^
A
A
A

COVID-19 dapat menyebabkan impotensi

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

26 May 2021, 09:00

Penyakit coronavirus, yang awalnya memanifestasikan dirinya di China dan berubah menjadi pandemi global, tidak berhenti mengkhawatirkan para ilmuwan. Penelitian baru menunjukkan bahwa reseptor ACE-2 dan gen TMPRSS-2 diekspresikan pada sel endotel, itulah sebabnya infeksi menyebabkan disfungsi endotel yang meluas.

Virus corona terkenal yang menyebabkan COVID-19 dapat hadir di jaringan sistem reproduksi pada pria bahkan setelah pemulihan, merusak endotel pembuluh darah dan menyebabkan disfungsi ereksi. Kesimpulan ini dibuat oleh para ahli yang mewakili Miller College of Medicine di University of Miami.

Sebelumnya, ditemukan infeksi virus corona merusak endotel pembuluh darah paru-paru, ginjal, jantung. Sampai saat ini, tidak ada yang diketahui tentang pelanggaran jaringan kavernosa organ genital pria dengan jaringan vaskular yang kaya. Karya penelitian baru para ilmuwan telah membuktikan adanya hubungan antara COVID-19 dan perkembangan selanjutnya dari disfungsi ereksi yang rumit .

Ahli Urologi Ramasami, seorang karyawan departemen khusus di Miller College, bersama dengan rekan-rekannya, melakukan biopsi jaringan organ reproduksi pada dua pasien pria yang telah terinfeksi virus corona enam bulan dan delapan bulan lalu. Salah satu pria dirawat karena COVID-19 di rumah sakit, dan yang kedua menderita penyakit ringan dan dirawat di rumah. Selain itu, para ilmuwan yang terlibat dalam penelitian dua pria yang tidak memiliki infeksi. Keempat pasien menjalani intervensi falloprosthetic karena gangguan fungsi ereksi.

Bahan biologis yang disita dianalisis kandungan endotel nitric oxide synthase (indikator fungsi endotel) dan kualitas ekspresi protein lonjakan virus corona. Selama analisis mikroskopis elektron, partikel virus ekstraseluler dengan ukuran sekitar 100 nm dengan ujung seperti paku di jaringan pembuluh terdeteksi. Ekspresi nitrit oksida sintase endotel dalam korpus kavernosum pasien yang pulih lebih rendah daripada pria tanpa COVID-19, yang menunjukkan disfungsi endotel pasca-virus.

Hingga saat ini, para ilmuwan sedang melakukan studi baru yang harus menentukan mekanisme molekuler penurunan potensi akibat infeksi virus corona.

Agak sebelumnya, para ilmuwan yang sama telah melakukan pekerjaan serupa dan menemukan bahwa partikel virus memasuki jaringan testis pada pria, yang juga dapat memiliki efek buruk pada kesuburan dan meningkatkan transmisi seksual.

Pasien harus diberitahu tentang kemungkinan komplikasi setelah COVID-19. Setiap perubahan pasca infeksi, termasuk pada bagian fungsi ereksi, harus dipantau oleh profesional medis - baik untuk pengobatan maupun untuk memfasilitasi penelitian lebih lanjut.

Sumber informasi:  Jurnal dunia kesehatan pria

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.