^

Degidroepiandrosteron (DGEA)

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 10.08.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Fungsi utama dehydroepiandrosterone

  • Meningkatkan produksi energi dan libido.
  • Mengurangi jumlah jaringan adiposa.
  • Meningkatkan mood.
  • Mengatasi hormon yang meringankan ketegangan.

Dasar teoritis

Di majalah populer, dehydroepiandrosterone (DHEA) disebut "hormon pemuda."

DHEA dan pendahulunya dehydroepiandrosterone-3-sulfate (DHEAS) adalah hormon steroid yang paling umum pada pria dan wanita dewasa. DHEA diisolasi sebagai steroid androgenik pada tahun 1934, dan DHEA diisolasi dari urin pada tahun 1944. Studi menunjukkan bahwa kadar DHEA pada sirkulasi antara 20 sampai 30 tahun dan berkurang sekitar 20% per dekade kehidupan.

Para periset menyarankan bahwa beberapa penyakit terkait usia, seperti obesitas, diabetes, kanker dan penyakit jantung tertentu, dapat dikaitkan dengan penurunan kadar DHEA dan DHEAS yang terkait dengan usia. Meskipun peran fisiologis DHEA dan DHEAS sulit dipahami, diketahui bahwa DHEA merupakan prekursor testosteron dan estradiol. Dengan peran ini, agen perusahaan mengklaim bahwa suplemen DHEA akan meningkatkan produksi testosteron, merangsang hasrat seksual, meningkatkan massa tubuh tanpa lemak dan memperlambat proses penuaan.

Hasil penelitian dehydroepiandrosterone

Efek antiturn dari aditif DHEA pada hewan percobaan telah ditetapkan, namun mekanismenya masih belum didefinisikan. Menurut satu teori, penurunan kadar DHEA berkorelasi dengan peningkatan kadar insulin. Gore mempelajari efek suplemen DHEA pada sensitivitas insulin dan komposisi tubuh. Penelitian ini melibatkan 10 relawan yang diberi DHEA 1600 mg per hari atau plasebo selama 28 hari. Tidak ada perbedaan signifikan dalam sensitivitas terhadap insulin atau perubahan massa lemak tubuh. Usia relawan tidak diungkapkan dan bisa menjadi batasan percobaan.

Morales dkk. Menganggap hipotesis bahwa penurunan tingkat DHEA dan DHEAS terkait dengan usia, mendorong pergeseran keadaan anabolik pada orang dewasa muda ke keadaan katabolik pada orang tua. 13 pria dan 17 wanita berusia 40 sampai 70 tahun diterima, selama 6 bulan, DHEA 50 mg. Dalam waktu 2 minggu, tingkat DHEA meningkat di tingkat ke tingkat dewasa muda. Tingkat serum androgen (androstenediol, testosteron dan dihidrotestosteron) meningkat pada wanita, dan hanya sedikit peningkatan androstenediol yang diamati pada pria.

Sensitivitas terhadap insulin dan jumlah jaringan adiposa pada kedua kelompok tidak berubah, namun ada persepsi fisik dan psikologis yang meningkat. Tidak ada perubahan libido yang dilaporkan. Para peneliti mencatat adanya peningkatan faktor pertumbuhan seperti insulin I (IGF-1), hormon yang tingkatnya menurun seiring dengan dominasi proses katabolik. Peningkatan IGF-1 dan tidak adanya efek samping menunjukkan bahwa DHEA dapat berfungsi sebagai alat terapeutik untuk orang tua.

Morales dkk. Efek peningkatan dosis DHEA dipelajari. 9 pria dan 10 wanita berusia 50 sampai 65 tahun mengkonsumsi DHEA 100 mg selama 6 bulan. Para peneliti mengendalikan kadar hormon plasma, lemak tubuh (menggunakan sinar-X absorptiometri) dan kekuatan otot. Hasilnya menunjukkan adanya peningkatan konsentrasi DHEA dan DHEAS pada pria dan wanita.

Tingkat androstenediol, testosteron dan dihydrotestosterone hanya meningkat pada wanita lanjut usia dan mencapai nilai yang merupakan karakteristik wanita muda. Seperti pada percobaan sebelumnya, tingkat IGF-1 meningkat pada pria dan wanita. Berat badan berlemak, kekuatan otot kaki dan tulang belakang lumbalis meningkat pada pria, efek ini tidak ada pada wanita. Para peneliti menyimpulkan bahwa manfaat pengenalan DHEA sangat spesifik untuk hubungan gender yang menguntungkan laki-laki.

Rekomendasi untuk penggunaan dehydroepiandrosterone

Meskipun DHEA dijual sebagai alternatif yang tidak berbahaya terhadap hormon anabolik ilegal, namun DHEA tetap berlaku untuk steroid androgenik. Reaksi negatif yang terkait dengan penggunaan DHEA meliputi munculnya jerawat, pembesaran hati, pertumbuhan rambut yang tidak diinginkan, mudah tersinggung, hipertrofi prostat, maskulinisasi pada wanita. Karena efek potensial pada kadar testosteron, Komite Olimpiade AS dan NSA melarang penggunaan DHEA.

Penggunaan DHEA yang tidak teratur oleh atlet muda (berakting di kompetisi orang dewasa) sangat memprihatinkan, karena konsekuensi jangka panjang belum ditetapkan. Seperti hormon lainnya, DHEA tidak dapat mendeteksi efek berbahayanya selama bertahun-tahun. Tapi orang yang memiliki riwayat kanker payudara atau prostat sebaiknya tidak mengkonsumsi DHEA.

Olahragawan harus benar-benar mengabaikan klaim bahwa penambahan ubi liar (Dioscorea) menyediakan "blok bangunan" untuk DHEA. Yams, pada kenyataannya, mengandung cincin steroid sayuran, disebut diosgenin, yang merupakan prosesor untuk produksi semisintetik DHEA dan hormon steroid lainnya. Tapi transformasi ini hanya terjadi di laboratorium. Klaim bahwa suplemen ubi jalar Meksiko meningkatkan produksi DHEA (atau testosteron) di tubuh tidak beralasan.

Perhatian!

Untuk menyederhanakan persepsi informasi, instruksi ini untuk penggunaan obat "Degidroepiandrosteron (DGEA)" diterjemahkan dan disajikan dalam bentuk khusus berdasarkan instruksi resmi untuk penggunaan medis obat tersebut. Sebelum digunakan baca anotasi yang datang langsung ke obat.

Deskripsi disediakan untuk tujuan informasi dan bukan panduan untuk penyembuhan diri. Kebutuhan akan obat ini, tujuan dari rejimen pengobatan, metode dan dosis obat ditentukan sendiri oleh dokter yang merawat. Pengobatan sendiri berbahaya bagi kesehatan Anda.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.