^

Manfaat dan kerugian olahraga pada kanker

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Dalam proses pencegahan atau pengobatan kanker, aktivitas fisik sangat membantu, karena bisa memperkuat kekebalan tubuh dengan merangsang sintesis sel kekebalan tubuh. Selain itu, dengan bantuan olah raga, bobot pasien stabil, yang sangat penting, karena diketahui bahwa kelebihan berat badan meningkatkan kemungkinan terbentuknya tumor. Jika kanker berkembang dengan latar belakang obesitas, maka akan meningkatkan risiko metastasis dini. Karena itu, menurut dokter, olahraga dan kanker sangat kompatibel.

Dapatkah saya bermain olahraga dengan kanker?

Latihan fisik dianggap sebagai metode rehabilitasi yang diakui dan efektif dalam pengobatan kanker. Selain itu, banyak orang yang telah didiagnosis menderita depresi mengalami kanker, dan olahraga membantunya untuk menghilangkan atau mengurangi tanda-tandanya.

Apakah mungkin bagi Anda untuk masuk olahraga karena kanker, hanya dokter yang bisa Anda atasi. Latihan olahraga harus dilakukan hanya di bawah pengawasan spesialis. Mulailah latihan harus segera setelah diagnosis penyakit, apalagi jika sebelumnya seseorang tidak melakukan olah raga. Untuk mendapatkan hasil yang positif, Anda harus menggabungkan latihan ketahanan dengan benar (misalnya, sepeda latihan atau berjalan kaki), serta latihan senam (latihan beban, peregangan, latihan untuk meningkatkan koordinasi).

Anda harus berjalan lebih sering dan tidak berlama-lama di tempat tidur, agar tidak memperparah kondisi kesehatan yang kelelahan dan lelah. Anda juga bisa mengerjakan pekerjaan rumah dengan kecepatan rendah, Anda bisa melatih stepper mini.

Jenis latihan dipilih secara individual, mengingat jenis kanker yang mana pasien sakit.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5]

Manfaat dan bahaya olahraga pada kanker

Olahraga dan kanker bisa kompatibel - seperti yang ditunjukkan oleh berbagai penelitian, ada latihan yang secara positif dapat mempengaruhi kesehatan pasien dan membantu dalam pengobatan kanker.

Berkat beban olahraga, setelah mendiagnosa kanker, harapan hidup pasien meningkat, dan risiko kemungkinan kambuh, sebaliknya, menurun. Hal ini sangat berguna pada pasien yang menderita kolon, ovarium, payudara dan kanker prostat.

Tidak disarankan melakukan latihan fisik intensif atau terlalu berat - dari mereka, jika Anda menderita kanker, akan lebih berbahaya daripada kebaikan.

Jika Anda menjalani kemoterapi, Anda tidak dapat melakukan latihan pada hari prosedur dan 6 jam setelah akhir. Latihan fisik harus dibatasi jika ada perasaan menyakitkan. Secara umum, beban harus ditutup, konsultasi dengan spesialis yang memenuhi syarat.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.