^

Kesehatan

Antibiotik dan flu biasa: kapan bisa mereka sakit?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 10.08.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Antibiotik dan pilek hampir selalu merupakan hal yang tidak sesuai. Banyak orang, sakit, berpikir bahwa antibiotik akan membantu penyembuhannya dalam semua kasus. Tapi ini jauh dari kasus ini. Sejak penemuan dan penggunaan antibiotik pada tahun 1941, orang masih memiliki banyak kesalahpahaman yang terkait dengan mereka. Mari kita selesaikan kesalahan ini setidaknya sebagian.

Antibiotik dan pilek hampir selalu merupakan hal yang tidak sesuai.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5]

Apa yang harus kamu pelajari tanpa harus kedinginan?

Jika Anda sakit demam dan lari ke apotek untuk antibiotik, tentunya Anda berharap dengan bantuannya Anda pasti akan merasa lebih baik. Tapi bisa ternyata justru sebaliknya.

Antibiotik bisa bermanfaat bagi Anda hanya untuk pengobatan infeksi bakteri. Dan, seperti ditunjukkan oleh praktik, pilek disebabkan terutama oleh infeksi virus, yang mana antibiotik tidak bekerja. Mengambil antibiotik tidak perlu, Anda hanya bisa memperparah bahaya kesehatan Anda dan meningkatkan risiko resistensi mikroorganisme berbahaya terhadap antibiotik.

Apa peran antibiotik dalam pengobatan flu?

Kebanyakan orang samar-samar membayangkan virus apa itu, dan bakteri apa . Karena itu, mereka tidak bisa mengerti kapan Anda bisa minum antibiotik untuk pilek, dan bila tidak. Mari kita lihat lebih dekat informasi ini dan jelaskan.

Apa itu virus?

Virus adalah struktur geometris yang kecil yang hanya bisa bereproduksi di dalam sel hidup. Mereka bervariasi dalam ukuran 20 sampai 250 nanometer (satu nanometer sama dengan satu miliar meter). Di luar sel hidup, virus sedang beristirahat, tapi saat masuk ke dalam, dibutuhkan sumber daya sel inang dan mulai mereproduksi mikroorganisme virus serupa. Kemudian organisme tersebut diracuni oleh racun virus, dan orang tersebut merasa lemas, kelelahan, memiliki nafsu makan yang buruk, belum lagi sakit pada otot dan sakit kepala.

Apa itu bakteri?

Bakteri adalah organisme hidup uniseluler. Bakteri rata-rata berukuran 1000 nanometer. Jika bakteri itu seukuran manusia, virus biasa dibandingkan dengan itu akan terlihat seperti tikus kecil. Dan jika virus itu seukuran manusia, bakteri yang dibandingkan dengannya pasti sudah mencapai ukuran dinosaurus - kira-kira seperti bangunan bertingkat sepuluh.

Seperti yang bisa Anda lihat, bakteri dan virus sangat berbeda ukurannya. Hal lain yang perlu diketahui adalah bahwa semua bakteri dikelilingi oleh dinding sel. Mereka dapat bereproduksi secara mandiri, dan menghuni hampir semua lingkungan di Bumi, termasuk tanah, air, sumber air panas, bungkus es, bahkan bagian tanaman dan organ hewan.

Apa bedanya bakteri dan virus dalam pilek?

Kebanyakan bakteri tidak berbahaya bagi manusia. Bakteri di lingkungan sangat diperlukan, misalnya untuk dekomposisi sampah organik dan pemanfaatan partikel di biosfer. Bakteri yang biasanya hidup dalam tubuh manusia, dapat mencegah infeksi dan menghasilkan zat-zat seperti vitamin K. Bakteri di perut sapi dan domba, misalnya memungkinkan mereka mencerna rumput. Bakteri juga penting untuk produksi yogurt, keju dan acar mentimun. Namun, beberapa bakteri menyebabkan infeksi pada manusia. Dengan kata lain, mereka adalah penyebab penyakit manusia.

Antibiotik tidak menyembuhkan pilek

Pilek terutama disebabkan oleh virus, bukan bakteri. Bisa lebih dari 200 macam virus, yang mana antibiotiknya tidak berdaya. Antibiotik tidak akan membantu pilek - bahkan bisa menyakiti Anda. Misalnya, beberapa orang (sekitar satu dari setiap 40.000) bisa merespon pengobatan antibiotik dengan alergi yang bisa berakibat fatal. Mengambil antibiotik tidak perlu mengarah pada pertumbuhan beberapa strain bakteri yang resisten terhadap antibiotik. Untuk alasan ini dan lainnya, penting untuk menggunakan antibiotik hanya bila dibutuhkan.

trusted-source[6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13]

Efek Samping Antibiotik

Lebih buruk lagi, antibiotik bisa menimbulkan efek samping. Mereka bisa menghancurkan bakteri yang menguntungkan, dan ini bisa menyebabkan diare, infeksi jamur dan infeksi bakteri. Bahkan seperti "lunak" antibiotik seperti amoxicillin diketahui, ketika diambil dalam dosis yang salah dan dalam kasus-kasus, dapat menyebabkan keracunan sumsum tulang, kejang, nefritis interstitial akut, sensitivitas neuromuskuler, mual, muntah, urtikaria, dengan letusan nya, kolitis pseudomembran , purpura thrombocytopenic, syok anafilaksis dan bahkan kematian.

Antibiotik mengobati infeksi bakteri

Antibiotik yang diperlukan untuk pengobatan infeksi dan penyakit yang disebabkan oleh bakteri digunakan untuk mengobati penyakit seperti bronkitis bakteri, radang paru-paru, sakit tenggorokan, infeksi bakteri pada telinga dan kemerahan mata. Bila antibiotik digunakan dengan benar dan sesuai resep dokter, mereka bisa menyelamatkan nyawa orang.

Antibiotik mengobati infeksi bakteri

Terkadang infeksi bakteri bisa disertai dengan virus flu. Tanda-tanda bahwa Anda bisa memiliki infeksi bakteri setelah kedinginan, akan terasa sakit di wajah dan mata. Rasa sakit ini bisa diperparah saat Anda tidak dapat, mereka dapat ditambahkan dengan batuk dengan lendir kuning atau hijau tebal dari hidung. Gejala ini bisa terjadi hanya saat pilek. Tapi jika mereka bertahan lebih dari seminggu atau sulit ditolerir, maka Anda bisa memiliki infeksi bakteri yang memerlukan perawatan antibiotik, selain flu biasa.

Tapi sangat penting untuk mengetahui bahwa hanya dokter yang bisa meresepkan antibiotik. Jadi, bicarakan dengan dokter Anda jika Anda merasa perlu antibiotik.

trusted-source[14], [15], [16], [17], [18]

Apa itu resistensi antibiotik?

Menurut CDC, resistensi (resistensi) terhadap antibiotik adalah salah satu masalah kesehatan global yang paling mendesak. Bila bakteri terus-menerus diserang dengan antibiotik, misalnya saat Anda minum antibiotik saat pilek atau terlalu sering meminumnya, mikroba dalam tubuh mengalami perubahan. Hal ini memungkinkan mereka berhenti minum antibiotik.

Bila ini terjadi, kedinginan Anda akan terus tertunda, tidak akan ada tanda-tanda perbaikan. Atau penyakit Anda tiba-tiba bisa memburuk. Mungkin, untuk pilek, Anda bahkan harus mencari perawatan medis darurat atau pergi ke rumah sakit, di mana dengan menggunakan penetes Anda akan diberi obat yang masih dirasakan oleh tubuh Anda.

Mengobati antibiotik secara bertanggung jawab

Berikut adalah tiga hal yang perlu Anda ingat saat Anda akan minum antibiotik.

  1. Dengarkan doktermu Sebelum menunjuk Anda untuk perawatan, dokter harus menentukan infeksi mana yang menjadi penyebab penyakit Anda: bakteri atau virus. Dia akan meresepkan antibiotik hanya jika perlu.
  2. Gunakan antibiotik dengan cara yang ditentukan. Ambillah semua obat yang diresepkan untuk penyakit Anda, pada saat itu dan dalam mode seperti yang ditunjukkan oleh dokter Anda. Jika Anda berhenti minum pil sebelum menyelesaikan perawatan, Anda bisa sakit lagi.
  3. Jangan menggunakan obat-obatan hanya karena mereka adalah antibiotik. Jangan dipandu oleh prinsip bahwa jika itu membantu seseorang, itu akan membantu Anda. Semua antibiotik berbeda, ini bukan hal yang sama. Bila Anda membutuhkan obat tertentu, berkonsultasilah dengan dokter Anda.

Antibiotik dan pilek, seperti yang sudah Anda pahami, bisa menjadi pasangan hanya jika Anda diserang oleh bakteri, bukan infeksi virus. Berbekal pengetahuan ini dan jangan mengobati diri sendiri.

Perhatian!

Untuk menyederhanakan persepsi informasi, instruksi ini untuk penggunaan obat "Antibiotik dan flu biasa: kapan bisa mereka sakit?" diterjemahkan dan disajikan dalam bentuk khusus berdasarkan instruksi resmi untuk penggunaan medis obat tersebut. Sebelum digunakan baca anotasi yang datang langsung ke obat.

Deskripsi disediakan untuk tujuan informasi dan bukan panduan untuk penyembuhan diri. Kebutuhan akan obat ini, tujuan dari rejimen pengobatan, metode dan dosis obat ditentukan sendiri oleh dokter yang merawat. Pengobatan sendiri berbahaya bagi kesehatan Anda.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.