^

Kesehatan

Mencuci telinga dari sumbat belerang

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 17.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Perlunya prosedur seperti mencuci telinga muncul ketika kelebihan zat lilin pelindung - cerument (kotoran telinga) - tidak dikeluarkan secara alami, tetapi menumpuk di saluran telinga.

Indikasi untuk prosedur ini

Indikasi utama pembilasan telinga mungkin termasuk keluhan ketidaknyamanan, tinnitus dan telinga berdenging; gatal di saluran pendengaran eksternal; hidung tersumbat dan gangguan pendengaran; refleks batuk. [1]

Seorang anak mungkin perlu membilas telinganya jika ada benda asing di liang telinga (dibuktikan dengan kecemasan dan bau telinga anak). [2], [3]

Cara paling aman untuk mencuci telinga adalah dengan dokter THT  - ahli THT .

Sebagai aturan, diperlukan pembilasan telinga dari sumbat, yaitu sumbat belerang dikeluarkan   dari saluran telinga dengan aliran air hangat. Hal ini tidak selalu mungkin dilakukan untuk pertama kali: saat mencoba membersihkan telinga dengan apa yang disebut penyeka kapas, kotoran telinga bergerak lebih dalam di sepanjang saluran telinga dan dapat menyumbat gendang telinga, yang menyebabkan ketidaknyamanan dan gangguan pendengaran. [4], [5]

Selain itu, penumpukan serumen dan sel kulit mati di saluran pendengaran eksternal membuat membran timpani sulit untuk divisualisasikan, sehingga tujuan lain dari cuci telinga adalah untuk melakukan  otoskopi , yaitu untuk memeriksa telinga untuk tujuan diagnostik, atau untuk melakukan tes pendengaran -  audiometri . Pencabutan sumbat lilin juga diperlukan untuk menyuntikkan obat yang tepat ke telinga. [6]

Persiapan

Persiapan cuci telinga terdiri dari pemeriksaan oleh dokter spesialis THT, pengambilan anamnesis dan keluhan pasien.

Pada pasien rawat jalan, jarum suntik digunakan untuk mencuci telinga - jarum suntik Janet (100-150 ml) dirancang untuk mencuci dan aspirasi. [7]

Ada juga metode yang lebih modern untuk prosedur ini. Misalnya, mesin cuci telinga Hygrotherm Plus Atmos atau perangkat listrik (dengan pemanas dan suplai air), serta irigasi telinga profesional untuk irigasi telinga pada berbagai model (Propulse HG, Chammed XCI7, Chammed CMEI 100, Charly Otopront). [8]

Siapa yang harus dihubungi?

Teknik cuci telinga

Dengan sumbat belerang, telinga dicuci dengan air (direbus atau disuling), suhu air optimal untuk mencuci telinga adalah + 36-37 ° C. Larutan garam untuk mencuci telinga harus bersuhu sama - larutan natrium klorida encer 0,9% steril.

Teknik: pasien duduk dan memegang nampan medis di bawah telinga untuk dicuci (tempat air atau larutan harus mengalir); dokter menarik daun telinga untuk meluruskan saluran pendengaran eksternal - ke atas dan ke belakang pada orang dewasa, ke bawah dan ke belakang pada anak-anak; ujung jarum suntik Janet dimasukkan ke dalam saluran pendengaran eksternal (sementara itu tidak boleh melewati lebih dari sepertiga panjangnya, yaitu lebih dalam dari 7-8 mm dari lubang pendengaran eksternal); aliran larutan diarahkan ke atas - di sepanjang dinding belakang saluran pendengaran. Agar semua cairan keluar, setelah selesai memasukkannya, pasien harus memiringkan kepalanya di atas nampan. Saluran telinga dikeringkan dengan serbet kain kasa. [9]

Dokter-ahli THT meminta untuk tidak mengacaukan pencucian dengan memasukkan obat antimikroba atau antiseptik ke dalam rongga telinga untuk otitis media purulen. Jadi, mencuci telinga dengan Furacilin (larutan 0,02%) atau menggunakan agen antibakteri Dioksidin untuk membasuh telinga adalah infusnya melalui kanula (tabung khusus) ke rongga telinga tengah dan rongga timpani, yang dimasukkan ke dalam membran timpani atau melalui tusukan yang dibuat di dalamnya (paracentesis). Dalam kasus ini, eksudat atau nanah yang terkumpul di rongga telinga tengah dikeluarkan dengan aspirasi. [10]

Jangan bilas telinga dengan Miramistin: dalam kasus otitis media purulen, kain kasa turundas yang dibasahi dengan antiseptik ini ditempatkan di saluran pendengaran eksternal.

Dengan terbentuknya sumbat belerang, tidak tepat untuk membilas telinga dengan Chlorhexidine, yang merupakan disinfektan yang aktif di permukaan. Chlorhexidine digluconate mengeringkan kulit di liang telinga, dan jika membran timpani tidak didiagnosis dengan perforasi, masuknya ke dalam rongga telinga tengah dapat menyebabkan kerusakannya dengan gangguan pendengaran. [11]

Cuci telinga di rumah

Di rumah, pir untuk mencuci telinga paling sering digunakan - karet biasa atau jarum suntik medis PVC (dengan kapasitas setidaknya 50 ml). Dimungkinkan juga untuk menyiram saluran telinga dengan semprit besar (20 ml) tanpa jarum. Teknik pembilasan serupa dengan teknik syringe Janet yang dijelaskan di atas.

Untuk orang dewasa dan anak-anak di atas 2,5 tahun, Anda dapat menggunakan larutan untuk mencuci telinga A-Cerumen (A-Cerumen Neo) dengan surfaktan, yang dioleskan dua kali 1 ml selama tiga hari - dilanjutkan dengan pembilasan dengan air atau larutan garam eksternal saluran pendengaran... [12]

Tetes untuk mencuci telinga, misalnya, Aqua Maris Oto (dengan air laut) atau kombinasi tetes Remo-Wax, terkait dengan agen cerumenolytic, yang disuntikkan langsung ke telinga - sekali atau dua kali sehari, membantu melembutkan kotoran telinga yang kering dan memudahkan pengangkatannya dari liang telinga sehari selama tiga sampai lima hari. Dan baru setelah itu, telinga dibilas dengan air garam atau air matang hangat.

Perlu diingat bahwa tetes Remo-Wax mengandung anestesi benzokain; klorobutol antimikroba; terpentin (dengan efek iritan lokal), dan paradichlorobenzene (yang merupakan pestisida). Obat ini dapat menyebabkan sensasi terbakar di saluran telinga, kemerahan, bengkak dan nyeri di telinga, mual, muntah, dan pusing.

Jauh lebih aman untuk melembutkan kotoran telinga dengan minyak alami untuk mencuci telinga: almond, zaitun, petroleum jelly, yang digunakan dengan cara yang sama seperti obat tetes cerumenolitik.

Omong-omong, larutan hidrogen peroksida (3%), larutan asam borat (2%) dan larutan 15% natrium bikarbonat (soda kue) juga dapat melunakkan sumbat sulfur.

Dalam arti kata yang sebenarnya, tidak mencuci telinga dengan peroksida, tetapi menanamkan dengan pipet (masing-masing tiga tetes) campuran larutan peroksida dengan air matang (1: 1), yang dikeluarkan setelah lima menit dengan memiringkan kepala ke arah yang berlawanan, dan daun telinga dibasahi dengan serbet. Telinga lainnya diperlakukan dengan cara yang sama. Tetapi penggunaan hidrogen peroksida yang sering dapat mengiritasi kulit di dalam telinga.

Demikian pula mencuci telinga dengan asam borat, baca selengkapnya -  Asam borat dan alkohol borat untuk otitis media

Di rumah, mencuci telinga dengan soda akan membantu menghilangkan kotoran telinga: larutkan seperempat sendok teh soda kue dalam air hangat (tidak lebih dari satu sendok makan). 5-6 tetes ditanamkan ke setiap telinga, setelah 20-30 menit, saluran telinga dibersihkan, menghilangkan sulfur terlarut.

Kontraindikasi terhadap prosedur

Para ahli mencatat kontraindikasi untuk mencuci telinga seperti:

  • perforasi membran timpani , termasuk tidak terdiagnosis (dengan adanya cairan dari telinga yang bersifat serosa atau lendir);
  • sakit telinga;
  • infeksi telinga tengah - otitis media (termasuk berulang), otitis eksterna;
  • operasi telinga dalam 12 bulan sebelumnya;
  • vertigo (pusing), yang bisa menjadi gejala penyakit telinga tengah dengan perforasi membran timpani;
  • edema saluran pendengaran eksternal;
  • fistula saluran pendengaran eksternal;
  • tuli satu sisi (satu-satunya telinga yang bisa mendengar tidak bisa dicuci);
  • peradangan pada proses mastoid pada tulang temporal (mastoiditis) atau menjalani operasi pada proses mastoid.

Fakta bahwa mencuci telinga untuk otitis media merupakan kontraindikasi tidak berarti bahwa tidak mungkin untuk melakukan prosedur terapeutik menggunakan antiseptik dan antibiotik lokal secara rawat jalan untuk  otitis media purulen kronis , yang disertai dengan keluarnya cairan dari telinga (otorrhea) melalui gendang telinga berlubang, serta dalam kasus otitis media eksternal atau difus.

Rincian dalam publikasi -  Cara mengobati otitis media purulen akut dan kronis

Konsekuensi setelah prosedur

Banyak orang mengalami sensasi tidak enak setelah mencuci telinga dan ketidaknyamanan sementara di telinga. Beberapa pasien mengeluh bahwa setelah membilas telinga mereka, ada sisa air, dan keluhan telinga tersumbat setelah dibilas mungkin terjadi.

Dokter THT tidak menyangkal bahwa ada konsekuensi dan komplikasi negatif setelah mencuci telinga, dan mereka dapat memanifestasikan dirinya:

  • perforasi gendang telinga dengan perdarahan ringan, yaitu ketika darah muncul setelah mencuci telinga; jika, setelah mencuci telinga, tinitus, gangguan pendengaran, pusing, maka ini juga dapat mengindikasikan pelanggaran integritas membran timpani;
  • otitis media eksternal - radang saluran telinga karena cederanya;
  • otitis media - jika telinga sakit setelah dicuci.

Jika tinnitus terus berlanjut, dan sakit telinga semakin parah, Anda harus segera menghubungi dokter spesialis THT. Dalam kasus komplikasi di atas, perawatan dan rehabilitasi setelah prosedur mungkin diperlukan.

Pencucian telinga yang dilakukan secara profesional dari penyumbat belerang, yang tidak menimbulkan komplikasi, menjamin tinjauan pasien yang baik. Sulit untuk menilai bagaimana prosedur ini ditangani di rumah.

Beberapa orang mulai mengalami ketidaknyamanan di telinga mereka bahkan saat menggunakan berbagai larutan dan cairan kumur farmasi. Misalnya, ada keluhan bahwa sediaan Dolphin masuk ke telinga saat dibilas sehingga menyebabkan hidung tersumbat dan nyeri. Ini berarti prosedurnya tidak dilakukan dengan benar, dan cairan dapat masuk ke rongga telinga tengah melalui tuba Eustachius.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.