^

Kesehatan

A
A
A

Gastritis dengan keasaman rendah: atrofik, kronis, erosif

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 17.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Salah satu komponen utama dari sari lambung adalah asam klorida, yang tanpanya proses pencernaan makanan yang sempurna tidak mungkin dilakukan. Konsentrasinya dalam jus lambung ditentukan oleh keasaman lambung. Tingkat keasaman diukur dengan satuan pH, norma keasaman basal di dalam tubuh perut adalah 1,5 sampai 2 perН. Kelebihan dan keasaman yang tidak adekuat membuat tubuh merasa tidak nyaman di zona epigastrik dan berkontribusi pada terjadinya gastritis, penyakit perut kronis yang serius.

Gastritis hipoacid mulai berkembang karena disfungsi kelenjar lambung, yang karena alasan tertentu berkembang kurang memadai untuk memecah makanan yang masuk ke dalam perut, asam hidroklorida dan enzim. Dalam kasus ini, proses kimiawi proses pencernaan makanan terganggu, yang disertai manifestasi klinis spesifik dan dapat menyebabkan patologi saluran gastrointestinal.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6]

Epidemiologi

Di negara-negara dengan statistik medis yang berkembang dengan baik, gastritis kronis dari semua jenis mencakup hingga 90% kasus patologi lambung pada pasien dewasa. Agaknya sekitar 4/5 kasus gastritis kronis dikaitkan dengan Helicobacter pylori, kemungkinan infeksi sama untuk bagian pria dan wanita dari populasi. Yang lebih umum adalah gastritis hyperacid, apalagi hypoacid. Patologi lambung ini, secara umum, diamati pada pasien dewasa, secara sistematis mengabaikan gaya hidup sehat dan menyalahgunakan kebiasaan berbahaya. Meski terkadang ada episode perkembangan gastritis hypoacid pada masa kanak-kanak dan remaja. Sebelum masa remaja, anak perempuan lebih cenderung sakit, pada periode pubertas, tingkat kesakitan di antara remaja dari kedua jenis kelamin disamakan.

trusted-source[7], [8], [9], [10], [11], [12], [13], [14], [15]

Penyebab gastritis dengan keasaman rendah

Sampai saat ini, belum diketahui secara pasti apa yang menyebabkan aktivitas sekresi kelenjar gastrik cukup mencukupi. Diasumsikan bahwa hal ini disebabkan oleh cacat genetik perbaikan epitel mukosa lambung, yang rusak akibat tindakan stimulus endogen atau eksogen. Oleh karena itu, adanya penyakit semacam itu di kerabat dekat itu sendiri merupakan faktor risiko timbulnya gastritis hypoacid kronis.

Selain itu, gastritis dengan keasaman tinggi (hyperacid), tidak diobati dengan baik, bisa setelah beberapa saat digantikan oleh gastritis dengan defisiensi asam. Hal ini karena pada perut yang terus meradang karena kelebihan asam klorida, sebagian besar sel parietal (menghasilkan asam ini sendiri) secara perlahan mati, keasaman dinormalisasi, dan kemudian mulai menurun. Jika proses ini tidak dihentikan, gastritis anacid akan terjadi, bila asam sulfat praktis tidak diproduksi (keasaman basal> 6 pH).

Jadi, pada orang dengan predisposisi genetik terhadap gangguan proses pemulihan mukosa lambung, gastritis dengan keasaman rendah terbentuk di bawah pengaruh keadaan eksternal dan internal tambahan. Faktor risiko penyakit ini:

  • Preferensi reguler untuk yang tidak sehat (terlalu berlemak, digoreng, pedas, manis, kasar dan berat untuk mencerna makanan);
  • Ketidakpatuhan biasa dengan cara asupan makanan - makanan kering dan on the go, kelaparan dikompensasikan dengan makan berlebih;
  • penyalahgunaan alkohol, merokok dan kebiasaan buruk lainnya;
  • pemberian NSAID, glukokortikosteroid, obat antiinflamasi non steroid, sitostatika, antibakteri dan obat lainnya;
  • penyerapan zat iritasi atau toksik secara tidak disengaja;
  • penyakit kelenjar tiroid, gangguan seperti neurosis, gangguan kekebalan tubuh, intoleransi produk tertentu;
  • patologi kronis organ pencernaan lainnya (hepatitis, pankreatitis, kolitis);
  • sinusitis, penyakit rematik, insufisiensi ginjal dan hati serta fokus infeksi kronis lainnya;
  • infestasi parasit, infeksi bakteri atau jamur mukosa lambung;
  • Pengobatan gastritis akut yang tidak benar, gangguan pengobatan atau ketidakpatuhan dini dengan diet dapat menyebabkan penyakit kronis.

Bukan peran terakhir dalam pembentukan penyakit ini diberikan kepada situasi emosional yang negatif saat makan.

trusted-source[16], [17], [18], [19]

Patogenesis

Mengurangi keasaman jus lambung adalah karakteristik bentuk kronis dari gastritis, bentuk akut gastritis hipoasur sangat jarang terjadi. Mekanisme pengembangan penyakit ini belum sepenuhnya dipelajari hingga saat ini. Sebelumnya diyakini bahwa bentuk kronis merupakan konsekuensi dari peradangan akut berulang dari mukosa lambung. Namun, asumsi ini belum dikonfirmasi dengan meyakinkan fakta. Saat ini, pendapat yang berlaku adalah bahwa gastritis kronis adalah penyakit yang merdeka.

Untuk pencernaan normal di perut harus hadir enzim yang membagi makanan masuk ke dalamnya. Enzim pencernaan utama adalah pepsin, disintesis dan bekerja secara eksklusif dalam medium asam. Asimilasi asimilasi lebih lanjut dari makanan di dalam usus hanya mungkin terjadi setelah netralisasi asam klorida. Perut dibagi menjadi dua zona, pembentuk asam (bagian tubuh dan bagian bawahnya, ditutupi selubung atau sel parietal) dan bagian antralnya, sel epitel yang mengeluarkan massa mukosa yang menetralisir asam hidroklorida. Lapisan sel mensekresi asam secara merata dan terus menerus, sehingga penurunan keasaman hanya terjadi bila menurun secara kuantitatif. Mengurangi keasaman jus lambung menyebabkan gangguan pencernaan yang serius. Secara khusus, hal itu secara negatif mempengaruhi kerja usus dan pankreas, yang mensekresikan enzim tergantung pada tingkat pH. Jika indeks keasaman jus lambung melebihi 2,5, proses pencernaan protein terganggu, yang kemudian dapat menyebabkan perkembangan patologi, alergi, dan keistimewaan autoimun pada beberapa produk. Dengan keasaman yang berkurang, mineral yang diperlukan (zat besi, seng, magnesium, kalsium) dan vitamin B12 praktis tidak berasimilasi. Akibatnya, anemia berkembang.

Asam klorida memiliki khasiat disinfektan yang jelas, ia mendisinfeksi makanan yang telah masuk ke dalam tubuh; dan juga dengan kekurangan asam, proses pencernaan tertunda, kehadiran makanan yang tidak dicerna dalam perut menyebabkannya membusuk. Kekurangan asam klorida menyebabkan perkalian patogen, pada gilirannya, menyebabkan berbagai penyakit.

Dalam patogenesis penyakit, peran penting dimainkan oleh perforasi penghalang yang berada di atas sel permukaan epitel lambung, terbentuk dari sekresi mukosa dan penutup epitel pembentuk lendir. Hal ini dapat disebabkan oleh penerimaan makanan kasar, makanan yang dikunyah dengan buruk, atau karena menelan zat korosif atau beracun. Dengan penurunan jumlah sel, kelenjar lambung utama yang mengandung mereka secara bertahap menjadi atrofik, yang dapat menyebabkan gastritis atrofik.

Perkembangan gastritis kronis juga difasilitasi oleh gangguan dalam renovasi mukosa lambung dan trofiknya, akibat penyakit ini, proses pelangsingan dan pemulihan sel epitel kelenjar membran mukosa melambat. Seringkali ini berkontribusi terhadap kekurangan suplai darah, yang berkembang dengan latar belakang penyakit kronis lainnya (hipertensi, diabetes).

Bukan peran terakhir dalam patogenesis penyakit ini dikaitkan dengan ketidakmampuan pembentukan lendir lambung, yang melindungi sel epitel dari kerusakan. Pasien dengan atrofi kelenjar lambung menunjukkan gangguan biosintesis yang diucapkan pada berbagai komponen pembentuk lendir, yang disebabkan oleh penurunan jumlah sel yang membentuk lendir. Tetapi metode untuk mempelajari pembentukan lendir lambung belum cukup maju untuk menarik kesimpulan yang akurat tentang keutamaan faktor ini dalam perkembangan gastritis kronis.

Peradangan pada mukosa dengan gastritis dengan defisiensi asam ditandai dengan beberapa ciri. Lesi autoimun atau bakteri terutama dipengaruhi oleh fundus (tubuh dan bagian bawah) perut, di mana jumlah sel terbesar berada. Peradangan biasanya tidak signifikan, bagaimanapun, proses atrofi dimulai hampir segera dan sangat cepat berkembang. Untuk mengimbangi produksi berlemak asam klorida, produksi gastrin meningkat. Makanan yang tidak dicerna, terletak di perut, mengaktifkan sintesis hormon ini. Hubungan langsung antara tingkat perubahan atrofi pada mukosa lambung dan tingkat gastrin dalam darah terungkap.

Pembaharuan sel mukosa digantikan oleh pertumbuhan jaringan ikat yang terlalu banyak, sel-selnya tidak mampu menghasilkan hormon, enzim dan asam hidroklorida yang diperlukan untuk pencernaan. Secara bertahap, jaringan lambung digantikan oleh jenis jaringan usus. Derajat perubahan atrofi diperkirakan sebagai berikut:

  • Perubahan destruktif ringan mempengaruhi 1/10 jumlah sel parietal;
  • rata-rata - dari lebih dari 1/10, tapi kurang dari 1/5;
  • berat - lebih dari seperlima kelenjar lambung.

trusted-source[20], [21], [22], [23], [24], [25], [26], [27], [28]

Gejala gastritis dengan keasaman rendah

Untuk waktu yang lama, gastritis hypoacid bisa asimtomatik. Tanda pertama dari keasaman berkurang terwujud sebagai perasaan melimpah dan berat di zona epigastrium setelah makan. Dan makanannya belum tentu melimpah, terkadang gejala seperti itu muncul setelah camilan ringan. Mual dengan gastritis dengan keasaman rendah, bersendawa, memberi tahu telur busuk, mulas, mungkin rasa rasa logam di lidah dan hipersalivasi semuanya merupakan atribut yang sangat diperlukan dari penyakit ini yang disebabkan oleh kekurangan asam dan enzimatik. Perut kehilangan kemampuannya untuk mencerna makanan lebih atau kurang, yang memprovokasi proses fermentasi.

Hampir selalu pekerjaan usus (diare atau konstipasi) terganggu, cukup sering tentang adanya kekurangan asam menyerupai rasa sakit di bawah tulang rusuk. Sindrom nyeri muncul setelah makan, segera, namun - dan mungkin tidak ada. Nyeri dengan gastritis dengan defisiensi asam disebabkan bukan karena kejang otot perut, tapi juga peregangannya. Khas kusam, sakit, tingkat ekspresi yang berbanding lurus dengan kuantitas dan kualitas makanan yang dikonsumsi. Bumbu yang berlebihan dan bumbu meningkatkan sensasi yang menyakitkan.

Sangat mungkin bahwa perkembangan bakteri putrefactive di perut, yang kekurangan desinfeksi yang diperlukan, akan menyebabkan produksi gas berlebihan, perut kembung dan kembung.

Pasien dengan gastritis hypoacid sering menginginkan sesuatu yang asam, sehingga secara intuitif mereka mencoba mengimbangi kekurangan asam klorida. Namun, ini biasanya tidak membawa kelegaan.

Gejala simtomatologi sekunder, yang timbul dari latar belakang masalah dengan kerja perut, harus dilakukan untuk berkonsultasi dengan ahli gastroenterologi. Kemunduran proses pencernaan dan asimilasi makanan yang diterima menyebabkan kekurangan protein, vitamin dan mineral. Hal ini diwujudkan dalam rambut kering dan rapuh dan kuku, anemia defisiensi besi, yang pada gilirannya menyebabkan peningkatan kelelahan, kelemahan, keengganan untuk bergerak. Intoleransi laktosa, penurunan tekanan darah, berat badan, takikardia, pusing setelah makan bisa diamati. Terjadinya gejala sekunder berbicara tentang perkembangan Achilles - penurunan fungsi sekresi sel sepsis yang signifikan, bahwa kehadiran asam hidroklorida dan pepsin praktis tidak ditentukan dalam jus lambung.

Gastritis dengan keasaman rendah pada anak-anak

Penyebab paling umum gastritis pada anak adalah ketidakpatuhan terhadap diet dan diet. Manifestasi penyakit ini dalam banyak kasus jatuh pada tahun-tahun pertama sekolah, ketika irama kehidupan anak, makanannya, perubahan, sekolah mulai meningkatkan beban pada anak.

Pada anak pra-sekolah, gastritis akut dapat menyebabkan makanan apapun, karena pembentukan saluran cerna hanya terjadi sampai tujuh tahun. Selain itu, kandungan asam hidroklorida di perut anak-anak rendah, seperti aktivitasnya. Karena itu, meski sejumlah kecil bakteri bisa menulari tubuh anak. Aktivitas motorik perut anak juga tidak berbeda intensitasnya, oleh karena itu makanan dicampur untuk jangka waktu yang lama dan secara bertahap dapat menyebabkan iritasi pada permukaan epitel perut.

Gejala gastritis akut pada anak disertai dengan nyeri intensitas yang berbeda pada epigastrium, mual dan muntah. Durasi periode akut adalah dua sampai tiga hari, tindakan terapeutik utama adalah nutrisi makanan dan terapi restoratif umum. Pada sebagian besar kasus, gastritis akut pada anak disertai dengan peningkatan produksi asam. Jika seorang anak mengalami keasaman yang menurun dengan gastritis akut, maka ini dapat berbicara tentang beberapa proses kronis yang lambat dan sangat diharapkan untuk memeriksanya dengan hati-hati.

Penyebab berkembangnya gastritis kronis pada anak bisa menjadi penyakit hati, pankreas, usus; alergi makanan; gangguan neuroendokrin; berbagai infeksi kronis; terapi obat jangka panjang; adanya parasit Kita tidak bisa mengabaikan faktor turun temurun. Juga, peradangan akut dapat mengalir ke dalam bentuk kronis, yang dapat menyebabkan penanganan yang salah, gangguan dini atau ketidakpatuhan terhadap asupan makanan.

Gastritis terbagi menjadi primer (penyakit otonom, terlokalisasi langsung di perut) dan sekunder (akibat beberapa penyakit lain yang menyebabkan radang pada mukosa lambung). Varian kedua lebih sering terjadi pada anak-anak.

Pada anak-anak, defisiensi asam memanifestasikan dirinya sebagai rasa sakit perut yang tumpul, menyebar, dan menyebar setelah makan makanan. Sindrom nyeri, biasanya sedang atau ringan, reaksi terhadap palpasi pada epigastrium sangat menyakitkan.

Gejala yang sering terjadi adalah mual dan muntah, terjadi dua atau tiga jam setelah makan, penurunan nafsu makan, keengganan makanan tertentu, khususnya serbuk susu.

Indeks berat badan pada beberapa anak menderita gastritis hypoacid kronis di bawah normal, namun, banyak anak tidak tertinggal dari teman sebayanya baik dalam berat atau pertumbuhan. Sebagian kecil pasien dengan diagnosis ini mudah bergairah dan tidak stabil secara emosional.

Untuk masa kanak-kanak, gastritis superfisial adalah predominan, lesi kelenjar dapat diamati tanpa atrofi. Jika ada proses atrofi, maka tingkat ekspresinya sedang.

Pengobatan yang benar dan konsisten terhadap anak, sebagai aturan, diakhiri dengan pemulihan semua fungsi gangguan kelenjar lambung.

trusted-source[29]

Formulir

Gastritis akut dengan keasaman rendah sangat jarang terjadi. Hal ini biasanya disertai dengan produksi berlebih asam hidroklorida. Peradangan akut berkembang sebagai respon imun terhadap kerusakan epitel perut. Sel-sel dari sistem kekebalan tubuh memenuhi fungsinya untuk menghilangkan antigen, dan keseluruhan proses ini menghasilkan reaksi inflamasi yang diucapkan. Gastritis akut pada pasien dengan fungsi sekresi kelenjar gastrik yang menurun dapat ditafsirkan sebagai eksaserbasi peradangan hypoacid kronis yang merangsang asimtomatik, dipicu oleh stimulus eksternal.
 

Klasifikasi morfologi membedakan jenis gastritis akut berikut ini:

Catarrhal (sederhana) - yang paling umum, terjadi saat tertelan di perut mikroorganisme patogen dengan makanan berkualitas rendah (disebut keracunan makanan), sebagai reaksi terhadap obat dan makanan tertentu. Peradangan epitel gastrik superfisial ini, cacatnya yang tidak signifikan, perbaikan terjadi dengan cepat setelah eliminasi rangsangan.

Erosive - konsekuensi penetrasi ke dalam rongga perut oleh zat korosif (alkali, asam dengan konsentrasi tinggi, garam logam berat), dimana kerusakan jaringannya dalam-dalam mungkin terjadi.

Peradangan phlegmonous - purulen, dipicu oleh benda asing (tulang akut, misalnya ikan), merusak dinding perut dan menginfeksi situs kerusakan oleh bebek pyogenic. Ini bisa menjadi komplikasi dari maag atau kanker perut, beberapa penyakit menular. Spesies ini ditandai dengan gejala seperti demam dan nyeri parah di daerah epigastrium.

Fibrinous (difteri) adalah jenis gastritis langka yang disebabkan, misalnya dengan infeksi darah atau keracunan dengan merkuri klorida. Tiga jenis gastritis terakhir memerlukan perhatian medis segera.

Dengan diagnosis dan pengobatan yang tepat, peradangan akut, tergantung pada spesies, berlangsung tidak lebih dari seminggu, namun pembaharuan sel akhir epitel mukosa terjadi lebih lama. Pemutusan dini pengobatan dan ketidakpatuhan terhadap diet dapat menyebabkan penyakit kronis.

Prinsip klasifikasi bentuk kronis dari gastritis ambigu dan tidak memperhitungkan gejala fungsional penting dari penyakit ini sebagai evaluasi aktivitas sekresi kelenjar lambung. Klasifikasi yang sebelumnya banyak digunakan, yang membedakan jenis gastritis berikut ini:

  • Tipe A - autoimun, saat tubuh memulai antibodi terhadap sel parietal, terlokalisasi, biasanya di tubuh perut;
  • tipe B - yang disebabkan oleh Helicobacter dengan lokalisasi primer di bagian antral;
  • jenis C - beracun kimia;
  • pangastrit (campuran tipe A dan B).

Sistematisasi ini digunakan sampai sekarang, namun interpretasi modernnya membedakan jenis penyakit dasar seperti itu: bersifat dangkal (atrofik), atrofi dan bentuknya yang spesial.

Gastritis kronis dengan awalnya mengurangi produksi asam sulfat tidak biasa seperti dengan berlebihan (normal). Jalannya penyakit ini sering ditandai dengan tidak adanya gejala yang mengganggu. Eksaserbasi gastritis dengan keasaman rendah secara berkala diganti dengan remisi yang berkepanjangan, saat hampir semua gejala hilang.

Kambuhnya penyakit ini bisa bersifat musiman, dan lebih sering dipicu oleh ketidakpatuhan terhadap peraturan diet, konsumsi alkohol, merokok, terapi obat jangka panjang. Eksaserbasi ditandai oleh serangan singkat yang menyakitkan, mual setelah makan, perasaan melimpah dan tekanan di daerah epigastrik, mulas, yang berbicara tentang disfungsi katup lambung alami dan refluks gastroduodenal (juga ditemukan pada pasien dengan tingkat keasaman rendah). Eksaserbasi dapat disertai dengan gejala dispepsia: diare atau konstipasi, bergantian satu sama lain, bergemuruh di perut bagian atas, perut kembung.

Infeksi dengan Helicobacter pylori, biasanya biasanya menyebabkan gastritis hyperacid, mengganggu siklus alami pemulihan mukosa lambung. Sel-sel penutup lama, sekarat, tidak diganti tepat waktu, pembaharuan epitel kelenjar rusak, sel epitel secara bertahap mengalami atrofi dan digantikan oleh jaringan ikat. Hal ini, pada awalnya, mempengaruhi penurunan produksi pepsin dan asam klorida, sehingga diperlukan untuk pencernaan makanan yang lengkap.

Seiring waktu, kembangkan gastritis atrofik dengan keasaman rendah, yang ditandai dengan penurunan yang signifikan pada permukaan mukosa lambung, dan oleh karena itu, jumlah sel parietal (parietal) berfungsi. Atrofi kelenjar lambung disertai dengan proliferasi sel penutup epitel, lapisan otot dan jaringan ikat.

Jenis gastritis ini bisa lebih atau kurang terasa, tergantung pada tingkat atrofi. Pembentukan gastritis atrofik terjadi selama perkembangan bentuk apapun, termasuk karena kerusakan autoimun pada sel penutup. Karena atrofi mereka, keasaman secara bertahap menurun sampai tingkat nol praktis (anacid gastritis). Sekresi jus lambung yang tidak cukup lama menyebabkan hilangnya kemampuan mencerna makanan. Kondisi tersebut, bila jus lambung sama sekali tidak mengandung pepsin dan asam hidroklorida (achillium), merupakan tahap akhir dari proses inflamasi, keduanya mengalami penurunan dan dengan meningkatnya keasaman - achilles gastritis. Dengan patologi ini, gejala gangguan pencernaan terjadi pada gejala: bersendawa dengan udara atau telur busuk, perasaan bahwa perut penuh makanan adalah "berdiri", mual. Rasa sakit tidak khas, bagaimanapun, setelah satu setengah jam, rasa sakit yang menyakitkan dan tidak terlalu intens mungkin muncul. Bila peradangan dilokalisasi di bagian pilorus dari lambung atau gastroduodenitis, sindrom nyeri lebih terang. Nafsu makan seseorang memburuk (sampai anoreksia), aftertaste yang selalu tidak enak di rongga mulut, mungkin ada lesi dystrophic atau inflammatory (gusi, lidah), muntah pada perut kosong, diare achilles bergantian dengan konstipasi.

Gastritis eosive dengan keasaman rendah - perdarahan hemoragik pada epitel mukosa. Bentuknya yang kronis bisa jadi akibat terapi obat berkepanjangan, penyalahgunaan alkohol, akibat penyakit Crohn atau ARVI yang dangkal. Mengurangi sekresi jus lambung menyebabkan gangguan peredaran darah, penipisan membran vaskular, dan, sebagai hasilnya, peningkatan permeabilitas dan pendarahan. Dalam beberapa kasus, penyebabnya tidak mapan - gastritis erosif idiopatik. Bentuk penyakit ini seringkali awalnya tidak bergejala. Kemudian, pasien mulai khawatir tentang tanda-tanda kehilangan darah - sering pusing, lemah, keinginan untuk berbaring, duduk, berdebar, dengan manifestasi perdarahan meningkat - muntah berdarah, noda hitam (awry).

Gastritis antral dengan keasaman rendah terjadi karena lesi autoimun sel-sel kelenjar lambung. Faktor lain adalah parasitisasi berkepanjangan Helicobacter pylori. Di bagian pilorus, asam hidroklorida dinetralisir dalam benjolan makanan yang dicerna sebelum memasuki duodenum. Peradangan pada mukosa bagian perut ini menyebabkan pembentukan situs atrofi dengan pertumbuhan jaringan ikat di sana, tidak cukupnya netralisasi asam klorida dan lesi pada usus halus. Di bagian pilorus (antral) perut mengalami gastritis yang ketat. Ada deformasi bagian ini - lumen menyempit, karena edema selaput lendir dan jaringan yang berada di bawahnya, penebalan selaput dan spasme jaringan otot. Pada tahap awal, simtomatologi tidak diucapkan, namun dengan berkembangnya penyakit ada sakit yang sangat parah di perut bagian atas setelah satu setengah jam setelah makan, nanti - sakit puasa. Manifestasi khas adalah mual dan muntah, karena makanan tidak bisa mengatasi lumen yang menyempit dari bagian antral, penurunan berat badan karena kurang nafsu makan.

Gastritis hipertrofik adalah pertumbuhan berlebih jaringan jinak. Kekalahan jaringan di bagian dalam perut tidak hanya mempengaruhi membran mukosa, tapi juga lapisan otot. Di perut ada formasi lendir yang berlebihan dengan latar belakang produksi asam klorida yang tidak mencukupi. Gastritis hipertrofik dapat terjadi dengan eksaserbasi dan remisi bergantian selama bertahun-tahun. Pasien secara berkala merasakan ketidaknyamanan pada perut bagian atas dan mual. Ditandai dengan sering diare. Neoplasma bersifat tunggal (gastritis hipertrofik fokal) dan multiple (diffuse). Bentuk gastritis ini diobati dengan ambigu, pada dasarnya, beberapa sub jenisnya dibedakan: gastritis hipertrofik raksasa (sering dianggap sebagai penyakit yang terpisah), granular atau cystic, warty, polypous. Poliposis proliferasi jaringan epitel dapat terjadi asimtomatik atau dalam kasus yang jarang terjadi terjadi sebagai pendarahan berulang. Diasumsikan bahwa polip tumbuh sebagai akibat dari hiperplasia inflamasi mukosa lambung dengan latar belakang gastritis atrofik yang luas. Polip perut bisa menjadi ganas.

Tahap awal gastritis hypoacid kronis adalah gastritis superfisial dengan penurunan keasaman. Bentuk penyakit ini ditandai dengan ketebalan lambung yang normal, kadang dengan sedikit penebalan dan distrofi ringan pada mukosa. Formasi lendir sudah meningkat, ada sedikit penurunan dalam produksi pepsin dan asam klorida, namun masih belum ada perubahan total. Tapi dari tahap inilah perkembangan penyakit dimulai. Tidak ada gejala, terutama gastritis pada tahap ini terdeteksi secara kebetulan. Gastritis superfisial tidak memerlukan terapi khusus. Pada tahap ini penyakit, diet, cara alternatif dan tindakan restoratif dihindari.

trusted-source[30], [31], [32], [33], [34], [35], [36], [37]

Komplikasi dan konsekuensinya

Gastrites dengan keasaman rendah kurang umum dibandingkan gastritis hyperacid, namun konsekuensi yang dapat menyebabkannya jauh lebih serius. Ini, sebagian besar, penyakit lamban dengan gejala ringan dalam waktu lama. Namun, tingkat keasaman asam lambung yang rendah dapat memicu komplikasi yang signifikan pada sistem pencernaan, terutama usus dan pankreas. Kehadiran tingkat keasaman normal memberikan efek antiseptik dari jus lambung. Kekurangan asam melemahkan sifat bakterinya, bersamaan dengan defisiensi pepsin memperburuk pencernaan makanan. Ini tidak cukup didekontaminasi, dan mikroorganisme patogen, bersama dengan sisa-sisa makanan tak bermutu, menyebabkan fermentasi, membusuk dan mengganggu biokenosis alami di perut. Ini mendorong eksaserbasi dalam bentuk peradangan pada mukosa lambung. Dengan latar belakang kekurangan asam, protein tidak dipecah, komponen vitamin dan mineral tidak dicerna, yang berkontribusi terhadap penurunan imunitas, perkembangan intoleransi terhadap makanan tertentu, dan risiko pengembangan komplikasi paling berbahaya dari pelanggaran ulkus ko-metabolisme - dan kanker perut, anemia pernisiosa.

trusted-source[38], [39], [40]

Diagnostik gastritis dengan keasaman rendah

Diagnosis fisik pasien relatif sederhana dalam pengenalan gastritis dengan tingkat keasaman yang rendah. Perbedaan simtomatik gastritis dengan peningkatan dan penurunan keasaman hanya dapat menyebabkan anggapan adanya satu bentuk atau bentuk lain. Peran utama dalam diagnosis patologi ini menempati analisis dan diagnostik berperan: esophagogastroduodenoscopy dengan biopsi dari lambung mukosa dan pH intragastrik pemantauan menggunakan single / multi-channel probe atau radiopill.

Esophagogastroduodenoscopy mungkin adalah metode diagnostik utama yang memungkinkan untuk mengidentifikasi bentuk gastritis-permukaan kronis, atrofi, hipertrofik, lokalisasi proses, dan periode kekambuhan klinis atau remisi. Peran gastroscopy dalam membedakan gastritis dari tukak lambung dan kanker perut sekarang sangat diperlukan.

Diagnosis yang tepat ditentukan oleh pemeriksaan histologis spesimen biopsi cairan pendingin yang dilakukan selama esophagogastroduodenoscopy. Studi ini memungkinkan untuk mengevaluasi perubahan morfologi pada selaput lendir bagian antral dan fundus lambung, karena sifat perubahan ini dengan berbagai bentuk gastritis berbeda secara signifikan. Perubahan mukosa biasanya tidak merata, jadi biopsi diminum berulang kali dan beberapa kali dari zona mukosa yang sama.

Studi tentang spesimen biopsi memungkinkan untuk mendeteksi heliobacteriosis dan tingkat kolonisasi mukosa lambung.

PH-meteri endoskopik dilakukan selama gastroskopi, dengan prosedur biasa diperpanjang kira-kira lima menit.

Dengan kontraindikasi atau alasan lain karena tidak dapat melakukan suara intragastrik, urin dianalisis untuk uropepsinogen, walaupun metode ini cenderung memiliki kesalahan dalam hasil analisis. Untuk mengenali kelainan dalam produksi asam dalam jus lambung dapat didasarkan pada kandungan serum gastrin, tingkat basal yang dengan asidifikasi kurang harus ditingkatkan, dan dengan gastritis atrofik antral - berkurang secara signifikan.

Tentukan fitur pelanggaran gastritis asam, Anda dapat menggunakan: histokimia mempelajari ultrastruktur pokok dan sel parietal morfometri pendingin kelenjar fundic dengan menghitung mereka dalam proporsi, penentuan kepadatan G-sel di mukosa antrum lambung. Studi-studi ini untuk memperjelas pepsin pembentukan gangguan mekanisme dan asam klorida untuk mengubah jumlah sel mensintesis enzim pencernaan dan asam, kenaikan atau pengurangan lapangan kelenjar fundic, dan sebagainya. G. Juga mempelajari aktivitas motorik lambung dan pembentukan lendir.

Baru-baru ini, infeksi Helicobacter pylori telah didiagnosis dengan mendeteksi antibodi terhadap bakteri ini pada pasien.

Peran difraksi sinar-X, meski bukan yang utama dalam diagnosis gastritis dengan tingkat keasaman rendah, namun bisa bermanfaat dalam menentukan bentuk penyakit khusus, misalnya gastritis poliposis, dan juga saat membedakan gastritis kronis dari patologi lambung kronis lainnya.

trusted-source[41], [42], [43], [44], [45], [46]

Apa yang perlu diperiksa?

Tes apa yang dibutuhkan?

Perbedaan diagnosa

Gejala khas gastritis hypoacid melekat pada penyakit saluran gastrointestinal lainnya. Diagnosis banding berdasarkan hasil pemeriksaan komprehensif pasien dengan curiga gastritis kronis memungkinkan untuk membedakannya dengan penyakit lambung, usus, kerongkongan, pankreas lainnya. Dalam hal ini, perlu diperhitungkan fakta bahwa adanya gastritis kronis dalam bentuk apapun tidak mengecualikan pasien dari penyakit lain yang lebih serius. Tidak cukup membatasi diri hanya untuk mempelajari fungsi dan morfologi perut. Pasien dengan gastritis kronis diresepkan pemeriksaan diagnostik ultrasound tambahan pada organ rongga perut, pemeriksaan rontgen pada kantong empedu, dan juga penyelidikan fungsinya. Berdasarkan indikasi, pemeriksaan duodenal, pemeriksaan rontgen dan pemeriksaan endoskopi pada sigmoid, rongga dan rektum yang tebal, basil pada disbiosis dan pemeriksaan lainnya, yang akan ditunjuk oleh dokter yang merawat. Sebagai hasil dari sebuah survei komprehensif, berbagai penyakit menghilang di balik gejala gastritis kronis, misalnya kolesistitis kronis atau kolitis, dyskinesia dari kantong empedu dan usus besar, hernia pembukaan esofagus diafragma dan lainnya.

Diagnosis banding memungkinkan untuk menyingkirkan neoplasma ganas, anemia pernisiosa, kondisi yang terkait dengan kekurangan vitamin yang disebabkan oleh penyebab lain (spru, pellagra) jika terjadi gastritis dengan pembentukan asam yang tidak mencukupi. Tidak adanya asam klorida dan pepsin pada orang tua dapat menjadi sifat fungsional, di mana penghancuran mukosa lambung tidak terdeteksi.

Riwayat lengkap memungkinkan Anda menilai kondisi pasien dengan lebih akurat dan memilih taktik pengobatan yang paling tepat.

Siapa yang harus dihubungi?

Pengobatan gastritis dengan keasaman rendah

Regimen terapeutik untuk pasien dengan gastritis hypoacid kronis diresepkan secara terpisah, dengan mempertimbangkan tingkat defisiensi asam, perubahan morfologis dan fungsional dalam keadaan lambung, penyakit bersamaan. Tujuan pengobatan ini adalah untuk mengurangi manifestasi peradangan, pengalihan pasien ke fase remisi, penghambatan perubahan atrofi, kemungkinan pemulihan aktivitas sekretor dan motor lambung maksimum.

Sebagai aturan, pengobatan dilakukan secara rawat jalan, namun jika terjadi gejala eksaserbasi parah, dan jika pemeriksaan menyeluruh diperlukan, disarankan untuk dirawat di rumah sakit di rumah sakit.

Dalam pengobatan gastritis akut dengan keasaman rendah, sangat penting melekat pada kepatuhan terhadap makanan diet dan diet. Selama eksaserbasi gastritis, makanan harus dikonsumsi lima atau enam kali sehari, cukup hangat dan diolah dengan mesin. Tujuan nutrisi makanan adalah mengurangi beban pada lapisan perut. Dengan memudarnya gejala akut, makanan menjadi kurang hemat. Selain diet, obat yang merangsang aktivitas kelenjar lambung diresepkan. Defisiensi enzimatik dan asam dikompensasikan dengan obat berikut: Acidin-pepsin, Pepsidil, Panzinorm. Obat ini berkontribusi terhadap proses pencernaan makanan. Dua obat pertama digunakan untuk gastritis hypoacid sampai ketiadaan total pepsin dan asam hidroklorida (achillium).

Acidin-pepsin diambil secara oral dengan makanan atau setelah meminumnya tiga atau empat kali sehari, melarutkan dua tablet menjadi setengah gelas air.

Pepsidil diambil secara oral dengan makanan tiga kali sehari, setelah mengukur satu atau dua sendok makan larutan, sebaiknya melalui tabung.

Kontraindikasi dengan keasaman dan alergi yang tinggi terhadap ramuannya.

Pansinorm digunakan untuk gastritis atrofi, radang kandung empedu, mengurangi fungsi pankreas. Ambillah secara oral dengan makanan tiga kali sehari. Kontraindikasi pada hepatitis, tidak adanya aliran keluar empedu, penyumbatan saluran pencernaan, alergi terhadap komponen obat.

Jika gastritis akut berkembang pada pasien dengan pankreatitis kronis, maka pengobatan mengandaikan penunjukan Pancreatin atau Festal, mual, muntah dan mulas dihentikan dengan Cerucal atau Reglan.

Pada gastritis kronis dengan keasaman rendah, tabel No. 2 direkomendasikan. Menu harus mencakup berbagai produk yang mengaktifkan pengasaman, meningkatkan nafsu makan, memberikan makanan lengkap: ikan rendah lemak atau kaldu daging dan sup yang dimasak; kukus, rebus dan bebas lemak daging, ikan, masakan sayuran; bubur yang rapuh direbus di atas air; jus dari buah dan sayuran; hijau. Durasi kepatuhan terhadap norma diet gizi dalam kasus peradangan hypoacid kronis pada perut adalah individu (dari satu bulan sampai beberapa tahun).

Ini tidak termasuk hidangan yang sudah lama dicerna, mengganggu selaput lendir perut dan memprovokasi peningkatan fermentasi di usus: minuman keras, tajam, berasap, asin, dingin, roti segar, kubis dan anggur dalam jumlah banyak. Pasien dengan bentuk gastritis ini sering memiliki intoleransi terhadap susu segar "manis", dalam keadaan seperti ini dianjurkan untuk menggunakan produk susu asam.

Pilihan tabel diet didasarkan pada adanya penyakit bersamaan. Tabel nomor 4 menunjuk dengan sering diare, nomor tabel 5 - pada penyakit pankreas.

Penggunaan obat-obatan ini disebabkan oleh tingkat gangguan produksi asam klorida. Dalam pengobatan gastritis dengan keasaman rendah, agen yang mempromosikan pembentukan asam diperkenalkan:

  • Jus pisang, yang diambil pada satu sendok makan tiga kali sehari selama seperempat jam sebelum makan;
  • plantaglucide (preparat granular dari ekstrak pisang raja) - setengah atau satu sendok teh butiran dilarutkan dalam seperempat gelas air dan diminum dua kali atau tiga kali sehari selama setengah jam sebelum makan.

Romazulon - obat dari bunga chamomile atau Rotocan (chamomile, yarrow, calendula) - disertakan untuk menghilangkan peradangan, pembentukan gas yang berlebihan dan perut kembung, anestesi, desinfeksi dan percepatan epitelisasi.

Pasien dengan Achilles diberi terapi substitusi:

  • Jus lambung alami, yang diminum selama atau setelah makan satu atau dua kali atau tiga kali sehari;
  • atsidinpepsin, pesidil.

Sebagai bagian dari pengobatan substitusi, obat polienzim juga ditentukan, jika perlu: Panzinorm, Pancreatin, Festal, Digestal, Pankurmen, Mezim forte. Mereka diminum satu atau dua tablet tiga kali sehari dengan makanan.

Jika keadaan kesehatan membaik dan gejala insufisiensi asam dan enzimatik dieliminasi, dosis obat polihidatif substitusi berkurang; Dengan normalisasi kesejahteraan dan tidak adanya manifestasi gangguan pencernaan, pengobatan ini bisa dibatalkan oleh dokter. Namun, dalam kasus bentuk gastritis anacid parah, dibebani dengan pankreatitis kronis dan enterokolitis, terapi enzim substitusi dapat berlanjut, dan seringkali - permanen.

Dalam pengobatan gastritis kronis termasuk obat yang merangsang sirkulasi darah di mukosa lambung:

  • Injeksi subkutan Aloe ekstrak dengan 1 ml, tapi tidak lebih dari 4 ml per hari,
  • Tablet methyluracil - satu tablet di makan tiga atau empat kali sehari;
  • Pentoxyl, stimulan untuk pembentukan leukosit, diambil secara oral setelah makan satu tablet tiga kali sehari;
  • Vitamin B6, B9, B12, A, PP, kompleks vitamin-mineral (tergantung pada tingkat atrofi mukosa dan kondisi pasien).

Obat-obat ini diresepkan oleh dokter secara individu, tergantung pada hasil diagnostiknya. Kursus perawatan dengan dana ini dilakukan sepanjang bulan, biasanya di musim dingin atau musim semi.

Jika perjalanan gastritis anatomis kronis disertai dengan kurangnya nafsu makan dan penurunan berat badan yang nyata, hormon steroid anabolik digunakan:

Retabolil - injeksi intramuskular dengan obat (25-50 mg larutan berminyak) diberikan setiap dua sampai tiga minggu, proses pengobatan adalah delapan sampai sepuluh suntikan. Kontraindikasi pada neoplasma ganas pada kelenjar susu, prostat. Dengan hati-hati diresepkan untuk disfungsi hati dan ginjal, diabetes melitus tergantung insulin (dengan penggunaan simultan mungkin memerlukan pengurangan dosis insulin biasa).

Terapi gastritis hipoasur tidak dilakukan tanpa gastroprotectors - sediaan dengan sifat membungkus dan zat, yang memiliki efek bakterisida dan anti-inflamasi pada membran mukosa atrofi.

De-nol, bahan aktif dimana bismut subkitrate memiliki khasiat serba guna. Sifat zatnya disebabkan oleh kemampuan untuk mengendapkan protein, membentuk senyawa khelat untuk melakukan fungsi pelindung dan pemurnian. Film pelindung dibentuk secara selektif pada bagian mukosa yang terkena, memudahkan pemulihannya.

Obat ini juga termasuk dalam pengobatan gastritis menular yang disebabkan oleh Helicobacter pylori, dengan cara membasmi bakteri ini - taktik internasional standar terhadap sumber infeksi.

Bismuth subkitrate aktif melawan Helicobacter pylori, menghambat aktivitas enzim dalam selnya. Menginterupsi perkembangan reaksi vital, dan menghancurkan struktur membran sel bakteri, menyebabkan kematian mereka. Zat aktif obat, karena kelarutannya yang baik, menembus jauh ke lapisan mukosa, menghancurkan bakteri di bawahnya. Saat ini, strain Helicobacter pylori, subkitrat tahan-bismut belum diidentifikasi. Namun, obat ini mampu mengurangi keasaman lambung dan menonaktifkan pepsin, yang tidak cukup untuk gastritis dengan keasaman rendah. Meskipun demikian, jika infeksi Helicobacterium dikonfirmasi, pengobatan kompleks dilakukan dengan menggunakan skema berikut:

  1. Dosis obat: De-Nol - satu tablet setengah jam sebelum makan; Klaritromisin - 0,5 g; Amoksisilin - 1g. Semua obat diminum dua kali sehari, durasi terapi adalah satu sampai dua minggu.
  2. Dosis obat: De-Nol - satu tablet selama setengah jam sebelum makan dua kali sehari; Tetrasiklin - 0,5 g empat kali sehari; Metronidazol - 0,5 g tiga kali sehari, Omega (omeprazol, nolpase) sesuai dengan protokol internasional standar untuk pemberantasan Helicobacter pylori.

Dalam kasus mendeteksi Helicobacteriosis, perlu untuk menghancurkan infeksi, untuk tujuan ini, penghambat pompa proton (omeprazole, nolpase) dan antibiotik disertakan dalam kompleks terapeutik. Proton pump inhibitor ditarik dari rejimen terapeutik hanya ketika indeks keasaman basal jus lambung adalah> 6. Terlepas dari kenyataan bahwa obat ini cenderung mengurangi produksi asam lambung dengan asam hidroklorida, telah ditetapkan dalam tes bahwa pemberantasan Helicobacter pylori dalam kasus pembentukan asam yang tidak mencukupi menghentikan pengembangan proses atrofi dan mencegah pengembangan neoplasma ganas pada perut. Setelah selesainya pengobatan dan penghapusan infeksi, terjadi perbaikan dalam pembaharuan dan pemulihan sel di mukosa lambung.

Antibiotik untuk gastritis dengan keasaman berkurang, serta dengan meningkatnya keasaman, termasuk dalam kompleks pengobatan, juga diperlukan untuk penghancuran sumber infeksi. Mengingat pemberantasan Helicobacter pylori dilakukan dengan obat-obatan yang mengurangi produksi asam klorida, pada gastritis dengan keasaman rendah, sangat penting untuk menentukan spesies bakteri ini dan kepekaannya terhadap jenis obat antibakteri tertentu agar dapat diobati dengan cepat dan efektif.

Dalam kasus tertentu, terapi pengobatan terapeutik dapat disesuaikan dengan dokter, dengan mempertimbangkan hasil studi diagnostik, bapsides mengenai sensitivitas dan kondisi umum pasien.

Terapi kombinasi dapat diberikan obat benar-benar alami Iberogast, mewakili ekstrak alkohol solusi dari tanaman obat: bunga chamomile, herbal Candytuft pahit dan celandine, angelica akar obat dan licorice, jintan buah dan thistle, daun Melissa officinalis dan peppermint . Koleksi ramuan ini dipilih sedemikian rupa sehingga Iberogast membersihkan otot-otot saluran pencernaan saluran dan meniru otot-otot halus mereka, tanpa mempengaruhi aktivitas motorik normalnya. Secara empiris itu menemukan bahwa obat menghambat reproduksi dan pengembangan enam jenis heliobaktery juga - aksinya adalah selektif: di bidang lambung dan usus dengan aktivitas fisik yang lemah otot polos karena Candytuft pahit adalah peningkatan tonus otot, mengurangi perut kembung dan berat. Di daerah dengan nada meningkat, obat ini memiliki efek antispasmodik, mengatur aktivitas motorik dan menormalkan aktivitas motorik saluran pencernaan.

Hilak forte adalah sediaan obat yang terdiri dari metabolit E. Coli, streptococci dan lactobacilli dalam larutan berair dari medium nutrisi. Produk obat alami benar-benar mengatur keseimbangan biokenosis saluran gastrointestinal. Metabolit mikroorganisme yang menghuni lingkungan lambung dan usus berkontribusi pada regenerasi alami keseimbangan normal mikroflora mukosa gastrointestinal, dan asam laktat biosintesis dan garam penyangganya menormalkan kedua formasi asam dan kelebihan yang tidak adekuat. Restorasi rasio normal mikroorganisme mempromosikan reproduksi kualitatif dan asimilasi vitamin pada kelompok B dan K.

Obat ini diresepkan untuk gangguan kronis fungsi pencernaan yang disebabkan oleh berbagai penyebab. Penggunaannya oleh bayi, wanita hamil dan menyusui sepenuhnya dapat diterima.

Hilak Forte tetes diambil secara oral, menipiskan cairan, tapi tidak dalam susu, tiga kali sehari dengan makanan atau sebelum makan. Anak-anak sampai satu tahun ditentukan dari 15 tetes sampai 30; lebih dari setahun - dari 20 tetes sampai 40; pasien dewasa - dari 40 tetes sampai 60. Dengan onset efek terapeutik, dosis harian dikurangi setengahnya.

Kontraindikasi dengan alergi terhadap bahan, hingga saat ini tidak ada efek samping yang diperbaiki.

Penggunaan bersama dengan obat antasid tidak diinginkan karena adanya kemungkinan netralisasi asam laktat.

Dalam rejimen pengobatan, atas pertimbangan dokter yang hadir, persiapan dapat disertakan:

  • untuk menghilangkan gangguan dispepsia: Polyphepanum, Almagel - dari diare; Motilium, Cerucal - Menghilangkan muntah; Espumizan - menghentikan fenomena perut kembung; Motilak, Ganaton - penggerak motilitas usus; Tapi-Shpa, Papaverin - menghilangkan kejang otot; antihistamin dan obat penenang.

Pengobatan fisioterapik dikontraindikasikan pada penyakit kambuhan, gastritis poliposis, gastritis anterior kaku.

Dari prosedur physiotherapeutic untuk gastritis dengan keasaman rendah, dokter dapat meresepkan terapi UHF, magnetoterapi frekuensi tinggi, diadynamics, elektroforesis obat dengan preparat kalsium atau terapi novokain, galvanisasi, ozoceritherapy dan parafin.

Terapi alternatif

Dengan gastritis non-infeksius dengan keasaman rendah, pengobatan rakyat bisa efektif, namun perlu dicatat bahwa pengobatan dengan obat alternatif harus dimulai pada tahap awal penyakit, akan lama dan obat harus diulang secara teratur. Masih perlu untuk tetap diet. Makanannya meliputi: daging dan ikan tanpa lemak, sayuran - direbus, direbus, dikukus; keju cottage tanpa lemak, kefir, yogurt; bukan nilai keju yang tajam; telur rebus; bubur; roti kemarin; sayuran segar, buah-buahan dan buah beri (asam atau manis dan asam); kopi, teh, jus Ambil makanan kecil setidaknya lima kali sehari, dikunyah dengan hati-hati. Kecualikan alkohol dan jangan merokok. Pola makan dan diet seperti itu akan berkontribusi pada aktivasi bertahap sel parietal dan normalisasi pembentukan asam.

Agen alternatif yang paling terkenal digunakan untuk sensasi tidak nyaman di perut adalah biji rami. Ini mengandung polisakarida, protein nabati (lebih dari nutrisi yang lebih tinggi dari kedelai), selulosa adalah komponen pembentuk lendir yang menyelubungi permukaan perut bagian dalam. Juga dalam biji mengandung serat nabati (lignan) - menyediakan antioksidan dan antiseptik, omega-asam, hormon tanaman dan vitamin E, B dan D, provitamin A. Melalui komposisi kaya membius mampu biji rami ini, disinfeksi, dan melindungi permukaan nya membantu memulihkan, memperkuat pembuluh darah dan memperbaiki sirkulasi darah. Berbagai tindakan seperti itu membuka kemungkinan penerapan benih rami dengan gastritis dengan keasaman yang dikurangi dan nol. Sifat-sifatnya memungkinkan kemajuan yang tidak terhalang pada dinding lambung tiruan makanan yang menipis, tanpa merusaknya dan secara signifikan mengurangi rasa sakit. Agar perawatan menjadi efektif, perlu dilakukan perawatan yang berkepanjangan. Anda harus mengambil ramuan biji rami yang disiapkan setiap hari selama dua bulan sebelum makan setiap hari. Resep untuk persiapan infus dari biji rami biasanya dipublikasikan di kotak farmasi, namun dimungkinkan untuk menggunakan metode penyiapan infus lainnya:

  • 10 g biji rami mendidih dengan air mendidih dalam volume satu liter, gabus dan berdiri sampai pagi di tempat yang hangat, tiriskan, minumlah setengah gelas, lalu setelah sepertiga jam makan;
  • lima gram biji menuangkan air mendidih dalam volume 0,2 liter, bersikeras dua atau tiga jam, menggoncang secara berkala, tiriskan, minumlah satu sendok makan sebelum makan;
  • 70g biji menuangkan satu liter air mendidih curam, setelah dua jam mengering, dinginkan, minum 250 ml, setelah itu satu jam kemudian makan;
  • Biji rami untuk digiling dalam penggiling kopi, lalu seduh dengan air mendidih (berdasarkan satu sendok teh biji - segelas air), aduk rata untuk mendapatkan jeli tebal, minum ¾ cangkir, setelah setengah jam makan;
  • membuat campuran biji rami, thyme, camomile, beruang telinga, ketumbar dan tansy dalam proporsi yang sama, himpitan maksimal, dua sendok makan campuran herbal minuman 1 / 2L air mendidih, beberapa jam kemudian menguras melalui kain tipis, minum 1/3 gelas sebelum makan .

Anda bisa memasak untuk sarapan bubur dari tepung rami, atau digiling biji penggiling: tuangkan dalam mangkuk dua sampai tiga sendok makan tepung dan tuangkan air mendidih atau susu mendidih (jika tidak intoleransi) dapat susu dan air di bagian yang sama, tambahkan gula atau prisolit sedikit, tutup tutup . Dalam lima menit bubur sudah siap.

Di Internet Anda bisa membeli koktail biji rami kemasan siap pakai yang direkomendasikan oleh gastritis yang sakit. Menurut petunjuk, durasi pengobatan adalah sepuluh hari, diberikan setiap hari tiga kali sehari.

Anda bisa membuatnya di rumah: seduh dengan air mendidih tajam (0,2 liter) satu atau dua sendok makan biji rami, bersikeras sampai pagi. Di pagi hari, tambahkan satu sendok teh madu dan kocok dalam mixer (blender).

Dalam pengobatan alternatif dengan gastritis dianjurkan untuk menggunakan minyak biji rami sebagai bahan lembut untuk peradangan, desinfektan, analgesik dan penyembuhan. Anda bisa membeli minyak biji rami siap pakai. Hal ini diperoleh dengan menekan dingin, sementara ia mempertahankan semua kualitas berharga dan dapat digunakan untuk tujuan pengobatan. Flaxseed mengandung hingga 48% komponen minyak.

Minyak dari biji rami dikonsumsi secara lisan dengan perut kosong dengan satu sendok teh (Anda bisa meminumnya dengan air hangat) selama tiga bulan. Hal ini efektif bahkan dalam kasus kerusakan erosif pada mukosa lambung.

Anda hanya bisa mengonsumsi minyak dalam makanan, mengisinya dengan salad, vinaigrettes, kentang tumbuk, dan menambahkan ke yoghurt. Hal ini tidak dikontraindikasikan untuk anak-anak.

Jika diinginkan, adalah mungkin untuk membuat minyak dari biji rami di rumah. Untuk melakukan ini, Anda perlu menggiling biji dan menuangkannya ke layar, ditutup dengan kain kasa. Lalu gantung saringannya, ganti mangkuk dari bawah. Tepung dalam saringan untuk menjepit sesuatu yang berat. Membungkuk berat badannya mulai memeras minyak ke dalam mangkuk. Setelah berhenti berdiri, peras kain kasa dan tuangkan dari mangkuk ke dalam wadah kaca untuk disimpan.

Di sana, tidak kurang dari rami memiliki beberapa kontraindikasi, terutama hipersensitivitas, disamping ini - obstruksi usus, batu empedu, proses peradangan menular di hati, esofagitis akut dan enterokolitis. Jangan terbawa oleh produk dari biji rami hingga penderita asma, pasien endokrinologi, wanita hamil dan menyusui, dan orang-orang cenderung mengalami pendarahan yang meningkat.

Produk lebah, khususnya madu dan propolis, efektif dalam mengobati peradangan akut dan kronis dari mukosa lambung. Produk ini tidak beracun, memiliki spektrum aksi yang luas dan komposisi vitamin mineral yang kaya. Sifat anti-inflamasi, antiseptik dan analgesik propolis dan madu sudah diketahui sejak lama, dengan aplikasi terpanjang mereka tidak menyebabkan keracunan dan disbiosis, mampu meregenerasi selaput lendir perut, meningkatkan kekebalan tubuh dan menormalkan keasaman jus lambung.

Cara termudah, jika tidak ada intoleransi, ambil satu sendok makan madu 10 menit sebelum makan, Anda bisa membubarkan diri terlebih dahulu dengan air dingin dan minum. Dosis tidak boleh melebihi 150 gram madu per hari, mengingat 30 g kental dan 35 g cairan madu diletakkan dalam satu sendok makan. Selama perawatan, Anda tidak bisa menggunakan permen lain kecuali madu, durasi apitherapy dari satu setengah bulan menjadi dua.

Anda bisa membuat emulsi madu, jus kakao dan propolis tingtur 10%. Dosis: satu sendok makan tiga kali sehari selama satu sampai dua bulan. Sarapan pagi, makan siang dan makan malam sejam setelah menerima emulsi. Persiapan ini dibuat sebagai berikut: aduk 78 g madu kapur atau akasia dengan 15ml jus segar dari daun colanchoe dan dengan tujuh mililiter tinktur alkohol propolis (10%). Campuran ini disimpan pada pemandian air selama sekitar setengah jam, terus diaduk - suhu air adalah 45 ° C.

Pada gastritis dengan keasaman turun secara simultan penerimaan infus berumput dan tincture propolis dianjurkan.

  1. Koleksi herbal dibuat dari bagian yang sama dari daun mint, pisang raja dan daun tiga daun, bunga chamomile dan calendula, akar dari ayr dan dandelion, sangat mudah digiling dan dicampur. Kemudian tiga sendok makan ramuan herbal ½ liter air mendidih dalam termos, tutup dan bersikeras selama dua atau tiga jam. Mulailah minum 40 menit sebelum makan dengan setengah gelas infus. Setelah 20 menit setelah minum infus, minum 20 tetes tisapan propolis alkohol (20%) diencerkan dalam 15 ml air. Setelah 20 menit lagi Anda bisa makan. Prosedur perawatan diulang tiga kali sehari selama sebulan. Jika perlu, Anda bisa memperpanjang kursus selama dua minggu lagi, tapi tidak lebih.
  2. Dengan gastritis hypoacid dengan diare yang sering dan peningkatan produksi gas, pilihan pengobatan berikut dianjurkan. Membuat kaldu dari koleksi rumput hancur dan dicampur dalam proporsi yang sama marigold bunga dan chamomile, daun pisang dan jelatang ramuan Milfoil Hypericum berikut: Brew 1 / 2L mendidih campuran air dua sendok makan didihkan lima sampai tujuh menit pada panas rendah untuk meninggalkan selama satu setengah jam, tiriskan. Penerimaan mulai dengan propolis tincture alkohol (10%) - 40-50 tetes menetes ke dalam air ¼ cangkir dan tertelan 40 menit sebelum makan, kemudian setelah 20 menit minum polstakana rebusan, setelah 20 menit untuk makan. Prosedur pemberian diulang 3-4 kali sehari selama sebulan. Jika perlu, Anda bisa memperpanjang kursus selama dua minggu lagi, tapi tidak lebih.

Anda bisa menyiapkan tingtur air dari propolis dan meminumnya setengah cangkir setiap hari. Hanya Anda perlu mempertimbangkan bahwa obat ini perlu diperbarui setiap minggu, selama sebulan harus dimasak empat kali. Solusinya disiapkan dalam proporsi air propolis 20 g propolis - 100 ml di enamel (bisa terbuat dari stainless steel). Propolis harus disimpan di freezer sebelum dimasak, jadi lebih mudah menggilingnya. Parut sepotong kecil propolis dalam panci yang dipilih, tuang air dan biarkan mendidih dalam rendaman air pada suhu 80 ° C selama sekitar satu jam. Tingtur siap harus menjadi warna coklat kaya, dengan rasa balsamic yang menyenangkan. Cara mendinginkan - tiriskan. Jaga agar lebih baik dalam wadah kaca gelap, dengan suhu rendah, tapi plus, tanpa cahaya, Anda bisa di lemari es.

Penggunaan obat propolis yang berkepanjangan dapat menyebabkan overdosis, penuh dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah dan gangguan sistem saraf, seperti pusing, kantuk. Orang yang mengetahui alergi mereka terhadap produk lebah, terutama madu, sebaiknya tidak menggunakan metode pengobatan ini. Selain itu, madu dikontraindikasikan pada orang dengan insulin-dependent diabetes.

Dengan kekurangan asam, buah beri segar yang sangat berguna dari laut-buckthorn akan sangat berguna . Mereka dikumpulkan saat es pertama berlalu dan rasanya menjadi sedikit asam. Adalah baik untuk membekukannya selama musim dingin di dalam freezer dalam porsi kecil dan menggunakannya, membuat kompot, teh, saus, dan saus. Berries bisa digosok dengan gula, rebus selai. Dengan formasi asam yang tidak memadai, keduanya berguna dalam bentuk apapun. Seabuckthorn tidak hanya meregenerasi epitel gastrik, namun juga berkontribusi pada normalisasi sintesis asam hidroklorida. Dengan gastritis dengan keasaman rendah, ada baiknya membuat teh dari buah berry laut kering. Masukkan tiga sendok makan buah 1/2 liter air mendidih dan diamkan selama sepuluh menit. Bisa diminum tanpa batasan, bagaimanapun, ini dikontraindikasikan untuk orang dengan keasaman tinggi, seperti buah beri segar.

Minyak laut-buckthorn, yang memiliki efek membungkus, analgesik dan pemulihan, digunakan untuk pengobatan gastritis erosif dengan keasaman apapun. Ini menyelubungi epitel mukosa perut dan menciptakan lapisan pelindung, mencegah perkembangan penyakit dan penyebaran kerusakan akibat erosif.

Minyak laut buckthorn dijual di apotek, namun, jika buah ini tumbuh di negara ini, masuk akal untuk melakukannya di rumah. Bahan yang dibutuhkan untuk proses ini adalah buah beri buckthorn laut dan minyak nabati nabati yang tidak diminum dengan dingin. Dari buah beri Anda perlu meremas jusnya, dan kue itu ditutupi minyak sayur dengan perbandingan 1: 1. Campuran ini disimpan di tempat yang sejuk, terlindung dari sinar matahari selama dua minggu, mengocok wadahnya sesering mungkin. Kemudian minyak disaring, diperas dan dituang untuk disimpan dalam wadah kaca dengan warna gelap. Selama empat puluh hari, minum satu jam sebelum makan tiga kali sepanjang hari dengan satu sendok makan. Proses penyembuhannya tidak bisa diinterupsi, yang harus diperhitungkan saat menentukan volume minyak goreng yang dibutuhkan.

Minyak dari buah laut-buckthorn dikontraindikasikan pada penyakit radang akut dan kronis pada pankreas, kandung empedu dan hati. Penggunaan buah segar tidak diinginkan baik dengan gastritis hyperacid, dan dengan batu di organ kemih, serta kecenderungan diare.

Dalam pengobatan (folk and official) dengan terapi konservatif gastritis, obat herbal banyak digunakan, baik dalam bentuk sediaan farmasi, misalnya Romazulon, obat dari bunga chamomile, dan desinfeksi dan infus. Obat chamomile digunakan di hampir semua campuran herbal. Bunganya termasuk dalam banyak campuran herbal yang digunakan untuk kelainan sekresi kelenjar pencernaan, gastritis, lesi ulseratif pada saluran gastrointestinal. Ini membantu menghilangkan edema mukosa gastrointestinal, mengaktifkan arus keluar empedu, menghilangkan penggumpalan gas yang berlebihan.

Komponen aktif bunga chamomile adalah chamazulene, yang memiliki berbagai kualitas obat - regenerasi, analgesik, anti-inflamasi dan anti-alergi. Minyak atsiri dari bunga tanaman ini kaya akan glikosida dan asam (askorbat, palmitat, oleat, linoleat, stearat), flavonoid dan coumarins, gum, provitamin A, dan juga - potassium, copper, zinc, selenium. Pemanasan pada api langsung menghancurkan hamazulene, oleh karena itu dianjurkan untuk menyiapkan infus herbal di pemandian air.

Untuk kualitas kuratif dari chamomile terwujud secara penuh, minum infus, sangat diharapkan untuk berbaring, secara berkala membalik ke kiri, lalu ke sisi kanan.

Selain infus yang sudah disebutkan dengan chamomile, Anda bisa menyiapkan dana berikut.

  1. Buat campuran bahan berikut ini:
  • selembar peppermint - 20g;
  • rumput sporishi dan rawa rawa, bunga chamomile dan yarrow - untuk 15g;
  • biji dill dan jinten, akar valerian - 10 g;
  • kerucut hop - 5g.

Semua menggiling, aduk rata, seduh dengan satu liter air mendidih dan dimasukkan ke dalam oven yang sudah dipanaskan sebelumnya, tinggalkan di sana selama 10-12 jam. Untuk menguras, di pagi hari untuk minum segelas segelas infus dan terus minum segelas setiap dua jam, sampai infus tidak habis.

  1. Buat campuran herbal, ambil dalam proporsi yang sama, chamomile, apsintus, peppermint, sage, yarrow, giling dan aduk rata. Dua sendok teh campuran herbal menyeduh segelas air mendidih selama setengah jam, saring, minum tiga kali makan sepanjang hari, lakukan pemanasan sedikit setiap porsi. Bagian pertama diminum saat perut kosong.

Obat-obat kamomile dan infus campuran dengan itu dikontraindikasikan tanpa adanya keasaman asam lambung.

Orange marigold atau calendula adalah gudang berbagai komponen bioaktif. Yang utama adalah karoten dan karotenoid, yang memberi warna wortel yang cerah ke kelopak bunga. Dan sifat regenerasi, anti-inflamasi dan antiseptik tanaman ini telah lama digunakan untuk tujuan pengobatan. Bunga marigold yang diekstraksi menghasilkan parafin keraflon tablet, yang ditunjukkan dengan gastritis dan tukak lambung untuk restorasi dan renovasi selaput lendir. Mereka dikonsumsi setelah makan 100-200 mg tiga kali sehari.

Di rumah, Anda bisa menyiapkan infus obat madu dari marigold:

  • tiga sendok makan bunga untuk menyeduh ½ liter air mendidih di malam hari (sekitar delapan jam), pada pagi hari, campurkan dengan tiga sendok makan madu ringan;
  • Untuk setengah liter air ambil tiga sendok makan bunga calendula dan dua - chamomile, tuangkan air mendidih dan bersikeras enam jam, saring untuk dicampur dengan empat sendok makan madu kapur.

Infus semacam itu memakan waktu 100 ml satu jam sebelum makan tiga atau empat kali sehari.

Tidak disarankan menggunakan calendula pada tekanan arteri atau detak jantung yang diturunkan. Kalender hamil bisa memicu keguguran.

Jus lidah buaya merangsang otot perut dan produksi jus lambung, yang diperlukan untuk kekurangan asam. Ini menghilangkan peradangan, menghancurkan mikroflora patogen, membius dan menghilangkan sembelit. Untuk penyiapan jus daun salam cocok daun lidah, umur tidak kurang dari tiga tahun. Daun dipotong dan dimasukkan ke dalam lemari es selama beberapa minggu. Kemudian peras jus dari daun dan ambil satu sendok teh tiga kali sehari selama setengah jam sebelum makan. Karena jus lidah buaya pahit rasanya, Anda bisa mengaduknya dengan madu atau gula. Durasi pengobatan adalah tiga minggu. Banyak jus sebaiknya tidak segera dipasangkan, sangat disarankan untuk menyiapkannya sebelum digunakan atau sehari sekali.

Jus lidah buaya bisa ditemukan di apotek, ambil dengan cara yang sama.

Kontraindikasi stimulan alami ini hanya bila tidak toleran.

Ivan-teh atau kaprej yang sempit - berdaun dengan baik akan menghilangkan peradangan dan menyelubungi selaput lendir dari badan saluran gastrointestinal. Daunnya mengandung karoten dan vitamin C, yang di tanaman ini lebih dari jeruk tiga kali. Kipray efektif dalam gangguan proses metabolisme dan hematopoiesis, sifat ini dengan gastritis kronis dengan tingkat keasaman rendah sangat berharga. Minuman ini bisa menghilangkan diare karena astringen dan antibakteri.

Teh, diseduh dari daun tanaman ini, merangsang pemulihan selaput lendir yang rusak di perut, memiliki efek penguatan dan pengencangan pada tubuh. Siapkan ivan-teh dengan gastritis hypoacid sebagai berikut: 60 g daun tuangkan satu liter air, didihkan, setelah filter setengah jam. Minum sebelum makan 150 ml sampai hilang total ketidaknyamanan di perut. Kontraindikasi dengan kecenderungan trombosis.

Di apotek Anda selalu dapat membeli Panen Lambung, biaya tersebut juga ditawarkan di toko online. Dalam penjelasan mereka indikasi, kontra-indikasi dan cara persiapan ditunjukkan. Diproduksi sebagai campuran ramuan untuk decoctions dan infus, dan sachets untuk pembuatan bir.

Misalnya, koleksi farmasi dalam bentuk kemasan, terdiri dari bunga chamomile dan marigold, yarrow dan wort St, wortel dan adas. Koleksi ini merangsang produksi jus lambung dan, karenanya, nafsu makan, membantu mengurangi peradangan dan aliran empedu, mengurangi kejang dan rileks, dan juga menenangkan sistem saraf.

Cara persiapannya sangat sederhana - untuk memasukkan tas ke dalam gelas, tuangkan air mendidih, tutup dan setelah 10-15 menit infus sudah siap untuk digunakan. Pasien dengan 15 tahun bisa minum sepertiga atau setengah gelas infus saat makan pagi dan sore hari. Durasi kursus tidak terbatas, tapi tidak kurang dari tiga minggu.

Lambung koleksi №2 memiliki komposisi lebih bervariasi dan diproduksi sebagai campuran untuk infus: jelatang daun, pisang, willow-ramuan, peppermint, stroberi liar dan kismis, bunga marigold dan Helichrysum, Hypericum ramuan, wormwood, yarrow dan knotweed, rose hips, stigma jagung dan kerucut hop, biji dill, akar valerian dan diavisila.

Memiliki semua sifat yang mungkin: anti-inflamasi dan antibakteri, hemostatik dan penyembuhan, antioksidan dan pembaharuan, menenangkan dan merangsang nafsu makan dan produksi jus lambung. Koleksi herbal kaya akan berbagai vitamin, zat mikro dan komponen nutrisi lainnya.

Dua sendok makan bahan baku nabati dimasukkan ke dalam mangkuk setengah liter dan dituang dengan air mendidih, tahan selama tiga jam, tiriskan. Minum segelas sebelum tiga kali makan setengah jam.

Koleksi lambung nomor 3 terdiri dari kulit pohon buckthorn, daun jelatang dan peppermint, akar valerian dan ayr dengan perbandingan 3: 3: 2: 1: 1. Memiliki efek pencahar dan antiinflamasi yang menonjol dari anthraglycosides dan saponin, yang berlimpah di kulit buckthorn; menunjukkan sifat astringent (jelatang, kulit tiruan dan buckthorn), protein pengikat mikroorganisme patogen dan membentuk film pelindung yang menyelimuti membran mukosa; acorin dan minyak esensial ara mempromosikan produksi jus lambung dan meningkatkan nafsu makan, vitamin dan mineral mempromosikan penyembuhan dan anestesi yang cepat, menghilangkan kejang otot-otot saluran pencernaan dan mengembalikan aktivitas motoriknya.

Metode persiapan:

  1. Oleskan satu sendok makan campuran herbal ke dalam piring berenamel, seduh 200 ml air mendidih, tutup dengan tutup dan tahan dalam rendaman air pada suhu mendidih. Biarkan menyeduh selama tiga perempat jam, tiriskan dan peras dalam infus. Top up air rebus dalam infus sampai volume 0,2 liter. Minum sebelum makan seperempat jam tiga kali sehari, dipanaskan dan dikocok sebelum digunakan, dalam dosis: anak-anak dari kelompok usia 5-6 tahun - satu sendok makan, 7-9 tahun - dua sendok makan, 10-14 tahun - sepertiga gelas, pasien 15 tahun dan lebih tua - setengah gelas.
  2. Dua sachets harus dimasukkan ke dalam gelas atau peralatan berenamel, didihkan segelas air mendidih, tutup dan tahan seperempat jam. Minum sebelum makan selama seperempat jam dua kali sehari, sebelum pemanasan, gunakan dosis: anak-anak dari kelompok usia 5-6 tahun - dua sendok makan, 7-9 tahun - gelas ketiga, 10-14 tahun - setengah cangkir, pasien berusia 15 tahun ke atas - kaca.

Ambil 20 sampai 25 hari, dengan selang waktu sepuluh hari bisa diulang.

Orang dengan keasaman rendah perut didorong untuk merangsang produksinya sebelum makan:

  • minum sebanyak seteguk air dengan setengah sendok teh madu ringan larut di dalamnya;
  • setengah gelas infus atau rebusan kilang kering;
  • Sepertiga dari segelas jus wortel segar;
  • jus aprikot, dan juga - memakan beberapa buah aprikot segar atau kering;
  • makan 20-25 buah anggur segar, segenggam blueberry (omong-omong, ada baiknya menggunakan segala jenis - pies, vareniki, compotes);
  • makan mentimun segar yang baru hancur, salad lobak segar dengan minyak sayur.

Dari produk makanan, stimulan yang baik untuk produksi jus lambung adalah kacang-kacangan, rebus (rebus) kol, daging diet.

Harus diingat bahwa pengobatan dengan cara alternatif dilakukan, setelah berkonsultasi dengan dokter, jika tidak ada alergi terhadap ramuan fitoplankton. Tidak dianjurkan untuk menggunakan cara alternatif mandiri untuk sindrom "perut akut" atau cuci dengan infus, decoctions, terapi teh atau kapsul, encerkan bubuk obat-obatan.

Homeopati dapat memberikan hasil yang stabil dan bagus, namun obat homoeopati harus diresepkan oleh dokter homeopati, secara individu, karena ada lebih dari tiga puluh obat yang hanya digunakan dengan gastritis akut.

Misalnya, Antimonium crudum (Antimonium croudum) digunakan pada kasus peradangan akut, serta eksaserbasi gangguan pencernaan. Ciri khas pasien yang diresepkan obat ini adalah makan berlebih dan marah marah. Mereka tidak mentolerir panas dan sentuhan orang lain.

Carbo vegetabilis - dengan gastritis yang terkait dengan keracunan makanan, disertai perut kembung dan sakit perut; Ipecacuanha (Ipecacuana) - obat ini diobati, terutama, gastritis superfisial.

Dengan gastritis hypoacid kronis, album Arsenicum (album Arsanikum), Bryonia (Brionia), Mercurius solubilis (Mercurius solubilis) sering diresepkan.

Agar benar meresepkan obat tersebut, dan penggunaannya telah membawa perbaikan pada kondisi pasien dan remisi yang berkepanjangan, perlu mempertimbangkan sejumlah faktor dan gejala, mungkin sekilas, tidak terkait dengan penyakit ini.

Di antara persiapan homeopati yang rumit dari merek Heel ada beberapa, yang ditujukan untuk pengobatan gastritis:

  • Gastricumel, tablet sublingual, dalam komposisi mereka sering menggunakan sediaan homeopati yang diresepkan untuk berbagai gejala gastritis dengan tingkat keparahan dan lokalisasi yang berbeda (Argentum nitricum, album Arsenicum, Pulsatilla, Nux vomica, Carbo vegetabilis, Antimonium crudum). Satu tablet harus disimpan di bawah lidah sampai benar-benar larut. Obat ini diminum 30 menit sebelum makan atau satu jam setelahnya. Dalam kondisi akut, Anda dapat mengambil satu potong setiap seperempat jam, namun dosis hariannya tidak boleh melebihi 12 tablet. Kursus berlangsung dua atau tiga minggu. Kursus berulang - seperti yang ditentukan oleh dokter. Kemungkinan penggunaan anak-anak dari usia tiga, wanita hamil dan menyusui di bawah pengawasan dokter. Tidak dikecualikan adalah sensitisasi. Kombinasi dengan obat-obatan lainnya adalah mungkin.
  • Nux vomica-Homaccord (Nux vomica-Homaccord) - tetes homeopati, yang terdiri dari komponen-komponen berikut: Nux vomica (gag kenari), diindikasikan untuk radang epitel mukosa dari organ pencernaan dari atas ke bawah, serta untuk menghilangkan efek dari penyalahgunaan zat;
    Bryonia (perestupen putih), diindikasikan untuk gastritis kronis, disertai dengan produksi gas yang berlebihan, diare, nyeri; Lycopodium (clavate apung) - sarana untuk terapi hati, sistem ekskresi empedu, tidak adanya otot dan konstipasi usus, dan juga - keadaan depresi;
    Kolotsintis (labu pahit) - obat untuk meringankan kejang organ pencernaan, radang dan keracunan, yang memiliki efek pencahar. Dosis tunggal untuk orang dewasa adalah 10 tetes, diencerkan dalam 0,1 g air. Minumlah, tahan di mulutmu, tiga kali sehari. Anak sampai usia dua tahun - tiga tetes per janji; dari dua sampai enam lima. Ambil seperempat jam sebelum makan atau satu jam setelahnya. Wanita hamil dan menyusui sebaiknya tidak digunakan. Reaksi alergi mungkin dilakukan.

trusted-source[47], [48], [49], [50], [51]

Perawatan operatif

Intervensi bedah dengan gastritis dengan keasaman rendah merupakan tindakan ekstrem. Namun, jika pasien memiliki gejala pendarahan lambung yang parah, dia tidak dapat dihentikan dan untuk menentukan penyebabnya, operasi darurat ditentukan. Kelakuannya mungkin terdiri dari area jahitan dengan pendarahan yang telah membuka, sebagian atau seluruhnya menghilangkan lambung.

Faktor risiko perdarahan gaster adalah gastritis hipertrofik, yang terjadi dengan pertumbuhan neoplasma (polip, kutil, kista). Gastritis hipertrofi raksasa (Menetries disease) digambarkan dalam dua varian - polip hiperplastik dan adenoma jamak.

Intervensi bedah ditunjukkan untuk pasien dengan sindrom nyeri yang tidak dapat disembuhkan, penurunan abnormal biosintesis albumin, perdarahan dan penyempitan pilorus. Setelah pengangkatan bagian perut dimana neoplasma dilokalisasi, pasien sering mengalami perbaikan klinis: rasa sakit berlalu dan produksi albumin dipulihkan. Meskipun sebagian gastrektomi digunakan lebih sering, namun, pada kasus yang parah, penghapusan lambung lengkap dibenarkan, karena Dengan itu selaput lendir patologis benar-benar hilang dan keganasan neoplasma dicegah. Sebagian besar kasus mematikan pasca operasi telah dilaporkan pada pasien setelah gastrektomi subtotal (parsial). Kematian tinggi dikaitkan dengan kompleksitas pembentukan sendi erat antara mukosa normal dan hiperplastik.

Setelah perawatan bedah, komplikasi seperti gastritis pada tunggul perut tidak dikecualikan. Hal itu bisa disebabkan oleh berbagai alasan, baik kesalahan medis maupun tidak bertanggung jawab terhadap pasien. Tunggul perut gastritis diperlakukan terutama dengan metode terapeutik, sebagai tindakan ekstrem - total gastrektomi dilakukan.

Olahraga untuk gastritis dengan keasaman rendah

Aktivitas fisik pasien dengan defisiensi asam merangsang produksi asam klorida, serta pepsin, enzim pencernaan utama. Latihan harus dilakukan pada kecepatan sedang, denyut nadi tidak boleh lebih dari 150 denyut per menit. Asupan makanan harus diatur sedemikian rupa sehingga antara itu dan latihan fisik telah berlalu tidak kurang dari satu setengah jam.

Dengan gastritis hypoacid, latihan pernapasan bermanfaat. Perubahan tekanan intra-abdomen dengan inspirasi dan pernafasan yang dalam akan merangsang pembuluh darah dan memperbaiki suplai darah ke perut. Mereka menyukai proses mikrosirkulasi dan latihan yang menguatkan otot-otot bagian perut. Jalan yang tidak tergesa-gesa sangat berguna dalam patologi ini.

Mulai berlatih senam, Anda perlu menguasai beberapa latihan, secara bertahap memperluas lingkaran mereka dan meningkatkan jumlah pengulangan. Tidak mungkin berlebih, perlu sedikit menambah beban, mendengarkan tubuh Anda.

Pengobatan eksaserbasi gastritis dengan keasaman diturunkan dapat dikombinasikan dengan pelatihan yang memberi organisme suatu aktivitas fisik kecil yang akan mempercepat proses cupping gejala kambuh. Dari perawatan yang kompleks, Anda bisa memilih latihan yang dilakukan dari posisi duduk atau berbaring (di belakang), dan lakukan dengan sebaik-baiknya, hindari gerakan mendadak. Dengan perbaikan keadaan beban, Anda bisa sedikit demi sedikit bertambah, dan juga - kuasai latihan yang dilakukan terbaring miring dan berdiri. Setelah 6-8 minggu setelah kambuh proses inflamasi, adalah mungkin untuk memasukkan latihan yang terbaring di perut.

Selama masa remisi, pelatihan medis dilanjutkan untuk tujuan pencegahan.

Kompleks latihan ini ditujukan kepada orang-orang yang menderita radang kronis pada mukosa lambung dengan defisiensi asam, yang telah mengalami sepuluh hari atau lebih eksaserbasi. Setiap latihan dilakukan sekitar sepuluh kali, Anda bisa mulai dengan lima kali atau kurang, secara bertahap menambahkan nomor mereka, sementara-membimbing diri Anda dengan kesejahteraan. Pernapasan dianjurkan pada tingkat 4 × 4 (empat detik inhalasi, jeda, empat detik penghembusan, jeda).

  1. Posisi awal: berdiri, kaki - selebar bahu, lengan diturunkan sepanjang tubuh:
    • menghirup, perlahan menghirup, mengangkat kepalanya dan melihat ke langit-langit, menghembuskan napas - menurunkan kepalanya dan melihat ke bawah kakinya;
    • lancar, tanpa menurunkan, putar kepala Anda sejauh bahu kanan (inhalasi), lalu - kiri (pernafasan);
    • Napas sewenang-wenang - rotasi tangan terentang ke sisi tangan ke depan, lalu - kembali;
    • menghirup - perlahan angkat tangan Anda melalui sisi ke atas, buang napas - hanya menurunkan ke bawah.
  2. Posisi awal berdiri:
  • Letakkan kaki Anda sedikit lebih lebar dari bahu, lengan di pinggang: bernapaslah - belok ke belakang, tarik siku ke belakang, buang napas - gerakkan siku ke depan dan tekuk di belakang;
  • kaki bersama-sama, bernapas sewenang-wenang: dengan tangan ke bawah, tekuk lutut dan tarik tumit dari lantai sebanyak mungkin, sampai di kaki kiri kaki, lalu - di sebelah kanan;
  • Kaki bersama-sama, bernapas sewenang-wenang: kita berguling dari kaki ke kaki dengan dua kaki pada saat bersamaan.
  1. Duduklah di atas kursi, lutut menekuk sudut kanan, letakkan kaki di lantai, tangan di pinggang, nafas sembarangan:
  • untuk memiringkan tubuh kiri-kanan;
  • setengah menit "berjalan", dengan kemungkinan kenaikan tertinggi lutut.
  1. Berdiri dengan sisi kiri ke belakang kursi, menempel di punggung, ayunkan dengan kaki kanan: bernafas maju, menghembuskan napas, lalu - sama untuk kaki lainnya.
  2. Berbaring telentang, tangan di pinggang:
  • menghirup - mengangkat kepala dan bahunya, melihat jari kaki - pernafasan - posisi awal;
  • bernapas, mengangkat tangan kirinya, sambil menekuk kaki kanannya, tidak mengangkat kakinya dari lantai, menghembuskan nafas - mengambil posisi awal;
  • bernapas - mengangkat kaki kanan yang diluruskan, menghembuskan nafas - biarkan ke bawah, lalu - kiri.
  1. Berbaring telentang, angkat sedikit koper, tekankan pada siku: bernafas - angkat kaki kanan yang diluruskan, buang napas - tolong turunkan, lalu - kiri.
  2. Berbaring telentang, telungkup di sepanjang bagasi, bernafas sewenang-wenang: tekuk kaki Anda, satu menit untuk memutar pedal sepeda.
  3. Duduklah di lantai, peregangan kaki Anda, tangan - di sandaran punggung: bernapaslah, tekuk, angkat panggul, buang napas - kembali ke posisi asalnya.
  4. Berdirilah di posisi merangkak:
  • bernapas dalam - mengangkat kepalanya, menghembuskan napas - menurunkan, menariknya ke arahnya di antara kedua tangannya dengan kaki kanannya, membungkuk ke belakang, lalu ke kiri;
  • bernafas - angkat tangan kiri ke samping dan ke atas, buang napas - untuk menurunkan punggung;
  • bernapas - mengangkat baskom, membuka lutut, memiringkan kepala (bukit) - menghembuskan napas;
  • Menghirup - melengkung kembali melengkung, menundukkan kepalanya, menghembuskan napas - untuk menekuk punggungnya, mengangkat kepalanya.
  1. Berbaring telungkup, angkat tubuh sejajar dengan bidang lantai, penekanan pada forearms, yang berada di depan satu sama lain secara paralel dan ujung kaki, berdiri di posisi ini, melihat ke depan Anda, dengan tenang dan dalam bernapas sebanyak yang Anda bisa.
  2. Berbaring telentang dan lakukan beberapa penuh napas dalam dan hembusan napas, mencoba menghirup peritoneum.

Segera seluruh kompleks dalam volume penuh tidak diperlukan, maka perlu disesuaikan dengan kemampuan tubuh Anda.

Kontraindikasi untuk senam terapeutik adalah: eksaserbasi ulkus peptikum, gastritis hemoragik, stenosis pada perut, mual parah dengan muntah yang sering, nyeri akut.

trusted-source[52], [53], [54], [55], [56], [57]

Obat-obatan

Pencegahan

Yang paling penting dalam mencegah gastritis, seperti kebanyakan penyakit lainnya, adalah penolakan terhadap kebiasaan buruk dan gaya hidup sehat.

Anda perlu memonitor diet Anda, mencoba untuk makan makanan berkualitas, makan secara teratur, jangan terlalu lama lapar dan jangan makan berlebihan. Belajarlah untuk tidak terburu-buru makanan dan benar-benar mengunyah makanan. Sudah pada saat mengunyah jus lambung mulai berpisah, selain itu makanan tersebut sebagian didesinfeksi dengan air liur, bahkan Helicobacteria tidak bisa sampai ke perut, belum mati di mulut. Pekerja kantor, yang menghabiskan banyak waktu dalam posisi duduk, harus berusaha menjalani gaya hidup yang lebih hidup, olahraga ringan akan mempromosikan aktivasi semua proses alami di tubuh.

Tanda pertama gangguan pencernaan harus menjadi kesempatan berkonsultasi ke dokter. Saat mendiagnosis gastritis akut, penanganan tepat waktu dan kepatuhan dengan resep medis akan membantu pasien mengembalikan selaput lendir yang rusak dengan cukup cepat, dan menyesuaikan kebiasaan dengan gaya hidup sehat tidak akan menghadapi penyakit gastrointestinal.

Orang yang tahu bahwa mereka memiliki keasaman rendah, dan terutama dengan anatomi gastritis, sebagai tindakan pencegahan kejengkelan proses atrofi, pemeriksaan endoskopi tahunan dianjurkan.

trusted-source[58], [59], [60], [61], [62], [63], [64], [65]

Ramalan cuaca

Peradangan pada mukosa lambung dengan berkurangnya produksi asam klorida, pada umumnya bukan penyakit berbahaya, jika tidak mengabaikan gejala dan mulai pengobatan tepat waktu. Pasien untuk waktu yang lama, hampir sepanjang hidup, mampu bekerja. Jika Anda makan dengan benar, meninggalkan kebiasaan buruk dan menjaga kesehatan Anda, penyakit ini tidak membatasi kemampuan manusia.

Namun, dalam kasus pengabaian gejala, dimungkinkan untuk menunggu komplikasi berupa atrofi, hipertrofi, erosi dan pendarahan, dan juga untuk menghadapi perlunya intervensi bedah.

trusted-source[66], [67], [68], [69]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.