^

Kesehatan

Pengobatan pilek

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 22.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Dingin adalah penyakit virus yang menyerang orang dari segala usia, yang menyebabkan seringnya menggunakan obat-obatan terlarang. Pengobatan flu biasa memerlukan kehati-hatian, karena ini terutama disebabkan oleh virus, dan antibiotik tidak dapat mengatasinya. Metode pengobatan apa yang harus saya gunakan untuk pilek?

Baca juga: Pengobatan influenza yang tepat

Epidemiologi dan presentasi klinis flu biasa

Flu biasa disebabkan oleh berbagai virus saluran pernapasan, paling sering rhinovirus. Orang dewasa memiliki rata-rata dua sampai empat episode dalam setahun, dan anak-anak dapat memiliki enam sampai delapan episode. Pilek ditandai dengan rasa sakit di tenggorokan, malaise, suhu subfebrile pada saat timbulnya penyakit.

Ini gejala terjadi dalam beberapa hari dan disertai dengan hidung tersumbat, pilek, dan batuk selama 24 sampai 48 jam setelah gejala pertama. Gejala kedua dalam kebanyakan kasus memerlukan perawatan pasien ke dokter untuk mendapatkan bantuan. Pelepasan dari hidung muncul di puncak penyakit, mereka bisa menjadi sangat padat dan purulen dan dapat keliru didiagnosis sebagai infeksi bakteri sinus hidung.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10]

Pengobatan flu biasa: tugas utama obat-obatan

Baik over-the-counter dan obat resep melakukan satu tugas untuk flu. Pengobatan ditujukan untuk mengurangi gejala (misalnya batuk, hidung tersumbat, pilek). Jika seseorang telah mencapai tugas ini tanpa efek samping, maka dia diperlakukan dengan benar.

Terapi farmakologis tradisional

Karena tidak ada obat antiviral yang efektif untuk mengobati pilek, pengobatan harus ditujukan untuk mengurangi gejala flu biasa. Perawatan yang paling sering digunakan meliputi over-the-counter, antihistamin, dekongestan, antitusif dan ekspektoran. Agen ini bisa digunakan sendiri atau dalam kombinasi.

Persiapan untuk batuk

Dextromethorphan mungkin berguna bagi pasien dewasa dengan batuk, namun efektivitasnya tidak terbukti untuk anak-anak dan remaja. Selain itu, obat ini bekerja dengan baik untuk batuk kering, namun bisa menyebabkan gejala alergi pada orang dengan asma, hal ini juga tidak dianjurkan untuk kehamilan dan menyusui.

Codeine adalah zat yang juga menekan gejala batuk dengan pilek. Ini adalah bagian dari obat yang kita kenal, misalnya, pentalgin. Seperti yang telah ditunjukkan oleh penelitian, kodein tidak selalu efektif saat batuk disebabkan oleh flu. Tapi itu juga memuaskan rasa sakit di saluran napas.

Dengan batuk basah, ekspektoran digunakan untuk mengencerkan dahak.

Ini bisa termasuk agen seperti acetestin, acetylcysteine (ACTS), muromiks, mucobene, fluimutsil, mukonex, mucaltin, exomiuc, ambroben, flavamed, lazolvan, chalixol.

Dari batuk kering gunakan antitusif berikut dalam bentuk sirup dan tablet untuk pengobatan batuk kering

  • Alex plus
  • Falimint
  • Sirup batuk bronchicum
  • Bronchitis Vramed (bronkolitin, bronkitis, bronkokin)
  • Bronhikum
  • Broncholin

Untuk pilek, obat hidung juga digunakan yang diindikasikan untuk meringankan gejala hidung dan yang bisa digunakan untuk remaja dan orang dewasa.

Decoingstants

Ini adalah obat yang paling populer dan umum digunakan untuk pilek untuk pilek. Mereka mengurangi edema mukosa hidung dan hiperemia, karena mereka memiliki tindakan vasokonstriksi. Paling sering menggunakan semprotan atau tetes hidung, yang mengandung zat oxymetazoline. Ini adalah tetes dan semprotan seperti:

  • Titlein
  • Kembali ke atas
  • Sanorinçik
  • Noxplay

Untuk efek penyempitan pembuluh darah dan mengurangi gejala flu biasa, sediaan dengan naphazoline dalam komposisi: Sanorin, Naphthysine, tetes dengan eukaliptus juga digunakan.

Perwakilan sediaan hidung untuk pilek dengan xylometazoline dalam komposisi - Otrivin, Ximelin, Rhinorus, galazolin dan sebagainya.

Semua persiapan ini sangat membantu dengan flu biasa pada hari-hari awal flu biasa, pada tahap awalnya. Setelah tiga menit, efeknya datang, tapi menyimpannya dengan cara yang berbeda.

Persiapan dengan oxymetazoline beroperasi selama 12 jam, dengan Nafazolin dan tetrizolin - sampai enam jam, vasokonstriktor dengan Xylometazoline bekerja selama enam sampai delapan jam.

Sebelum menggunakan obat ini, Anda perlu memperhitungkan usia pasien (misalnya, beberapa obat dikontraindikasikan untuk anak di bawah dua tahun). Karena itu, saat merawat obat hidung untuk pilek, ikuti saran dari dokter.

trusted-source[11], [12], [13], [14], [15], [16]

Antihistamin

... Serta kombinasi antihistamin / dekongestan dapat memperbaiki sedikit gejala pilek pada orang dewasa, namun, kemungkinan efek sampingnya harus ditimbang. Antihistamin untuk pilek bukanlah alat pengobatan utama. Tapi mereka bisa meredakan gejala pilek dan memperbaiki kondisi pasien, misalnya untuk menghilangkan pembengkakan pada mukosa dan tenggorokan hidung, untuk mengurangi bersin dan batuk, untuk meringankan kondisi umum pasien. Ini adalah obat-obatan seperti chloropyramine, clemastine, diphenhydramine, cyproheptadine, mebhydroline dan cara lainnya.

trusted-source[17], [18], [19], [20], [21], [22], [23], [24]

Antibiotik untuk pilek

Dengan flu, antibiotik tidak ditunjukkan, karena ini disebabkan oleh virus, bukan bakteri, yang terkena antibiotik. Antibiotik diindikasikan saat flu biasa memberi komplikasi, misalnya, bronkitis atau pneumonia.

Terlepas dari kenyataan bahwa flu biasa adalah penyakit virus, antibiotik sering diresepkan untuk pasien, bahkan dengan komplikasi bakteri (misalnya pneumonia, sinusitis bakteri). Studi antibiotik untuk pengobatan pilek ditujukan untuk mencegah komplikasi bakteri sekunder dan efek samping.

Tinjauan sistematis telah menunjukkan bahwa mereka tidak efektif dalam mengurangi durasi gejala dan tingkat keparahannya karena risiko efek samping pada saluran gastrointestinal, biaya pengobatan dan peningkatan resistensi bakteri terhadap antibiotik (resistensi).

trusted-source[25], [26], [27], [28], [29], [30], [31], [32]

Terapi alternatif untuk pilek

Untuk memperbaiki gejala atau mengurangi durasi penyakit, tambahan terapi alternatif digunakan (misalnya echinacea, vitamin C dan seng ). Mereka tidak terlalu efektif untuk mengobati gejala dingin, namun bermanfaat untuk mengaktifkan sistem kekebalan tubuh dan menghilangkan efek samping dari flu biasa. Vitamin C untuk pencegahan dapat sedikit mengurangi durasi dan tingkat keparahan pilek di antara populasi umum dan mengurangi kejadian penyakit pada orang yang terpapar stres fisik dan lingkungan.

Pengobatan flu biasa: tugas utama obat-obatan

trusted-source[33], [34], [35], [36], [37], [38], [39]

Vitamin C dalam pengobatan pilek

Tinjauan Cochrane menunjukkan bahwa mengkonsumsi 200 mg atau lebih vitamin C per hari tidak secara signifikan mengurangi tingkat keparahan gejala dingin dan durasinya.

Data tentang penggunaan vitamin C secara preventif lebih mengesankan. Tiga puluh penelitian yang melibatkan 9676 pasien dengan flu menunjukkan penurunan yang signifikan secara statistik dalam durasi penyakit dengan vitamin C. Ini adalah penurunan 8 persen pada orang dewasa dan 13,5 persen pada anak-anak. Demikian pula, 15 penelitian yang melibatkan 7045 pilek menunjukkan penurunan tingkat keparahan gejala dingin saat mengkonsumsi vitamin C bahkan sebelum musim dingin.

Sebagai kesimpulan, vitamin C tidak mengurangi kejadian pilek pada populasi umum. Namun, sebuah subkelompok dari enam studi yang melibatkan pelari, pemain ski dan tentara yang berpartisipasi dalam latihan pencegahan menunjukkan pengurangan 50 persen risiko terkena pilek dengan asupan pencegahannya terhadap vitamin C (32 sampai 62 persen).

Seng dalam pengobatan pilek

Penggunaan seng menghambat pertumbuhan virus, dan RCT menunjukkan bahwa seng dapat mempersingkat durasi gejala dingin. Namun, ini belum dikonfirmasi dalam penelitian selanjutnya.

Secara khusus, empat dari delapan studi lanjutan menunjukkan tidak ada manfaat bagi pasien dengan pilek karena menggunakan seng tidak, dan sisanya menunjukkan bahwa seng berkontribusi pada pemulihan pilek yang lebih cepat. Karena hasil penelitian yang bertentangan ini, seng untuk pilek hanya dapat ditunjukkan pada saran dokter yang merawat, dengan mempertimbangkan karakteristik individu pasien.

Mengobati dingin membutuhkan kekuatan dan energi, jadi, seperti ditunjukkan oleh praktik, lebih baik menggunakan kekuatan ini untuk pencegahan dan penanggulangan. Ini akan menjadi nilai tambah yang sangat besar bagi kesehatan manusia pada usia berapapun.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.