^

Kesehatan

Tusuk rongga pleura

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 23.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Tusukan pleura dipahami sebagai prosedur di mana laserasi rongga pleura dilakukan untuk mendiagnosis, atau melakukan manipulasi terapeutik yang dapat menyelamatkan nyawa seseorang. Paling sering digunakan jika seseorang mengalami akumulasi cairan pleura, atau efusi. Tusukan pleura sering dibutuhkan untuk edema, luka, radang hebat, dan edema jantung.

Tujuan dari tusukan pleura

Itu semua tergantung pada tujuan apa dokter mengejar dengan melakukan prosedur. Dalam diagnosis, organ dalam diperiksa, media cair diambil untuk analisis lebih lanjut. Ini memberi kesempatan untuk mempelajari patologi secara penuh, untuk membuat studi laboratorium dan instrumental tambahan. Jika dokter mencurigai adanya neoplasma ganas, biopsi dilakukan, di mana bahan biologis dikumpulkan untuk pemeriksaan histologis lebih lanjut. Untuk tusukan terapi terpaksa jika ada kebutuhan untuk memiliki efek terapeutik pada seseorang, misalnya pengenalan obat-obatan, eliminasi udara. Efektivitas terapi meningkat secara dramatis, karena dengan metode ini, obat-obatan disuntikkan langsung ke area yang meradang, yang meningkatkan akurasi dan ketersediaan hayati agen apapun, tingkat tindakan meningkat, dan kebutuhan, dosis berkurang secara signifikan.

Indikasi untuk prosedur ini

Indikasi utamanya adalah akumulasi eksudat cairan di rongga pleura. Diagnosis ditegakkan berdasarkan data ultrasound, perkusi, dan radiografi.

Diperlukan dilakukan dengan pembengkakan pleura, pendarahan intrapleural, pembengkakan parah . Terkadang kebutuhan konduksi terjadi bila terjadi efusi pada latar belakang gagal jantung.

pleura tusukan pada pneumotoraks

Jika seseorang menderita pneumotoraks, tusukan harus segera dilakukan. Hal itu dilakukan sesuai prosedur standar, tanpa ada perbedaan dan keterbatasan. Satu-satunya pengecualian adalah bahwa cairan dan udara dievakuasi dari rongga menggunakan semprit khusus atau pleuroasciration.

Terkadang ada kebutuhan untuk hanya melakukan pengeringan udara. Misalnya, dengan katup pneumotoraks, jika seseorang menghirup, udara terus menerus memasuki rongga pleura. Drainase terbalik tidak disediakan, sehingga tabung tidak dijepit setelah operasi dilakukan. Pasien membutuhkan rawat inap.

trusted-source[1], [2], [3]

Tusukan pleura dengan hydrothorax

Hydrothorax adalah kondisi parah dimana cairan pleura menumpuk di rongga pleura. Ini bisa berupa transudat dan eksudat. Cairan patologis lainnya juga bisa menumpuk, termasuk darah. Cairan dapat menumpuk jika seseorang terluka, atau dengan proses peradangan intensif. Terkadang tumor bisa merangsang produksi cairan yang berlebihan. Dianjurkan untuk mengarahkan cairan yang dipompa ke analisis histologis dan bakteriologis untuk mengevaluasi komposisinya, parameter dasarnya. Ini adalah prosedur diagnostik yang penting, yang memungkinkan untuk berpikir jernih tentang taktik dan strategi perawatan lebih lanjut. Setelah mengeluarkan cairan, rongga pleura harus dibilas secara menyeluruh. Untuk memberikan efek terapeutik, obat-obatan yang diperlukan, obat antiseptik diperkenalkan.

pleura tusukan di pleura

Hal ini diperlukan, seringkali bahkan mendesak, apalagi bila jumlah peradangannya masif. Pastikan dilakukan saat terjadi dyspnea berat. Jika bayangan median pada roentgenogram terlantar, perlu juga dilakukan tusukan. Dalam keadaan darurat, tidak diperlukan pemeriksaan pendahuluan, pelatihan juga praktis dilakukan. Tujuan utama dari prosedur ini adalah untuk mengurangi jumlah cairan.

Tusukan pleura dengan pleurisy eksudatif

Di bawah radang selaput dada eksudatif dimaksudkan jenis peradangan, yang disertai dengan akumulasi intens cairan. Selama operasi, alat khusus digunakan yang menyedot isinya, cuci rongga dengan larutan antiseptik. Obat-obatan khusus juga diperkenalkan. Prosedurnya dilakukan saat pasien berada dalam posisi duduk .. Jika pasien merasa tidak enak badan. Atau dalam kondisi serius, disarankan untuk meletakkannya di sisi yang sehat. Dari sisi kepala, meja operasi sedikit turun, yang membantu mencegah perkembangan emboli udara.

Indikasi untuk tusukan pleura pada gagal jantung kronis

Pasien yang menderita berbagai patologi jantung dan sistem vaskular membuat kelompok risiko untuk pengembangan efusi pleura. Operasi dapat dilakukan dengan segera, atau dengan cara yang direncanakan. Dengan tusukan yang direncanakan, latihan pendahuluan dilakukan, yang mencakup elektrokardiogram dan penelitian lain tentang pembuluh darah dan jantung, yang memungkinkan untuk mempersiapkan tubuh, menghindari banyak komplikasi seperti hemothorax, hydrothorax. Manipulasi untuk orang dengan gagal jantung diperlukan jika rasa sakit terjadi saat inspirasi dan pernafasan mendalam, batuk yang kuat, perasaan meledak dan terbakar. Munculnya batuk refleks sering dan perpindahan dada asimetris, gangguan pernafasan dan perpindahan mediastinum, merupakan pertanda bahwa seseorang memiliki cairan pleura dan tindakan mendesak diperlukan. Perkembangan edema berat dan fenomena stagnan, empiema, memerlukan pemindahan cairan yang mendesak. Pemberian obat-obatan lokal dilakukan.

Persiapan

Persiapan psikologis untuk prosedur ini sangat penting. Inilah tanggung jawab perawat. Ini harus menjelaskan esensi, menyesuaikannya dengan hasil positif, menjaga kepercayaan diri di dalamnya.

Penting untuk bersikap ramah dan imut terhadap pasien, menunjukkan rasa hormat kepadanya, mengacu pada namanya dan patronimnya. Jika seseorang mengetahui esensi dari prosedur ini, secara kasar bagaimana dan bagaimana urutannya akan berlalu, akan lebih mudah untuk mentransfernya. Ketidaktahuan selalu menyebabkan lebih banyak rasa takut dan panik. Pasien harus memahami hasil apa yang direncanakan dokter untuk mendapatkan dan untuk apa, sebenarnya, prosedur diperlukan. Pasien harus menjalani studi pendahuluan, termometri.

Tahap wajib adalah premedikasi, di mana pasien dipersiapkan untuk anestesi. Seorang ahli anestesi berkonsultasi. Dia memeriksa pasien, melakukan tes laboratorium yang diperlukan, lalu memilih obat-obatan yang tepat.

Metode tusukan pleura

Ada banyak metode yang berbeda dimana Anda dapat mengeluarkan cairan pleura dari rongga. Masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Metode yang paling umum adalah thoracocentesis, yang terutama digunakan untuk vertebrata berat, pneumotoraks, dan akumulasi darah di rongga itu sendiri. Juga digunakan rongga drainase, metode Bylau. Juga drainase aktif dilakukan dengan menggunakan karet pir, drainase pengaspalan aliran.

trusted-source[4], [5], [6], [7]

Tenggorokan pleura diagnostik

Telah menemukan aplikasi yang luas di berbagai bidang kedokteran: digunakan oleh rheumatologists, traumatologist, pulmonologists. Ahli onkologi juga harus menerapkan prosedur ini cukup sering. Hal ini dilakukan untuk deteksi patologi yang tepat waktu, serta pengumpulan bahan biologis untuk penelitian lebih lanjut. Asupan cairan dan biopsi dilakukan, di mana selembar jaringan diambil untuk pemeriksaan histologis lebih lanjut. Cairan bisa menjadi patologi transudatif dan tidak eksudatif yang menyebabkan proses inflamasi. Untuk tujuan ini, kepadatan sampel biologis yang diperoleh dan parameter lainnya diperiksa. Setelah ekstraksi biomaterial, dilakukan analisis biokimia lebih lanjut . Jika suatu proses menular dicurigai, dilakukan analisis bakteriologis dan virologi. Jika ada kecurigaan bahwa proses onkologis sedang berkembang, sebuah studi histologis dilakukan.

Studi diagnostik dilakukan cukup sering, karena ditandai oleh kandungan informasi yang tinggi. Jika perlu, darah intracavitary, getah bening, nanah, udara diperiksa. Jika terjadi perdarahan atau kecurigaan terjadinya, sampel juga diambil (ambil sampel, monitorkan). Ini sangat memudahkan hidup dengan lesi pleura yang parah, seringkali menyelamatkan nyawa pasien. Seringkali, tusukan diagnostik pertama kali dilakukan, yang, ketika patologi terdeteksi, menjadi manipulasi terapeutik.

trusted-source[8], [9], [10], [11], [12]

Tusuk dan kateterisasi rongga pleura

Hal ini dilakukan dengan proses peradangan purulen untuk menghilangkan eksudat, transudat, darah dan udara.

Kit untuk tusukan pleura

Apotik menjual kit siap pakai yang berisi semua yang anda butuhkan untuk melakukan tusukan. Bagian dasar kit diwakili oleh semprit dan jarum. Volume jarum suntik dan diameter jarum bervariasi, jadi Anda perlu tahu dengan jelas apa sebenarnya yang diperlukan untuk prosedur ini. Selain itu, kit ini dilengkapi dengan klem khusus, yang digunakan untuk mencegah udara masuk ke pleura. Setiap set mencakup 2 tabung untuk pengumpulan biomaterial, nampan dengan seperangkat alat yang diperlukan. Mereka biasanya diwakili oleh pinset, tampon, gumpalan tongkat. Juga di dalam kit disertakan persiapan paling sederhana untuk perawatan kulit dan pertolongan pertama.

Ploppofs

Ini termasuk jarum suntik, jarum dengan berbagai diameter, klem, tabung reaksi untuk koleksi bahan biologis, pinset, tampon dan kapas.

Satu kali ditetapkan untuk tusukan pleura

Satu set dirancang untuk realisasi thoraconcentrations, tusukan. Mereka digunakan terutama bila ada cairan di rongga pleura, pengembangan patologi purulen. Kit diwakili oleh nampan dengan alat, jarum suntik dan jarum tusukan. Terkadang kit dilengkapi dengan solusi novocain untuk anestesi, alkohol, berbagai persediaan medis.

Instrumen untuk tusukan pleura

Saat ini, industri farmasi memproduksi banyak perangkat, yang mencakup semua alat yang diperlukan untuk prosedur ini, serta beberapa produk medis dan obat-obatan. Keuntungan dari rangkaian tersebut adalah bahwa mereka sekali pakai, secara signifikan mengurangi risiko infeksi.

Jarum untuk tusukan pleura

Diameter jarum biasanya sangat bervariasi. Apakah dimaksudkan untuk koneksi dengan semprit. Sambungannya dilakukan melalui tabung karet. Set untuk penggunaan tunggal dimaksudkan.

Teknik tusukan pleura

Pertama-tama, perlu memberi posisi yang nyaman kepada pasien. Dokter mungkin meminta pasien untuk mengangkat lengannya, yang akan memperluas ruang interkostal. Jika pasien dalam kondisi serius, prosedurnya dilakukan pada posisi telentang.

Algoritma untuk tusukan pleura

Bukan hanya dokter tapi juga perawat yang ambil bagian dalam manipulasi, karena pasien membutuhkan dukungan dan persiapan khusus untuk prosedur ini. Juga, seorang dokter membutuhkan pertolongan, karena hampir tidak mungkin satu orang melakukan prosedur semacam itu. Tindakan wajib pertama adalah dekontaminasi situs, yang akan terkena tusukan. Untuk ini, berbagai agen antiseptik digunakan. Pada saat yang sama, larutan yodium, klorheksidin yang biasa, terbukti menjadi yang terbaik. Area yang diobati kemudian dikeringkan dengan serbet.

Situs tusukan itu dianestesi, yang bisa dicapai dengan pemberian novocaine. Kemudian, dengan bantuan jarum yang dirancang untuk tusukan pleura, dokter melakukan tusukan pleura. Adalah wajib menggunakan tabung karet untuk disadap, yang menjamin saluran udara dan mencegahnya masuk ke pleura pleura. Dimana tepatnya tusukan akan dilakukan, dokter menentukan berdasarkan diagnosis. Dengan setiap penyakit, situs tusukan adalah individu, dalam banyak kasus ditentukan oleh lokalisasi cairan atau proses inflamasi. Jika selama prosedur mulai muncul cairan, mirip dengan darah, atau busa, Anda perlu segera menyelesaikan prosedurnya, tarik jarumnya keluar.

Setelah semua cairan dipompa keluar, jarum ditarik keluar dengan gerakan rapi, zona tusukan ditekan dengan jari, dan kemudian diobati dengan larutan antiseptik. Prosedur diakhiri dengan penerapan tampon steril dan dressing steril. Jika komplikasi terjadi, resusitasi mungkin diperlukan, tapi ini jarang terjadi.

trusted-source[13], [14], [15], [16]

Situs tusukan untuk tusukan pleura

Pilihannya ditentukan oleh dokter, tergantung dari penyakit dan tujuannya. Jika perlu keluarkan udara, belanjakan di area 2-3 ruang intercostal. Jika pengangkatan cairan direncanakan, dilakukan di daerah interkoneksi 7-8. Untuk mencegah pecahnya pembuluh darah, perlu dilakukan pada tepi atas tulang rusuk.

Tusukan pleura di sepanjang tepi tulang rusuk

Secara tradisional, situs tusukan adalah tepi atas tulang rusuk, karena mengandung jumlah minimum pembuluh dan saraf. Tusukan dilakukan dengan jarum berdiameter sekitar 1 mm. Pertama, anestesi ditarik ke dalam jarum, tusukan yang rapi dilakukan, dan obat tersebut disuntikkan ke tempat tusukan. Kemudian jarum ditarik keluar. Perlahan kenakan jarum kedua, diameter yang lebih besar, yang menempel pada semprit. Melalui semprit ini, tusukan dan pemompaan keluar cairan dilakukan. Setelah prosedur, jarum ditarik keluar dengan gerakan yang rapi. Situs tusukan diobati dengan obat bius.

pleura puuktsiya Bulan

Ini adalah metode yang digunakan jika perlu menguras rongga pleura. Metode ini dinamai pelopor. Pasien yang duduk harus menempelkan tangannya di depan dada, kepala diturunkan pada mereka. Kaki berada di tempat khusus, bagian belakang harus rata. Tusukan dilakukan di bagian bawah, di dasar paru-paru dan memungkinkan untuk mengeluarkan cairan dari bagian diafragmatiknya.

Kit khusus digunakan untuk melaksanakan prosedur, yang mencakup nampan steril, peralatan Bobrov, penjepit, pinset, gunting, benang sutra. Untuk pekerjaannya gunakan ujung jari karet dan sarung tangan. Solusi furacilin juga digunakan.

Tenggorokan pada anak-anak

Algoritma prosedur dan pelatihan untuk anak tidak berbeda dengan yang untuk orang dewasa. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa untuk analgesia dan premedikasi, dosis obat yang lebih rendah mungkin diperlukan. Jarum ukuran lebih kecil digunakan. Durasi prosedur mungkin lebih pendek. Kedalaman tusukan jauh lebih sedikit daripada orang dewasa, karena ciri anatomis tubuh anak. Anestesi umum digunakan. Yang terpenting adalah persiapan psikologis dan dukungan dari pasien kecil.

Kontraindikasi terhadap prosedur

Prosedur ini dikontraindikasikan pada hemofilia - pelanggaran proses pembekuan darah. Dalam urutan mendesak, jika kehidupan pasien bergantung pada hal ini, tidak ada kontraindikasi, hal itu dilakukan bahkan di alam bawah sadar.

trusted-source[17], [18]

Komplikasi setelah prosedur

Bisa menimbulkan konsekuensi dan komplikasi serius. Tapi terkadang ini satu-satunya cara untuk menyelamatkan nyawa pasien. Perkembangan pneumotoraks yang berbahaya, emboli udara, di mana terjadi penyumbatan pembuluh darah dengan trombus udara. Seseorang bisa mulai meludah darah. Pada kinerja yang ceroboh, ada risiko tinggi cedera pada perut. Hal ini ditunjukkan dengan keringat dingin, yang menonjol di dahi seseorang, kepala pusing. Akhiri kondisi seperti itu bisa menyumbat pembuluh darah. Terkadang ada situasi jika tidak memungkinkan melakukan prosedur, karena kondisi yang mengancam jiwa mungkin terjadi, di mana pengangkatan paru adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan hidup.

Komplikasi sangat sering terjadi, namun secara umum, statistik menunjukkan bahwa prosedur ini tidak dapat dibatalkan, karena tidak ada alternatif lain. Ini memberi kesempatan untuk menyelamatkan banyak nyawa. Karena kedekatannya, adalah mungkin untuk secara tidak sengaja menusuk paru-paru, diafragma, atau organ lain yang berada di dekatnya. Mungkin ada perdarahan intrapleural atau emboli udara pembuluh darah. Dari situs tusukan, pendarahan bisa terjadi. Jika ada, sedikit pun komplikasi, Anda harus segera menghentikan manipulasi. Jarum segera diangkat, pasien harus mengambil posisi telentang. Mendesak butuh bantuan ahli bedah.

trusted-source[19], [20], [21], [22]

Periksalah prosedurnya

Ini harus di bawah pengawasan dokter minimal 24 jam setelah prosedur. Di akhir manipulasi, dokter dikirim ke bangsal rumah sakit di brankar. Jika terjadi komplikasi, dia berada di unit perawatan intensif.

trusted-source[23], [24], [25], [26], [27], [28]

Ulasan

Jika Anda menganalisis ulasan, keduanya bisa positif dan negatif. Banyak yang memiliki komplikasi cukup serius, setelah itu pasien berada di unit perawatan intensif. Pada orang lain, prosedur berjalan tanpa komplikasi, kondisi pasien membaik secara dramatis. Jika prosedur dilakukan untuk tujuan diagnostik - sangat informatif, sering berkembang menjadi kuratif.

Jika Anda menganalisis pendapat dokter tentang prosedur ini, Anda dapat mencatat: mereka sering dipaksa untuk menggunakan prosedur ini, terutama dalam situasi darurat, bila ada ancaman bagi kehidupan. Anggap saja metode ini radikal, tapi sangat efektif, meski tidak beresiko komplikasi yang sangat tinggi. Tidak ada alternatif lain untuk metode ini.

Para ahli mencatat bahwa dalam banyak kasus setelah intervensi semacam itu pleura mengental. Hal ini menyebabkan penurunan volume pernafasan yang tajam. Terkadang memungkinkan untuk mengembalikan pernapasan normal hanya dengan bantuan operasi khusus - dekortikasi. Selama operasi ini, sebagian pleura dikeluarkan.

Jika Anda menganalisis ulasan praktisi, Anda dapat mencatat komplikasi utama berikut ini: pingsan dan kolaps, yang terjadi sebagai akibat anestesi lokal, karena penurunan tekanan intrapelural yang tajam, perubahan nada vaskular.

Pneumotoraks berkembang bila terjadi pelanggaran ketatnya pembuluh darah, jika terjadi perusakan hermetikitas sistem kerja itu sendiri, dan juga sebagai akibat kerusakan paru-paru dengan jarum. Ada rasa sakit yang tajam, sesak napas, tekanan dan sensasi terbakar di daerah dada. Pernapasan melemah, atau sama sekali tidak terdengar.

Seringkali ada transisi dari serous pleurisy menjadi purulen. Pada saat bersamaan, kondisi pasien memburuk tajam, keracunan terjadi. Eksudat menjadi keruh, endapan purulen muncul.

Seringkali terjadi pendarahan intrapleural dari pembuluh interkostal. Jika tusukan pleura tidak dilakukan dengan benar, Anda bisa merusak hati, limpa. Seringkali ada luka pada organ berongga, perkembangan hernia diafragma. Ada pendarahan di rongga perut. Anda bisa mendiagnosis dengan ultrasound dan laparoskopi darurat. Dengan kerusakan parah, hemostasis atau laparoskopi dilakukan, tergantung pada tingkat keparahan patologi.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.