^

Kesehatan

Komplikasi flu biasa: kapan harus ke dokter?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 17.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Sebagai aturan, gejala lewat dingin itu sendiri, tanpa pengobatan. Tapi jika tubuh Anda terserang komplikasi dingin, situasinya bisa segera memburuk. Bagaimana membedakan gejala komplikasi dingin dan apa yang harus dilakukan jika kondisi Anda memburuk?

trusted-source[1], [2], [3]

Dingin dan sinusitis (sinusitis)

Sinusitis adalah peradangan selaput lendir yang melapisi sinus hidung. Peradangan ini menyebabkan lendir di sinus hidung, kelenjar yang sekarang akan mengeluarkan lebih banyak lendir. Kemudian pada Anda di hidung, tekanan yang meningkat karena cairan di sinus hidung bisa tumbuh - dan kepala bisa sakit atau sakit; sakit.

Jika dingin tertunda selama lebih dari seminggu, dan Anda mulai mengalami rasa sakit di sinus, sakit kepala, sakit gigi, hidung tersumbat, batuk, cairan kental berwarna kuning atau hijau dari hidung, pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter. Anda mungkin mengalami infeksi pada nasal. Ini adalah kondisi yang agak berbahaya, di mana Anda harus selalu berkonsultasi ke dokter.

trusted-source[4], [5], [6], [7], [8]

Jangan bingung flu biasa dengan flu

Gejala seperti pilek, sakit tenggorokan, kelelahan dengan pilek hilang sendiri. Tapi dengan flu itu harus diobati. Jika Anda memiliki otot dan sakit kepala parah atau suhu di atas 38 derajat celcius, itu mungkin flu. Kemudian Anda perlu memeriksa dengan bantuan dokter apa sebenarnya yang Anda sakiti. Obat yang diresepkan pada mereka dapat memperpendek durasi gejala flu jika Anda berkonsultasi ke dokter segera setelah timbulnya gejala.

Tapi terkadang malah mudah dingin bisa mengakibatkan komplikasi medis serius, diantaranya:

  • Infeksi sinus (sinusitis atau sinusitis)
  • Serangan asma
  • Bronchitis (dengan batuk kering)
  • Infeksi telinga

Baca juga: Komplikasi setelah flu: apa yang harus saya takuti?

Selain itu, jika Anda menderita asma, bronkitis kronis atau menderita emfisema sebelum demam, Anda mungkin memiliki gejala pernafasan setelah beberapa minggu - saat Anda bernafas dengan bebas dan memutuskan bahwa dingin meninggalkan Anda. Mari kita lihat beberapa komplikasi flu biasa.

trusted-source[9], [10], [11], [12]

Kapan harus memanggil dokter untuk komplikasi flu?

Jika Anda atau anak Anda memiliki gejala berikut, Anda pasti harus mencari bantuan dari dokter:

  • Sakit di telinga
  • Nyeri pada sinus hidung (nyeri di sekitar hidung dan mata), yang berlangsung lebih dari seminggu
  • Suhu di atas 39 derajat celcius, terutama jika pada anak di bawah 12 minggu.
  • Batuk berdahak, yang tidak berhenti lebih dari seminggu
  • Napas tersengal
  • Kemunduran gejala dingin selama tiga hari pertama
  • Gejala pilek yang bertahan lebih lama dari 14 hari

Jika Anda mengalami komplikasi dingin ini, Anda mungkin memerlukan antibiotik atau obat lain. Dan tentu saja konsultasi dokter-terapis.

Pilek dan bronkitis (dengan komplikasi flu biasa)

Bronkitis akut (disebut juga pilek) adalah peradangan dan iritasi pada saluran pernafasan yang disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus. Dengan bronkitis, Anda bisa memiliki batuk dengan lendir, yang bisa padat dan kuning, dan terkadang dengan pembuluh darah berdarah.

Kebanyakan orang sembuh tanpa pengobatan. Tapi jika gejala ini bertahan lebih dari seminggu atau jika Anda mengalami sesak napas, hubungi dokter Anda untuk mendapatkan bantuan medis sesegera mungkin. Juga konsultasikan dengan dokter Anda jika Anda menderita penyakit paru-paru kronis atau asma atau gejala-gejala ini.

trusted-source[13], [14]

Pilek dan infeksi telinga

Infeksi telinga adalah komplikasi lain dari flu biasa. Virus menyebabkan hingga 80% infeksi telinga, dan sayangnya, antibiotik tidak mempengaruhi mereka.

Untuk infeksi bakteri yang terkait dengan bakteri streptococcal yang menyebabkan lebih dari 7 juta kasus infeksi telinga, Anda mungkin mengalami sakit telinga, insomnia, masalah pendengaran, demam, ketulian parsial .

trusted-source[15], [16], [17], [18], [19]

Pilek dan penyakit kronis

Jika Anda memiliki penyakit kronis seperti asma, penyakit jantung, diabetes, emfisema atau HIV / AIDS, pilek dapat menyebabkan masalah kesehatan yang lebih serius. Itulah mengapa sangat penting untuk mengetahui jenis pencegahan dan penanganan apa yang harus dilakukan untuk mengatasi komplikasi flu biasa.

trusted-source[20], [21], [22]

Infeksi sekunder lainnya

Ini termasuk faringitis akut (streptococcal faringitis), pneumonia, bronkitis pada orang dewasa dan bronkiolitis pada anak-anak. Infeksi ini perlu diobati secara permanen.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.