^
A
A
A

Metabolisme lemak saat berolahraga

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Lemak dan karbohidrat dioksidasi di otot untuk memasok energi ke otot kerja. Batas yang bisa mereka kompensasi untuk biaya energi bergantung pada durasi dan intensitas beban. Atlet keras (> 90 menit) biasanya berlatih dengan berat 65-75% V02max dan dibatasi oleh cadangan karbohidrat dalam tubuh. Setelah 15-20 menit pengisian daya tahan, oksidasi toko lemak (lipolisis) dirangsang dan gliserol dan asam lemak bebas dilepaskan. Pada otot saat istirahat, oksidasi asam lemak memberikan energi dalam jumlah besar, namun kontribusi ini menurun dengan latihan aerobik ringan. Selama aktivitas fisik intensif, peralihan sumber energi dari lemak ke karbohidrat diamati, terutama dengan intensitas 70-80% V02max. Diasumsikan bahwa mungkin ada keterbatasan dalam penggunaan oksidasi asam lemak sebagai sumber energi untuk otot kerja. Abernethy dkk. Menawarkan mekanisme berikut.

  • Peningkatan produksi laktat akan mengurangi lipolisis yang disebabkan oleh katekolamin, dan dengan demikian mengurangi konsentrasi asam lemak dalam plasma dan memasok otot dengan asam lemak. Manifestasi efek antilipolitik laktat dalam jaringan adiposa disarankan. Peningkatan laktat dapat menyebabkan penurunan pH darah, yang mengurangi aktivitas berbagai enzim yang terlibat dalam proses produksi energi dan menyebabkan kelelahan otot.
  • Tingkat produksi ATP yang lebih rendah per satuan waktu untuk oksidasi lemak dibandingkan dengan karbohidrat dan permintaan oksigen yang lebih tinggi selama oksidasi asam lemak dibandingkan dengan oksidasi karbohidrat.

Sebagai contoh, oksidasi satu molekul glukosa (6 atom karbon) mengarah pada pembentukan 38 molekul ATP, sedangkan oksidasi molekul asam lemak dengan 18 atom karbon (asam stearat) menghasilkan 147 molekul ATP (hasil ATP dari satu molekul asam lemak lebih tinggi pada 3, 9 kali). Selain itu, enam molekul oksigen diperlukan untuk oksidasi lengkap satu molekul glukosa, dan 26 molekul oksigen untuk oksidasi total asam palmitat, yang 77% lebih besar daripada pada kasus glukosa, oleh karena itu, dengan pemuatan yang berkepanjangan, meningkatnya permintaan oksigen untuk oksidasi asam lemak dapat terjadi. Meningkatkan tekanan pada sistem kardiovaskular, yang merupakan faktor pembatas dalam kaitannya dengan durasi beban.

Transportasi asam lemak dengan rantai panjang di mitokondria bergantung pada kemampuan sistem transportasi karnitin. Mekanisme transportasi ini dapat menghambat proses metabolisme lainnya. Peningkatan glikogenolisis selama beban dapat meningkatkan konsentrasi asetil, yang akibatnya akan meningkatkan kandungan malonil-KoA, mediator penting dalam sintesis asam lemak. Hal ini bisa menghambat mekanisme transportasi. Demikian juga, pembentukan laktat yang disempurnakan dapat menyebabkan peningkatan konsentrasi asetat karnitin dan penurunan konsentrasi karnitin bebas, dan kemudian melemahkan pengangkutan asam lemak dan oksidasi mereka.

Meskipun oksidasi asam lemak selama pelatihan ketahanan memberi lebih banyak energi daripada karbohidrat, oksidasi asam lemak memerlukan lebih banyak oksigen daripada karbohidrat (77% lebih O2), sehingga meningkatkan ketegangan kardiovaskular. Namun, karena keterbatasan kapasitas akumulasi karbohidrat, indikator intensitas beban memburuk dengan menipisnya cadangan glikogen. Oleh karena itu, beberapa cara untuk menghemat karbohidrat otot dan meningkatkan oksidasi asam lemak selama latihan untuk daya tahan dipertimbangkan. Mereka adalah sebagai berikut:

  • pelatihan;
  • memberi makan triasilgliserida dengan rantai panjang menengah;
  • emulsi lemak oral dan infus lemak;
  • diet dengan kandungan lemak tinggi;
  • aditif dalam bentuk L-karnitin dan kafein.

Pelatihan

Pengamatan menunjukkan bahwa pada otot terlatih aktivitas lipoprotein lipase, lipase otot, asil-CoA synthetase dan reduktase asam lemak, carnitine acetyltransferase meningkat. Enzim ini meningkatkan oksidasi asam lemak di mitokondria [11]. Selain itu, otot yang terlatih menumpuk lebih banyak lemak intraseluler, yang juga meningkatkan asupan dan oksidasi asam lemak selama berolahraga, sehingga menghemat persediaan karbohidrat selama latihan.

Konsumsi triasilgliserida dengan rantai karbohidrat dengan panjang sedang

Triacylglycerides dengan rantai karbohidrat dengan panjang medium mengandung asam lemak dengan 6-10 atom karbon. Dipercaya bahwa triasilgliserida ini cepat masuk dari lambung ke usus, diangkut dengan darah ke hati dan dapat meningkatkan kadar asam lemak dengan rantai karbohidrat sedang dan triasilgliserida dalam plasma. Pada otot, asam lemak ini cepat diserap oleh mitokondria, karena mereka tidak memerlukan sistem transportasi karnitin, dan mereka mengoksidasi lebih cepat dan lebih dari triasilgliserida dengan rantai karbohidrat yang panjang. Namun, hasil pengaruh konsumsi triasilgliserida dengan rantai karbohidrat medium length pada indikator kinerja latihan agak diragukan. Data tentang pelestarian glikogen dan / atau daya tahan meningkat saat mengkonsumsi triasilgliserida ini tidak dapat diandalkan.

Asupan lemak dan infus oral

Mengurangi oksidasi karbohidrat endogen selama aktivitas fisik dapat dicapai dengan meningkatkan konsentrasi asam lemak dalam plasma dengan menggunakan infus asam lemak. Namun, infus asam lemak selama latihan tidak praktis, dan selama kompetisi tidak mungkin, karena bisa dianggap sebagai mekanisme doping buatan. Selain itu, konsumsi oral emulsi lemak dapat menghambat pengosongan lambung dan menyebabkan kelainannya.

Diet tinggi lemak

Diet dengan kandungan lemak tinggi bisa meningkatkan oksidasi asam lemak dan meningkatkan daya tahan atlet. Namun, data yang tersedia hanya memungkinkan hipotetis untuk menyatakan bahwa diet semacam itu meningkatkan kinerja dengan mengatur metabolisme karbohidrat dan menjaga penyimpanan glikogen di otot dan hati. Telah ditetapkan bahwa konsumsi makanan berlemak jangka panjang mempengaruhi sistem kardiovaskular, sehingga atlet harus menggunakan diet ini untuk memperbaiki hasil.

Aditif L-karnitin

Fungsi utama L-carnitine adalah pengangkutan asam lemak dengan rantai hidrokarbon yang panjang melalui membran mitokondria untuk memasukkannya ke dalam proses oksidasi. Dipercaya bahwa asupan oral suplemen L-carnitine meningkatkan oksidasi asam lemak. Namun, tidak ada bukti ilmiah yang mendukung ketentuan ini.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13], [14]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.