^

Kesehatan

Rheumatologist

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 22.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Istilah "rematik" yang terkenal diperkenalkan oleh Claudius Galen, salah satu tokoh terkemuka dalam pengobatan kuno, yang menetapkan prinsip diagnostik berdasarkan anatomi dan fisiologi tubuh manusia. Penunjukan berbagai penyakit pada sistem muskuloskeletal dengan konsep rematik telah turun sampai hari ini, walaupun rheumatologi menjadi bagian independen dari pengobatan internal, yaitu terapi kurang dari 50 tahun yang lalu. Beberapa saat kemudian, ada juga spesialis "sempit" di bidang ini - ahli rheumatologi.

Dalam kasus ini, kutipan tersebut dibenarkan: tanpa mengetahui pengetahuan dasar hampir semua bagian penyakit dalam dan disiplin klinis, dokter tidak melakukan hubungannya dengan rheumatologi.

Selain itu, spektrum penyakit rematik begitu luas, dan mekanisme untuk perkembangan patologi ini sangat beragam sehingga para rheumatologist harus memiliki pengetahuan yang cukup di bidang kardiologi, nefrologi, hematologi, imunologi.

trusted-source[1], [2], [3]

Siapa rheumatologist

Ini adalah dokter yang merawat "sakit kepala di kaki" ... Pepatah lucu "Rematik adalah sakit kepala di kaki" milik penulis Spanyol terkenal abad yang lalu, Ramon Gomez de la Serna. Dan masih ada ungkapan seperti itu: "Rematik menjilati sendi dan gigitan jantung". Dan ini tanpa lelucon ...

Karena rheumatologist memiliki tanggung jawab yang serius - diagnosis dan pengobatan lebih dari dua ratus penyakit yang berbeda pada sistem muskuloskeletal manusia, yaitu sendi dan jaringan ikat. Anda akan mengatakan bahwa untuk pengobatan penyakit pada sistem muskuloskeletal ada ahli traumatologi, ahli bedah, ahli ortopedi dan ahli saraf, dan Anda akan benar. Tapi dengan rheumatoid arthritis, scleroderma sistemik atau asam urat, hanya rheumatologist yang bisa mengatasinya.

Menurut statistik, rasa sakit pada persendian mempengaruhi hampir 40% populasi planet kita, dan kurangnya pengobatan patologis rematik yang tepat waktu dan bermutu tinggi dalam banyak kasus menyebabkan kecacatan ...

Kapan saya harus pergi ke rheumatologist?

Menurut rekomendasi resmi European Antirheumatic League (EULAR), seseorang harus berkonsultasi dengan rheumatologist jika:

  1. Di pagi hari, setelah bangun tidur, nampaknya bagi Anda bahwa sendi (di tangan, bahu atau lutut) tidak bergerak dengan baik dan tidak dapat dikendalikan. Setelah 30-40 menit (selama pergerakan menyebabkan ketidaknyamanan) semuanya kembali normal. Jika Anda berbaring selama satu jam untuk istirahat, maka semuanya bisa terjadi lagi ... Ini adalah kekakuan, yang merupakan gejala pertama osteoarthritis, yaitu perubahan patologis pada jaringan kartilaginosa.
  2. Anda telah menemukan bahwa sendi telah meningkat dalam ukuran, bengkak, atau bengkak. Dan ini buruk, karena bengkak atau bengkak di area sendi bisa menjadi gejala radang sendi yang sama.
  3. Sakit di sendi, yang bisa mulai menjelang malam atau mengganggu Anda dengan setiap gerakan. Terkadang rasa sakit menjadi sangat parah, tidak memungkinkan Anda bergerak normal. Rasa sakit semacam itu bisa mengindikasikan peradangan dan awal penghancuran tulang rawan intraartikular - osteoartritis. Anda harus menghubungi rheumatologist bahkan jika Anda merasakan sakit pada kompresi lateral tangan dan kaki.

Tes apa yang harus saya lakukan saat mengunjungi rheumatologist?

Seorang terapis yang baik, dengan kecurigaan sedikit pun tentang penyakit rematik, seharusnya tidak meresepkan "salep dari rasa sakit", namun mengarahkan pasien ke spesialis - seorang rheumatologist.

Jika pasien memiliki hasil tes darah umum yang segar, Anda perlu membawanya. Selain itu, jika Anda menghubungi rheumatologist, Anda memerlukan tes berikut ini:

  • Tes darah biokimia (dilakukan pada saat perut kosong, darah diambil dari pembuluh darah),
  • Tes darah untuk ESR (darah diambil dari jari),
  • tes darah dan protein C-reaktif (darah diambil dari pembuluh darah),
  • tes darah untuk faktor rheumatoid (dilakukan pada saat perut kosong),
  • tes darah untuk antibodi anti-citrulline dan antibodi antinuklear (studi imunologi darah, darah diambil dari pembuluh darah).

Metode diagnostik apa yang digunakan rheumatologist?

Pertama-tama, rheumatologist mendengarkan keluhan pasien, memeriksanya dan mempelajari riwayat medis (sama sekali semua proses patologis dalam tubuh). Pada penggunaan dalam diagnosis hasil tes darah laboratorium secara fasih menyaksikan daftar tes yang perlu ditangani saat merujuk pada rheumatologist. Atas dasar mereka, ahli menarik kesimpulan tentang aktivitas proses inflamasi dan keadaan sistem kekebalan tubuh pasien. Jadi, penentuan ESR akan membantu mengidentifikasi peradangan, rheumatoid arthritis didiagnosis berdasarkan indikator faktor rheumatoid, dan diagnosis yang akurat pada lupus eritematosus sistemik menjamin data antibodi antinuklear.

Untuk penilaian obyektif terhadap perubahan organik pada sistem muskuloskeletal pasien dan pembentukan diagnosis yang benar, rheumatologist menunjuk tes diagnostik seperti:

  • elektrokardiogram,
  • Pemeriksaan sinar-X pada persendian,
  • USG (ultrasound),
  • computed tomography (CT),
  • magnetic resonance imaging (MRI),
  • densitometri (metode diagnosing osteoporosis),
  • Elektromiogram (studi aktivitas listrik otot).

Apa yang dilakukan rheumatologist?

Seperti dokter lainnya, seorang rheumatologist melakukan pemeriksaan terhadap pasien yang melapor kepadanya, melakukan diagnosa, menentukan pengobatan dan memantau keefektifannya, membuat penyesuaian berdasarkan gambaran klinis penyakit tertentu.

Pertama-tama, rheumatologist mencoba menghentikan proses inflamasi, dan juga untuk menghilangkan atau setidaknya meminimalkan rasa sakit. Untuk tujuan ini, obat yang tepat diresepkan - obat antiinflamasi non steroid dan obat nyeri.

Setelah memperbaiki kondisi pasien dan mengurangi rasa sakit, seorang rheumatologist melakukan terapi yang bertujuan memulihkan fungsi normal sendi dan jaringan ikat yang terkena penyakit ini. Untuk melakukan ini, berbagai fisioterapi, pijat, satu set latihan fisik terapeutik (kelas yang dilakukan oleh ahli metodologi khusus LFK). Perkembangan sendi dan normalisasi fungsi motorik dapat dilakukan dengan menggunakan berbagai peralatan rehabilitasi (simulator).

Penyakit apa yang ditangani rheumatologist?

Di bidang praktik klinis, rheumatologists meliputi penyakit seperti:

  • artritis reaktif ( radang sendi akut yang cepat progresif, yang timbul dari transfer akut atau eksaserbasi infeksi kronis);
  • rheumatoid arthritis (penyakit sistemik kronis jaringan ikat dengan lesi progresif sendi perifer dan organ dalam);
  • osteoartritis (patologi sendi lutut, pinggul dan pergelangan kaki, disertai dengan perubahan pada jaringan kartilaginosa, berkembang setelah kelebihan beban mekanis dan dislokasi permukaan sendi);
  • osteochondrosis (penyakit tulang belakang degeneratif-dystropis);
  • osteoporosis (penyakit kerangka sistemik progresif, yang dinyatakan dalam penurunan kepadatan tulang);
  • Asam urat (pembengkakan akut akut pada persendian, terkait dengan peningkatan kadar asam urat dalam darah);
  • ankylosing spondylitis (atau penyakit Bechterew, peradangan kronis pada persendian sendi sakroiliaka, tulang belakang dan bersebelahan dengan jaringan lunak - dengan pembatasan mobilitas yang terus-menerus);
  • Sklerosis sistemik (atau sklerosis sistemik, penyakit progresif yang disebabkan oleh pembengkakan pembuluh darah kecil ke seluruh tubuh dan menyebabkan perubahan fibro-sklerotik pada kulit, sistem muskuloskeletal dan organ dalam).

Namun: lupus eritematosus sistemik, penyakit Reiter, arteritis granulomatosa, arthropathy hidroksiapatit, beberapa retikulogistiotsitoz, sendi chondromatosis villonodular sinovitis dan bursitis, tendinitis, periarthritis, dan lain-lain.

Saran dari seorang rheumatologist

Menurut WHO, setidaknya 15% orang di seluruh dunia menderita arthrosis - penyakit sendi. Ini adalah saat lapisan kartilago secara bertahap "habis" (yaitu, ambruk) di sendi atau di antara vertebra. Pada saat bersamaan, Anda mendengar "kegentingan" yang berbeda di sendi, merasakan sakit dan tidak bisa bergerak dengan bebas. Apa yang menyebabkan munculnya arthrosis?

Peran kunci dalam munculnya patologi sendi ini dimainkan oleh faktor-faktor seperti itu:

  • beban yang berlebihan,
  • kelebihan berat badan,
  • gaya hidup yang tidak banyak,
  • luka,
  • keturunan,
  • usia tua

Jika dengan dua faktor terakhir (keturunan dan usia) kita dipaksa untuk hanya mengundurkan diri, maka sehubungan dengan empat prasyarat awal onset arthrosis, kita dapat menggunakan saran berikut untuk seorang rheumatologist:

  • Hindari cedera (yaitu, berhati-hatilah di tempat kerja, di gym, di negara ini, dll.);
  • Aktivitas fisik adalah kondisi yang sangat diperlukan untuk menjaga kesehatan, tapi "yang juga tidak sehat";
  • Pound ekstra - beban tambahan pada sistem muskuloskeletal dan keseluruhan sistem muskuloskeletal: makan secara rasional dan tidak makan berlebihan. Ingat: memakai tulang rawan tidak dapat diubah, namun memungkinkan untuk memblokirnya.

trusted-source[4], [5], [6]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.