^

Kesehatan

Transplantasi kulit

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 23.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Kulit kita bukan hanya yang terbesar, tetapi juga organ yang sangat penting, sehingga trauma dan patologi dengan kerusakan serius atau kehilangan kulit dapat mengancam kehidupan. Transplantasi atau cangkok kulit adalah cara paling umum untuk mengembalikan integritas kulit.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Indikasi untuk prosedur ini

Indikasi utama untuk perilaku yang terkait dengan transplantasi kulit Combustiology jika dibakar lebih dari 10% dari kulit penutup tubuh, itu dilakukan setelah kulit terbakar cangkok 2 derajat, tetapi lebih sering perlu untuk  membakar kulit 3 derajat ketika lapisan basal dari epidermis hancur dan seluruh lapisan dermis. Dan dengan luka bakar 4 derajat, transplantasi yang tertunda dilakukan.

Dalam traumatologi, transplantasi kulit diterapkan dalam pengobatan luka yang luas - terkoyak, dihancurkan, dikuliti - dengan area yang luas dan volume kerusakan. Luka semacam itu tidak dapat disembuhkan dengan tegangan primer, dan pengisian rongga mereka terjadi karena proliferasi fibroblas dan pembentukan jaringan granulasi (ikat).

Kulit dilakukan cangkok ulkus tropik - panjang penyembuhan radang dengan nekrosis dermis dan hipodermis yang disebabkan oleh diabetes, varises, thromboangiitis obliterans atau  tromboflebitis dari bawah tungkai, limfostazom atau vaskulitis.

Ketika  radang dingin  anggota badan, yang menyebabkan kematian jaringan kulit, mungkin perlu untuk transplantasi kulit di kaki (sering - di kaki kedua kaki) atau transplantasi kulit di lengan.

Cacat dan cacat serius  pada kulit wajah dan leher, termasuk ulserasi setelah phlegmon adalah alasan utama untuk transplantasi kulit di wajah.

Dalam semua kasus yang terdaftar, transplantasi kulit dilakukan pada anak, terlepas dari usianya.

Bedah rekonstruksi - transplantasi flap kulit - membantu meningkatkan kualitas hidup pasien setelah operasi pengangkatan keganasan dermatologis (paling sering - melanoma), serta pasien dengan epidemiosis bulosa dystrophi  .

Apakah transplantasi kulit dimungkinkan dengan vitiligo? Penyakit dermatologis autoimun ini untuk membentuk bercak putih pada kulit di beberapa klinik swasta asing diambil diperlakukan dengan transplantasi melanosit (sel penghasil pigmen epidermis) ke daerah kulit yang sehat pada titik-titik dikelantang, diikuti oleh paparan laser excimer. Metode autotransplantasi seluler melanosit kultur juga digunakan.

Tetapi transplantasi kulit dengan stretch mark (striae), terkait dengan perubahan kulit atrofik, tidak disediakan: untuk pengobatan atrophodermia berbentuk band, berbagai metode tindakan dan alat lokal digunakan. Baca lebih lanjut tentang mereka -  Stretch mark: apa yang menyebabkan dan bagaimana menyingkirkannya?

trusted-source[9], [10], [11], [12], [13], [14]

Persiapan

Selain pemeriksaan pra operasi konvensional, persiapan untuk pencangkokan kulit adalah untuk menghilangkan peradangan yang rusak permukaan (luka bakar, luka, ulkus tropik sakit et al.), Yang sepenuhnya dimurnikan dengan nanah dan nekrotik jaringan, melakukan necrectomy. Dibutuhkan waktu tertentu, di mana pasien ditugaskan formulasi masing-masing dan fisioterapi, serta studi mikrobiologi dilakukan eksudat dari luka (cytogram untuk kehadiran mikroorganisme patogen) dan pemantauan jaringan granulasi di tempat tidur luka.

Juga, untuk menutup cacat, perlu menyiapkan bahan yang ditransplantasikan. Jika mungkin untuk transplantasi flap kulit pasien (autotransplantation), maka ia juga mengambil flap kulit yang sehat (alat khusus - dermatome).

Di mana mereka mendapatkan kulit untuk transplantasi? Area utama donor - lokasi dari mana cangkok diambil: pantat, dinding perut depan, paha (depan dan permukaan luar), dada (anterior dan permukaan lateral), bahu (lengan atas dari sendi bahu ke siku). Ukuran dan ketebalan yang diperlukan dari ahli bedah flap kulit secara akurat ditentukan sebelumnya - tergantung pada area dan kedalaman kerusakan, serta lokalisasinya. Kain bisa setipis (terbelah, hanya terdiri dari beberapa lapisan epitel), dan lebih tebal (lapisan penuh, dengan bagian lemak subkutan).

Untuk tempat donor setelah cangkok kulit sembuh dengan cepat dan tanpa komplikasi dilakukan hemostasis dan mengeringkan permukaan luka, yang ditumpangkan steril kuman perban dengan ion perak: microgrid dressing seperti menyerap menangkap eksudat tanpa mengikuti luka dan mempromosikan pembentukan keropeng kering, di mana menyembuhkan luka.

Ketika flap tipis diambil, larutan kalium permanganat dapat digunakan untuk mengobati zona donor, dan kemudian lapisan kolagen bedah untuk luka. Dan luka sempit setelah eksisi flap, sebagai aturan, dijahit dengan memaksakan perban yang menekan aseptik.

Di pusat luka bakar, tempat donor ditutup dengan cangkok xenoderm lyophilized (dari kulit babi); mereka dapat menutup luka bakar seluas 2-3 derajat secara sementara, dan setelah beberapa saat pada luka yang disiapkan dengan cara ini adalah autografts yang ditransplantasikan.

Jika kulit pasien sendiri tidak dapat ditransplantasikan, kulit orang lain dapat digunakan - transplantasi alogenik (allotransplantation). Selanjutnya, eksplan luar negeri digunakan - transplantasi kulit buatan (Integra, Silastic, Graftskin), yang merupakan kerangka kerja kisi kolagen (dalam beberapa perwujudan - dengan sel kultur dari epidermis manusia), yang menjadi matriks untuk ingrowth fibroblas, kapiler, pembuluh getah bening dan saraf serat dari jaringan sehat yang mengelilingi luka.

Berdasarkan teknologi inovatif biomedis regeneratif menggunakan  sel punca  darah mesenchymal dan induced pluripotent sumsum tulang sel induk, adalah mungkin untuk menumbuhkan kulit untuk transplantasi setelah luka bakar. Namun untuk saat ini prosesnya cukup panjang dan mahal.

trusted-source[15], [16], [17], [18], [19], [20], [21], [22]

Teknik transplantasi kulit

Teknik transplantasi dijelaskan secara rinci dalam publikasi -  Pembedahan untuk transplantasi kulit setelah luka bakar

Sebelum menempatkan graft di tempat tidur dari luka dilakukan dekompresi necrotomy (keropeng terbentuk pada luka bakar membedah) diikuti oleh pengobatan dengan antiseptik.

Dalam kebanyakan kasus, autograft yang ditransplantasikan dipegang oleh beberapa jahitan kecil atau staples bedah. Drainase diterapkan dan perban kompresi diterapkan.

Para spesialis mencatat kekhasan teknologi dan situs donor saat memindahkan kulit di tangan. Jadi, untuk transplantasi kulit gratis, anak dengan luka bakar di permukaan palmar menggunakan flap penuh, yang diambil dari permukaan bagian dalam paha. Pada orang dewasa, dalam kasus yang sama, adalah praktik umum untuk menutup luka dengan kain kasa dari zona donor, serta dari sisi plantar kaki.

Transplantasi kulit pada jari-jari sering dibandingkan dengan kerja perhiasan, dan di sini digunakan berbagai teknik, pilihan yang ditentukan, pertama-tama, lokalisasi kerusakan dan kehadiran jaringan sehat di dekatnya. Sehingga dapat dilakukan sebagai autoplasty gratis (flaps di sikat sisi belakang, dengan bahu dan al.), Dan tidak bebas - lintas flaps dengan falang utuh flaps pada pedicled dll Jika Anda membutuhkan transplantasi kulit pada bantalan jari-jari tangan, maka itu dibawa oleh patch kulit pasien yang diambil dari paha bagian dalam.

Masalah terpisah adalah bekas luka pasca-bakar, menodai penampilan dan merusak anggota badan dengan kontraktur sendi. Ketika tidak ada terapi obat, atau metode fisioterapi memberikan hasil positif, pergi untuk transplantasi kulit. Tapi ini bukan terjemahan harfiah kulit ke bekas luka: jaringan parut pertama dipotong dan hanya kemudian cacat ditutup, paling sering dengan metode bergerak counter (tidak bebas) segitiga flaps atas Limberg.

Metode transplantasi kulit

Metode utama transplantasi kulit adalah:

  • cangkok kulit bebas, ketika flap yang ditransplantasi diisolasi, yaitu dari tempat memotongnya, itu benar-benar terputus;
  • transplantasi kulit tidak bebas - baik dengan transposisi fragmen sebagian kulit yang sehat di samping luka, atau dengan cara flap migrasi (flap) yang terhubung ke kulit zona donor oleh apa yang disebut batang makan. Itu dipotong hanya setelah engraftment penuh dari flap pengungsi.

Juga ada metode menggunakan autodermoplasty pedicled penutup dibatasi - cangkok kulit pada Filatov ketika flap adalah dalam bentuk batang terbentuk dari strip memanjang dipisahkan dari kulit (diperoleh dengan dua celah paralel) yang dijahit di sepanjang). Ujung "tangkai" terhubung dengan kulit (pada kenyataannya, mereka adalah dua pedikel), dan ketika flap cukup vaskularisasi, distal relatif terhadap ujung luka dipotong dan dijahit ke tempatnya.

Sampai saat ini, ada banyak versi modifikasi dari metode Filatov, yang pertama kali digunakan pada awal abad ke-20. Meskipun sebelum transplantasi kulit oleh Filatov digunakan teknik dengan flaps Gakkera, Esser, dan transplantasi kulit kepala non-bebas dilakukan (dan masih dilakukan) oleh flap Lekser.

Klasifikasi yang diadopsi hari ini untuk teknik transplantasi kulit gratis meliputi:

  • Penggunaan flap penuh (di seluruh ketebalan kulit), yang memungkinkan untuk menutupi tidak signifikan di daerah tersebut, tetapi luka bakar dan luka yang cukup dalam. Autografts seperti ini digunakan ketika transplantasi kulit pada wajah dan anggota badan distal (kaki dan tangan) diperlukan;
  • pemulihan kulit yang hilang di satu area dengan flap tunggal, tipis (epitelial);
  • aplikasi dari flap split dibagi menjadi strip - transplantasi kulit oleh Tirsch;
  • penutupan defek dengan beberapa flap kecil yang terisolasi - transplantasi kulit oleh Reverden (teknik Yatsenko-Reverden yang dimodifikasi);
  • transplantasi flap berlubang pecah, di mana baris memanjang potongan terpotong pendek dibuat (dengan perpindahan dalam jenis bata). Hal ini memungkinkan transplantasi untuk meregangkan dan menutupi area yang lebih luas, dan juga mencegah akumulasi eksudat di bawahnya, yang sangat penting untuk kelangsungan hidup flap yang baik.

Kontraindikasi terhadap prosedur

Di antara kontraindikasi medis untuk perilaku transplantasi kulit adalah:

  • keadaan syok atau demam pasien;
  • Membakar toksemia dan septikotoksemia;
  • kehadiran proses inflamasi lokal di lokasi transplantasi;
  • perdarahan signifikan;
  • penyakit serosa dan serosa-hemoragik pada kulit;
  • peningkatan kadar fraksi protein dan / atau leukosit dalam darah, hemoglobin rendah (anemia).

trusted-source[23], [24], [25], [26], [27], [28], [29]

Konsekuensi setelah prosedur

Pertama-tama, konsekuensi setelah prosedur transplantasi cangkokan kulit dapat, seperti dengan intervensi bedah, dalam bentuk reaksi terhadap anestesi, hematoma dan edema, perdarahan, dan perkembangan proses inflamasi karena infeksi.

Sebagai komplikasi setelah prosedur, ada:

  • penghancuran cangkokan (karena aliran darah yang buruk di tempat transplantasi atau akumulasi eksudat);
  • penolakan flap kulit (sebagai akibat dari persiapan yang tidak memadai atau non-sterilitas tempat tidur luka);
  • deformasi (menyusut) dari flap yang ditransplantasikan (terutama dibelah) dengan penurunan ukurannya;
  • pigmentasi ditingkatkan;
  • bekas luka hipertrofik kotor  , bekas luka setelah transplantasi kulit (dengan mobilitas sendi tungkai terbatas);
  • penurunan sensitivitas kulit di lokasi transplantasi.

Komplikasi seperti penyok setelah pencangkokan kulit, dapat berhubungan dengan pasca operasi seperti nekrosis pada luka, dan bahwa ketebalan cangkok kulit tidak memenuhi kedalaman cacat atau tingkat luka tidur granulasi tidak cukup pada saat transplantasi.

trusted-source[30], [31], [32], [33], [34], [35], [36]

Periksalah prosedurnya

Perawatan pascaoperasi terdiri atas pembalut, mengambil obat yang diresepkan (analgesik, antibakteri); keadaan zona bedah diproses setelah transplantasi kulit - menggunakan larutan antiseptik (misalnya, Furacilin, Dioxydinum, Diosizolum, Sodium deoxyribonucleate), serta kortikosteroid.

Pada hari apa kulit macet setelah transplantasi? Transplantasi kulit biasanya mulai sembuh tiga hari setelah operasi. Pertama flap diberi makan oleh penyerapan plasma, tetapi setelah 48-72 jam - karena revascularises (pertumbuhan pembuluh darah baru) - trofik kulit yang ditransplantasikan mulai memberikan mikrosirkulasi pada kapiler.

Proses ini berlangsung tidak kurang dari tiga minggu, dan seberapa banyak kulit yang menempel setelah transplantasi dalam setiap kasus tertentu, tergantung pada sejumlah faktor. Pertama, alasan yang menyebabkan operasi ini, dan skala kehilangan kulit, memainkan peran. Usia pasien, keadaan sistem kekebalannya, cadangan reparatif tubuh dan, tentu saja, keberadaan penyakit tertentu di anamnesis tidak penting. Yang sangat penting adalah ketebalan flap kulit yang ditransplantasikan: semakin tipis, semakin cepat jadinya.

Untuk penyembuhan setelah transplantasi kulit tanpa komplikasi, salep anti-inflamasi setelah pencangkokan kulit dapat digunakan: Levomecol, Miramistin, Metiluracil, Dermazin (dengan sulfadiazine perak), Depanthenol. Informasi lebih lanjut dalam materi -  Salep untuk penyembuhan luka

Pemulihan kulit setelah transplantasi memakan waktu setidaknya dua hingga tiga bulan, tetapi bisa bertahan lebih lama. Pasien harus mendukung transplantasi dengan pakaian rajut kompresi. Selain itu, kulit yang ditransplantasikan tidak mengeluarkan keringat dan sebum, dan itu harus dilumasi setiap hari selama dua sampai tiga bulan dengan minyak mineral atau minyak ringan lainnya untuk mencegah kekeringan.

Nutrisi untuk transplantasi kulit harus lengkap, dengan penekanan pada protein yang berasal dari hewan - untuk memastikan masuknya asam amino dan senyawa nitrogen ke dalam tubuh. Dari unsur-unsur jejak, seng, tembaga, mangan, selenium sangat penting selama periode ini, dan vitamin retinol (vitamin A), piridoksin (vitamin B6) dan asam askorbat (vitamin C).

trusted-source[37], [38], [39], [40]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.