengurangi keparahan anemia
  • Bisa memudahkan pembentukan siklus reguler
  • Pencegahan kanker ovarium dan endometrium
  • Kurangi risiko pengembangan tumor payudara jinak dan kista ovarium
  • Lindungi dari kehamilan ektopik
  • Berikan beberapa perlindungan terhadap penyakit radang panggul
  • Berikan pencegahan osteoporosis

Saat ini, COC sangat populer di seluruh dunia karena kelebihan yang tercantum di bawah ini.

  • Keandalan kontrasepsi yang tinggi.
  • Toleransi yang baik.
  • Aksesibilitas dan kemudahan penggunaan.
  • Kurangnya komunikasi dengan hubungan seksual.
  • Kontrol siklus menstruasi yang cukup.
  • Reversibilitas (restorasi kesuburan lengkap dalam 1-12 bulan setelah penghentian masuk).
  • Keselamatan bagi sebagian besar wanita sehat secara somatik.
  • Efek terapeutik:
    • regulasi siklus menstruasi;
    • eliminasi atau pengurangan dismenore;
    • pengurangan kehilangan darah menstruasi dan, akibatnya, pengobatan dan pencegahan anemia defisiensi besi;
    • menghilangkan nyeri ovulasi;
    • penurunan kejadian penyakit inflamasi organ panggul;
    • tindakan terapeutik pada sindrom pramenstruasi;
    • efek terapeutik pada kondisi hiperandrogenik.
  • Efek pencegahan:
    • mengurangi risiko pengembangan kanker endometrium dan ovarium, kanker kolorektal;
    • mengurangi risiko pengembangan tumor payudara jinak;
    • mengurangi risiko anemia defisiensi besi;
    • mengurangi risiko kehamilan ektopik.
  • Melepaskan "ketakutan akan kehamilan yang tidak diinginkan".
  • Kemungkinan "penundaan" menstruasi lain, misalnya saat ujian, lomba, istirahat.
  • Kontrasepsi darurat

trusted-source[9], [10], [11]

Jenis dan komposisi kontrasepsi oral kombinasi modern

Dosis harian komponen estrogen COC dibagi menjadi dosis tinggi, dosis rendah dan microdosed:

  • dosis tinggi - 50 mcg EE / hari;
  • dosis rendah - tidak lebih dari 30-35 μg EE / hari;
  • microdosed, mengandung mikro-dosis EE, 15-20 mcg / hari.

Bergantung pada skema kombinasi estrogen dan progestogen COC terbagi menjadi:

  • monofasik - 21 tablet dengan dosis estrogen dan progestogen yang tidak berubah selama 1 siklus masuk;
  • biphasic - dua jenis tablet dengan rasio estrogen yang berbeda terhadap progestogen;
  • tiga fase - tiga macam tablet dengan rasio estrogen dan progestogen berbeda. Gagasan utama fase tiga - pengurangan dosis progestogen total (siklik) karena peningkatan tiga langkah dalam dosis selama siklus berlangsung. Pada kelompok pertama tablet, dosis progestogen sangat rendah - kira-kira dari pada COC monofas; Di tengah siklus dosis meningkat sedikit dan hanya pada kelompok tablet terakhir yang sesuai dengan dosis dalam sediaan monofasik. Keandalan supresi ovulasi dicapai dengan meningkatkan dosis estrogen pada awal atau pertengahan siklus asupan. Jumlah tablet dengan berbagai fase bervariasi dalam berbagai persiapan;
  • multiphase - 21 tablet dengan rasio variabel estrogen terhadap progestogen pada tablet dengan siklus yang sama (satu paket).

Saat ini, obat-obatan dosis rendah dan mikro harus digunakan untuk kontrasepsi. COC dosis tinggi dapat digunakan untuk kontrasepsi rutin hanya sebentar (jika perlu, meningkatkan dosis estrogen). Selain itu, mereka digunakan untuk tujuan pengobatan dan untuk kontrasepsi darurat.

Mekanisme efek kontrasepsi kontrasepsi oral gabungan

  • Penekanan ovulasi
  • Penebalan lendir leher rahim.
  • Perubahan pada endometrium yang mencegah implantasi. Mekanisme kerja COC secara keseluruhan sama untuk semua obat, tidak tergantung pada komposisi obat, dosis komponen dan fasa. Efek kontrasepsi dari COCs terutama disebabkan oleh komponen progestogen. EE di COC mendukung proliferasi endometrium dan dengan demikian memberikan kontrol siklus (tidak ada perdarahan antara saat mengkonsumsi COC). Selain itu, EE diperlukan untuk penggantian estradiol endogen, karena tidak ada pertumbuhan folikel dengan COC, dan oleh karena itu estradiol tidak disekresikan.

Klasifikasi dan efek farmakologis

Progestogen sintetis kimia adalah steroid dan diklasifikasikan berdasarkan asal. Tabel daftar hanya progestogen yang merupakan bagian dari kontrasepsi hormonal terdaftar di Rusia.

Klasifikasi progestogen

Turunan testosteron Turunan progesteron Derivatif dari spironolakton

Mengandung kelompok etynyl di C-17:

Norethystone

Norgestrel

Levonorgestrel

Gestoden

Desogestrel

Nordgestimate

Kelompok etinil gratis:

Dienogest

Cyproterone acetate

Chlormadinone asetat

Medroksiprogesteron asetat

Drospirenon

Seperti progesteron alami, progestogen sintetis menyebabkan transformasi sekretori endometrium yang distimulasi estrogen (proliferatif). Efek ini disebabkan oleh interaksi progestogen sintetis dengan reseptor progesteron endometrium. Selain mempengaruhi endometrium, progestogen sintetis juga bekerja pada organ target progesteron lainnya. Perbedaan antara progestogen sintetis dan progesteron alami adalah sebagai berikut.

  • Afinitas yang lebih tinggi untuk reseptor progesteron dan, sebagai konsekuensinya, efek progestogenik yang lebih nyata. Karena afinitas tinggi untuk reseptor progesteron di daerah hipotalamus-hipofisis, progestogen sintetis dalam dosis rendah menyebabkan efek umpan balik negatif dan menghalangi pelepasan gonadotropin dan ovulasi. Ini adalah dasar penggunaannya untuk kontrasepsi oral.
  • Interaksi dengan reseptor terhadap beberapa hormon steroid lainnya: androgen, gluko dan mineralokortikoid - dan adanya efek hormonal yang sesuai. Efek ini relatif lemah dan karenanya disebut residual (parsial atau parsial). Progestogen sintetis berbeda dalam spektrum (set) efek ini; beberapa progestogen blok reseptor dan memiliki efek anti-hormonal yang sesuai. Untuk kontrasepsi oral, efek antiandrogenik dan antimineralokortikoid dari progestogen menguntungkan, efek androgenik tidak diinginkan.

trusted-source[12], [13], [14]

Signifikansi klinis efek farmakologis individu dari progestogen

Efek androgenik residu yang diucapkan tidak diinginkan, karena dapat menyebabkan:

  • Gejala androgen tergantung - jerawat, seborrhea;
  • perubahan spektrum fraksi lipoprotein di dominasi kepadatan rendah, lipoprotein densitas rendah (LDL) dan lipoprotein densitas sangat rendah telah terhambat dalam sintesis apolipoprotein hati dan degradasi LDL (kebalikan efek pengaruh estrogen);
  • penurunan toleransi terhadap karbohidrat;
  • kenaikan berat badan karena efek anabolik.

Dengan ekspresi sifat androgenik, progestogen dapat dibagi menjadi beberapa kelompok berikut.

  • Progestogen androgenik yang sangat androgenik (norethisterone, linestrenol, etynodiol diacetate).
  • Progestogen dengan aktivitas androgenik moderat (norgestrel, levonorgestrel dalam dosis tinggi - 150-250 mcg / hari).
  • Progestogen dengan androgenisitas minimal (levonorgestrel dalam dosis tidak lebih dari 125 mcg / hari, gestoden, desogestrel, norgestimate, medroxyprogesterone). Sifat androgenik progestogen ini hanya ditemukan pada tes farmakologis, namun kebanyakan tidak memiliki signifikansi klinis. WHO merekomendasikan penggunaan kontrasepsi oral yang dominan dengan progestogen rendah androgenik.

Efek antiandrogenik dari siproteron, dienogest dan drospirenon, serta kloromadinon sangat penting secara klinis. Secara klinis, efek anti-androgenik dimanifestasikan dalam penurunan gejala androgen-jerawat - jerawat, seborrhea, hirsutisme. Oleh karena itu, COC dengan progestogen antiandrogenik digunakan tidak hanya untuk kontrasepsi, tetapi juga untuk pengobatan androgenisasi pada wanita, misalnya pada sindrom ovarium polikistik (PCOS), androgenisasi idiopatik dan beberapa kondisi lainnya.

Tingkat keparahan efek antiandrogenik (menurut tes farmakologis):

  • cyproterone - 100%;
  • dienogest - 40%;
  • drospirenon - 30%;
  • Chlormadinone - 15%.

Dengan demikian, semua progestogen yang membentuk COC dapat diatur secara seri sesuai dengan tingkat keparahan efek androgenik dan antiandrogenik residu.

Penerimaan COC harus dimulai dari hari pertama siklus menstruasi, setelah mengkonsumsi 21 tablet, istirahat membutuhkan waktu 7 hari atau (dengan 28 tablet dalam kemasan) 7 tablet diambil.

trusted-source[15], [16], [17], [18], [19], [20], [21]

Aturan pil yang terlewatkan

Aturan berikut tentang tablet yang tidak ada sekarang telah diadopsi. Dalam kasus di mana kurang dari 12 jam telah berlalu, perlu minum pil itu pada saat wanita tersebut mengingat tentang masuk, dan kemudian pil berikutnya - pada waktu yang biasa. Ini tidak memerlukan tindakan pencegahan tambahan. Jika lebih dari 12 jam telah berlalu sejak lulus, perlu dilakukan hal yang sama, namun dalam waktu 7 hari menerapkan tindakan perlindungan tambahan dari kehamilan. Dalam kasus di mana dua atau lebih tablet dilewatkan berturut-turut, dua tablet per hari harus diambil sampai penerimaan disertakan dalam jadwal reguler, dengan menggunakan metode kontrasepsi tambahan dalam waktu 7 hari. Jika setelah tablet yang tidak terjawab berdarah dimulai, tablet sebaiknya berhenti dan mulai paket baru setelah 7 hari (terhitung sejak awal hilang tablet). Jika Anda melewatkan satu dari tujuh tablet yang mengandung hormon terakhir, paket berikutnya harus dimulai tanpa istirahat tujuh hari.

Aturan untuk mengganti narkoba

Transisi dari obat yang lebih banyak dosis tinggi ke obat dosis rendah dilakukan dengan onset COC dosis rendah tanpa istirahat tujuh hari sehari setelah akhir hari ke 21 mengambil kontrasepsi dosis tinggi. Penggantian obat dosis rendah dengan obat berlisensi tinggi terjadi setelah istirahat tujuh hari.

Gejala kemungkinan komplikasi saat menggunakan COC

  • Nyeri dada parah atau sesak napas
  • Sakit kepala parah atau penglihatan kabur
  • Nyeri parah di tungkai bawah
  • Tidak adanya pendarahan atau pelepasan selama seminggu tanpa tablet (kemasan 21 tablet) atau saat mengambil 7 tablet tidak aktif (dari paket 28 hari)

Jika ada gejala di atas, diperlukan konsultasi medis yang mendesak!

Pemulihan kesuburan

Setelah menghentikan COC, fungsi normal sistem hipotalamus-hipofisis-ovarium dengan cepat dipulihkan. Lebih dari 85-90% wanita dapat hamil dalam waktu 1 tahun, yang sesuai dengan tingkat kesuburan biologis. Penerimaan COC sebelum dimulainya siklus konsepsi tidak mempengaruhi janin, tentu saja dan hasil kehamilan. Penerimaan yang tidak disengaja dari COC pada tahap awal kehamilan tidak berbahaya dan bukan merupakan dasar aborsi, namun pada kecurigaan pertama kehamilan, seorang wanita harus segera berhenti minum COC.

Penerimaan jangka pendek COC (dalam 3 bulan) menyebabkan peningkatan sensitivitas reseptor sistem hipotalamus-hipofisis-ovarium, oleh karena itu, dengan dikeluarkannya COC, dikeluarkannya hormon tropik dan stimulasi ovulasi terjadi. Mekanisme ini disebut "rebound-effect" dan digunakan untuk beberapa bentuk anovulasi.

Dalam kasus yang jarang terjadi, setelah penarikan COC, amenore diamati. Ini bisa menjadi konsekuensi dari perubahan atrofi pada endometrium yang berkembang saat mengkonsumsi COC. Menstruasi terjadi ketika lapisan fungsional endometrium dipulihkan secara independen atau di bawah pengaruh terapi dengan zestrogen. Sekitar 2% wanita, terutama pada masa awal dan akhir masa subur, setelah menghentikan COC, amenore yang berlangsung lebih dari 6 bulan (sindrom amenore - hyperdrug post-pill) diamati. Sifat dan penyebab amenore, serta respon terhadap terapi pada wanita yang menggunakan COCs, tidak meningkatkan resikonya, namun bisa menutupi perkembangan amenore dengan pendarahan menstruasi yang teratur.

Aturan untuk pemilihan individu kontrasepsi oral gabungan

KKS dipilih secara ketat untuk wanita, dengan mempertimbangkan ciri status somatik dan ginekologi, data riwayat individu dan keluarga. Pemilihan COC berlangsung sesuai dengan skema berikut.

  • Interogasi yang ditargetkan, penilaian status somatik dan ginekologi dan definisi kategori akseptabilitas metode kontrasepsi oral gabungan untuk wanita ini sesuai dengan kriteria kelayakan WHO.
  • Pilihan obat tertentu, dengan mempertimbangkan sifat-sifatnya dan, jika perlu, efek terapeutik; menasihati seorang wanita tentang metode kontrasepsi oral gabungan.
  • Mengamati wanita selama 3-4 bulan, menilai tolerabilitas dan akseptabilitas obat; jika perlu, keputusan untuk mengubah atau membatalkan COC.
  • Tindak lanjut klinis seorang wanita selama seluruh periode penggunaan COC.

Survei seorang wanita ditujukan untuk mengidentifikasi faktor risiko yang mungkin terjadi. Ini harus mencakup rangkaian aspek berikut.

  • Karakter siklus menstruasi dan anamnesis ginekologi.
    • Bila ada menstruasi terakhir, apakah itu normal (perlu untuk mengecualikan kehamilan sekarang).
    • Apakah siklus haid teratur? Jika tidak, pemeriksaan khusus diperlukan untuk mengidentifikasi penyebab siklus tidak teratur (gangguan hormonal, infeksi).
    • Jalannya kehamilan sebelumnya.
    • Aborsi
  • Penggunaan kontrasepsi hormonal sebelumnya (oral atau lainnya):
    • apakah ada efek samping; jika ya, yang;
    • Untuk alasan apa pasien berhenti menggunakan kontrasepsi hormonal.
  • Riwayat individu: usia, tekanan darah, indeks massa tubuh, merokok, pengobatan, penyakit hati, penyakit vaskular dan trombosis, adanya diabetes, penyakit onkologis.
  • Riwayat keluarga (penyakit pada keluarga yang berkembang sebelum usia 40): hipertensi arterial, trombosis vena atau trombofilia herediter, kanker payudara.

Sesuai dengan kesimpulan WHO, metode survei berikut tidak relevan untuk menilai keamanan penggunaan COC.

  • Pemeriksaan kelenjar susu.
  • Pemeriksaan ginekologis.
  • Pemeriksaan untuk kehadiran sel atipikal.
  • Tes biokimia standar.
  • Tes untuk penyakit inflamasi pada organ panggul, AIDS. Obat pilihan pertama harus menjadi COC monofasik dengan kandungan estrogen tidak lebih dari 35 μg / hari dan gestagen androgenik rendah. COC seperti itu termasuk Logest, Femoden, Zhanin, Yarina, Mersilon, Marvelon, Novinet, Regulon, Belara, Miniziston, Lindinet, Silest ".

COCs tiga fase dapat dianggap sebagai obat cadangan bila ada tanda-tanda defisiensi estrogen terhadap latar belakang kontrasepsi monofasik (kontrol yang buruk terhadap siklus, kekeringan pada mukosa vagina, penurunan libido). Selain itu, obat tiga fasa diindikasikan untuk penggunaan primer pada wanita dengan tanda-tanda kekurangan estrogen.

Saat memilih obat sebaiknya juga memperhitungkan keadaan kesehatan pasien.

Pada bulan-bulan pertama setelah onset asupan COC, tubuh menyesuaikan diri dengan reorganisasi hormonal. Selama periode ini, pengikisan intermenstruasi atau, yang lebih jarang, terobosan pendarahan dapat terjadi (pada 30-80% wanita), serta efek samping lainnya yang terkait dengan ketidakseimbangan hormon (pada 10-40% wanita). Jika kejadian yang tidak diinginkan tidak terjadi dalam 3-4 bulan, ada kemungkinan kontrasepsi harus diganti (setelah mengecualikan penyebab lain - penyakit organik pada sistem reproduksi, skipping tablet, interaksi obat). Perlu ditekankan bahwa saat ini pemilihan COC cukup besar untuk memilih mereka untuk mayoritas wanita yang menunjukkan metode kontrasepsi ini. Jika seorang wanita tidak puas dengan obat pilihan pertama, obat pilihan kedua dipilih dengan mempertimbangkan masalah spesifik dan efek samping yang dimiliki pasien.

Memilih COC

Situasi klinis Persiapan
Jerawat dan / atau hirsutisme, hiperandrogenia Persiapan dengan progestogen antiandrogenik: "Diane-35" (untuk jerawat parah, hirsutisme), "Zhanin", "Yarina" (dengan jerawat dengan derajat ringan dan sedang), "Belara"
Pelanggaran siklus menstruasi (dismenore, perdarahan uterus disfungsional, oligomenorea) COC dengan efek progestogen yang diucapkan ("Microinon", "Femoden", "Marvelon", "Janine"), bila dikombinasikan dengan hiperandrogenisme - "Diane-35". Bila DMC dikombinasikan dengan proses hiperplastik endometrium rekuren, durasi pengobatan harus paling sedikit 6 bulan
Endometriosis COCs monofasik dengan kontrasepsi oral dienogest ("Jeanine"), atau levonorgestrel, atau gestodene atau gestagenic oral kontrasepsi diindikasikan untuk penggunaan jangka panjang. Penggunaan COC dapat membantu mengembalikan fungsi generatif
Diabetes tanpa komplikasi Persiapan dengan kandungan minimal estrogen - 20 mcg / hari (sistem hormon intrauterine "Mirena")
Pemberian kontrasepsi oral primer atau berulang kepada pasien yang merokok Merokok yang berusia di bawah 35 tahun - COC dengan kadar estrogen minimum, perokok berusia di atas 35 tahun, dikontraindikasikan
Metode kontrasepsi oral sebelumnya disertai penambahan berat badan, retensi cairan di tubuh, mastodynia «Yarina»
Dalam metode kontrasepsi oral sebelumnya, kontrol siklus menstruasi yang buruk diamati (dalam kasus di mana penyebab lain selain kontrasepsi oral dikecualikan) CO2 monophase atau tiga fasa

trusted-source[30], [31], [32], [33], [34]

Prinsip dasar pemantauan pasien dengan menggunakan COCs

  • Pemeriksaan ginekologi tahunan, termasuk pemeriksaan kolposkopi dan sitologi.
  • Sekali atau dua kali setahun, pemeriksaan kelenjar susu (pada wanita yang memiliki riwayat tumor payudara jinak dan / atau kanker payudara dalam keluarga), setahun sekali, mamografi (pada pasien perimenopause).
  • Reguler pengukuran tekanan darah. Dengan kenaikan tekanan darah diastolik hingga 90 mmHg. Seni. Dan penerimaan COC dihentikan.
  • Pemeriksaan khusus untuk indikasi (dengan pengembangan efek samping, munculnya keluhan).
  • Dengan pelanggaran fungsi menstruasi - pengucilan kehamilan dan pemindaian ultrasonografi transvaginal rahim dan pelengkapnya. Jika perdarahan intermenstruasi berlanjut selama lebih dari tiga siklus atau muncul dengan pemberian COC lebih lanjut, rekomendasi berikut harus dipatuhi.
    • Hilangkan kesalahan dalam mengambil COC (skipping tablet, tidak sesuai dengan skema penerimaan).
    • Kecualikan kehamilan, termasuk kehamilan ektopik.
    • Mengecualikan penyakit organik pada rahim dan pelengkap (mioma, endometriosis, proses hiperplastik di endometrium, polip serviks, kanker serviks atau tubuh rahim).
    • Kecualikan infeksi dan pembengkakan.
    • Jika Anda mengecualikan alasan ini - ganti obat sesuai dengan rekomendasi.
    • Dengan tidak adanya pembatalan perdarahan harus dihapus:
      • Penerimaan COC tanpa istirahat 7 hari;
      • kehamilan.
    • Jika penyebab ini dikecualikan, kemungkinan penyebab tidak adanya pembekalan perdarahan adalah atrofi endometrium, yang disebabkan oleh pengaruh progestogen, yang dapat dideteksi dengan ultrasound endometrium. Kondisi ini disebut "mute menstruation", "pseudoatonorrhea". Hal ini tidak terkait dengan gangguan hormon dan tidak memerlukan penarikan COC.

trusted-source[35], [36], [37], [38], [39], [40], [41]

Aturan menerima COC

Wanita dengan siklus menstruasi teratur

  • Penerimaan primer obat dimulai dalam 5 hari pertama setelah onset menstruasi - dalam kasus ini, efek kontrasepsi diberikan pada siklus pertama, tindakan perlindungan tambahan dari kehamilan tidak diperlukan. Penerimaan COC monofas dimulai dengan tablet berlabel dengan hari yang sesuai minggu ini, COC multiphase - dari tablet berlabel "start of reception". Jika tablet pertama diambil lebih dari 5 hari setelah onset menstruasi, pada siklus pertama penggunaan COC diperlukan metode tambahan kontrasepsi selama 7 hari.
  • Ambil 1 tablet (pil) setiap hari pada waktu yang hampir bersamaan selama 21 hari. Jika hilang tablet, ikuti "Aturan tablet terlupa dan terlewat" (lihat di bawah).
  • Setelah mengambil semua (21) tablet dari kemasannya, istirahat 7 hari, di mana ada penarikan yang berdarah ("menstruasi"). Setelah jeda, pengambilan tablet dari paket berikutnya dimulai. Untuk kontrasepsi yang dapat diandalkan, interval antara siklus menerima tidak boleh melebihi 7 hari!

Semua COC modern dikeluarkan dalam paket "kalender", dirancang untuk satu siklus penerimaan (21 tablet - 1 per hari). Ada juga paket dengan 28 tablet; Dalam kasus ini, 7 tablet terakhir tidak mengandung hormon ("dot"). Dalam kasus ini, istirahat antara paket tidak: diganti dengan mengambil plasebo, karena dalam kasus ini pasien cenderung lupa untuk mulai mengambil paket berikutnya tepat waktu.

Wanita dengan amenore

  • Untuk memulai resepsi kapan saja dengan kondisi kehamilan yang dikecualikan dengan andal. Dalam 7 hari pertama, gunakan metode kontrasepsi tambahan.

Menyusui wanita

  • Sebelumnya 6 minggu setelah melahirkan COC tidak diangkat!
  • Periode dari 6 minggu sampai 6 bulan setelah kelahiran, jika seorang wanita sedang menyusui, gunakan COC hanya jika terjadi keadaan darurat (metode pilihannya adalah gergaji mini).
  • Lebih dari 6 bulan setelah melahirkan:
    • dengan amenore sama seperti pada bagian "Wanita dengan amenore";
    • dengan siklus menstruasi dipulihkan.

trusted-source[42], [43], [44], [45], [46]

"Aturan lupa dan terlewatkan tablet"

  • Jika Anda melewatkan 1 tablet.
    • Keterlambatan asupan kurang dari 12 jam - ambil tablet yang tidak terjawab dan teruskan minum obat sampai akhir siklus sesuai dengan skema sebelumnya.
    • Keterlambatan penerimaan selama lebih dari 12 jam - tindakan yang sama seperti pada paragraf sebelumnya, ditambah:
      • Saat pil dilewatkan pada minggu ke 1, gunakan kondom untuk 7 hari ke depan;
      • Saat tablet dilewati selama minggu kedua, tidak ada kebutuhan untuk alat perlindungan tambahan;
      • Saat Anda melewatkan pil di minggu ke-3, setelah menyelesaikan satu paket, start berikutnya tanpa gangguan; Tidak perlu alat perlindungan tambahan.
  • Jika Anda melewatkan 2 tablet atau lebih.
    • Ambil 2 tablet sehari sampai resepsi masuk ke jadwal reguler, plus gunakan metode kontrasepsi tambahan dalam waktu 7 hari. Jika setelah tablet terlewatkan mulai berdarah, sebaiknya hentikan penggunaan tablet dari paket saat ini dan mulai paket baru setelah 7 hari (terhitung sejak awal tablet yang hilang).

Aturan untuk menetapkan COC

  • Penunjukan primer - dari hari pertama siklus menstruasi. Jika resepsi dimulai kemudian (tapi paling lambat pada hari ke 5 siklusnya), maka dalam 7 hari pertama, perlu menggunakan metode kontrasepsi tambahan.
  • Penunjukan setelah aborsi - segera setelah aborsi. Aborsi di trimester I, II, dan juga aborsi septik termasuk ke dalam kategori 1 (tidak ada batasan untuk menggunakan metode ini) untuk penetapan COC.
  • Penunjukan setelah melahirkan - dengan tidak adanya laktasi mulai mengkonsumsi COC paling lambat dari hari ke 21 setelah melahirkan (kategori 1). Jika ada laktasi, COC tidak boleh diresepkan, minipills harus digunakan tidak lebih awal dari 6 minggu setelah pengiriman (kategori 1).
  • Transisi dari COC dosis tinggi (50 μg EE) sampai dosis rendah (30 μg EE atau kurang) - tanpa istirahat 7 hari (sehingga sistem hipotensi hipotalamus tidak diaktifkan karena pengurangan dosis).
  • Transisi dari satu COC dosis rendah ke dosis yang lain - setelah istirahat 7 hari biasa.
  • Peralihan dari minum mini ke COC - pada hari pertama dari pendarahan berikutnya.
  • Transisi dari suntikan ke COC adalah hari injeksi berikutnya.

Rekomendasi untuk pasien yang memakai COC

  • Dianjurkan untuk mengurangi jumlah rokok yang dihisap atau berhenti merokok sama sekali.
  • Amati rejimen obat: jangan lepaskan pilnya, taatilah istirahat 7 hari.
  • Obat itu harus diminum pada waktu bersamaan (di malam hari sebelum tidur) dengan sedikit air.
  • Miliki "Aturan dilupakan dan dilewatkan tablet" di tangan.
  • Pada bulan-bulan pertama pengambilan obat, debit berdarah antarmenstruasi dengan intensitas bervariasi dimungkinkan, biasanya hilang setelah siklus ketiga. Dengan perdarahan intermenstruasi yang sedang berlangsung di kemudian hari, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda untuk menentukan penyebabnya.
  • Dengan tidak adanya reaksi seperti menstruasi, Anda harus terus minum pil sesuai jadwal yang biasa dan segera mencari bantuan medis untuk menyingkirkan kehamilan; Saat membenarkan kehamilan, segera berhenti minum COC.
  • Setelah penghentian obat, kehamilan bisa terjadi pada siklus pertama.
  • Penggunaan simultan antibiotik, serta antikonvulsan, menyebabkan penurunan efek kontrasepsi dari COCs.
  • Saat muntah terjadi (dalam waktu 3 jam setelah minum obat), satu pil lagi harus diambil tambahan.
  • Diare yang berlangsung selama beberapa hari membutuhkan penggunaan metode kontrasepsi tambahan sebelum reaksi menstruasi lainnya.
  • Dengan sakit kepala parah yang tiba-tiba lokal, serangan migrain, nyeri dada, gangguan penglihatan akut, sesak napas, sakit kuning, peningkatan tekanan darah di atas 160/100 mmHg. Seni. Segera berhenti minum obat dan konsultasikan ke dokter.

Kekurangan kontrasepsi oral gabungan

  • Metode ini tergantung pada pengguna (membutuhkan motivasi dan disiplin)
  • Mungkin ada mual, pusing, nyeri pada kelenjar susu, sakit kepala, serta mengolesi atau pendarahan ringan dari saluran kelamin dan tengah siklus.
  • Keefektifan metode ini dapat dikurangi dengan penggunaan obat-obatan tertentu secara simultan
  • Kemungkinan, meski sangat jarang, komplikasi trombolitik
  • Kebutuhan untuk mengisi cadangan alat kontrasepsi
  • Jangan melindungi terhadap PMS, termasuk infeksi hepatitis dan HIV

trusted-source[22], [23], [24], [25], [26]

Kontraindikasi terhadap penggunaan kontrasepsi oral gabungan

Kontraindikasi absolut

  • Trombosis vena dalam, emboli paru (termasuk riwayat), risiko tinggi trombosis dan tromboembolisme (dengan operasi ekstensif yang terkait dengan imobilisasi berkepanjangan, dengan trombofilia kongenital dengan tingkat faktor koagulasi patologis).
  • Penyakit jantung iskemik, stroke (adanya krisis vaskular serebral dalam sejarah).
  • Hipertensi arterial dengan tekanan darah sistolik 160 mmHg. Seni. Dan di atas dan / atau tekanan arteri diastolik 100 mmHg. Seni. Dan di atas dan / atau dengan adanya angiopati.
  • Penyakit rumit pada aparatus jantung katup (hipertensi sirkulasi darah rendah, fibrilasi atrium, endokarditis septik di anamnesis).
  • Keseluruhan beberapa faktor perkembangan penyakit kardiovaskular arteri (usia di atas 35, merokok, diabetes, hipertensi).
  • Penyakit hati (hepatitis virus akut, hepatitis aktif kronis, sirosis, distrofi hepatocerebral, tumor hati).
  • Migrain dengan gejala neurologis fokal.
  • Diabetes mellitus dengan angiopati dan / atau durasi penyakit lebih dari 20 tahun.
  • Kanker payudara, dikonfirmasi atau dicurigai.
  • Merokok lebih dari 15 batang rokok sehari di atas usia 35 tahun.
  • Laktasi
  • Kehamilan. Kontraindikasi relatif
  • Hipertensi arterial dengan tekanan darah sistolik di bawah 160 mmHg. Seni. Dan / atau tekanan darah diastolik di bawah 100 mmHg. Seni. (satu peningkatan tekanan darah tunggal bukanlah dasar untuk mendiagnosis hipertensi arteri - diagnosis primer dapat dilakukan dengan peningkatan tekanan darah sampai 159/99 mmHg dengan tiga kunjungan ke dokter).
  • Hiperlipidemia yang dikonfirmasi.
  • Sakit kepala bersifat vaskular atau migrain, yang nampaknya bertentangan dengan latar belakang COC, serta migrain tanpa gejala neurologis fokal pada wanita di atas 35 tahun.
  • Penyakit batu empedu dengan manifestasi klinis pada anamnesis atau saat ini.
  • Kolestasis berhubungan dengan kehamilan atau pemberian COC.
  • Sistemik lupus erythematosus, skleroderma sistemik.
  • Kanker payudara di anamnesia.
  • Epilepsi dan kondisi lain yang memerlukan penggunaan antikonvulsan dan barbiturat - fenitoin, karbamazepin, fenobarbital dan analognya (antikonvulsan mengurangi keefektifan COC, menginduksi enzim hati mikrosomal).
  • Mengambil rifampisin atau griseofulvin (misalnya dengan tuberkulosis) karena efeknya pada enzim hati mikrosomal.
  • Laktasi dari 6 minggu sampai 6 bulan setelah kelahiran, masa postpartum tanpa menyusui sampai 3 minggu.
  • Merokok kurang dari 15 batang rokok sehari diatas usia 35 tahun. Kondisi yang memerlukan kontrol khusus saat mengambil COC
  • Meningkatnya tekanan darah selama kehamilan.
  • Riwayat keluarga trombosis vena dalam, tromboemboli, kematian akibat infark miokard sebelum usia 50 tahun (tingkat kekerabatan), hiperlipidemia (evaluasi faktor keturunan trombofilia dan profil lipid diperlukan).
  • Intervensi bedah yang akan datang tanpa imobilisasi berkepanjangan.
  • Tromboflebitis vena superfisial.
  • Penyakit tak rumit dari aparatus jantung katup.
  • Migrain tanpa gejala neurologis fokal pada wanita lebih muda dari 35 tahun, sakit kepala yang dimulai dengan penggunaan COC.
  • Diabetes melitus tanpa angiopati dengan durasi penyakit kurang dari 20 tahun.
  • Penyakit batu empedu tanpa manifestasi klinis; kondisi setelah kolesistektomi.
  • Anemia sel sabit.
  • Pendarahan dari saluran genital dari etiologi yang tidak diketahui.
  • Displasia parah dan kanker serviks.
  • Kondisi itu membuat sulit untuk mengkonsumsi tablet (penyakit jiwa, terkait dengan kehilangan memori, dll).
  • Usia di atas 40 tahun.
  • Laktasi lebih dari 6 bulan setelah melahirkan.
  • Merokok di usia 35 tahun.
  • Obesitas indeks massa tubuh 30 kg / m 2.

trusted-source[27], [28], [29]

Efek samping dari gabungan kontrasepsi oral

Efek sampingnya paling sering diabaikan, muncul pada bulan-bulan pertama mengkonsumsi COC (10-40% wanita), kemudian frekuensinya turun menjadi 5-10%.

Efek samping dari COCs dibagi menjadi mekanisme klinis dan hormon-dependent. Efek samping klinis dari COCs, pada gilirannya, dibagi menjadi umum dan menyebabkan gangguan siklus menstruasi.

Informasi umum:

  • sakit kepala;
  • pusing;
  • gugup, mudah tersinggung;
  • depresi;
  • ketidaknyamanan di saluran cerna;
  • mual, muntah;
  • perut kembung;
  • dyskinesia dari saluran empedu, eksaserbasi cholelithiasis;
  • ketegangan pada kelenjar susu (mastodynia);
  • hipertensi arterial;
  • perubahan libido;
  • tromboflebitis;
  • leukorrhoea;
  • hloazma;
  • kram kaki;
  • penambahan berat badan;
  • kemunduran toleransi lensa kontak;
  • kekeringan pada membran mukosa vagina;
  • peningkatan potensi koagulasi total darah;
  • meningkatkan transisi cairan dari pembuluh ke ruang interselular dengan retensi kompensasi di dalam tubuh natrium dan air;
  • perubahan toleransi glukosa;
  • hipernatremia, peningkatan tekanan osmotik plasma darah. Pelanggaran siklus menstruasi:
  • bercak bercak intermenstrual;
  • terobosan pendarahan;
  • amenorea selama atau setelah mengkonsumsi COC.

Jika efek samping bertahan lebih lama dari 3-4 bulan setelah onset masuk dan / atau memburuk, Anda harus mengubah atau membatalkan kontrasepsi.

Komplikasi serius saat mengkonsumsi COC sangat jarang terjadi. Ini termasuk trombosis dan tromboembolisme (deep vein thrombosis, pulmonary embolism). Untuk kesehatan wanita, risiko komplikasi ini saat mengkonsumsi COC dengan dosis EE 20-35 μg / hari sangat kecil - lebih rendah dari pada kehamilan. Namun demikian, setidaknya satu faktor risiko trombosis (merokok, diabetes, obesitas tinggi, hipertensi, dll.) Adalah kontraindikasi relatif terhadap pemberian COC. Kombinasi dua atau lebih faktor risiko yang tercatat (misalnya, kombinasi obesitas dengan merokok di atas usia 35) umumnya tidak termasuk penggunaan COC.

Trombosis dan tromboemboli seperti dalam COC dan kehamilan dapat manifestasi dari bentuk genetik tersembunyi trombofilia (ketahanan terhadap protein diaktifkan C, hyperhomocysteinemia, antitrombin kekurangan III, protein C, protein S, sindrom antifosfolipid). Dalam hal ini, harus ditekankan bahwa penggunaan rutin protrombin darah tidak memberikan ide dari sistem hemostatik dan tidak bisa menjadi kriteria untuk penunjukan atau pembatalan kontrasepsi oral kombinasi. Jika dicurigai bentuk laten trombofilia harus dilakukan studi khusus hemostasis.

Perhatian!

Untuk menyederhanakan persepsi informasi, instruksi ini untuk penggunaan obat "Kombinasi kontrasepsi oral kombinasi (Combined oral contraceptives / COCs)" diterjemahkan dan disajikan dalam bentuk khusus berdasarkan instruksi resmi untuk penggunaan medis obat tersebut. Sebelum digunakan baca anotasi yang datang langsung ke obat.

Deskripsi disediakan untuk tujuan informasi dan bukan panduan untuk penyembuhan diri. Kebutuhan akan obat ini, tujuan dari rejimen pengobatan, metode dan dosis obat ditentukan sendiri oleh dokter yang merawat. Pengobatan sendiri berbahaya bagi kesehatan Anda.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.