^
A
A
A

Metabolisme energi karbohidrat, lemak dan protein

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Akumulasi nutrisi yang mengandung energi - karbohidrat (glukosa), protein (asam amino) dan lemak (fatty acid) - merupakan satu proses tunggal. Surplus zat ini menumpuk dalam bentuk lemak. Glukosa dapat digunakan untuk mensintesis asam amino, dan beberapa asam amino dapat digunakan untuk sintesis glukosa. Namun, proses ini menyebabkan biaya energi, misalnya, 5% energi hilang saat glukosa terakumulasi dalam otot dalam bentuk glikogen dan bukan langsung digunakan untuk produksi ATP. Angka ini meningkat menjadi 28% bila glukosa diubah menjadi asam lemak untuk pengendapan.

Sistem energi yang menggunakan nutrisi ini tidak bekerja satu demi satu (sistem ATP-KrF pertama, kemudian sistem glikolisis anaerobik dan akhirnya metabolisme aerobik), namun diaktifkan bersamaan, dan kontribusinya bervariasi tergantung pada tingkat akumulasi, adanya oksigen dan tingkat aktivitas motor

Misalnya, kehadiran oksigen mempengaruhi substrat yang digunakan untuk menghasilkan energi. Untuk satu atom karbon asam lemak, 8.2 molekul ATP diproduksi, dan hanya 6,2 molekul ATP yang diproduksi per atom karbon dari molekul glukosa. Dengan jumlah oksigen yang terbatas, glukosa adalah sumber yang disukai untuk metabolisme aerobik dan satu-satunya untuk oksidasi anaerob. Perubahan hormonal, sebagai konsekuensi diet dan olahraga, secara signifikan mempengaruhi aliran energi. Asam lemak menghasilkan energi dengan bantuan sistem aerobik. Namun, penggunaan asam lemak bergantung pada aliran karbohidrat simultan dalam jalur energi untuk regenerasi senyawa perantara dalam siklus Krebs.

Tanpa jumlah karbohidrat yang cukup, asam lemak dipindahkan ke jalur metabolisme yang berbeda. Oleh karena itu, alih-alih mengarah pada produksi ATP, asam lemak menghasilkan keton. Hanya jaringan tertentu, seperti otak, bisa menggunakan keton untuk menghasilkan energi. Jika toko karbohidrat kecil, kandungan keton bisa meningkat dan menyebabkan kelelahan dan ketidakseimbangan metabolisme.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.