^

Kesehatan

A
A
A

Tuberkulosis milier

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 09.05.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Ketika penyebaran bakteri tuberkulosis yang menyebar di dalam tubuh disertai dengan munculnya banyak fokus yang sangat kecil dalam bentuk tuberkel - tuberkel atau granuloma - nodul seukuran sebutir millet (dalam bahasa Latin - milium), tuberkulosis milier didiagnosis).

Fokus tuberkulosis seperti itu pada jenis penyakit ini tidak hanya di paru-paru, tetapi juga di organ lain. [1]

Epidemiologi

Menurut data WHO tahun 2018, hampir 10 juta orang terdiagnosis tuberkulosis, dan sekitar 1,6 juta pasien meninggal karenanya. Pada saat yang sama, menurut para ahli, dalam skala global, sekitar sepertiga dari populasi dapat memiliki infeksi laten (terutama di negara berkembang). [2]

Tuberkulosis paru milier menyumbang 1-2% dari semua kasus tuberkulosis lokalisasi ini. Dan bentuk ekstrapulmonernya menyumbang setidaknya 20% dari total statistik tuberkulosis. [3]

Penyebab tuberkulosis milier

Tuberkulosis diketahui disebabkan oleh infeksi bakteri Mycobacterium tuberculosis. Mikroorganisme patogen yang sama dari genus actinomycetes, yang masuk ke dalam tubuh melalui tetesan udara, juga menyebabkan beberapa tuberkulosis milier fokal kecil atau diseminata.

Penyakit progresif ini dapat terjadi selama penyebaran (penyebaran) hematogen atau limfogen primer mikobakteri ke seluruh tubuh atau mempengaruhi organ lain jika tuberkulosis yang ada belum diobati.

Lihat juga -  Tuberkulosis paru diseminata .

Tuberkulosis milier menular atau tidak? Mengenai penularan jenis lesi dengan basil tuberkel ini, ada pendapat bahwa tingkat penularannya kepada orang lain lebih rendah, karena menyebar melalui aliran darah (atau getah bening). [4]

Bakteri tuberkulosis dibawa dari orang sakit, dan tuberkulosis menular ketika ada gejala klinis yang menunjukkan aktivitas patogen. Tetapi jika mikobakterium tidak mengarah pada perkembangan penyakit, yaitu infeksi pada seseorang bersifat laten (asimptomatik), ia tidak dapat menginfeksi orang lain.

Pada saat yang sama, seperti yang ditunjukkan oleh pengalaman klinis, hasil tes kulit tuberkulin - tes  Mantoux  - seringkali negatif palsu, dan dalam sepuluh kasus dari seratus, bentuk laten akhirnya menjadi aktif (menular). Dan kapan ini terjadi, tidak mungkin untuk diprediksi. [5]

Faktor risiko

Faktor risiko yang tak terbantahkan untuk pengembangan tuberkulosis milier adalah kontak dengan pasien dan kondisi yang mengarah pada imunosupresi - melemahnya pertahanan kekebalan tubuh.

Dan kekebalan melemah:

  • dengan HIV dan AIDS, tuberkulosis milier diamati pada 10% pasien dengan AIDS (lihat - Tuberkulosis pada infeksi HIV );
  • dengan gizi buruk dan alkoholisme kronis;
  • pada pasien kanker, termasuk setelah kemoterapi;
  • dengan gagal ginjal kronis dan dialisis permanen;
  • karena sindrom defisiensi antibodi (hipogammaglobulinemia);
  • dalam kasus penggunaan jangka panjang obat imunosupresif dan kortikosteroid.

Juga, risiko transisi dari infeksi laten ke tuberkulosis aktif meningkat pada diabetes.

Patogenesis

Tuberkulosis adalah penyakit yang berbahaya dan kompleks, dan terlepas dari fakta bahwa patogenesis M. Tuberculosis sudah diketahui oleh dokter spesialis mata, mekanisme pasti kerusakan dalam bentuk miliernya belum sepenuhnya dijelaskan.

Pada individu yang terinfeksi dengan mikobakteri yang awalnya tertelan, segmen atas atau posterior lobus paru biasanya terpengaruh, dan aktivasi makrofag alveolar menyebabkan fagositosis basil. Artinya, kekebalan membatasi reproduksi lebih lanjut mereka, dan biasanya tidak ada manifestasi klinis dengan infeksi semacam itu.

Tetapi bahkan dengan bentuk laten, fokus Gon (kompleks tuberkulosis primer dengan bakteri tidak aktif yang berkapsul) juga dapat mengandung basil yang telah mempertahankan viabilitasnya dan diam. Dan jika kekebalan melemah, reaktivasi endogen M. Tuberculosis terjadi: mereka mulai berkembang biak di makrofag, menyebar ke sel terdekat dan organ lain melalui rute hematogen.

Fokus tuberkulosis milier memiliki bentuk mikronodul homogen (diameter 1-3 mm) dengan konsistensi padat yang tersebar di seluruh paru-paru. [6]

Pada saat yang sama, perubahan destruktif pada paru-paru pada tuberkulosis milier dimanifestasikan dalam bentuk infiltrasi jaringan dengan nodul-nodul ini, yang dapat bersatu, membentuk fokus perubahan yang lebih besar dan menyebabkan fibrosis jaringan paru-paru.

Gejala tuberkulosis milier

Tanda-tanda pertama tuberkulosis milier dimanifestasikan oleh penurunan kondisi umum dan kelemahan.

Kombinasi gejala, serta tanda-tanda lokalisasi lesi ekstrapulmonal, tergantung pada bentuk penyakitnya.

Bentuk klinis tuberkulosis milier meliputi, pertama-tama, tuberkulosis paru milier, yang terdeteksi pada 1-7% pasien dengan semua bentuk tuberkulosis. Dengan itu, gejala khas  tuberkulosis diamati , khususnya hiperhidrosis nokturnal (keringat berlebihan); kehilangan nafsu makan dan penurunan berat badan; batuk (kering atau dengan dahak lendir) dan sesak napas progresif.

Paling sering, manifestasi penyakitnya subakut atau kronis; jarang terjadi tuberkulosis milier akut.

Dalam perjalanan akut tuberkulosis umum, menggigil dan demam tinggi (dengan lonjakan suhu) dicatat; kardiopalmus; sesak napas; sianosis kulit; mual dan muntah (indikasi keracunan), gangguan kesadaran. Kondisi seperti itu - karena beberapa kesamaan dengan gejala demam tifoid - dapat didefinisikan sebagai bentuk tifoid atau tuberkulosis milier tifoid, yang paling sering berkembang selama infeksi primer.

Dengan bentuk penyakit di luar paru, infeksi dapat mempengaruhi beberapa organ sekaligus. Dan kemudian pasien didiagnosis dengan tuberkulosis milier dari beberapa lokalisasi, yang memanifestasikan dirinya dengan berbagai gejala, seringkali tidak spesifik dan menyebabkan disfungsi organ yang terkena atau sistem organ tertentu.

Jadi, tuberkulosis milier hati bisa asimtomatik, atau bisa disertai demam dan hiperhidrosis dan menyebabkan hipertrofi organ - hepatomegali.

Baca juga:

Salah satu bentuk  tuberkulosis lokalisasi ekstrapulmoner yang jarang didiagnosis  adalah tuberkulosis milier pada kulit, yang pada orang dewasa dianggap sebagai bentuk sekunder penyakit (akibat penyebaran infeksi hematogen dari fokus utama), dan pada masa kanak-kanak dan remaja - bentuk primer, dengan infeksi kulit melalui kontak. Daerah yang paling sering terkena adalah wajah, leher, permukaan ekstensor tungkai dan batang tubuh. Dengan latar belakang gejala konstitusional tuberkulosis, banyak nodul merah kecil muncul di kulit yang tidak menyebabkan gatal atau nyeri, tetapi sangat cepat berubah menjadi bisul, sehingga diagnosis dapat ditentukan sebagai tuberkulosis milier-ulseratif pada kulit dan jaringan subkutan. [7]

Komplikasi dan konsekuensinya

Kekurangan oksigen (sindrom gangguan pernapasan) terkait dengan perubahan patologis pada dinding alveolar dan pelanggaran difusi oksigen ke dalam darah; empiema pleura dengan fibrothorax; pembentukan fistula bronkopleural merupakan komplikasi dari tuberkulosis paru milier.

Tuberkulosis milier hati dapat diperumit oleh peningkatan kadar bilirubin dalam darah dan perkembangan penyakit kuning, serta hepatosis lemak dan degenerasi amiloid. Obstruksi usus adalah komplikasi yang paling umum dari tuberkulosis usus milier.

Tuberkulosis milier meningeal (yang meningkatkan risiko pada anak-anak) dapat menyebabkan peningkatan tekanan intrakranial, hidrosefalus, dan kelumpuhan saraf kranial. Dan konsekuensi dari bentuk umum penyakit ini adalah kegagalan organ ganda. [8]

Diagnostik tuberkulosis milier

Diagnosis dini berkontribusi pada pengobatan tuberkulosis milier yang efektif dan pengurangan penularan infeksi lebih lanjut, tetapi spesialis yang melakukan  pemeriksaan pasien dengan tuberkulosis mengenali adanya kesulitan tertentu - karena banyak jenis penyakit dan manifestasi klinis non-spesifik dari banyak bentuk.

Diperlukan tes standar: isolasi M tuberculosis dari dahak dan lavage bronkial, analisis PCR DNA basil tuberkel, analisis tingkat adenosin deaminase dalam darah, ESR. Histologi sampel biopsi jaringan juga dilakukan. [9]

Lagi:

Bagaimana diagnostik instrumental dilakukan, metode utamanya adalah radiografi, dan ultrasound, CT resolusi tinggi dan MRI dapat digunakan untuk memperjelas diagnosis, untuk perincian dalam publikasi -  Diagnosis Instrumental Tuberkulosis .

Tuberkulosis milier pada rontgen dada divisualisasikan oleh penyebaran fokal kecil kedua paru - akumulasi dari banyak kekeruhan fibronodular yang tersebar dengan jelas. Beberapa pasien mungkin mengalami efusi pleura unilateral dengan penebalan pleura viseral dan parietal.

Perbedaan diagnosa

Diagnosis banding penting: tuberkulosis paru milier harus dibedakan dari kriptokokosis dan sarkoidosis paru, dari mesothelioma pleura ganas; tuberkulosis milier otak - dari meningitis meningokokus atau stafilokokus; tuberkulosis milier kulit membutuhkan diferensiasi yang sangat hati-hati dari penyakit dermatologis, dengan ruam sifilis (sifilis tuberkulosis), dll. 

Informasi lebih lanjut dalam materi:

Siapa yang harus dihubungi?

Pengobatan tuberkulosis milier

Pengobatan utama  untuk tuberkulosis  dalam bentuk apa pun adalah etiotropik, berlangsung 6-12 bulan; obat utama adalah obat antibakteri anti tuberkulosis:  Isoniazid , Rifampisin,  Macrozid 500  (Pyrazinamide, Pyrazidine), Sodium para-aminosalisilat, dll.

Baca lebih lanjut tentang efek samping, kontraindikasi, metode penggunaan dan dosisnya dalam publikasi -  Pil Tuberkulosis .

Dengan pembentukan abses dan nekrosis jaringan, perawatan bedah dilakukan.

Pencegahan

Tindakan pencegahan utama adalah vaksinasi BCG atau  vaksinasi terhadap tuberkulosis .

Baca juga:

Dalam kasus infeksi laten yang terdeteksi,  pengobatan profilaksis pencegahan tuberkulosis dimungkinkan .

Ramalan cuaca

Tuberkulosis milier adalah penyakit yang mengancam jiwa; kematian akibat tuberkulosis milier diamati pada hampir 27% kasus di antara pasien dewasa, dan pada anak-anak - lebih dari 15% kasus. [10], [11]

Prognosis yang baik hanya dapat dicapai dengan deteksi infeksi sedini mungkin dan terapi antibiotik yang efektif.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.