^

Glutamin

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 10.08.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Fungsi utama

  • Meningkatkan fungsi kekebalan tubuh.
  • Mencegah sindrom overtraining.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7]

Dasar teoritis

Glutamine adalah asam amino paling banyak yang terkandung dalam plasma dan otot manusia. Otot rangka mensintesis, menumpuk dan melepaskan glutamin pada kecepatan tinggi. Ini berpartisipasi dalam sintesis protein, donor nitrogen untuk sintesis nukleotida, membawa transportasi nitrogen di antara jaringan yang berbeda, adalah substrat untuk pembentukan urin. Glutamin - sumber nutrisi yang kuat untuk enterosit usus dan sel sistem kekebalan tubuh.

Glutamin, tampaknya, kondisional sangat diperlukan selama stres metabolik tinggi atau keadaan kritis. Tingkat glutamin skeletal dan plasma berkurang pada infeksi, operasi, luka, asidosis dan luka bakar. Beban ketahanan jangka panjang, seperti maraton, juga bisa mengurangi konsentrasi glutamin dalam plasma. Selain itu, konsentrasi glutamin dalam plasma jauh lebih rendah pada atlet overtrained daripada pada atlit pada kelompok kontrol.

Karena glutamin sangat diperlukan untuk fungsi optimal sistem kekebalan tubuh, konsentrasi plasma yang berkurang di dalamnya dapat memperburuk fungsi kekebalan tubuh dan meningkatkan risiko infeksi. Suplemen glutamin dapat meningkatkan fungsi kekebalan tubuh, mengurangi risiko infeksi dan membantu mencegah sindiran overtraining.

Hasil penelitian

Penggunaan suplemen glutamin untuk pasien rawat inap selama periode stres fisiologis parah sudah diketahui. Suplemen glutamin oral atau parenteral setelah luka berat atau pembedahan membantu mempertahankan konsentrasi glutamin otot, memperbaiki ekskresi 3-methylhistidine (marker katabolisme otot), mencegah atrofi usus, meningkatkan berat badan dan mengurangi masa inap di rumah sakit.

Namun, manfaat suplemen glutamin untuk atlet selama periode latihan intensif belum ditetapkan. Castell et al. Mempelajari efek suplemen glutamin pada pelari jarak rata-rata, maraton dan super maraton, serta pada pendayung elit. Pengamatan dilakukan selama sesi pelatihan dan kompetisi. Segera setelah beban sampai kelelahan, 72 atlet diberi minuman yang mengandung glutamin, dan 79 - plasebo. Atlet mengisi kuesioner tentang terjadinya infeksi dalam tujuh hari setelah muatan. Jumlah atlet yang melaporkan tidak ada infeksi secara signifikan lebih tinggi pada kelompok suplemen glutamin (81%) dibandingkan kelompok plasebo (49%). Kasus infeksi paling tidak tercatat di antara pelari pada jarak menengah dan terutama pelari maraton dan pelari maraton super, serta pendayung elit setelah pelatihan intensif. Dalam percobaan selanjutnya, Castell dkk. Melaporkan bahwa suplemen glutamin tampaknya tidak mempengaruhi fungsi sistem kekebalan tubuh (diperkirakan dengan distribusi limfosit).

Rohde dkk. Efek suplemen glutamin dan pemuatan berulang pada keadaan sel imunokompeten dalam eksperimen cross-placebo-controlled yang sewenang-wenang dipelajari. Delapan atlet mengayunkan 30, 45 dan 60 menit pada 75% V02max dan beristirahat selama 2 jam di antara balapan. Meskipun kadar glutamin plasma dipertahankan pada kelompok yang mengkonsumsi suplemen glutamin dan dikurangi pada kelompok plasebo, jumlah limfosit dan limfosit yang distimulasi oleh phytohemagglutinin menurun 2 jam setelah setiap kedatangan di kedua kelompok. Dengan demikian, perubahan kekebalan postnagruzochnye tidak bergantung pada penurunan konsentrasi glutamin dalam plasma.

Rekomendasi

Konsentrasi glutamin dalam plasma dapat menurun setelah latihan intensif, yang menyebabkan penipisan glutamin. Namun, asupan karbohidrat harian yang memadai dapat membantu mencegah penipisan glikogen otot dan overtraining, serta mempertahankan status normal glutamin. Sementara beberapa data pendahuluan menunjukkan bahwa suplemen glutamin dapat mengurangi infeksi pernafasan pada atlet, diperlukan penelitian lebih lanjut untuk mengkonfirmasi temuan tersebut.

Perhatian!

Untuk menyederhanakan persepsi informasi, instruksi ini untuk penggunaan obat "Glutamin" diterjemahkan dan disajikan dalam bentuk khusus berdasarkan instruksi resmi untuk penggunaan medis obat tersebut. Sebelum digunakan baca anotasi yang datang langsung ke obat.

Deskripsi disediakan untuk tujuan informasi dan bukan panduan untuk penyembuhan diri. Kebutuhan akan obat ini, tujuan dari rejimen pengobatan, metode dan dosis obat ditentukan sendiri oleh dokter yang merawat. Pengobatan sendiri berbahaya bagi kesehatan Anda.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.