^

Diet protein untuk satu set massa otot

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Tujuan dari setiap diet untuk satu set massa otot adalah tidak membakar kelebihan kalori (ini difasilitasi oleh pelatihan), tetapi penggunaan makanan yang rasional untuk membentuk relief tubuh yang indah. Dan setiap atlet dapat mengatakan bahwa tanpa jumlah yang cukup pertumbuhan otot protein tidak mungkin, karena Anda tidak dapat membangun rumah tanpa bahan bangunan.

Jadi, protein (protein) adalah bahan utama untuk otot. Ini bukan untuk apa-apa yang binaragawan begitu tekun berfokus pada minuman protein, menempatkan mereka dengan harapan meningkatkan volume otot. Tetapi Anda tidak bisa makan satu makanan khusus. Dan Anda tidak perlu menjadi dokter untuk memahami bahwa tubuh membutuhkan diet lengkap.

Diet protein untuk satu set massa otot hanyalah makanan yang memenuhi kebutuhan atlet untuk protein secara maksimal, tetapi tidak mengecualikan lemak dan karbohidrat yang sama yang dibutuhkan tubuh. Hanya jumlah protein dalam makanan dalam hal ini jauh lebih tinggi daripada jumlah lemak dan karbohidrat.

Apa manfaat dari diet protein? Dalam hal itu memungkinkan tidak hanya untuk mendapatkan massa otot, tetapi juga untuk mengeringkan tubuh sedikit (membakar lemak yang ada). Pada saat yang sama, lemak dibakar tidak hanya melalui peningkatan pelatihan.

Fakta bahwa protein dicerna dalam tubuh untuk waktu yang lama, dan karena itu membutuhkan lebih banyak energi untuk ini. Stok protein selama diet terus-menerus diisi ulang, yang berarti bahwa konsumsi energi tidak mungkin mempengaruhi mereka, terutama jika Anda makan sering (setidaknya 6 kali sehari). Namun lapisan lemak secara bertahap akan masuk ke konsumsi. Oleh karena itu, diet ini   dapat berhasil digunakan untuk menurunkan berat badan dan untuk mendapatkan massa otot.

Dalam kasus pertama, makanan pecahan termasuk penggunaan porsi kecil. Hal utama adalah bahwa orang tidak mengalami kelaparan, dan rasa kenyang yang berlebihan tidak pantas di sini.

Jika itu adalah pertanyaan dari satu set massa otot, bagian-bagian itu harus meningkat secara bertahap sehingga setelah makan, atlet akan merasa kenyang. Tetapi tidak dengan mengorbankan makanan berkalori tinggi, tetapi karena tingginya kandungan protein di dalamnya. Pada saat yang sama, tidak perlu mengecualikan makanan berkalori tinggi dari makanan, cukup banyak millet untuk membatasi konsumsinya.

Adapun rasio protein dan komponen lainnya, yang pertama harus dalam diet sekitar 70%, sedangkan lemak dan karbohidrat tidak bisa menjelaskan lebih dari 30% dari diet. Persyaratan untuk air minum tidak begitu ketat, tetapi masih setidaknya 2,5 liter harus diminum pada hari itu. Ini adalah masalah air murni tanpa gas dan gula, yang dikecualikan dengan diet protein.

Mempertimbangkan fakta bahwa protein membuat sebagian besar makanan, saya ingin tahu apa yang bisa dimakan dengan diet protein, dan apa yang perlu diperhatikan. Berguna dalam hal kandungan protein kaya adalah:

  • telur rebus dan mentah (protein yang lebih baik),
  • keju asam susu rendah lemak,
  • whey,
  • ayam rebus atau daging kalkun, yang dikupas,
  • cumi-cumi dan ikan laut dengan kandungan lemak rendah,
  • kacang dan kacang.

Hingga jam 4 sore, produk-produk ini harus merupakan 70% dari makanan, dan di malam hari mereka dapat mengganti makanan lain.

Dianjurkan untuk tidak menerima lemak dan karbohidrat bukan dari roti, kue kering dan permen, tetapi dari produk tersebut:

  • kefir, ryazhenka, yoghurt, yoghurt alami tanpa gula, yang bisa dimasak bahkan di rumah,
  • bubur (soba dan oatmeal yang lebih mudah dicerna, tetapi mereka harus dimasak tanpa lemak, garam atau gula),
  • Sayuran (pengecualiannya adalah kentang, yang berkontribusi pada pertumbuhan lapisan lemak),
  • buah tanpa pemanis buah (kecuali pir kalori, pisang, anggur).

Persyaratan utama diet protein:

  • Anda tidak bisa membiarkan istirahat besar di antara waktu makan dan makan tidak teratur.
  • Semua makanan disiapkan tanpa gula dan garam, sehingga pada minggu-minggu pertama diet seperti itu sulit untuk ditanggung. Namun seiring waktu, tubuh terbiasa dengan selera lainnya, dan makanan mulai tampak lebih membangkitkan selera.
  • Metode utama memasak: merebus, mengukus, dan memanggang dalam bentuk foil. Yang terakhir hanya berlaku untuk sayuran dan buah-buahan.
  • Dari preferensi lemak diberikan ke minyak nabati. Untuk saus salad dan hidangan lainnya per hari, Anda dapat menggunakan tidak lebih dari 30-40 gram minyak zaitun. Tapi masakannya akan menjadi lebih lezat, jika Anda menambahkan yoghurt buatan sendiri kepada mereka.
  • Dari diet untuk durasi diet dianjurkan untuk mengecualikan roti dan kue kering, pasta, manisan dan manisan, madu, mentega, minuman manis. Protein dalam tubuh harus berasal dari daging, dan bukan dari sosis yang mengandung banyak lemak. Untuk alasan yang sama, tidak disarankan untuk ikut serta dalam keju keras, karena kandungan lemaknya terkadang mencapai kandungan lemak mentega.
  • Jika tujuan diet adalah untuk membangun massa otot, jumlah harian kalori tidak boleh kurang dari 2800 kkal. Pada saat yang sama, jumlah kalori yang dikonsumsi akan meningkat secara bertahap, tetapi tidak lebih dari 300 kkal per hari.
  • Diet 2/3-hari harus di pagi dan sore hari.
  • Pelatihan lebih baik di sore hari. 2 jam sebelum pelatihan, dianjurkan untuk makan 1 telur telur (atau telur utuh) dengan porsi kecil sereal, dan setelah sesi aktif, mengisi kekuatan dengan minuman protein atau koktail whey dan buah atau berry buatan sendiri.
  • Untuk makan malam, yang harus diadakan tidak lebih awal dari 2 jam setelah latihan, makanan ketat protein harus disajikan.
  • Terlepas dari kenyataan bahwa diet protein dianggap sebagai diet penuh, itu masih memiliki keterbatasan tertentu yang dapat mempengaruhi kesehatan atlet, jika digunakan selama lebih dari 1 bulan.
  • Setelah akhir diet, Anda dapat kembali ke diet sebelumnya. Tetapi Anda perlu melakukan ini secara bertahap. Pertama kita kembali ke menu roti dan pasta, setelah 5-7 hari - sayuran dan kentang manis, dan setelah 2,5-3 minggu Anda bisa makan sedikit "manisan" dan gorengan.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.