^

Protein

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Protein (protein) - komponen penting dari jaringan otot, zat organik dari kelompok polipeptida, yang mencakup asam amino rantai, adalah salah satu komponen makanan utama. Bukan rahasia lagi bahwa protein sangat penting bagi nutrisi pertumbuhan otot, yang melakukan banyak fungsi penting, selain pembentukan jaringan otot, berperan aktif dalam proses vital dalam tubuh. Sumber protein yang paling penting adalah produk susu, ikan, daging dan biji-bijian.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5]

Apa fungsi proteinnya?

  • Katalitik - meningkatkan laju metabolisme energi dan reaksi metabolisme dalam tubuh.
  • Transportasi - menyediakan koneksi dan transportasi zat dari satu tubuh ke tubuh lainnya.
  • Pelindung - dilakukan dengan bantuan protein antibodi, yang diproduksi oleh tubuh. Mereka bertanggung jawab atas peleburan komponen yang diperlukan dan netralisasi zat berbahaya yang menumpuk di dalam tubuh sebagai konsekuensi dari berbagai faktor yang tidak menguntungkan.
  • Kontraktil - menyediakan kontraksi otot dengan aktin dan miosin.
  • Struktur - adalah dasar dari struktur sel, protein berpartisipasi dalam pembangunan membran sel dan formasi di dalam sel.
  • Hormonal - dilakukan dengan bantuan protein yang mengatur metabolisme.
  • Nutrisi - ini dilakukan dengan bantuan protein cadangan, atau bergizi.

Berapa banyak tubuh yang dipasok dengan protein, keadaan kesehatan, aktivitas fisik tergantung, dan pada anak kecil - dan perkembangan mental. Akibat kekurangan protein dalam tubuh, patologi hati dapat berkembang, fungsi organ sekret internal, serta pertahanan tubuh, bisa terganggu. Kandungan protein yang optimal pada makanan yang dikonsumsi meningkatkan fungsi pengaturan korteks serebral, meningkatkan nada sistem saraf pusat.

Jenis Protein

  • Whey protein - protein yang luas, terjangkau dan sangat mudah dicerna, meningkatkan pertahanan tubuh, yang diperlukan untuk meningkatkan metabolisme energi. Suplemen yang mengandung protein whey sering mengandung vitamin dan mineral. Whey protein ini mampu meningkatkan penyerapan kalsium, begitu pula keadaan mikroflora usus. Bila Anda menggunakan protein ini sebaiknya memperhitungkan khasiatnya tidak hanya mudah dicerna, tapi juga cepat dikeluarkan dari tubuh. Oleh karena itu, protein semacam itu harus dikonsumsi lebih sering daripada yang lain untuk memastikan pengisian protein tepat waktu di tubuh.
  • Protein susu dengan sejumlah kecil lemak dapat meningkatkan daya tahan tubuh, memiliki efek positif pada restorasi dan penumpukan otot, yang ditandai dengan tingkat asimilasi rata-rata. Beberapa komponennya adalah protein whey (sekitar dua puluh persen) dan kasein (delapan puluh persen), serta karbohidrat susu. Protein susu memiliki efek positif pada koreksi berat badan, bisa digunakan untuk menyingkirkan kelebihan berat badan, sekaligus untuk melindungi otot dari kelelahan. Cocok untuk orang-orang yang menjalani gaya hidup aktif, serta profesional berolahraga.
  • Protein kedelai dapat menghilangkan efek negatif dari beban yang terlalu aktif, mempercepat proses pertumbuhan otot, meningkatkan sifat kekuatannya. Protein kedelai dianggap salah satu jenis protein yang paling berharga dalam makanan, berkat itu Anda bisa mencegah perkembangan penyakit pada sistem kardiovaskular, menyesuaikan berat badan, menguatkan tulang. Protein kedelai sayuran mengandung asam amino (misalnya lisin dan glutamin) sebanyak tiga puluh lima persen lebih banyak daripada jenis protein lainnya. Protein kedelai juga diindikasikan untuk intoleransi individu terhadap protein susu. Perlu diingat bahwa dengan terus-menerus penggunaan jenis protein ini pada pria, mungkin ada gangguan pada sistem endokrin.
  • Protein telur - memiliki bioaktivitas yang cukup tinggi, terlepas dari kenyataan bahwa itu tidak sering ditemukan dalam bentuk produk terpisah. Ini mempengaruhi proses sekresi hormon anabolik, terdiri dari asam yang mengandung belerang, tidak mengandung karbohidrat.
  • Kasein - memungkinkan waktu lama untuk mempertahankan kekebalan tubuh dari jaringan otot, memiliki sifat anti-katabolik.

Nutrisi tubuh yang seimbang dan aktif, yang diperlukan bagi atlet, juga melibatkan penggunaan aditif khusus, yang banyak. Sebuah peran yang sangat penting dalam hal ini diberikan aditif protein, yang, pada gilirannya, dibagi menjadi dua jenis: suplementasi dengan protein murni (mempromosikan pemulihan otot sebagai akibat dari kerusakan setelah latihan) dan Creatine (digunakan untuk membangun otot, digunakan terutama sportsmenami- profesional). Dengan olahraga aktif, untuk menemukan protein yang tepat untuk Anda, lebih baik menghubungi spesialis yang akan memilih obat yang tepat dan memberi resep dosis yang sesuai.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.